Tuesday, December 17, 2013

Mar'ah Muslimah...

Sharing dari Ustaz Wan dan Makcik Wan semasa usrah yang lalu:

 - Sharing berdasarkan tulisan Assyahid Imam Hassan Al Banna Mar'ah Muslimah.
 - Peranan wanita ada 3:
  1/ Terhadap Allah
  2/ Terhadap ahlinya - ibu bapanya bagi yang belum berkahwin, yang dah berkahwin terhadap suaminya, juga terhadap anak dan kerabatnya
   3/ Terhadap masyarakat
 - Pertamanya, memang kena settle dengan Allah dulu. Tak settle dengan Allah, tak boleh tengok yang lain. 
 - Kedua, terhadap keluarganya. Kena settle segala urusan di rumah. Kalau yang belum kahwin, ibu bapa lagi besar peranannya dari naqib/ naqibah. Kena pandai berdiplomasi untuk D&T!
 - Ustaz bawa kisah wanita yang tidak keluar rumah melawat ayahnya yang sakit lantaran suami tiada di rumah dan dia belum meminta izin suaminya. Sehinggakan si ayah meninggal dunia. Syurga bagi wanita tersebut dan si ayah juga mendapat syurga kerana mendidik anaknya sebegitu. 
 - Semua hal kena minta izin suami - keluar rumah, belanja rumah
 - Bila dah settle hal di rumah, barulah datang D&T!
 - Tanya dengan ustaz, kalau nak tunggu settle hal Allah dan hal di rumah, tidak keluar dakwahlah.. Huhu.. Jawab ustaz, salah  pemikiran itu. Orang yang settle Allah dan ahlinya (keluarganya), lagi kencanglah dakwahnya! At the end, memang kena muhasabah balik mutabaah amal! Sejauh mana hubungan kita dengan Allah.
 - Bagaimana dengan kerja kalau kita rasa even kerja kita pun merampas hak Allah? Selalunya sebagai doktor, kena banyak bersabar. Ada short term beberapa tahun yang kita kena suffer. Kalau niatnya kerana Allah, semua sengsara, tersiksa itu adalah pahala!
 - Kalau ada masalah - Allah? Hal di rumah? Dakwah ? Mana yang nak settle dulu? Yang paling dekat dengan kita seperti susunan itu. Seperti kawanan lembu di kandang. Kalau ada yang lari dari kandang, apa yang nak buat dulu? Kawal yang dah sedia ada di kandang, kemudian cari yang paling dekat, dan baru cari yang lain. Mula dengan yang paling dekat dengan kita. 

Allahu A'lam

Sunday, December 08, 2013

Kena belasah!

Kadang bila Allah uji, macam terduduk sangat.. Nak melangkah di atas jalan dakwah pun terkedek-kedek.. Terduduk sampai tangguh usrah dengan mutarabbi.. 

Dan tertanya-tanya, betul ke aku ini duduk dalam sistem tarbiah? Kenapalah perangai tak macam orang yang ditarbiah? Paling sedih, masa itu kita tidak tahu pun pada siapa kita patut cerita masalah kita.. 

Tapi banyak kali Allah panggil balik.. Sangat kagum dengan ayat-ayat Allah.. Surah Hadid, salah satu favourite surah.. Perkara yang paling saya ingat tentang surah ini adalah menagih cahaya orang lain kat akhirat nanti.. Pernah sama-sama di jalan dakwah, tapi tertinggal.. 

Allah panggil balik, tadabbur surah ini lagi.. Saya sangat kagum bila tahu surah ini turun selepas 4 tahun sahabat hijrah ke Madinah.. Surah ini surah madani, tapi 6 ayat awal completely pasal ayat-ayat Makki.. 

Padahal turun pada sahabat yang dah super hebat dengan tarbiah.. dapat tarbiah bukan senang kot.. kena belasah, panggang atas api, keluarga kena bunuh.. super hebatlah sahabat.. lepas itu duduk Madinah kot.. biah terbaik, murabbi Rasulullah SAW kot, the best ever murabbi ... Kenapa ek? Bukannya ada orang Quraisy kat Makkah,memang completely ayat itu untuk sahabat yang dah super duper hebat itu.. Allah lah yang paling kenal sahabat! Allah lah yang paling kenal kita! Paling tahu iman kita seciput mana! Nangess...Allah kena ajar aqidah tu semula! Nangess.. 

Segala yang ada di langit dan di bumi tetap mengucap tasbih kepada Allah; dan Dia lah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; Ia menghidupkan dan mematikan; dan Ia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. Dia lah Yang Awal dan Yang Akhir; dan Yang Zahir serta Yang Batin; dan Dia lah Yang Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. Dia lah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Ia bersemayam di atas Arasy; Ia mengetahui apa yang masuk ke bumi serta apa yang keluar daripadanya; dan apa yang diturunkan dari langit serta apa yang naik padanya. Dan Ia tetap bersama-sama kamu di mana sahaja kamu berada, dan Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan. Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan. Dia lah yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam (silih berganti); dan Dia lah yang Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada. Berimanlah kamu kepada Allah dan RasulNya, (Surah Hadid: 1-7) 

Allah suruh reflect balik tasbih kita, sejauh mana ingat Allah di saat dunia dan ciptaanNya dalam keadaan bertasbih memujiNya... Bukan segala yang perlaku adalah dalam kuasa Allah? Fikir sangat pasal kehidupan, takut sangat mati.. Allah tegaskan Dialah yang menghidupkan dan mematikan.. 

Dialah yang Awal dan yang Akhir.. Ops, kena belasah lagi. Patutnya dalam hidup kita, Allah lah yang Awal dan yang Akhir.. Fikiran kita first sekali kena ingat Allah, sebelum berakhir nak tidur pun kena ingat Allah.. Allah kena ingatkan balik! Malunya.. 

Yang Zahir dan Yang Batin.. Allah itu Maha Zahir.. Orang beriman itu nampak Allah dalam segala-galanya. Ops, kena belasah lagi.. Tengok pelangi nampak Allah, tengok alam nampak Allah, ada masalah nampak Allah.. Allah itu Yang Batin.. even tak nampak Allah pun, ketahuilah Allah itu ada! Dan Allah tegaskan lagi dia paling tahu semuanya.. Repeatedly supaya masuk kepala otak hal-hal aqidah ini! Nampak basic, tapi sejauh mana iman kita, hati kita.. 

Dan Allah cerita dia bersemayam di ArsyNya, kuasa paling agung, paling tinggi.. Kuasa yang paling agung itu tahu benda paling rendah.. Dia tahu benda paling dalam kat muka bumi ini.. apa yang masuk dan apa yang keluar.. 

Wa huwa ma’akum aina makuntum.. . Dan Ia tetap bersama-sama kamu di mana sahaja kamu berada.. Allah! Allah! Menangis lagi.. Dan brother Nouman tadabbur lagi.. kenapa kalimah ma’a? Kenapa bila kat dalam gua Thur, Rasulullah SAW kata kat Saidina Abu Bakar, innallaha ma’ana.. sebab ma’a bukan setakat bersama, tapi dia akan jaga, akan protect.. Allahu Akbar! 

Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan. Allah ulang ayat ini.. Kalau seorang ayah itu tengah cakap dengan anak dia sampai si ayah ulang dua kali – aku ini ayah kau, apa maksudnya? Mula-mula anak dia tak dengar, ayah dia kena tegaskan lagi.. Nada ayat ini marah.. Allah sedang tegaskan.. Tak masuk-masuk lagi kepala otak itu? Ops, nangis lagi.. Dan Allah kata semua yang kita buat ini akan kembali pada Allah! 

Dia lah yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam (silih berganti); Kenapa lepas marah itu, cerita ayat ini? Sebab kalau faham ayat itu, akan berubahlah seluruh kehidupan kita, siang dan malam kita.. Huhu.. 

Dan Dia lah yang Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada. Yang paling kenal kita Allah.. Zauj kita pun tak kenal kita.. Parent kita pun tak kenal kita.. Dan Allah tahu semua bisikan dada kita.. Tak payah cakaplah tiada orang faham masalah kita.. Allah itu tahu every single details kot.. Allah.. Orang cakap kita hebat? Allah yang tahu kita ini hancur sangat.. 

Berimanlah kamu kepada Allah dan RasulNya,.. Zappss... Allah suruh sahabat yang hebat itu beriman? Suruh kita refresh dan renew balik iman kita yang rapuh.. Menangis lagi kesekian kalinya.. 

Ya rabb, jangan give up dengan saya.. Belasah je lagi!

Tuesday, December 03, 2013

Lain syakartum...

Ketika banjir memisahkan.. Hmm.. ada sedih yang berkunjung.. Tidak tahu sampai bila ujian ini akan berlarutan.. Ujian hati dan perasaan.. 

Lantas hari ini Dia menghadiahkan lagi ayatNya.. kerana tahu diri ini perlu diuji untuk belajar mengerti.. 

Lain syakartum la azidannakum.. Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. 

Ayat yang saban masa diulang tapi tidak pernah ditadabbur.. ayat-ayat awal dari Surah Ibrahim.. ayat yang menggambarkan keadaan mereka yang diuji di zaman Nabi Musa.. yang mana anak-anak mereka disembelih.. ujian yang sangat berat.. Ujian yang akan membuatkan sesiapa sahaja terduduk.. Malah dalam ayat-ayat tersebut, Allah sendiri mengiktiraf beratnya bala' ujian tersebut.. Ujian hati dan perasaan.. Ujian kehilangan orang yang paling disayangi.. 

Di kala itulah Nabi Musa berkhutbah.. Lain syakartum la azidannakum.. Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. 

Hebatnya Allah.. hebatnya Quran.. ayatnya bukan lain sabartum la azidannakum.. seandainya kamu bersabar, nescaya Dia menambahkan..

Tapi Lain syakartum la azidannakum.. Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. 

Apa? Perlu bersyukur saat anak disembelih? Ya, begitulah Quran membetulkan perspektif setiap manusia yang diuji.. 

Dan Allah bukan menginginkan syukur yang beratus.. cukuplah seandainya di sana ada sekelumit syukur.. maka dia menambahkan.. Apa yang akan ditambah? Di setiap ayat tentang tambah, Allah akan mengungkapkan objeknya.. namun tidak di dalam ayat ini.. Ada infiniti perkara yang Allah tambahkan!!! 

Dan brother Nouman terus-terusan menyambung ayat-ayat Allah ini.. Adakah disebutkan walainsyakartum LAHUM? Apa sambungan ayat seterusnya? 

Dan air mata terus-terusan mengairi pelupuk mata.. Dari ratusan video di Youtube, dia mengizinkan diri yang kerdil yang kesedihan ini melihat video ini.. Benarlah, persis perjalanan kehidupan kita yang bukan kebetulan kerana kebetulan bertentangan dengan aqidah kita... Ada qadar Allah di setiap perjalanan.. Dan aku perlu terus menguatkan.. Lain syakartum la azidannakum.. 

Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. Moga Allah menemukan kami kembali..

Saturday, November 30, 2013

Rona 1...

Alhamdulillah, kembara perjalanan sebagai house officer selama lebih dua tahun hampir ke muara penghujungnya. Lantas saya berkira-kira mahu menukilkan kembara perjalanan tarbawi rona kehidupan sebagai house officer. Ya, perjalanan gelap hitam sebuah kehidupan namun di dalamnya punya seribu satu hikmah ilahi. 

