Monday, May 13, 2013

Keajaiban..

Aku rindu untuk menarikan tinta.. Namun di sana ada tugasan-tugasan yang terus mencemburui.. Dan nubari berkata, biarlah sedikit dari tiada..

Jujur hati terus-terusan bertanya, perlukah aku mengkhabarkan atau menuliskan tinta menyentuh soal baitul muslim? Sedangkan perjalanan baitul muslimku sendiri belum lagi menjejak 3 bulan.. 

Namun di sana seakan ada dorongan-dorongan tarbiah yang meminta tangan menarikan segalanya pada kanvas maya ini. Biarlah coretan dari diri yang hijau muda dalam dunia baitul muslim ini membantu mereka yang juga masih seperti anak pucuk yang baru bertunas.. 

Dan mungkin juga catatan ini aku coretkan buat para mutarabbi, anak-anak dakwah yang akan melangkah ke tangga ini kelak.. Dan terlebih pastinya buat diri sendiri, menguatkan diri melalui fasa yang lebih mencabar iman ini... 

Jujur ada suka dan duka dalam melayari dunia baitul muslim. Dan dunia baitul muslim bukan dunia yang ideal. Di sana ada ujian-ujian yang terus-terusan melanda.. Di sana ada syaitan yang mencucuk-cucuk.. Begitulah perjalanan baitul muslimku sendiri.. Sehinggakan satu ketika aku sendiri menanyakan pada diri sendiri, benarkah ini baitul muslim? Bolehkah rumah tangga yang kami bingkaikan dalam kaca mata dakwah ini bertahan dan menjadi qudwah buat yang lain? Mampukah aku sendiri menjadi qudwah buat adik-adik dalam dunia dakwah ini? Mampukah aku berbicara dengan manusia lain mengenai baitul muslimku sendiri? 

Percaya atau tidak dalam usia yang masih hijau berbaitul muslim, telah ada konflik-konflik yang kami alami.. Ya, biar aku kisahkan semua ini.. Tapi bacalah tulisan ini hingga ke noktah terakhir atau pada sambungan catatan-catatan seterusnya.. Dan aku pasti kisah ini tiada penghujungnya sehinggalah kami bertemu Allah.. 

Satu pelajaran yang berharga dalam berbaitul muslim adalah hadirkanlah Allah dalam kehidupan berbaitul muslim.. Hadirkanlah Allah! Hadirkanlah Allah dalam setiap saat dan ketika! Tiada siapa yang akan membantu kita melainkan Allah! 

Dan di saat konflik diri itu Allah hadirkan seorang ukhti untuk membantuku. Betapa aku mencemburui dirinya dan betapa aku berharap diri yang kerdil ini mampu hadir dalam diari kehidupan insan lain,memberi sinar buat insan lain juga.. Aku tidak mengenalinya. Petang itu aku mahu menziarahi mutarabbiku. Saat sudah bersiap, ayah memberitahuku. Ada yang mahu berkunjung ke rumah.. Orang jemaah juga, berasal dari Sarawak.. Lantas aku membatalkan hasrat untuk menziarahi mutarabbi, dan menerima tetamu ini..

Ibu bapaku yang bertemu dengannya pertama kali semasa walimahnya. Ya, walimahku bulan Februari lalu dan dia sebulan sesudah itu. Dia berkahwin dengan saudara jauhku.. Saat ibu bapaku dan ibu bapanya bertemu, seakan telah ada gelora tarbiah dan di sana semuanya bermula..Dan kami berukhwah juga kerana itu.. 

Malam aku bertemunya menjadi saksi ukhwah kerana Ilahi.. Beberapa jam malam itu seakan terus bermakna.. Dan pertemuan itu Allah aturkan untuk aku sendiri memperbaiki baitul muslimku.. Jujur pertemuan itu mengundang sejuta hikmah.. Tak aku nafikan, diri ukhti itu benar-benar qawiyy.. Setahun lebih tua dariku, dia memaparkan kematangan seorang akak buatku.. Oh ye, dia pernah ke Gaza.. Benar-benar qawiyy perkongsian pengalamannya denganku.. Dan aku terlebih mengkagumi ayahnya meski tidak pernah bertemu.. Ya, ayahnya adalah pakcik yang juga qawiyy di atas jalan ini.. 

Allah! Sungguh aku menangis kerana pertemuan itu... Siapa dia? Aku tidak pernah mengenalinya, namun dia hadir membantuku menelusuri perjalanan baitul muslim itu sendiri.. Ya, begitulah ketika Allah hadir membantuku menelusuri kehidupan ini.. Aku berdoa pagi itu agar Allah membantuku dan malam itu Allah menghantar dirinya.. Sungguh tiada nikmat Allah yang mampu aku dustakan... 

Insya Allah, dia akan bergabung dengan dakwah di daerah ini.. Aku percaya bumi BJB ini adalah bumi yang penuh keajaiban dakwahnya..

1 comment:

Uwais. said...

Kak fira?

There was an error in this gadget