Thursday, December 24, 2015

Rendah diri..

Setiap kali saya membaca tulisan ukhti Muna, seringkali hati terpanggil untuk menulis. Apatah lagi berkenaan kerjaya dan profesi saya yang menemukan seribu satu rencam tarbiah. Namun jauh di sudut hati, saya dihantui pengalaman dan kegagalan lalu.

Wajah pensyarah, universiti dan kenangan lalu sering membantutkan hasrat hati. Ada mimpi buruk yang membuatkan saya menjauhi dan menyembunyi.

Dan seringkali saya berharap, berdoa untuk secebis kejayaan agar saya punya keyakinan untuk menulis hikmah yang saya temui.

Moga kembara Januari ini ke bumi Yangon akan membuahkan barakah, mengembalikan sebuah keyakinan.

Thursday, October 29, 2015

Bongkak..

Kadang dalam profesi ini, saya mencari-cari qudwah yang akan menunjukkan saya cahaya harapan.

Ya, saya pernah menemuinya semasa latihan housemanship di posting medical. Dr LTC. Seorang consultant yang sangat baik. Masih ingat lagi segala tunjuk ajarnya di medical. Masih terngiang-ngiang pentingnya untuk monitor urine output dalam pesakit denggi, beza fungsi kalimate dan lytic coctail dan lain-lain.

Masih teringat juga saat MO reject case cellulitis, tegurannya yang halus tapi mengesankan. Masih teringat lagi dia belikan beberapa bekas untuk monitor urine output pesakit denggi bila jururawat beritahu tiada bekas tersebut di wad. Ya, seorang consultant. Sangat mengesankan qudwahnya saat dia berbicara dengan pesakit warga asing. Setiap kali melihat akhlaqnya, saya akan merasakan betapa teruknya saya sebagai doktor. Dan dia seorang Cina yang sangat mengesankan seorang Muslim seperti saya.

Dan saya mencari-cari qudwah itu setiap hari. Dalam dunia profesi yang gelap ini, saya mencari cahaya itu untuk saya belajar dan bermuhasabah.

Namun sukar. Bila saya menonton filem Ankor Arora Murder Case, yang saya lihat  menerusi filem itu adalah bagaimana seorang doktor boleh menjadi begitu bongkak. Ya, bongkak.

Dan hari-hari yang dilalui kini hanya menemukan saya dengan doktor-doktor yang bongkak ini. Yang merasakan diri segalanya. Sangat hebat, mahu dipuja-puja. Tiada rasa kerdil mahupun insaf bila berada di puncak.

Bukan ke semakin kita belajar, kita lagi merasai kekerdilan? Kenapa yang ada hanya kebongkakan?

Saya masih berharap akan ada lebih ramai doktor seperti Dr LTC yang menunjukkan cahaya buat doktor-doktor junior.

Sunday, October 18, 2015

Post call..

Post call hari ini. Dan air mata turun dengan lebatnya. Percaya atau tidak saya sudah puas menangis dalam bidang ini. Sama ada semasa housemanship atau hari-hari kini sebagai medical officer.

Dan sehingga saya menyuarakan pada zauj, moga Allah mengambil bayi ini di awal kandungan kerana ibunya tidak cukup kuat menghadapi hari-hari mendatang. Zauj mengingatkan untuk tidak melayani syaitan. Begitu teruk oncall sehingga saya tidak pasti mampukah saya melaluinya dengan kandungan yang kian membesar kelak.

Dalam kesempitan perasaan yang mencengkam itu, Allah hadirkan seorang ukhti yang kini telah bergelar pakar. Saya titipkan mesej dan dia membalasnya dengan hati yang ikhlas. Allah, begitulah akhawat. Tak kenal tapi dekat.

Bacalah jawapannya. Saya rakamkan di blog maya ini sebagai ingatan kembali saat ingin berputus asa.