Dan saya pasti perjalanan itu tidak akan menarik tanpa ujian yang bertali arus. Bagaimana untuk setia thabat di atas jalan dakwah yang panjang semasa housemanship? Bagaimana menghadapi dunia hitam gelap bagi seorang daie? Dunia yang telah membunuh begitu ramai daie. Bagaimana? Andai tanpa tarbiah, percayalah saya bukan di sini!

Ya, Dialah Allah yang mengurniakan saya keluarga yang sangat memahami, zauj yang dengan cintanya membuka seribu satu pintu kekuatan dalam diri yang penuh lemah ini. 

Tidak dapat tidak Allah yang mengurniakan semua itu pada saya. Zauj adalah keajaiban Allah yang agung. Tanpa menyembunyikan segalanya, saya letakkan pada borang BM bahawa saya pernah melalui pembedahan ovarian cystectomy suatu ketika dahulu. Borang yang ditolak sebelum itu oleh beberapa calon. Dan zauj menerima kekurangan itu meski di sana mungkin sahaja saya tidak pernah mampu memberikan zuriat buatnya. Saya mengakui imannya. Rezeki Allah di mana-mana. Dan alhamdulillah kini saya hamil 2 bulan. Terima kasih abang! Terima kasih Allah di atas segala nikmatMu.

Perkahwinan, hamil dan semua ini saya lalui di dalam fasa housemanship. Kenapa lebih dua tahun housemanship? Saya berjaya melalui 5 posting sebelumnya tanpa extension. Namun di posting yang keenam, posting akhir saya melalui perlanjutan selama 3 bulan lagi kerana tidak pass viva akhir. Allah yang lebih mengetahui! 

Andai tiada extension, bagaimana catatan tarbawi ini punya nilai di dalamnya? Ya, extension tersebut membuka lembaran catatan lagi untuk mereka yang akan mengharungi dunia ini. Penat yang berganda-ganda. Dari 8 pagi sehingga 3 petang. Dan kemudiannya menyambung syif dari 10 malam sehingga ke 3 petang keesokan harinya. Dan begitulah selang sehari kehidupan. 9-10 oncall dalam sebulan. Hamil lagi. Hampir 7 bulan saya melalui hari-hari yang gelap tersebut. Ya, hikmahnya banyak. Hanya Allah yang mengerti penatnya fizikal dan mental saya ketika itu.

Perkahwinan jarak jauh yang mengundang rindu juga ujian yang hebat bagi diri yang kerdil ini. Sudah 9 bulan kami melaluinya. Terima kasih abang sekali lagi kerana sudi berulang alik 3 jam pergi dan 3 jam balik untuk diri yang kerdil ini. Cinta dan kasih sayang manusia sekeliling juga menjadi salah satu faktor yang menguatkan diri ini. 

Dan tanpa lupa, dunia tarbiah yang saya cintai juga menguatkan saya. Anak-anak yang lahir dari kantung didikan tarbiah saban waktu menguatkan dengan doa dan kesungguhan mereka di atas jalan ini. Murabbi murabbiah di atas jalan ini juga sering menitipkan kekuatan yang tiada taranya. Saya mahu menulis! Ya, saya mahu menulis semua hikmah itu agar ia mampu membantu jiwa-jiwa yang lain yang sedang bertarung dalam dunia gelap itu! Tidak saya nafikan ada seribu satu lagi cahaya yang hadir yang memancarkan nur dalam gelap kehidupan itu. Moga saya mampu menukilkannya.. 

Friday, September 13, 2013

Izzah..

Bayangan orang terhadap ikhwah akhawat pastinya yang super lembut, boleh dibodohkan sesuka hati. 

Saya sudah lama dibuli oleh MO yang sama berkali-kali. Dan hari ini pertama kalinya saya hilang sabar dan menjerit padanya semula. Cukup! Enough! Izzah seorang manusia itu ada. 

Yang hak tetap hak! Dan hari ini saya terpaksa menjalankan hak terhadap diri sendiri!

Saya bukan di medan ini untuk dibodohkan sesuka hati!

Rezeki ada di mana-mana! Bukan kamu penentu rezeki, hidup dan mati saya!


Friday, September 06, 2013

Bait-bait kata..

Ujian yang berat untuk saya lalui.. Namun perlu terus melangkah.. Dan dia yang seringkali diam mengungkapkan sesuatu yang cukup mendalam.. 

Buah langsat kuning mencelah,
Bagai betik masak menanti,
Dibaling batu jatuh berselerak,
Dugaan bertimpa muncullah lelah,
Hati kecil memberontak teruji,
Saat tibanya ia meledak..
Di dalam gelap mencari rekahan,
Menanti cahaya datang menyinar,
Bersabarlah dengan ujian,
Hanya Allah Tuhanmu yang sebenar..

Ya, saya lelah.. Tapi Dia sedang melihat dengan pandangan kasihNya.. Biarlah dunia itu menhancurlumatkan daie, sedang daie masih ada Penjaganya yang setia..

Tuesday, August 13, 2013

Forensik..

Alhamdulillah, Allah masih memberi saya kekuatan menjalani housemanship.. Hari ini hari kedua saya di Jabatan Forensik.. Terlalu banyak hikmah dan kesimpulan dari kaca mata saya yang kecil.. 

Tazkirah terbaik 
Jujurnya, saya telah mendengar seribu satu tazkirah, namun hati kecil saya merasai kematian adalah tazkirah terbaik yang saya perolehi.. Sekiranya mahu bermalasan dalam dakwah dan tarbiah, fikirkan sahaja mati.. Sekiranya malas mahu membaca dan melunasi kalamullah dalam bulan Syawal, ingatilah mati.. Duduklah di satu bilik.. Tutup mulut dan kepitkan hidung untuk dua minit cuma dan bayangkan rasanya bagaimana kelak azab sakaratulmaut.. 

Syahid 
Dalam dua hari berdepan dengan mayat, melihat luaran mayat, melihat tempurung kepala dicerakinkan, melihat satu-satu organ-organ badan dicerakinkan, melihat setiap organ dipotong-potong, hanya Allah yang mampu memahami getar hati perasaan saya.. Dan di sana saya membuat keputusan, membuat fatwa pada hati nubari, sesungguhnya hanya syahid merupakan khusnul khatimah yang terbaik.. Saya tahu saya bukan calon syuhada' lantaran pincangnya amal saya, namun melihat kematian manusia-manusia yang hadir, hanya syahid yang dapat menyelamatkan kita dari kekejaman maut... 

Syahadatul haq 
MO saya yang berbangsa Cina dan India berbual dengan saya perihal menderma organ, berbicara bagaimana mereka kepercayaan mereka bahawa tubuh tidak merasa sakit setelah mati dan salah seorang mengatakan, "My belief is totally different with Islam". Saya kaku.. Meludahi diri sendiri kerana belum mampu meyakinkan manusia lain mengenai syahadatulhaq saya sendiri.. 

Wallahi, terlalu banyak mengenai dakwah ini yang belum kita pelajari dan di bidang yang telah kita ketahui sedikit sebanyak, misalnya Allah mengurniakan kita mutarabbi di IPT, sejauh mana kita telah menjaga hak Allah tersebut untuk melepasi tanggungjawab-tanggungjawab kita pada benda-benda yang kita tak ketahui? Ada pekerjaan-pekerjaan kita yang perlu kita lakukan dengan sebaiknya untuk melepasi azab Allah pada titik-titik kelemahan kita dalam melaksanakan tuntutan Syahadatul Haq ini.. 

Rupa paras 
Menjadi wanita, kita tak dapat lari dari berbicara mengenai rupa paras.. Malah baru-baru ini naqibah saya sendiri berbincang mengenai mutarabbi saya yang mana sudah cukup muwosofatnya melainkan perihal penampilan.. Memakai eyelashes, memakai contact lens yang lain dari warna asal mata.. Saya juga berbincang dengan zauj mengenai hukum kerana kekurangan saya mengenai hukum hakam.. Pendapat zauj, memakai contact lens yang berwarna warni haram hukumnya kerana mengubah rupa asal kejadian Allah.. Saya sendiri mengakui, ujian bagi wanita adalah soal kecantikan.. Berdepan dengan 3 tubuh mayat, melihat seluruh organ dalamannya, melihat kulit kepala ditarik, saya mengakui kecantikan hanyalah selapis kulit yang menyelaputi seluruh organ dalaman kita yang hakikatnya sama.. 

Hmm,, hari ini juga saya bekerja dengan seorang MA yang menghidapi neurofibromatosis.. Semenjak posting pertama saya sebagai house officer, pakcik inilah yang akan mengambil mayat-mayat pesakit yang meninggal di wad.. Kehidupannya adalah bersama dengan mayat.. Seandainya bukan kerana kematangan sebagai seorang dewasa, bukan kerana ilmu perubatan yang saya ada, bukan kerana tarbiah yang ada dalam diri saya, pasti saya sudah takutkan pakcik MA tersebut kerana rupa parasnya.. Allah menguji setiap hambaNya.. dan saya pasti pekerjaannya sehari-hari di jabatan forensik telah mengubati hatinya, telah mengubah persepsinya mengenai apa yang dinilaikan manusia sebagai 'kecantikan'.. dan saya percaya dengan sebenarnya pada ayat-ayat Allah, dan saya mengakui keadilan Allah yang tidak menilai manusia pada zahirnya tetapi menilai mereka dari sudut taqwa kepadaNya.. 

 Kullu nafsin dzaiqatul maut.. Setiap yang bernyawa akan merasai maut!

Puasa enam...

Semasa di red zone raya ketiga tempoh hari, saya temukan seorang makcik yang sangat comel. Dia akhinya dimasukkan ke wad dengan diagnosis unstable angina.. 

Cara dia menerangkan penyakitnya sahaja sudah cukup comel.. "Makcik sakit dada sangaaaaaaaaattt tadi.. Ingat dah gol tadi! Bunyinya shretttt macam kapal terbang, macam dalam movie tu!". 

Sepanjang membuat ECG dan lain-lain masa, mulutnya terusan mengungkapkan Lailahaillallah.. 

Selepas memberi crushed aspirin dan sublingual GTN, sakitnya berkurangan.. 

Dia sebolehnya tak mahu masuk wad kerana menjaga 36 ekor kucing di rumah.. Kakinya juga ada kesan cakaran kucing.. "Makcik bukan jaga kucing yang comel itu nak. Makcik jaga kucing yang cacat, tempang, kena air panas nak.. Kucing itu pun makhluk Allah nak.. Makcik jumpa kat Pulau Pangkor, makcik namakan dia Pangkor.. Yang makcik jumpa kat Setiawangsa, namanya Siti.. Banyak kucing makcik nak..". 

Hebatnya makcik tersebut.. Ya rabb, sungguh sangat banyak jalan ke syurga .. Dan saya tidak akan melupai kata-kata makcik tersebut.."Makcik belum puasa enam lagi nak". Huhu.. Aku yang sihat ini pun belum puasa enam lagi.. Alhamdulillah kerana Allah sentiasa mengingatkan dengan perantaraan pesakit-pesakit ..

Kehormatan...

Berada di jabatan kecemasan, saban masa saya menemukan gadis-gadis remaja Muslim yang hamil luar nikah.. 

Pernah sekali, saya menemukan seorang gadis.. 4 bulan lamanya tiada haidh.. Urine pregnancy test (UPT) positif.. 

"Adik, awak hamil? Suami mana?" 

