Friday, March 29, 2013

Census..

Seusai Asar tadi, dalam sujud syukur saya menangis. Air mata turun mencurah-curah.

Brother Omar Suleiman said, "One moment of Allah being pleased with you can lead to an eternity of bliss. Work hard for that moment".

Saya merasai ungkapan itu tadi segenap jiwa saya. Saya selesai present Census untuk bulan Januari di hospital tadi. Dalam kesesakan masa, saya diamanahkan untuk membuat statistik pesakit bulan Januari. Bukan sekadar satu wad. Malah dikehendaki untuk membuat statistik dua wad, ICU, Burn Unit, Daycare, OT dan lainnya. Habis kerja ataupun datang awal kerja, saya perlu ke ICU, Burn Unit, OT, daycare untuk mengumpul segala data. 

Sejujurnya saya tidak mengerti hikmah di sebaliknya pada awal kali diamanahkan tugasan itu. Ya rabbi, Engkaulah yang lebih mengetahui kesesakan masa yang aku ada, mengapa aku yang dimanahkan untuk tugasan ini?

Tugasan itu tidak berat seandainya saya adalah full timer houseman. Namun ada begitu banyak tugasan dan tanggungjawab saya yang lain. Dan kerja itu sungguh berat. Di samping kerja, saya perlu menyudahkan statistik. Hampir lebih 500 dokumen pesakit yang perlu saya lihat. I have sleepless day and night throughout these few weeks..

Di situlah tarbiah Allah. Slide siap setengah jam sebelum presentation. Seusai Zohor, saya duduk menyerahkan segala kehidupan saya pada Allah. Di situlah tarbiahnya. Sepenuh pengharapan saya letakkan pada Allah. Di situlah saya mengakui kekerdilan seorang hamba. Dan ALLAH jualah yang memudahkan urusan presentation tadi.  Saya tidak mampu berpaling ke kiri, ke kanan atau meminta sesiapa sahaja untuk membantu tugasan ini. Kerjanya hanya difahami oleh doktor sendiri. Mahu mengharapkan bantuan rakan HO yang lain, saya cuma bermimpi barangkali. Dan di situlah saya merasakan betapa Allah menemani perjalanan saya dari awal sehingga saya menyudahkannya.. 

Dan dalam tempoh housemanship ini, Allah jualah yang menyusun segala kesibukan housemanship itu dengan sebaiknya. Andai saya sibuk begini, pasti ketika itu mutarabbi saya sedang bercuti.. Allah, betapa cantik Kau mengatur hidupku..

Saya pernah mencatat pengalaman yang sungguh memenatkan semasa posting di medical dulu saat perlu membantu seorang pesakit dengue yang berdarah dari haidnya, dari lubang duburnya, dari mulut dan hidung. Ya, saya mencatat pengalaman itu kerana hari itu sangat memenatkan dan sangat mengesankan saya..

Saya tidak melihat hikmahnya tika itu. Sehinggalah ketika saya menghadiri kursus dengue di hospital. Itulah satu-satunya pesakit dengue yang meninggal untuk tahun lepas. Hanya beberapa kes kematian dengue sahaja di Malaysia. Dan Allah jualah mentakdirkan bahawa saya perlu menolong resuscitation pesakit tersebut. Saat kes tersebut dibentangkan di peringkat hospital, ada butir-butir air mata yang mengalir. Ya rabb, Kau ingin mengajari aku sebenarnya.. Ya, saya belajar banyak perkara dari kes itu.. Betapa dalam kepenatan itu ada hadiah Allah.. Ramai yang hadir mendengar case presentation tersebut namun saya pasti sayalah di antara orang yang menghadamnya dengan baik kerana saya terlibat langsung untuk resuscitate pesakit tersebut.. Allahu Akbar! Betapa terkadang kita sering tersasar menghadami hikmah.. 

Ada email dakwah dan tarbiah yang saya tulis minggu ini. Ada komen-komen balasan mengungkapkan email saya meleret panjangnya, ada yang mengungkapkan betapa saya perlu belajar format menulis email. 

Sekali lagi, cukuplah Allah yang mengetahui di ketika dan saat mana saya menulis email itu.. Saya ingin mengungkapkannya dalam meeting.. namun di sana ada kekangan masa sebagai houseman.. Cukuplah saya merasakan bahawa Allah mengetahui segalanya..

Ok, sudah tiba masanya untuk membalas segala hutang.. Saya mahu melompat-lompat selepas ini, meski saya tahu saya tidak akan pernah mampu mengungkapkan rasa cinta pada Allah atas lautan cintaNya buat saya.. Terima kasih ya Rabb.. 

No comments:

There was an error in this gadget