"i did mrcp - so it maybe a bit different than your situation.
having said that - i had to go through subs rotation as well.

i have no maid.
only have maid for 2/12 postpartum.
kids to nursery.
principle of housework: do the urgent necessary, delegate to others other things, optimise use of laundry shop/buy dryer/hang clothes dont fold
food most days bought/tapau
weekend-call maid to clean 4hours rm50. if maid cannot datang-pejam mata and try to ignore the mess haha
Husband to help with chores (but minimise the chores for him so that he can spend time with kids too)

pregnancy was a challenge.
i prioritised for me to have adequate meals and always brought sustenance like biscuits/drinks/roti everywhere for me to have energy.
memang tak larat but a lot of prayers helped.

studying
i did it everywhere and at anytime that is possible.
on the go.
curi masa.
while waiting for lifts.
while anak anak tengok tv/main activity book-while anak sleeping-while anak tgh mengamuk haha
basically i tried to train myself to read/study in whatever Non-Optimal condition.
weekends i try study more.
try to be systematic, targeted and ada strategy in studying.

one important thing- i try to feel NOT guilty towards kids
i do feel guilty but i tried suppressed it.
the more guilt u feel - the more u wont be able to do things.
BUT i promised myself i will be on track and study and pass my exam for their sake So that i will have more time with them later

i reminded myself always that my kids sacrifice a lot for me and thus i too have to make certain sacrifices and make sure the reward is coming.

i reminded myself that yes, i will miss certain activities, yes i did not spend a lot of time with them BUT i will make it up to them.

alhamdulillah 3 yrs forward and i am making it up to them.
and our relationship is good.
Biiznillah allah will guard your relationship with family if we guard our relationship with Allah

Lastly
the prayers
i really focused in my doa
my targets, my hopes, why i want to be specialist
all i poured out in my doa

you can do it
memang penat

On call memang teruk
i was one of the most Jonah
still am
i tried to be more efficient more cepat -ie by more reading/knowledge i can see i improved my speed of seeing patient /analysing patient
Post call- i surrendered myself to rest and just enjoyed the bits of minutes with kids
i can never study post call so i will always try to make it up during the next day
I forced myself not to ffeel depressed or upset about it
i tried to view oncall as one of my learning experience to become specialist always reminding myself this is what i want to do so might as well be good at it".

Moga Allah membalas jasa ukhti tersebut atas segala kebaikannya.

Thursday, October 15, 2015

Putus asa?

Jujurnya saya berputus asa. Betul ke tindakan membuat master? Hamil lagi. Oncall. Menjaga acute cubicle. Dibuli. Dan seterusnya..

Ya, saya berputus asa. Dan syaitan terus berbisik untuk terus berputus asa.

Dan kemudiannya saya dengar tentang intifadhah palestina ketiga. Makin ditindas, mereka makin bangkit. Iman makin menjulang. Jihad terus berkumandang.

Palestina, sekali lagi kau mengajariku bagaimana seharusnya berhadapan dengan penindasan. Apalah kesusahan ini dibanding dengan penderitaan akhawatku di sana.

Ya Allah, kuatkan diri ini melalui segalanya..

Wednesday, October 14, 2015

Hasil kerja..

Sangat terkesan membaca hadis ini dalam Risalah Khamis.

Rasulullah SAW bersabda, "Sesiapa yang makan malam daripada hasil kerja tangannya, dia adalah orang yang diampunkan dosanya pada malam itu".

Masya Allah! Apatah lagi kerja menyelamatkan nyawa manusia. Pastinya mencurah-curah keampunan Allah. Dan moga Allah memberi kekuatan pula untuk menyelamatkan roh-roh manusia.

Daie..

Seorang daie bila tak baca Quran atau mathurat, kena bertaubat pada Allah. Kerana dia membawa risalah Rabbani. Seorang yang membawa risalah ini perlu melazimi dirinya dengan Quran dan mathurat. Sekiranya dia tidak melakukannya, dia telah menzalimi dirinya.

“Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan Taubatan Nasuhan (taubat yang semurni-murninya), mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama dengan dia; sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan: “Ya Tuhan kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (QS At-Tahrim ayat 8 )

Allah memanggil orang-orang BERIMAN untuk bertaubat dengan taubatan nasuha!