"Saya belum berkahwin Dr, saya datang dengan mak ayah. Saya tiada kawan lelaki. Doktor boleh panggil mak ayah saya". 

Uterus palpable at 20 weeks of pregnancy. Perutnya juga menunjukkan dia hamil. Saya ambil mesin ultrasound. Saya tunjukkan jantung bayi padanya.. Pada wajahnya, tidak terzahir hatta sedikit pun wajah kejutan.. 

"Adik, nak saya beritahu mak ayah?" 

 "Takpe doktor. Nanti saya beritahu sendiri". 

Setelah menasihatinya, dia pergi.. Itu bukan kes yang pertama.. Sampaikan seorang kawan sejawatan yang lain memberitahu, "Ummu, duduk di jabatan kecemasan ini jangan sangka baik dengan pesakit". Betapa kehidupan di zaman fitnah ini memaksa seorang doktor untuk tidak mempercayai pesakitnya.. 

 Terkadang jauh benar gadis-gadis kita tersasar.. Seringkali saya tertanya-tanya, apakah yang mereka fahami dengan makna 'kehormatan'? 

Air mata saya menitis laju memikirkan ummah.. Terimbas pembacaan saya mengenai pertanyaan akhawat kita di Syria, "Seandainya kami yakin kami akan dirogol, bolehkah kami membunuh diri?" 

Air mata menitis lagi.. Saya ingati lagi bait-bait salah satu fatwa yang ditulis oleh Sheikh Dr Yusuf Qardhawi semasa usia mentah mengenali Islam yang membuatkan saya teresak-esak menangis.. Fatwa mengenai hukum menggugurkan kandungan hasil pemerkosaan.. 

Soalan mengenai fatwa tersebut diajukan oleh Dr. Musthafa Siratisy, Ketua Muktamar Alami untuk Pemeliharaan Hak-hak Asasi Manusia di Bosnia Herzegovina. Dia menanyakan kerana nasib akhawat kita yang dirogol di sana tanpa kerelaan mereka.. Meskipun tidak bersalah, mereka menanyakan fatwa yang merupakan hak mereka dengan penuh malu... 

Bacalah setiap butir fatwa tersebut dan rasai betapa jauhnya perbezaan wanita-wanita di sana dan di sini.. Bacalah wahai muslimah fatwa tersebut supaya kalian mengerti betapa mahalnya apa yang dinamakan sebagai 'kehormatan'!

Friday, August 09, 2013

Risyta - hubungan...

Saya masih bekerja akhir Ramadhan.. Saat manusia lain berteleku bertemu Allah di penghujung malam, saya masih melihat pesakit.. Dan pada penghujung malam terakhir Ramadhan, saya menyambut seorang bayi yang keguguran.. Cukup sifatnya.. Dan saya ungkapkan pada teman sejawatan, "Saya menyambut anak syurga pada malam terakhir Ramadhan saya". Saya melihat ibu tersebut menitiskan air matanya.. Dan saya melihat keakraban hubungan suami isteri ketika si isteri menangis di pelukan suami.. 

Semalam, 1 Syawal.. Saya melihat satu kes.. Seorang pesakit wanita berusia 29 tahun, memiliki 2 cahaya mata, telah menjalani Wertheim's Hysterectomy (pembedahan membuang rahim) 3 bulan lalu kerana kanser serviks, defaulted treatment kerana menjaga adiknya yang baru bersalin .. dia anak yatim.. dan dia datang dengan obstructive features.. kansernya telah merebak.. dan fungsi buah pinggangnya terjejas terus.. Saya letakkan dia di bilik observation sementara menunggu doktor medical review.. Datang suaminya dan dua anak kecilnya, "Boleh saya jumpa isteri saya?" Allahu akbar! Menatapi dua wajah mulus yang kecil itu, hati saya hiba.. 

Di saat semua bahagia mengupload gambar keluarga, beraya bersama keluarga, ada di kalangan kita yang diuji sedemikian rupa.. 

Saya tertanya-tanya mengapa Allah mencipta apa yang dinamakan sebagai 'hubungan'? Dan mengapa hubungan atau pertalian itu menjadi ujian yang sangat menggetirkan.. Mengapa ada hubungan di antara ibu dan anak , dan mengapa si ibu perlu pergi dalam usia yang muda, apa yang akan terjadi pada anak tersebut? 

Saya memuhasabah kehidupan sendiri..Ya, saya pernah meredhai kehidupan andai tidak berkahwin.. Setelah pembedahan membuang ovarian cyst semasa di tahun 2 pengajian, saya kembali setelah hari-hari suram dan meredhai andai Allah mentakdirkan saya hidup sebagai bujang.. Bahagia, duit ada, rumah ada, kerja ada.. dakwah ada..segalanya ada! Di saat Allah tahu semua itu tidak lagi menjadi ujian, maka Dia menghadirkan ujian.. Allah mentakdirkan perkahwinan dan saya diuji dengan perkahwinan jarak jauh! 

Saya tidak merasainya pada awal usia perkahwinan, barangkali kerana tidak mengenali.. Namun tidak dengan bertambahnya masa.. Hubungan jarak jauh ini menjadi ujian yang amat besar buat hati saya yang kecil.. 

It affect's me.. Seperti petikan di dalam artikel ini, saya mengakui betapa akrabnya hubungan suami isteri seperti yang diunngkapkan oleh Allah!

The best description that I personally have ever read describing the closeness of the spouses to each other is the Qur’aan’s verse which says, “They are your garments and you are their garments.” (Surah Al Baqarah 2:187)

Indeed, spouses are like garments to each other because they provide one another with the protection, the comfort, the cover, the support, and the adornment that garments provide to humans. Just imagine a journey in the winter of Alaska without garments! Our spouses provide us with the same level of comfort, protection, cover, and support in the journey of our lives on this earth as garments would do in the Alaskan journey.

Hubungan jarak jauh menjadi ujian .. Raya ini itulah ujian hebatnya.. Kami beraya jarak jauh lantaran saya masih bekerja dan zauj perlu menunaikan haknya pada keluarganya juga.. Di situ hati saya diuji apabila acap kali soalan bertanyakan zauj diajukan.. Indeed, it was painful!

Dan soalan yang saya ajukan, mengapa perlu adanya pertalian dan mengapa ianya mampu menggoncangkan iman? Tidak lain tidak bukan, kerana kita dicipta untuk DIUJI!. 

Bukan bujang, berkahwin, gugur, kanser dan segalanya yang menjadi persoalan.. Persoalannya, sejauh mana kita meletakkan Allah di hati kita saat ujian terus berlabuh? Di mana TAWAKAL kita?

Dan saya mula merasai betapa kecilnya kita di hadapan Allah! Betapa kecilnya kita di hadapan jalan dakwah dan tarbiah! Dan sungguh sangat mudahlah untuk gugur di atas jalan ini andai Allah tidak bersama kita! 

Maka biarlah Allah mentakdirkan yang terbaik buat perjalanan hidup kami berdua! Saat diri ini mengambil keputusan-keputusan besar dalam hidup kerana D&T, saya berharap dengan kekerdilan saya sebagai hambaNya, Allah masih mengekalkan saya di atas jalan ini meski saya kelelahan.. Ya rabbi, bantulah aku untuk kembali Syawal ini dan pada bulan yang mendatang... 

Menulis setelah balik kerja..dan perlu bekerja lagi malam ini selama 17 jam lagi.. Ya Rabb, mudahkanlah..  

Monday, August 05, 2013

Ramadhan..

Alhamdulillah sangat bersyukur dengan kehadiran Ramadhan.. Ianya adalah oasis untuk menghadapi sahara sebuah kehidupan.. Meskipun jadualnya oncall, postcall, pm shift.. Dan kemudiannya oncall semula, ada barakah yang saya rasai..

Ya, saya pasti dunia kerja saya adalah dunia yang sangat gelap bagi saya.. Hatta seorang sahabat saya juga MIA (missing in action) kerana depression meskipun ini adalah posting terakhir kami.. Moga Allah terus menguatkan .. dan moga doa-doa kami di dalam Ramadhan ini didengari... Dunia kerja saya adalah tamrin, mukhayyam bagi saya... 

Dunia rumah tangga..barakahnya mencurah-curah.. Andai sebelum Ramadhan, ada konflik-konflik kecil yang berlaku, maka Ramadhan datang sehingga mawaddah itu dirasai segenap jiwa.. Bak kata Pak Cah dalam mengungkapkan usia perkahwinannya, saya merasai hal yang sama..

Namun aku merasa selalu dekat, bahkan sangat dekat dan teramat dekat
semakin tua usiaku, semakin nyata ketidaksanggupanku menjalani sisa hidup ini tanpamu
Mungkin aku berlebihan, namun senyatanya aku hanya lelaki yang lemah
yang menjadi kuat karena kebersamaanku denganmu
Hari-hari kita lalui di jalan Tuhan,
sesungguhnyalah waktuku sudah habis di jalan itu
pengertianmu yang selalu menguatkan langkahku

Perkahwinan jarak jauh, bahagianya ketika bertemu.. Menangis ketika berpisah.. Dan ujian beratnya ketika raya juga jarak jauh.. Namun dia membisikkan, "Orang Islam tak raya, kita sambut 10 malam terakhir Ramadhan"..Menitis sekali lagi air mata..

Tarbiyah dzatiyah Ramadhan ini ternyata bertambah baik.. Meskipun sebagai HO, alhamdulillah hampir khatam bacaan Quran saya.. Dunia kerja saya menganggap pelik Quran itu..

"Apa ini? Boleh pegang ke Dr?"

"Dr guna ini untuk tujuan perubatan ke?"

"Baguslah Ummu ko ni.. Muka pun macam kurma.."

Bila sibuk sangat di satu-satu zon, seorang MA selalu bertanya, "Ummu, tak ngaji Quran ye hari ini?"

TOSS, Training of Syria Speakers ternyata menguatkan lagi langkah untuk ummah.. Saya harapkan saya bukan insan yang diungkapkan dalam cerpen Bumi yang Berdarah...

"Terlalu jauh ungkapan akrab dalam diri setiap Muslim terhadap isu ini. Jika hati bergetar kerana isu ini, cukuplah masa yang dipanggil minit untuk menyisihkan isu ini dari minda benak kita. Andai jantung berdegup kencang bila terdengar tangisan saudara seislam di sini, renungannya hanya seketika. Tidak pernah terdengar esakan andai butir-butir air mata mengalir. Cukuplah kesatan untuk mengkhatankan apa yang dipanggil sebagai keinsafan".

Saya rasakan dakwah saya terlalu jauh dengan dunia hospital saya.. Isu Syria juga begitu.. Dalam dunia yang gelap itu, ada motivasi untuk menulis supaya dapat menyantuni mereka.. Moga Allah mengurniakan keberkatan masa untuk semua itu.. 

Saturday, June 22, 2013

Tahlil..

Prophet Muhammad (Peace Be Upon Him) said: Three groups of people Allah obliged Himself to help them; A strugggler in the cause of Allah, a worker to pay his debt, and the one who wants to marry to live a chaste life" (Tirmidhi)

Membaca perkongsian hadis ini di Facebook. Ya, saya mempercayai hadis ini. Pertolongan Allah sentiasa hadir. Dan pertolongan Allah sentiasa hadir menemani perjalanan housemanship yang sumpah susah bagi saya yang kerdil ini. Saya percaya bantuan Allah itu hadir kerana tarbiah ini! Saya percaya Allah akan terus bersama saya dalam perjalanan tarbiah ini.. 

