Friday, August 09, 2013

Risyta - hubungan...

Saya masih bekerja akhir Ramadhan.. Saat manusia lain berteleku bertemu Allah di penghujung malam, saya masih melihat pesakit.. Dan pada penghujung malam terakhir Ramadhan, saya menyambut seorang bayi yang keguguran.. Cukup sifatnya.. Dan saya ungkapkan pada teman sejawatan, "Saya menyambut anak syurga pada malam terakhir Ramadhan saya". Saya melihat ibu tersebut menitiskan air matanya.. Dan saya melihat keakraban hubungan suami isteri ketika si isteri menangis di pelukan suami.. 

Semalam, 1 Syawal.. Saya melihat satu kes.. Seorang pesakit wanita berusia 29 tahun, memiliki 2 cahaya mata, telah menjalani Wertheim's Hysterectomy (pembedahan membuang rahim) 3 bulan lalu kerana kanser serviks, defaulted treatment kerana menjaga adiknya yang baru bersalin .. dia anak yatim.. dan dia datang dengan obstructive features.. kansernya telah merebak.. dan fungsi buah pinggangnya terjejas terus.. Saya letakkan dia di bilik observation sementara menunggu doktor medical review.. Datang suaminya dan dua anak kecilnya, "Boleh saya jumpa isteri saya?" Allahu akbar! Menatapi dua wajah mulus yang kecil itu, hati saya hiba.. 

Di saat semua bahagia mengupload gambar keluarga, beraya bersama keluarga, ada di kalangan kita yang diuji sedemikian rupa.. 

Saya tertanya-tanya mengapa Allah mencipta apa yang dinamakan sebagai 'hubungan'? Dan mengapa hubungan atau pertalian itu menjadi ujian yang sangat menggetirkan.. Mengapa ada hubungan di antara ibu dan anak , dan mengapa si ibu perlu pergi dalam usia yang muda, apa yang akan terjadi pada anak tersebut? 

Saya memuhasabah kehidupan sendiri..Ya, saya pernah meredhai kehidupan andai tidak berkahwin.. Setelah pembedahan membuang ovarian cyst semasa di tahun 2 pengajian, saya kembali setelah hari-hari suram dan meredhai andai Allah mentakdirkan saya hidup sebagai bujang.. Bahagia, duit ada, rumah ada, kerja ada.. dakwah ada..segalanya ada! Di saat Allah tahu semua itu tidak lagi menjadi ujian, maka Dia menghadirkan ujian.. Allah mentakdirkan perkahwinan dan saya diuji dengan perkahwinan jarak jauh! 

Saya tidak merasainya pada awal usia perkahwinan, barangkali kerana tidak mengenali.. Namun tidak dengan bertambahnya masa.. Hubungan jarak jauh ini menjadi ujian yang amat besar buat hati saya yang kecil.. 

It affect's me.. Seperti petikan di dalam artikel ini, saya mengakui betapa akrabnya hubungan suami isteri seperti yang diunngkapkan oleh Allah!

The best description that I personally have ever read describing the closeness of the spouses to each other is the Qur’aan’s verse which says, “They are your garments and you are their garments.” (Surah Al Baqarah 2:187)

Indeed, spouses are like garments to each other because they provide one another with the protection, the comfort, the cover, the support, and the adornment that garments provide to humans. Just imagine a journey in the winter of Alaska without garments! Our spouses provide us with the same level of comfort, protection, cover, and support in the journey of our lives on this earth as garments would do in the Alaskan journey.

Hubungan jarak jauh menjadi ujian .. Raya ini itulah ujian hebatnya.. Kami beraya jarak jauh lantaran saya masih bekerja dan zauj perlu menunaikan haknya pada keluarganya juga.. Di situ hati saya diuji apabila acap kali soalan bertanyakan zauj diajukan.. Indeed, it was painful!

Dan soalan yang saya ajukan, mengapa perlu adanya pertalian dan mengapa ianya mampu menggoncangkan iman? Tidak lain tidak bukan, kerana kita dicipta untuk DIUJI!. 

Bukan bujang, berkahwin, gugur, kanser dan segalanya yang menjadi persoalan.. Persoalannya, sejauh mana kita meletakkan Allah di hati kita saat ujian terus berlabuh? Di mana TAWAKAL kita?

Dan saya mula merasai betapa kecilnya kita di hadapan Allah! Betapa kecilnya kita di hadapan jalan dakwah dan tarbiah! Dan sungguh sangat mudahlah untuk gugur di atas jalan ini andai Allah tidak bersama kita! 

Maka biarlah Allah mentakdirkan yang terbaik buat perjalanan hidup kami berdua! Saat diri ini mengambil keputusan-keputusan besar dalam hidup kerana D&T, saya berharap dengan kekerdilan saya sebagai hambaNya, Allah masih mengekalkan saya di atas jalan ini meski saya kelelahan.. Ya rabbi, bantulah aku untuk kembali Syawal ini dan pada bulan yang mendatang... 

Menulis setelah balik kerja..dan perlu bekerja lagi malam ini selama 17 jam lagi.. Ya Rabb, mudahkanlah..  

No comments:

There was an error in this gadget