Saturday, September 12, 2015

Beautiful people..

I met beautiful people along my journey here..

I met Kak Rin and his husband who is very supportive and positive..

I also met Akma, a very good friend in times of difficulty.. She really had a good skill and knowledge, and always help me by sharing knowledge..

I am not a good brilliant medical student.. I always had inferiority complex in this field.. I am traumatised with a comment by one lecturer during my convocation..

But Allah is the one that know everything.. He know that i want to seek knowledge to help my patient.. He know that i am trying my best.. I hope and pray everyday that Allah pour me with knowledge so that i can help others..

I want to write about all the motivation and beautiful person that i met along the journey..

Wednesday, September 02, 2015

Manusia..

Entahlah, kadang manusia hanya tahu mengadili tanpa memberi ruang memahami. Saya disuruh hadir untuk memperkenalkan diri Jumaat lalu pada jabatan. Ketika itu Fatih dimaksudkan ke wad kerana jangkitan peparu. Saya sudah memaklumkan pada prof berkenaan, cuma mungkin admin staf tak mengetahui.

Siapa tahu saya masih bermatian menyelamatkan nyawa manusia lain semasa oncall sedang anak sendiri di wad pada hujung minggu lepas? Sabtu dan Ahad oncall.

Ya, rehat sehari dan semalam saya oncall kembali.

I haven't rest. Cuti sehari itu anak masih di wad. Dan hanya Allah yang tahu betapa penatnya oncall malam tadi. Semua pesakit tak stabil. Neutropenic sepsis yang akhirnya mati. Dengue with UGIB, severe DKA with bicarb 2.3, ITP with platelet 1 and the list goes on.

And i received call from admin office this morning, with a dissatisfying voice as i haven't did my staff card and others.

In this life, no one...no one will understand, know and appreciate you except Allah.. People can only judge,,can only see you from one point of view..

But the one that only can see you as a whole is Allah.. I am tired to be judged..

I just don't bother about you as only Allah will know everything about me..

For my zauj, thank you for all the support,, i learned last night one important thing as well, don't rely on anyone.. But you're one of the great blessing that Allah gave me..

I met you by the mercy of Allah.. Thank you for everything.. Thank you for accepting all my weakness..

Wednesday, August 26, 2015

Akhirat..

Sesuatu berlaku. Dan saya baru memulakan kehidupan di tempat baru. Dari klinik kesihatan, saya kembali ke hospital semula. Disebabkan beberapa masalah kerana lambatnya surat tawaran trainee, saya bekerja sudah hampir 3 bulan tanpa gaji.

Ya, saya oncall. Tinggalkan Fatih selama hampir 36 jam ketika oncall. Baru ini Fatih kena pnemonia dengan bacaan sel darah putih 32. Syukur zauj menemani liku-liku yang getir ini.

Saat diberitahu bahawa tempat saya bekerja kini tak mahu membayar gaji 3 bulan lalu, air mata menitis laju. Saya tak kisah ketika Ramadhan, mungkin itu amal jariah saya ketika Ramadhan. Dan adik lelaki saya pernah berpesan, dalam harta kita, bahagian terbesarnya memiliki hak-hak orang lain. Saya cuba berlapang dada, mungkin Allah mahu membersihkan harta saya.

Namun ketika diberitahu bahawa gaji bulan ini juga tidak dikira, saya menangis. Hiba. Kesedihan terbesar kerana saya bekerja dan oncall meninggalkan anak.

Saat itu zauj mengingatkan. "Takpelah, duit sahaja yang hilang. Duit je itu. Cuba bayangkan yang hilang kat akhirat nanti adalah amal-amal kita. Ini dunia sahaja. Nanti adalah itu kat akhirat. Mungkin yang kita bekerja tanpa gaji itulah asbab Allah nak beri kemudahan masa peperiksaan nanti. Ada kebaikannya dalam hal lain."