Jumaat lalu, ada bacaan tahlil jabatan kecemasan. Head of Department pun hadir. Hati saya memberontak, bagai terbakar seperti gunung berapi.. Jujur hati kecil saya menjerit dengan kuatnya.. Quran bukan untuk dibaca berlagu seperti ini! Sedih sangat! Saya merayu-rayu pada Allah, jadikan aku doktor pakar. Aku ingin berada di hadapan itu.. Aku akan mentadabbur Quran ini.. Aku akan ceritakan pada mereka dan membentuk mereka dengan Quran ini.. Betapa saya berharap ketika itu, sayalah Head of Department.. Hati saya meronta-ronta mahu mentadabbur Quran ketika itu.. Saya nak cerita kisah pemuda dalam Surah Yassin.. saya nak cerita keagungan Allah.. saya nak tadabbur gambaran kiamat..

Bila mereka membaca Lailaha illallah.. saya rasa macam nak basuh-basuh mengenai Ilah.. supaya tiada lagi aktiviti mengumpat di hospital, tiada lagi yang bersungut, membentak-bentak bila kena buat sesuatu.. tiada yang akan menzalimi orang lain.. tiada lagi MO yang cabut kerja, tidur sepanjang malam dan membiarkan HO terkontang kanting.. 

Afterall, kerja kita sangat banyak sebenarnya.. Dan Allah jualah yang mengetahui segalanya.. Moga Allah terus mempermudahkan..  


Thursday, June 20, 2013

Kenapa?

Saya melalui hari-hari gelap housemanship sekali lagi semalam.. Hati dan nubari sudah tidak mahu mewarnakan salji sebagai putih, malah hati ingin mewarnakan seluruh dunia ini dengan warna hitam...

Ya, saya terduduk lagi.. Tiada siapa yang membela ketika itu.. Dibentak-bentak.. Dibaling fail.. Mimpi ngeri.. Dan ketika itulah saya mengatakan di dalam hati, "Kerana itulah Allah menciptakan neraka, untuk mereka yang menzalimi manusia lain".. Cukuplah Allah sebagai saksi untuk segala-galanya.. Saya ingin menintakan semuanya.. Namun masa dan fizikal saya sudah tidak bermaya.. 

Di saat saya ajukan pada Allah bahawa mengapa pilihan yang dipilih atas dasar dakwah sangat menyakitkan? Semalam semasa meeting, ustaz kata, inilah jalannya!

Dalam seribu satu rona kesedihan, Allah izinkan saya menonton video ini.. Ya, kezaliman dua doktor non muslim terhadap saya adalah sedikit dibandingkan dengan apa yang dilakukan oleh regim Basyar ke atas doktor yang diceritakan ini..

Hakikatnya mehnah kita di atas jalan ini masih sedikit dibandingkan dengan mereka!

Friday, June 14, 2013

Ego..

Ya, saat menonton video Nouman Ali Khan ini, ada ratusan perasaan mentadabbur ayat Allah. Ya, surah Annasr adalah surah tentang sebuah janji iaitu janji kemenangan Islam. Ya, saya tahu saya perlu mentadabburnya dari sudut kaca mata dakwah dan tarbiah..

Namun di sana ada sesuatu yang juga Brother Nouman sebutkan yang saya kira sangat relevan dengan kehidupan saya sebagai doktor. Iaitu ego. Inilah yang saya lihat setiap hari dalam kehidupan kebanyakan doktor dan penyakit itu juga menjangkiti saya..

Di jabatan kecemasan, kita perlu merujuk kes-kes pada doktor-doktor di jabatan lain. Di sinilah, terpamer keegoan setiap doktor.. Terlalu sukar mahu bertemu dengan doktor yang merendah diri..

Baru-baru ini saya merujuk satu kes strok, CVA with multifocal infarcts. Menurut doktor perubatan (medical doctor - doktor dari jabatan perubatan), CT scan menunjukkan tiada strok. Dan dengan bongkaknya dia berkata, "I will never accept this case, you can put this patient elsewhere but definitely not in my ward". Alhamdulillah wad onkologi menerima kes berkenaan kerana pesakit juga menghidap pesakit kanser. Saya follow up case berkenaan dan interpretation dari pakar radiologi mengesahkan bahawa CT brain menunjukkan CVA with multifocal infarcts. Dan kes itu dirujuk semula kepada doktor perubatan semasa pesakit berada di wad onkologi.

Dan di situlah hati sendiri juga berdetak," Yes, my diagnosis is right!".. Astaghfirullah! Tertampar-tampar mendengar tadabbur Brother Nouman..

Syukur pada  Allah yang mengizinkan mentadabbur surah Annasr. Jujur di dunia hospital itu tiada siapa yang akan mengingatkan.. Kita jauh dari akhawat.. Dan akhlaq kita sendiri sering berbolak balik.. Hati kita menahan kesakitan dibuli.. 

Tadi pun dibuli.. Dah 6th poster pun ada yang buli.. Seorang MO yang in-charge yellow zone menyuruh saya yang berada di green zone mendapatkan maklumat pesakit dari keluarga pesakit.. Come on la,, your case and you're asking me to clerk the case for you? Entahlah, berapa banyak kebencian HO-HO lain juga terhadap dirinya.. Ya, dunia itu sangat membunuh hati dan perasaan... Tapi demi satu sijil full registration, setiap seorang HO bertahan menerima cercaan dan kata-kata hina sesetengah MO... Dan tak kiralah kita 6th poster atau 1st poster, selagi mana namanya HO, sabar sahajalah jawapannya.. 

Allah kan ada.. melihat segalanya.. lantas mengapa pesimis? Cuma terkadang akhlaq sendiri kian punah.. Ya, rabb perbaiki akhlaq kami dan hanya Kau sahaja yang mampu mentarbiah kami dengan sebenarnya.. 

Thursday, June 13, 2013

Pergantungan...

Di dalam posting emergency medicine ini, almost alternate day oncall. Masuk 8 pagi - 3petang. Masuk semula 10 malam sehingga 3 petang keesokan harinya. Jadual posting ini adalah jadual paling teruk dibandingkan dengan 5 posting sebelum ini. Masalahnya tiada rehat sepanjang kerja. Pesakit bertali arus. Saya tewas dengan rasa mengantuk yang mencengkam pada malam hari. Ya, saya sedang bermujahadah. Menurut Head of Department, posting ini adalah gate keeper. Andai pass, akan menjalani kehidupan sebagai medical officer. Sebarang kesalahan, jawapannya adalah extension. Ada kawan saya yang bakal menyudahi posting dalam 3 hari tetapi kena extension di saat akhir. Extension sekiranya maknanya adalah ilmu, tiada masalah. Tapi extension untuk melalui kehidupan sebagai kuli sangat menyakitkan. 

Sebagai naqibah, saya perlu mengisi SPI. Huhu, YDP sendiri yang mengejar. Adakalanya saya berdiam kerana terlalu penat. 

Menurut YDP, segalanya boleh sekiranya naqibah zero alasan. Huhu.. Menangis! 

Semalam selepas post call, saya menziarahi mutarabbi yang baru kembali ke sekolah selepas cuti sekolah. Jujurnya minda saya tidak berfungsi sewaktu memberikan butir kata-kata. Namun pelukan hangat mereka dan air mata kejujuran mereka adalah nikmat yang Allah kurniakan. Mujahadah! Mujahadah!

Di dalam usrah, ramai yang bercita-cita mahu mengambil cuti 10 hari terakhir Ramadhan. Saya? Tidak mungkin... Menghadam semula tulisan Salim A Fillah bertajuk Ektase Mikraj. 

Saya percaya andai kehidupan ini mudah, tiada langsung rasa pergantungan pada Allah. Kerana kehidupan yang sangat mencengkam ini, saya merasakan pergantungan yang sepenuhnya pada Allah. 

Bila kita boleh qiam? Bila kita boleh menjaga mutabaah amal kita? Bila kita boleh teruskan bacaan quran kita? Di saat kita tahu kita benar-benar perlukan ALLAH dalam kehidupan ini! Begitulah secebis tarbiah sepanjang tempoh masa housemanship ini.... 

Ya, dunia housemanship, Head of Department dan manusia sekeliling kita mencipta jadual yang mahukan kita hanya bergelar doktor, doktor dan doktor semata-mata... Tapi jeritlah dalam suara hati kalian, Nahnu Du'at Qabla Kulli Syai! Kami adalah duat sebelum segala sesuatu! Meski tiada yang mendengar, meski dunia itu begitu membunuh hati-hati kalian, percayalah Allah yang lebih tahu tujuan dan niat keberadaan kita di situ!

Monday, June 03, 2013

Zero..

Satu ditambah satu menjadi tiga, 
Bukan dua jawapannya, 
Kerna dua individu bergabung atas keimanan mereka, 
Akan melahirkan sesuatu yang luar biasa hingga dapat mengubah dunia, 
Itulah sinergi ! 
Sinergi manusia yang beriman kepada-Nya. 
(Novel Sinergi) 

Ya, satu tambah satu patut menjadi tiga! 

Perkahwinan jarak jauh seakan tidak memungkinkan hal itu berlaku. Terlalu banyak perkara yang belum settle dalam jiwa ini sehingga Allah belum mentakdirkannya.. 

Sekarang satu tambah satu adalah zero, barangkali negative marking.. 

 Di situlah Allah mengajar untuk bermujahadah.. Terus BERMUJAHADAH!

Thursday, May 30, 2013

Tempat...

Jujurnya saya seakan mahu menangis mengenai pemilihan tempat untuk MO-ship kelak. Mengikut apa yang disyurakan iaitu untuk kekal di tempat saya melalui latihan housemanship. Semuanya kerana dakwah dan tarbiah, kekurangan penggerak di sini.

Ada banyak lagi persoalan yang bermain di muara fikiran. Tagging MO, kerja-kerja MO yang cukup membebankan. Adakah di ketika itu kehidupan dakwah dan tarbiah akan terjamin? Barangkali kerana begitu penat tagging, semua ini begitu mengganggu fikiran... Persekitaran kerja, bekerja dengan manusia yang tiada ihsan, penat yang lebih menjadi-jadi.. Mampu ke untuk terus mengharungi hitam pekat Jahiliah ini?

Di persimpangan segalanya, di saat dunia terasa membebankan. Bila buka Quran, Allah hadiahkan ayat yang sweet sangat.. Dan ianya adalah ayat yang terus terbentang di mata..

"Kemudian apabila engkau dan orang-orang yang bersamamu telah berada di atas bahtera itu maka hendaklah engkau (bersyukur kepada Allah dengan) berkata: ` Segala puji tertentu bagi Allah yang telah menyelamatkan kami daripada orang-orang yang zalim '. 

 “Rabbi anzilnii munzalan mubaarakan wa anta khairul munziliina” “Ya Tuhanku, tempatkanlah aku pada tempat yang diberkahi, dan Engkau adalah sebaik-baik pemberi tempat. (Q.S. al-Mu’minun [23]: 28- 29)”

Saya sendiri tidak tahu kehidupan di masa mendatang... Hanya Allah yang mengetahuinya.. Dan mukmin itu percaya bahawa Allah akan mentakdirkan yang terbaik di sepanjang perjalanan kehidupannya.. 

Wednesday, May 29, 2013

Simptom atau punca?

Sangat-sangat penat! Hari ke empat tagging.. Kaki seakan sudah mahu tercabut.. Apa tujuan kehidupan ini? Semalam ada satu kes di red zone. Septic abortion. Melayu Muslim dalam kesakitan menceritakan bagaimana cara dia menggugurkan kandungan.. Allah.. Allah.. Aku sudah tak larat lagi dengan kedahsyatan ummah ini!

Bodoh tak jadi doktor? Ada ketikanya aku merasakannya.. Contohlah, ada pesakit yang ada pneumonia (jangkitan peparu), tapi doktor itu merawat simptom sahaja. Bila pesakit batuk, beri ubat batuk.Boleh baik ke pneumonia itu tanpa antibiotic? Tanpa merawat punca penyakitnya?

Dan aku merasakan itulah yang aku lakukan di hospital.. Ada remaja yang tertelan anting-anting di lidahnya.. Apa yang sebenarnya aku lakukan? Ya, aku bermatian merawat simptom ummah ini di hospital.. Aku bukan merawat punca akar umbinya.. 

Menjerit hati ini! Untuk apa penat ini? Aku yang benar-benar bodoh.. Sehinggakan ada kalanya aku merasakan bodoh yang amat bermatian di hospital.. 

Ummah ini memerlukan orang-orang yang sanggup bermatian untuk merawat punca penyakit mereka! Di mana mereka? Ya rabb, percepatkanlah masa yang berbaki 6 hari ini.. Aku sudah mahu termuntah merawat simptom ummah ini! Izinkan aku kembali pada dunia dakwah dan tarbiah yang aku cintai

Monday, May 20, 2013

Jauh..

Pulang ke rumah mertua hujung minggu yang lalu. Menarik nafas seketika barangkali. Dalam perjalanan, saya dan zauj mendengar lecture Mothers of the Believers oleh Suhaib Webb. Menurut sheikh, tiada istilah cuti dalam diari kehidupan seorang daie. Cuti mereka adalah di kubur dan syurganya. Namun di sana ada tanggungjawab yang perlu kami jaga.. Ada ikatan-ikatan rabtul am yang perlu kami santuni.. 

Banyak yang aku pelajari. Pergi mengutip siput sedut.. Susah sangat.. Kaki terjerlus berkali-kali.  Saya hanya sibuk membersihkan lecak.. Kemudian terjerlus lagi.. Huhu.. Mertua dan sepupu zauj yang akhirnya mengutip siput sedut tersebut.. Baru tahu sebab musabab di sebalik mahalnya siput sedut.. Alhamdulillah, tak makan siput sedut :)

Kemudiannya, melihat buah salak.. Melihat cara mereka membuat kacukan buah salak.. Sangat banyak yang saya pelajari.. Dapat mertua yang sangat sweet.. Banyak sangat bekalan yang kami bawa pulang.. 

Ada satu kisah yang mak long zauj ceritakan yang saya kira sangat relevan dengan dakwah. Panggilan bagi mak long di Pahang adalah We. 

Menurut We, pertama kali berjalan jauh, kita akan merasai jauhnya sebuah perjalanan.. Namun berkali-kali melalui jalan yang sama kita akan merasai dekatnya perjalanan.. Katanya, kerana semua pokok, alam yang berada di sepanjang perjalanan telah pun mengenali kita.. Mereka akan menemani kita di perjalanan kedua..ketiga dan seterusnya.. Menurut We, itulah yang dipelajarinya dari kitab-kitab lama.. 

Betul kan? Tempat-tempat dakwah yang kita hadiri.. Mula-mula itu rasa jauh sangat.. Lama-lama dekat je..  Tengoklah akhawat kita yang ke luar negeri, memberi taujih.. Tengoklah murabbi-murabbi kita yang super saiya ke mana-mana.. Macam dekat je.. Allah jualah yang menghantarkan makhluknya untuk menemani kita.. Sungguh alam ini dan keagungannya bersama daie! Sangat kagum dengan zauj juga yang boleh bertahan memandu berjam-jam dan tak henti-henti merenung alam.. 

Oklah, kena berhenti..

Back to reality.. end of posting assessment, log book.. new posting..tagging.. daurah negeri.. Wow! Realiti!

Tuesday, May 14, 2013

Alien..

Terkadang hari-hari di hospital sangat-sangat memenatkan. Entahlah, dari posting medical lagi sehinggalah sekarang, andainya saya menjaga wad, maka saya perlu menjaga acute bed. Perlu siapkan dressing. Perlu tukar trachy tube. Sekecil-kecil benda sampai sebesar-besar benda. Penat sangat!

Mutarabbi di sekolah, huhu, baru 17 tahun menceritakan betapa penatnya mereka. Ya, mereka kepimpinan asrama dan sekolah. "Akak, salah tak kalau kita cakap kita penat?"

Soalan yang menempelak diri sendiri.. Dan aku katakan penatnya kita menunjukkan betapa manusiawinya kita.. Namun penat tak membuatkan kita terduduk, mengambil cuti emergency, ponteng kerja dan lain-lain.. Kita masih melangkah, mencari kekuatan untuk terus bekerja.. Siang dan malam.. Dan kita jugalah yang tahu betapa nikmatnya tidur.. Sering juga aku menanyakan zauj, "Bila kita akan ke syurga?"

"Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain)", (Surah Insyirah: ayat 7)

Begitulah nature jalan dakwah.. Tiada henti.. Penat pun perlu terus melangkah.. Dan tak mungkin sama pahala mereka yang struggle dengan mereka yang mudah kerjanya! So struggle la.. Lagi penat, lagi banyak pahala! Jadilah orang yang gila syurga! Jadilah orang yang menanti-nanti syahidnya, menanti gilirannya untuk dipanggil syahid! Apa mungkin kita syahid andai sel, darah, hati dan segalanya yang ada pada kita tidak menunjukkan bukti itu?

Setiap bait kata semuanya aku tujukan pada diri sendiri, ketika dugaan terasa menyempitkan.. Ketika tanggungjawab-tanggungjawab yang ada makin bertambah.. aku perlu melahirkan segalanya pada Allah..

Satu perkara yang aku pelajari dari ukhti S juga adalah kita tak mungkin sama dengan manusia lain.. Telah aku ceritakan kisah ibu tirinya yang lemah lembut.. Dia juga mengkhabarkan mengenai ibu kandungnya.. Ketika ayah kandungnya meninggal kerana kanser otak, dia berusia 5 tahun.. Dan ibunya ketika itu mempunyai 4 anak.. Sebagai janda dan memiliki 4 anak, dia seorang wanita yang tegas, outspoken.. Tidak mungkin kerjanya menjual ayam ketika itu menjadikan dirinya lemah lembut seperti gambaran kebanyakan orang mengenai akhawat..

Di situlah setiap manusia berbeza.. Kita tak mungkin menjadi orang lain.. Latar belakang dan pengalaman setiap dari kita adalah unik.. Kita tak mungkin menjadi seperti gambaran sesetengah orang mengenai akhawat.. Di hospital juga, setiap house officer itu berbeza-beza bukan? Dan sangat penatlah andai kita meletakkan target yang tinggi pada diri kita dan mahu meletakkan expectation yang sama pada manusia lain..

Aku dan ukhti S belajar mengenai sesuatu juga.. Persamaan kami, kami memiliki ayah yang baik.. Dan terkadang kami mula membandingkan zauj dengan ayah sendiri.. 26 tahun di bawah perlindungan seorang ayah, dan kemudian mengahwini seorang alien yang tidak pernah dikenali, dapat bayangkan? Dan tiba-tiba, alien itu mengambil tanggungjawab yang besar dari ayah kita.. Dapat bayangkan perubahan itu? Dapat bayangkan bahawa syurga kita tiba-tiba berubah pada seorang alien?

Dan pesan ayah ukhti S ternyata sangat mengesankan diriku, "Zauj tak akan sesekali menjadi seperti ayah sendiri.. Zauj juga tak boleh merasai hal yang sama mengenai diri kita.. Seorang isteri tak akan sesekali dapat menyamai ibu kandung zauj sendiri.. Kematangan seorang ayah dan kebaikannya terbentuk setelah bertahun-tahun.. Sikap peduli kebapaan, keibuan dan semua itu akan terbentuk setelah proses berumah tangga bertahun-tahun.. Semua itu satu proses dan semua itu satu tarbiah"..

Allah, menangis diri ini malam itu! Dan aku mula belajar menerima alien tersebut malam itu sepenuhnya.. Dia adalah dia.. Pengalaman kami jauh berbeza.. Dan kami mula belajar melengkapi..

Tentang tanggungjawab, ada lagi pesanan ayah ukhti S.. "Seorang zaujah itu adalah amanah.. Seorang zauj mengambil amanah itu dari seorang ayah.. Dan bukan hanya dari seorang ayah, dia telah berjanji di hadapan Allah, mengambil amanah itu dari Allah juga! Seandainya dia melanggar amanah, bukan hanya melanggar amanah seorang ayah, malah juga melanggar amanah Allah!" Meski nasihat itu ditujukan untuk para suami, aku juga mengerti.. Ternyata tanggungjawab kita terlalu banyak dan kita juga akan diminta pertanggungjawaban atas semua itu!

Banyak lagi yang perlu kita pelajari dalam menelusuri perjalanan ini..

Monday, May 13, 2013

Setahun...

Saat aku merasai pelangi yang indah setelah hujan mendung tempoh hari, aku mengucapkan syukur pada Allah kerana menghantar ukhti S tempoh hari. Ceritanya mengenai pelajaran-pelajaran baitul muslim mengajarkanku seribu satu kebaikan yang ingin aku kongsikan pada yang lain pula..

Ya, aku mengkagumi ayahnya.. Saat aku mendengar ceritanya yang indah-indah, aku terpana seketika. Ayahnya bukan ayah kandungnya tapi adalah ayah tirinya..

Usia perkahwinan pertama ayahnya hanya bertahan selama setahun. Setelah 4 tahun, ayahnya mengahwini ibu ukhti S yang merupakan janda dan memiliki 4 anak. Melalui perkahwinan kedua, beliau dikurniakan 5 orang lagi anak. Ya, semuanya 9 orang anak. Andai perkahwinan pertama adalah dengan seorang akhawat, perkahwinan kedua adalah dengan seorang janda yang tidak pernah menerima tarbiah. Namun ayahnya berjaya menarik isterinya dan kesemua 9 anaknya bersama dalam gerabak tarbiah..

Izinkan aku berkongsi kisah perkahwinan pertama ayahnya. Ayahnya hanya berkongsi kisah ini pada ukhti S yang menjadi rahsia dirinya selama hampir 27 tahun sebelum walimah anak sulungnya itu, mengkhabarkan perjalanan kisah seorang isteri solehah.. 

Ya, usia perkahwinan mereka hanya setahun. Makcik tersebut namanya Iman. Sedang mengandungkan anak sulung mereka.. Kemalangan jalan raya.. Saat itu sudah sampai masanya untuk dia melahirkan anaknya.. Dan dia terkorban dalam kemalangan itu bersama bayinya.. 

Dia merupakan seorang peguam..Andai berbicara, suaminya perlu hampir dengannya.. Begitu halus bicaranya sebagai seorang akhawat.. Allah, betapa indah perjalanan isteri solehah.. Hanya setahun usia sebuah perkahwinan, namun mengesankan si suami bertahun-tahun lamanya.. Betapa indah perjalanan seorang isteri yang solehah, sudah menanti si suami dan anak di syuga.. Aku? Jauh sekali.. 

Ya rabbi, perbaikilah akhlaqku.. Sungguh orang terdekat kitalah yang lebih mengenali kekurangan-kekurangan kita.. Andai dulu keluarga, kini zauj mengetahui serba serbi kekuranganku.. Ya rabbi, bantulah aku dengan menutupi sisi-sisi kelemahanku di hadapannya.. Nangis.. 

Keajaiban..

Aku rindu untuk menarikan tinta.. Namun di sana ada tugasan-tugasan yang terus mencemburui.. Dan nubari berkata, biarlah sedikit dari tiada..

Jujur hati terus-terusan bertanya, perlukah aku mengkhabarkan atau menuliskan tinta menyentuh soal baitul muslim? Sedangkan perjalanan baitul muslimku sendiri belum lagi menjejak 3 bulan.. 

Namun di sana seakan ada dorongan-dorongan tarbiah yang meminta tangan menarikan segalanya pada kanvas maya ini. Biarlah coretan dari diri yang hijau muda dalam dunia baitul muslim ini membantu mereka yang juga masih seperti anak pucuk yang baru bertunas.. 

Dan mungkin juga catatan ini aku coretkan buat para mutarabbi, anak-anak dakwah yang akan melangkah ke tangga ini kelak.. Dan terlebih pastinya buat diri sendiri, menguatkan diri melalui fasa yang lebih mencabar iman ini... 

Jujur ada suka dan duka dalam melayari dunia baitul muslim. Dan dunia baitul muslim bukan dunia yang ideal. Di sana ada ujian-ujian yang terus-terusan melanda.. Di sana ada syaitan yang mencucuk-cucuk.. Begitulah perjalanan baitul muslimku sendiri.. Sehinggakan satu ketika aku sendiri menanyakan pada diri sendiri, benarkah ini baitul muslim? Bolehkah rumah tangga yang kami bingkaikan dalam kaca mata dakwah ini bertahan dan menjadi qudwah buat yang lain? Mampukah aku sendiri menjadi qudwah buat adik-adik dalam dunia dakwah ini? Mampukah aku berbicara dengan manusia lain mengenai baitul muslimku sendiri? 

Percaya atau tidak dalam usia yang masih hijau berbaitul muslim, telah ada konflik-konflik yang kami alami.. Ya, biar aku kisahkan semua ini.. Tapi bacalah tulisan ini hingga ke noktah terakhir atau pada sambungan catatan-catatan seterusnya.. Dan aku pasti kisah ini tiada penghujungnya sehinggalah kami bertemu Allah.. 

Satu pelajaran yang berharga dalam berbaitul muslim adalah hadirkanlah Allah dalam kehidupan berbaitul muslim.. Hadirkanlah Allah! Hadirkanlah Allah dalam setiap saat dan ketika! Tiada siapa yang akan membantu kita melainkan Allah! 

Dan di saat konflik diri itu Allah hadirkan seorang ukhti untuk membantuku. Betapa aku mencemburui dirinya dan betapa aku berharap diri yang kerdil ini mampu hadir dalam diari kehidupan insan lain,memberi sinar buat insan lain juga.. Aku tidak mengenalinya. Petang itu aku mahu menziarahi mutarabbiku. Saat sudah bersiap, ayah memberitahuku. Ada yang mahu berkunjung ke rumah.. Orang jemaah juga, berasal dari Sarawak.. Lantas aku membatalkan hasrat untuk menziarahi mutarabbi, dan menerima tetamu ini..

Ibu bapaku yang bertemu dengannya pertama kali semasa walimahnya. Ya, walimahku bulan Februari lalu dan dia sebulan sesudah itu. Dia berkahwin dengan saudara jauhku.. Saat ibu bapaku dan ibu bapanya bertemu, seakan telah ada gelora tarbiah dan di sana semuanya bermula..Dan kami berukhwah juga kerana itu.. 

Malam aku bertemunya menjadi saksi ukhwah kerana Ilahi.. Beberapa jam malam itu seakan terus bermakna.. Dan pertemuan itu Allah aturkan untuk aku sendiri memperbaiki baitul muslimku.. Jujur pertemuan itu mengundang sejuta hikmah.. Tak aku nafikan, diri ukhti itu benar-benar qawiyy.. Setahun lebih tua dariku, dia memaparkan kematangan seorang akak buatku.. Oh ye, dia pernah ke Gaza.. Benar-benar qawiyy perkongsian pengalamannya denganku.. Dan aku terlebih mengkagumi ayahnya meski tidak pernah bertemu.. Ya, ayahnya adalah pakcik yang juga qawiyy di atas jalan ini.. 

Allah! Sungguh aku menangis kerana pertemuan itu... Siapa dia? Aku tidak pernah mengenalinya, namun dia hadir membantuku menelusuri perjalanan baitul muslim itu sendiri.. Ya, begitulah ketika Allah hadir membantuku menelusuri kehidupan ini.. Aku berdoa pagi itu agar Allah membantuku dan malam itu Allah menghantar dirinya.. Sungguh tiada nikmat Allah yang mampu aku dustakan... 

Insya Allah, dia akan bergabung dengan dakwah di daerah ini.. Aku percaya bumi BJB ini adalah bumi yang penuh keajaiban dakwahnya..

Tuesday, April 23, 2013

Penat!

Ada kala dan ketikanya saya merasakan 'penat' yang amat. Seakan ingin berlari jauh membawa diri, mahu memencilkan diri seketika dari terus melihat manusia. Mahu menarik nafas seketika, mencari kekuatan. Ya, saya penat.. 

Saya menoleh kiri dan kanan, depan dan belakang. Tiada siapa. Tahulah saya ketika itu, Allah hanya ingin saya mengadu padaNya.. Housemanship, naluri seorang wanita yang lemah, keluarga, kewangan semuanya adalah bentuk ujian yang dihamparkan agar saya kembali padaNya.. Saat seluruh dunia mungkin mengatakan saya kuat, saya tahu Allah jualah yang paling tahu kekerdilan saya sebagai hamba, mengetahui setiap zarah dosa yang saya lakukan, megetahui segala isi hati.. Allah, betapa halus tarbiahNya.. 

Motivasi? Pesakit-pesakit di hospital juga motivasi berharga saya.. Saya kini berusia 26 tahun..

Melihat pesakit wanita yang berusia 27 tahun menghidap kanser payudara. Dia telah melalui pembedahan membuang satu payudara. Dan kemudiannya Allah menguji bahawa payudaranya yang sebelah juga terkena kanser yang sangat advance. Dia melalui neoadjuvant therapy, kemoterapi sebelum pembedahan untuk mengecilkan saiz kanser. Dan mastectomy atau pembedahan membuang payu dara yang perlu dihadapinya esok adalah cuma sebagai palliative, bukan curative. Bimbang pecah dan sebagainya.. Dan kansernya telah merebak ke tulang dan hati. Apa yang saya fikirkan? Hanya satu tahun lagi, mungkin itu jugalah time bomb saya.. Siapa tahu? Sebagai doktor, terlalu banyak seni kematian yang kita lihat, bukan? Dan saya akan memuhasabah, menggoncangkan diri yang penat.. Afeera! Setahun lagi nak mati..

Semasa saya menjaga ICU 3 malam yang lepas, satu kes seorang lelaki berusia 29 tahun, appendix pecah (perforated appendicitis). Sayang semasa pembedahan, berlaku iatrogenic incident, terkena usus. Dan kini dia hanya menanti saat untuk pergi.. 

Betapa banyak kes ectopic pregnancy, kehamilan luar rahim yang kita lihat. Sekejap sahaja Allah nak, kena ectopic pregnancy, berlaku pendarahan yang banyak dan mati.. 

Terlalu banyak seni kematian yang saya lihat. Dan betapa ramai di kalangan pesakit yang pergi begitu muda.. Dan begitulah acap kali saya memotivasi diri. Afeera, setahun lagi nak mati! Afeera, 3 tahun sahaja lagi nak mati! Dan apakah bekal yang akan saya bawa pulang. Mati! Tiada jalan pulang.. 

Begitulah saya memuhasabah diri.. Doakan agar Allah memberikan saya seni kematian, khusnul khatimah yang indah! Dan sungguh kematian adalah motivasi berharga untuk terus bergerak meski penat!

Ahmad Ar Rasyid , kadang kadang kasar juga dalam penulisan beliau:

 الراحة للرجال غفلة ذالك أن من أراد الراحة والسكون فإن الموت والقبر يزودانه منهما حتى يشبع

Kerehatan bagi seseorang (da'ie) adalah kelalaian! Oleh itu untuk yang berkehendak kepada rehat dan berhenti maka sesungguhnya maut dan kubur itu akan merehatkannya sehingga dia puas!

Friday, March 29, 2013

Census..

Seusai Asar tadi, dalam sujud syukur saya menangis. Air mata turun mencurah-curah.

Brother Omar Suleiman said, "One moment of Allah being pleased with you can lead to an eternity of bliss. Work hard for that moment".

Saya merasai ungkapan itu tadi segenap jiwa saya. Saya selesai present Census untuk bulan Januari di hospital tadi. Dalam kesesakan masa, saya diamanahkan untuk membuat statistik pesakit bulan Januari. Bukan sekadar satu wad. Malah dikehendaki untuk membuat statistik dua wad, ICU, Burn Unit, Daycare, OT dan lainnya. Habis kerja ataupun datang awal kerja, saya perlu ke ICU, Burn Unit, OT, daycare untuk mengumpul segala data. 

Sejujurnya saya tidak mengerti hikmah di sebaliknya pada awal kali diamanahkan tugasan itu. Ya rabbi, Engkaulah yang lebih mengetahui kesesakan masa yang aku ada, mengapa aku yang dimanahkan untuk tugasan ini?

Tugasan itu tidak berat seandainya saya adalah full timer houseman. Namun ada begitu banyak tugasan dan tanggungjawab saya yang lain. Dan kerja itu sungguh berat. Di samping kerja, saya perlu menyudahkan statistik. Hampir lebih 500 dokumen pesakit yang perlu saya lihat. I have sleepless day and night throughout these few weeks..

Di situlah tarbiah Allah. Slide siap setengah jam sebelum presentation. Seusai Zohor, saya duduk menyerahkan segala kehidupan saya pada Allah. Di situlah tarbiahnya. Sepenuh pengharapan saya letakkan pada Allah. Di situlah saya mengakui kekerdilan seorang hamba. Dan ALLAH jualah yang memudahkan urusan presentation tadi.  Saya tidak mampu berpaling ke kiri, ke kanan atau meminta sesiapa sahaja untuk membantu tugasan ini. Kerjanya hanya difahami oleh doktor sendiri. Mahu mengharapkan bantuan rakan HO yang lain, saya cuma bermimpi barangkali. Dan di situlah saya merasakan betapa Allah menemani perjalanan saya dari awal sehingga saya menyudahkannya.. 

Dan dalam tempoh housemanship ini, Allah jualah yang menyusun segala kesibukan housemanship itu dengan sebaiknya. Andai saya sibuk begini, pasti ketika itu mutarabbi saya sedang bercuti.. Allah, betapa cantik Kau mengatur hidupku..

Saya pernah mencatat pengalaman yang sungguh memenatkan semasa posting di medical dulu saat perlu membantu seorang pesakit dengue yang berdarah dari haidnya, dari lubang duburnya, dari mulut dan hidung. Ya, saya mencatat pengalaman itu kerana hari itu sangat memenatkan dan sangat mengesankan saya..

Saya tidak melihat hikmahnya tika itu. Sehinggalah ketika saya menghadiri kursus dengue di hospital. Itulah satu-satunya pesakit dengue yang meninggal untuk tahun lepas. Hanya beberapa kes kematian dengue sahaja di Malaysia. Dan Allah jualah mentakdirkan bahawa saya perlu menolong resuscitation pesakit tersebut. Saat kes tersebut dibentangkan di peringkat hospital, ada butir-butir air mata yang mengalir. Ya rabb, Kau ingin mengajari aku sebenarnya.. Ya, saya belajar banyak perkara dari kes itu.. Betapa dalam kepenatan itu ada hadiah Allah.. Ramai yang hadir mendengar case presentation tersebut namun saya pasti sayalah di antara orang yang menghadamnya dengan baik kerana saya terlibat langsung untuk resuscitate pesakit tersebut.. Allahu Akbar! Betapa terkadang kita sering tersasar menghadami hikmah.. 

Ada email dakwah dan tarbiah yang saya tulis minggu ini. Ada komen-komen balasan mengungkapkan email saya meleret panjangnya, ada yang mengungkapkan betapa saya perlu belajar format menulis email. 

Sekali lagi, cukuplah Allah yang mengetahui di ketika dan saat mana saya menulis email itu.. Saya ingin mengungkapkannya dalam meeting.. namun di sana ada kekangan masa sebagai houseman.. Cukuplah saya merasakan bahawa Allah mengetahui segalanya..

Ok, sudah tiba masanya untuk membalas segala hutang.. Saya mahu melompat-lompat selepas ini, meski saya tahu saya tidak akan pernah mampu mengungkapkan rasa cinta pada Allah atas lautan cintaNya buat saya.. Terima kasih ya Rabb.. 

Tuesday, March 26, 2013

Fa anta 'anhu talahha...

Tarbiah Allah itu indah. Dan Dia saban waktu mentarbiah diri ini dengan peristiwa. Saya bukan sesiapa dalam dunia dakwah dan tarbiah. Masih belajar. Dan ingin terus belajar. Betapa saya mengharapkan di sana ada yang sudi mengajar dengan hikmah, membetulkan segala kecacatan fikrah andai ada yang melihatnya.

Zauj meminta saya berdiam sahaja. Saya duduk di persimpangan. Mahu menerobos yang hak atau berdiam diri. Saya tidak mengatakan saya di pihak yang hak, malah mungkin sahaja sayalah yang tersasar jauh. Lantas saya menginginkan penjelasan untuk membaiki kecacatan yang ada. Betapa saya berharap yang hak terus menang dan menyuluh jalan kembali. 

Lantas dalam perjalanan saya dari rumah mertua dari Jengka ke Johor, saya dan zauj menghadam mp3 yang ada. Dan Allah mengajari diri yang serba kerdil ini sesuatu. Lantas saya membenarkan bicara zauj untuk berdiam. Tapi bukan berdiam dalam jejak-jejak yang kami yakini pastinya.. 

Tadabbur surah Abasa itu mengetuk hati sekali lagi.. Ketika Rasulullah SAW mendakwahi golongan bangsawan Quraisy, apakah matlamatnya? Adakah kerana duit, pangkat, kekayaan dan lainnya? TIDAK! Malah dia melakukan semuanya kerana DAKWAH ini. 

Betapa Allah mengajari kekasihnya seni dakwah. Siapa pula Abdullah Ibni Ummi Makhtum? Inilah pertama kali saya belajar fiqh dakwah dalam menganalisis siapakah dia.. Dari kaca mata fiqh dakwah, dia adalah mereka yang telah berada dalam sistem tarbiah, dalam proses pentakwinan. 

Ya, dialah yang disifati Allah dengan menginginkan proses tazkiah yang juga merupakan komponen penting tarbiah.. 

Wa amma man jaaka yas’a, wa huwa yakhsya. Dan adapun orang yang datang kepadamu dengan bersusah payah, dan dia takut kepada Allah. (Surah Abasa:8-9) 

Dua tahap yang membolehkan seseorang itu memperoleh hidayah, dipilih dalam proses takwin adalah ‘as sa’yu’(sudah payah) dan ‘alkhasyiyah’ (rasa takut kepada Allah SWT). 

Ertinya, sesiapa pun yang mengkehendaki hidayah Allah SWT, dia harus bersusah payah berusaha mencari dan mendapatkannya dan dia juga harus memiliki rasa takut kepada Allah di dalam lubuk hatinya yang paling dalam. 

Ya, siapa pula golongan Quraisy? Mereka adalah orang yang ditajmik di fasa taarif. Mereka yang istaghna.. Merasa cukup dengan segalanya.. Merasa cukup dengan apa yang diketahui mereka.. 

Apa pengajarannya? Di antara dua amal dakwah, fokus tetap pada takwin, takwin dan takwin.. Ya, taarif juga adalah untuk dakwah. Namun bila berlaku pertembungan, mana yang perlu diberi perhatian? Tetaplah takwin yang utama.. 

Bukankah rasa hati itu kurniaan Allah? Ya, saya sendiri dijentik dengan abasa watawalla.. Ya, Allah sedang berbicara.. Akukah yang bermasam muka dengan takwin? Fa anta 'anhu talahha.. Akukah yang telah mengabaikan adik-adik ini? Barangkali saya sedang memberi fokus pada taarif atau mereka yang menyokongnya, sedang ramai lagi yang dibawah binaan merayu-rayu penyusunan takwin.. 

Penyusunan dan tarbiah sendiri? Biarlah Allah yang menjaganya.. Moga Allah menjauhkan diri ini dari istaghnaa, merasa cukup.

Friday, March 15, 2013

Ssshh.. Monolog...

Jujurnya ada yang ingin saya tuliskan. Ada yang menjadi renungan sendiri..

Sejauh mana sebenarnya kita melahirkan rahsia baitul muslim kita? Sejauh mana kita berhak menceritakannya? Ya, sangat sukar kita sendiri menjadi qudwah. Sangat sukar kerana kita sendiri manusia yang penuh lupa.

Cuba mencari dari pakcik makcik di lapangan dakwah. Tiada yang terlahir dengan penuh zahirnya. Dan kami anak-anak dakwah yang baru meniti alam ini mencari-cari qudwah. Lantas kami menghadam bahan bacaan, terkadang hati segan meluahkan atau bertanya pada murabbi/ murabbiah kami..

Terkadang kita melihat betapa zahirnya pasangan ikhwah akhawat melahirkan di ruangan Facebook. Pastinya bicara kita bukan perihal orang biasa.. kita mahu bicara soal daie.. Bagaimana sewajarnya akhlaq seorang daie?

Pasti kisah baitul muslim kita seringkali tanda tanya orang biasa. Staff nurse di hospital juga bertanya. Kawan HO dan MO kita juga bertanya. Dan semua terkejut bahawa kami tidak mengenali sebelum walimah.

Lantas adakah tiket nikah adalah tiket untuk menzahirkan segalanya? Segala catatan cinta, luahan hati, bait nasyid cinta boleh kita zahirkan di ruangan maya di hadapan khalayak? Adakah seorang daie boleh melakukannya?

Ada respons yang mengatakan, kita perlu melahirkan cinta sebenar supaya boleh menjadi contoh bagi orang biasa? Benarkah?

Bukankah Rasulullah SAW sendiri meluahkan bahawa Saidatina Aisyah r.a adalah orang yang paling dicintainya ketika ada yang menanyakan?

Bagaimana sewajarnya kita mengaplikasikan kehidupan Rasulullah SAW dalam konteks kehidupan hari ini? Dan saya sendiri mencari jawapannya..

Saya lihat tokoh-tokoh ulama di Malaysia seperti Ustaz Zahazan, Dr MAZA.. Ya, mereka benar-benar menjaga akhlaq mereka..

Ya, kita juga melihat tokoh dalam jemaah sendiri seperti Prof Dr Harlina dan yang seangkatan dengannya, bila mereka berbicara soal baitul muslim, tiada rasa mual yang mengairi anak tekak sendiri bukan?

Lantas mengapa perilaku daie daiyah muda ini menimbulkan rasa geli dan mual? Adakah saya sahaja yang merasainya? Mungkin bukan geli dan mual, perasaan malu itu hadir saat menatap semua itu.. Sebulan walimah, saya masih malu melihat kelakuan itu.. Dan saya pasti malu itu begitu mencengkam hati andai melihatnya sebelum walimah..

Kemudiannya, perihal daie daiyah muda yang belum walimah.. Ya, saya akui baitul muslim adalah impian semua orang.. Ada yang bertanya dalam ruangan komen, bagaimana saya menjaga batasan ketika dalam tempoh pertunangan?

Teringat soalan saya pada Makcik Azizah / Dr Azizah beberapa tahun dahulu semasa daurah Baitul Muslim. Saya tanyalah makcik dilema akhawat. Bilangan ikhwah kan sedikit, sedang umur akhawat kian bertambah. Dan tekanan dari semua pihak untuk berkahwin itu ada. Apa penyelesaiannya?

Best sangat jawapan makcik. Makcik kata tidak perlu fikirpun persoalan ini. Fikirkan tentang Allah, rasulNya dan dakwah. Tapi pastikan diri bersedia. Biar benda itu terjadi naturally.

Ya, ada malu yang terbias dari hati ini kerana mengajukan soalan tersebut. Namun cukuplah jawapan makcik itu menjadi pengajaran berharga. Fikirkan tentang Allah, rasulNya dan dakwah! Menjaga hati ketika tempoh pertunangan, itulah juga jawapannya! Kuat ketika dalam fasa perkahwinan jarak jauh, itulah juga jawapannya! Fikirkan tentang Allah, rasulNya dan dakwah!

Tentang pemilihan jodoh, sama ada ikhwah atau tidak, saya sendiri menerima pelbagai versi jawapan dari para murabbi/murabbiah di lapangan dakwah. Namun saya berpuas hati dengan jawapan Pakcik T, kita perlu bertegas dalam menyampaikan fikrah kita yang menginginkan setiap akh berkahwin dengan ukhti yang sama-sama terlibat dalam gerak kerja dakwah dan tarbiah. Kita perlu menyampaikannya! Namun kita tiada kuasa memaksanya. Dan kita mengakui bahawa seorang akh/ukhti pasti ada ujiannya. Ada yang diuji dengan perasaan sendiri, diuji dengan keluarga sendiri, diuji dengan pertambahan usia dan seribu satu mehnah sendiri. Yang kuat terus bertahan dan begitu sebaliknya.. Namun fikrah tetap fikrah! Kitalah yang perlu menjaganya!

Dan saya percaya, buat mereka yang diuji barangkali itulah jalan Allah dalam membawa kalian ke JannahNya..

Kemudiannya, bukankah kita yang melafazkan tentang ukhwah? Bukankah kita yang memperjuangan ukhwah lillah wa fillah?

Namun benarkah ada penghayatan di sebalik semuanya? Sejauh mana kita sensitif dengan akak-akak dan akhawat fillah di atas jalan dakwah ini yang masih belum bertemu dengan jodoh mereka? Sejauh mana kita menjaga sensitiviti mereka saat semuanya mahu dipamerkan?

Sejauhmana kita menjaga sensitiviti ikhwah akhawat kita yang belum dikurniakan cahaya mata setelah bertahun-tahun berkahwin?

Adakah saya ekstrim? Entahlah.. Konflik dalaman saya barangkali.. Namun ada sesuatu yang mengganggu hati nubari..

Terkadang usikan juga begitu merimaskan.. Beginikah jalan dakwah mengajarkan?

Setiap dari kita adalah manusia, insan yang pelupa. Mengharap ada yang mengingatkan .. Diajar saling berpesan-pesan dalam Surah Al Asr..

Saya tiada penyelesaiannya.. Sejauh mana iman kita, itulah yang akan menjadi sandaran jawapan.. Sejauh mana fikrah kita, itulah juga sandaran jawapan.. Monolog yang andai dizahirkan, pasti berat dihadam oleh insan lain.. Usahkan orang lain, diri sendiri juga.. Sssshhhh .. Ini hanyalah monolog dalaman..

Allahu A'lam..

Friday, March 08, 2013

Tangga kedua..

Benar menurut Ustazah R, tangga kedua maratibul amal akan lebih menguji iman dan hati. Saya mengakuinya. Seribu satu rona perasaan saya rasai yang tidak pernah saya rasai sebelum ini. Di dalam usrah sendiri, majoriti sahabat seusrah sudah berwalimah. Dulu saya tidak memahami luahan mereka, kini mula merasainya.. Dan Allah jualah yang mengurniakan semua warna warni perasaan itu.. Ya, kami diuji dengan perkahwinan jarak jauh namun pastinya untuk mengikat hati kami untuk lebih dekat lagi pada Allah yang mentakdirkannya..

Pada dia, cukuplah saya mengkaguminya kerana imannya.. Ya, saya belajar banyak perkara perihal iman darinya.. Setiap kali membaca tulisan Sis Rytha mengenai wanita yang menghidap poliovirus ini [Link] , saya mengingati zauj.. Tindakannya pasti membuatkan saya taajub pada imannya.. Dia adalah ikhwah sebelum menjadi zauj saya.. Dia membuktikannya pada tindakannya..

Dan saya juga mengakui ungkapannya di ruangan FB, "Memanglah perkahwinan tu membahagiakan. Sehinggakan kita merasakan kitalah orang yang paling bahagia dalam dunia. Kita share kisah percintaan kita di fb, nak katakan "so sweet", "caringnye suami you", dan macam2 lagi lah. Sedangkan kita lupa kebahagiaan tu yg dicari2 org lain yg tidak mampu mendirikan rumahtangga. Yg strugglenya mereka menahan hawa nafsu dr berdua-duaan. Hingga akhirnya org yg dah berkahwin membuka jln maksiat kepada mereka. Dgn menceritakan "so call sweet tuh"."

Acap kali pemikiran kami sama, dan perasaan malu itu juga sama. Pasti di sana ada perbezaannya juga.. Dan di situ kami belajar melengkapi.. Ada seribu satu perkara yang tidak dapat diungkapkan kerana saya belum melangkah ke tangga kedua ini sebelum ini, namun dengan ikatan ini, moga Allah mengizinkan diri ini mengungkapkannya dalam suasana yang penuh dengan adab dan akhlaq seseorang yang mengikuti tarbiah.. 

Saya menelusuri kata-kata Nabi saw tentang Khadijah ra sehingga apabila Aisyah ra berkata, “Bukankah Allah telah menggantikannya dengan isteri yang lebih baik?”, jawab Nabi saw,”Demi Allah, Allah tidak pernah menggantikan untuk aku isteri yang lebih baik dari Khadijah. Dia beriman kepadaku apabila manusia lain kufur kepada aku. Dia membenarkan aku ketika manusia lain membohongi aku. Dia memberi aku harta ketika manusia lain memboikot dan mencegah harta dari sampai kepada (perjuangan) aku. Darinya aku dikurniakan anak-anak (yang mengikut perjuanganku)”.

Jujurnya dia menerima saya saat beberapa ikhwah menolak saya. Cukuplah saya mengkagumi dia kerana itu.. Dan tarbiah Allah sangatlah besar.. Saat beberapa borang sebelum ini datang kepada saya, saya tidak pernah menolak.. Ada yang kurang dari segi harta, rupa, dan lain-lain.. Ya, saya tidak menolak.. Dan Allah telah menguji saya dengan soal hati, rupa, harta menerusi borang-borang sebelum ini.. Dan apabila tiada lagi soal semua itu, dan keputusan yang diambil hanya kerana dakwah dan tarbiah, maka Allah memberikan kecukupan dari segala segi yang lain..

Ya, saya tidak sepatutnya berbunga-bunga. Ya, saya doktor yang melihat realiti ujian manusia.. Ya, ujian manusia ada silih pergantiannya.. Saya mengakuinya.. Namun saya berharap satu ketika andai ujian terus menggoncangkan hati ini, biarlah detik-detik ini saya ingati untuk mengubati segala perit ujian kehidupan..



Saya ingin mengungkapkan kata-kata Ummu Darda' seperti yang diceritakan oleh Sheikh Omar Suleiman pada dirinya. Ya, saya ingin menjadi isterinya di akhirat kelak.. Moga Allah terus menguatkan kami di atas jalan ini.. 

Tuesday, February 12, 2013

BM...

Baitul Muslim (BM)? Oh ye.. seandainya Allah izinkan, saya akan menaiki tangga kedua maratibul amal dalam tempoh 6 hari lagi..

Soalan yang paling banyak ditanya dalam menghadapi hari-hari akhir ini, "Apa perasaanya?"

Saya tak dapat lari dari rasa nervous yang sangat menggoncang hati dan perasaan.. Saya cuba melarikan diri dari perasaan itu tapi tak boleh.. Thanks God that i am still working till the last day before the marriage..

Kata Zaid, "Kalau nervous, normal. Tak nervous, tak normal". Huhu..

Saat melihat majlis akad nikah abang saudara baru-baru ini, i did cried. Sebabnya merasai sendiri betapa beratnya mithaqan ghaliza lafaz nikah tersebut.. Apatah lagi betapa beratnya beban yang dipikul sebagai seorang du'at yang memikul tugas syahadatul haq sepanjang masa..

Jujurnya mereka yang mengenali saya sedari awal dan membaca jatuh bangunnya kehidupan saya, pasti tahu betapa pesimisnya saya terhadap perkahwinan itu sendiri kerana hari-hari yang telah saya lalui.. Ya, saya pernah melalui pembedahan..

I did inform akh (through orang tengah) multiple times regarding that.. Honestly, i did hope that he rejected me.. I am in denial state sampailah proses pertunangan itu..

Kenapa masih hantar borang BM? Jujurnya proses BM saya beberapa kali tak jadi.. Aiman pernah bertanya, "Kalau contohnya kita tak dapat anak dan dah jumpa 100 doktor, adakah kita perlu bertemu doktor yang ke 101?" Kata Aiman, orang yang faham qadar akan terus bertemu doktor ke 101 dan seterusnya..

Saya tahu borang BM yang terakhir perlu saya hantar adalah di Johor.. Saya tak nak Allah bertanya satu ketika di akhirat kelak, kenapa saya tidak menghantarnya.. Kalau tiada rezeki, saya redha sebab akur dengan segala kelemahan diri.. Sedikit lewat juga menghantarnya kerana konflik diri..

“Jika datang kepada kamu seorang lelaki yang engkau redhai agamanya dan akhlaknya untuk meminang perempuan kamu maka nikahkanlah dia jika tidak kamu lakukan demikian maka akan timbullah fitnah dan kerosakan”. (hadith hasan riwayat Tirmidzi no 1084).
 
Allah izinkan akh menerimanya.. Kenapa? Sepertimana yang dia tegaskan, kerana dakwah dan tarbiah.. Jujurnya tiada apa-apa pun pada saya.. Tin kosong.. Huhu..

Biarlah Allah yang menentukan segalanya.. Perencanaan lagi 6 hari ini pun dalam rencanaNya.. Allah yang menentukan segalanya.. Huhu.. Allah knows best.. I am not sure whether i'm prepared or not.. Dan saya serahkan sepenuhnya urusan ini pada Allah.. ALLAH KNOWS BEST!!!

DENGAN HORMATNYA MENJEMPUT SAHABAT-SAHABAT DAN KENALAN KE MAJLIS PERKAHWINAN KAMI. 

Ummu Afeera Zainulabid & Akh Mat Sharil Abdul Talib 

PIHAK PEREMPUAN: 17 FEBRUARI 2013 DI DEWAN SERBAGUNA TAMAN PELANGI INDAH, JALAN CANTIK 5, TAMAN PELANGI INDAH, 81800 ULU TIRAM JOHOR. JAMUAN MAKAN : 11 PAGI - 5 PETANG 

PIHAK LELAKI: 23 FEBRUARI 2013 DI KEDIAMAN A.14 FELDA SRI PAGI JENGKA 17, 26400 BANDAR JENGKA, PAHANG. JAMUAN MAKAN : 11 PAGI - 3 PETANG 

SEMOGA DENGAN KEHADIRAN DAN DOA KALIAN AKAN MEMERIAHKAN DAN MEMBERI KEBERKATAN DALAM MAJLIS INI.

Brannula..

 
Saya jarang menolak saat junior houseman memanggil saya untuk brannula insertion. Ye, brannula insertion sahaja. Nampak kecil sahaja amalnya. Tapi saya kira pahalanya tetap besar memandangkan ubat, IV drip dan banyak lagi rawatan lain memerlukan brannula

Dan saya sangat memahami kesukaran memasukkan brannula semasa awal-awal latihan housemanship. Teringat pengalaman sendiri melalui hari-hari awal itu. Setiap kali ke hospital, saya akan meminta mak mendoakan agar saya dapat insert brannula pada pesakit. 

Hari pertama sebagai house officer, saya menangis kerana gagal memasukkan brannula. Ya, saya dimarahi oleh senior houseman bila cuba memasukkan brannula berkali-kali. Katanya, "Awak tak rasa pesakit ini macam ayah awak sendiri ke? Kalau ayah awak, awak sanggup sakitkan macam ini?" 

Sebak sangat masa itu. Sebabnya tidak pernah terlintas pun di hati untuk menyakitkan pesakit. Hmm.. Hari-hari itu sudah berlalu.. 

Dan hari ini, Allah memberikan kepakaran memasukkan brannula. Dan setiap kali dapat masukkan brannula, saya masih berdoa dan melafazkan syukur pada Allah. Sebabnya, saya mengingati hari-hari awal sebagai houseman saat pengharapan saya benar-benar besar pada Allah agar dapat memasukkan brannula.. Itulah indahnya beginner's mind.. Kita mengingati Allah setiap masa.. Dan tak wajar untuk melupakan Allah saat dia mengurniakan hatta sekecil-kecil kepakaran.. 

My humble advice, jangan rasa amal insertkan brannula itu kecil.. Setiap kali staff nurse atau junior houseman memanggil untuk brannula insertion, sambutlah sahutan amal itu.. 

Banyak lagi amal yang dipandang kecil, tapi tetap besar... Contohnya memasukkan tiub kencing (CBD insertion), saat pesakit gagal kencing.. Dan kita sendiri dapat merasai kepuasan menjadi doktor saat pesakit relieve dari kesakitan mereka selepas memasukkan CBD disebabkan gagal kencing (urinary retention).. 

Dan setiap kali dipuji pesakit, kembalikan semua pujian itu pada Allah. Allah jualah yang mengajar kita dari sekecil-kecil perkara sehingga sebesar-besar perkara!
There was an error in this gadget