Sakit hilang hampir RM5000 tiap bulan. Tapi bicara zauj menyedarkan diri yang kerdil ini, sangat sukar menjadi anak akhirat yang melihat dunia dari jendela akhirat.

Seorang murabbi pernah membuat analogi. Satu garisan sepanjang infiniti. 1cm sahaja dari garisan itu adalah dunia. Sedang sepanjang-panjang garisan infiniti itu adalah akhirat. Semuanya ada ganjaran di akhirat sana. Dan bersedihlah orang yang bersusah-susah untuk garisan 1cm itu tapi tiada dalam nilaian Allah ketika di akhirat nanti. Nauzubillah.

Saturday, August 15, 2015

Seorang..

Di bumi ini, saya asing, keseorangan.

Zaid, adik lelaki saya memberi nasihat.

Adakalanya kita memang akan ditinggalkan keseorangan.

Maryam yang melahirkan anaknya berseorangan.

Nabi Yunus yang duduk di dalam perut ikan nun berseorangan.

Nabi Yusuf yang ditinggalkan berseorangan di dalam perigi.

Nabi Ayub yang ditinggalkan sakit berseorangan.

Seorang? Bukankah Allah itu ada? Yang melihat segalanya.

Saturday, May 30, 2015

Takdir..

Sharing dari seorang murabbi tadi tentang perjalanan takdir. Dia cerita satu cerita. Mungkin ada yang pernah mendengarnya. Cuma yang mengesankan saya adalah tadabbur satu ayat Quran yang seakan sama dengan cerita ini. Cerita murabbi tadi tentang raja yang terpotong jari.

Ada seorang raja yang hobinya memburu binatang. Setiap kali ingin pergi memburu, raja ini membawa penasihatnya sekali. Mereka berdua masuk ke dalam hutan. Kemudian, raja tersebut ternampak seekor rusa. Raja itu mengeluarkan pisau lalu meyembelih leher rusa itu. Tanpa disedari, satu jarinya telah terpotong. Lalu, dia mengadukan kesakitannya kepada penasihatnya itu.

Kata raja,"Wahai penasihatku, sungguh sakit yang ku rasakan akibat terpotongnya jariku ini".

Penasihat itu menjawab dengan tenang, "Ada hikmahnya, tuanku".

Raja mula berang. Dikatanya,"Wahai penasihat, hikmah apakah yang ada jika jariku terpotong? Tiada hikmah. Malah aku kehilangan satu jari".

Kemudian, raja itu menghumban penasihat itu ke dalam penjara istananya. "Apa hikmahnya kau masuk penjara?" Penasihat tersebut tenang, "Pasti ada hikmahnya".

Selepas itu, si raja meneruskan hobinya. Kali ini, raja itu berseorangan.

Raja berjalan sehingga tiba di sebuah perkampungan orang asli. Orang asli di situ makan orang. Lalu, mereka menangkap raja tersebut untuk dijadikan korban. Lalu, mereka memeriksa tubuh raja itu dan mendapati jarinya kurang satu. Hal itu pun diadukan kepada Tok Batin. Kemudian Tok Batin menjawab, "Lepaskanlah dia kerana kecacatan pada jarinya". Raja itu pun dilepaskan.

Dengan segera si raja pulang ke istana. Si raja bergegas menuju ke penjara istana. Lalu, dia menemui penasihatnya kemudian memeluknya sambil menangis. Penasihat itu pun pelik. Kemudian dia bertanya, "Wahai tuanku, apakah yang telah terjadi?". Tuanku menceritakan segala yang terjadi.

"Benarlah katamu. Ada hikmah hilangnya satu jariku ini. Jika tidak, pasti aku menjadi korban mereka".

Kemudian si penasihat menjawab,"Wahai tuanku, ada hikmahnya engkau meletakkan ku di dalam penjara ini. Jikalau aku turut bersamamu, pasti engkau akan terselamat dan aku akan menjadi korban mereka".

Apa cerita dalam Quran yang lebih kurang sama dengan pengajaran cerita ini?

Satu juzuk dari kisah Nabi Musa dan Nabi Khidr.

Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, ia membocorkannya. Nabi Musa berkata: "Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar". (Surah Kahfi :71)

Ia menjawab: "Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya. Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat. (Surah Kahfi :78-79)

Nabi Khidr bocorkan perahu yang dia dan Nabi Musa tumpang. Apa perasaan kita kalau kita berada di tempat empunya perahu?

"Dahlah aku tolong, lepas itu buat jahat lagi".

Memang mengamuk, marah kan?

Tapi apa perasaan kita saat melihat perahu semua orang kena rampas oleh raja yang zalim dan perahu kita tidak disebabkan lubang yang dilakukan oleh Nabi Khidr?

"Alhamdulillah syukur orang itu rosakkan perahu aku, dah selamat tak kena rampas". Terus kita berubah 360 darjah kan?

Pernah tak dalam hidup ini berapa banyak takdir yang kita tak suka, yang kita sangkakan buruk? Dan akhirnya kita lihat hikmahnya?

Apa yang kita belajar dari semua ini? Hanya Allah yang tahu masa hadapan kita dan hanya Allah yang tahu hikmah kesakitan hidup yang kita lalui.

Oleh sebab itulah aku hidup di bawah bayangan al-Qur’an dengan hati yang tenang tenteram dan di sana aku melihat tangan kekuasaan Allah mengendalikan segala peristiwa dan segala perkara. (Assyahid Syed Qutb)

Dan saya tujukan tulisan ini pertamanya untuk diri sendiri..

Saturday, May 23, 2015

Doa..

Membaca luahan seorang ukhti tentang mereka yang memaparkan kebahagian bersama anak dan pasangan dan mungkin kurang mengerti tentang hati dan perasaan mereka yang diuji dengan tiada pasangan atau anak.

Izinkan saya berkongsi untuk memujuk hati sendiri yang diuji.

Saya baca serangkai doa yang diforwardkan oleh seorang ukhti meraikan seorang lagi ukhti yang baru dikurniakan anak.

بَارَكَ اللهُ لَكَ فِي الْمَوْهُوْبِ لَكَ، وَشَكَرْتَ الْوَاهِبَ، وَبَلَغَ أَشُدَّهُ، وَرُزِقْتَ بِرَّهُ.وَيَرُدُّ عَلَيْهِ الْمُهَنَّأُ فَيَقُوْلُ: بَارَكَ اللهُ لَكَ وَبَارَكَ عَلَيْكَ، وَجَزَاكَ اللهُ خَيْرًا، وَرَزَقَكَ اللهُ مِثْلَهُ، وَأَجْزَلَ ثَوَابَكَ.

“Semoga Allah memberkahimu dalam anak yang diberikan kepadamu. Kamu pun bersyukur kepada Sang Pemberi, dan dia dapat mencapai dewasa, serta kamu dikaruniai kebaikannya.” Sedang orang yang diberi ucapan selamat membalas dengan mengucapkan: “Semoga Allah juga memberkahmu dan melimpahkan kebahagiaan untukmu. Semoga Allah membalasmu dengan sebaik-baik balasan, mengaruniakan kepadamu sepertinya dan melipatgandakan pahalamu.” [Lihat Al-Adzkar karya al-Imam An-Nawawi hal. 349 dan Shahih Al-Adzkar lin Nawawi oleh asy-Syaikh Salim Al-Hilali (2/713)]

Tadabbur saya, doa ini mendidik kita gembira dengan kebaikan yang Allah berikan pada orang lain.

Islam mengajar kita untuk mendidik hati kita bergembira dengan kebaikan yang dikurniakan untuk orang lain dan saling mendoakan.

Doakan, doakan dan doakan.

Dulu Prof kami pernah pesan, nak doa kita dimakbulkan, doakan orang lain dulu.


Dari Abu Ad-Darda’ dia berkata: Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda:
مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَدْعُو لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ إِلَّا قَالَ الْمَلَكُ وَلَكَ بِمِثْلٍ
“Tidak ada seorang muslim pun yang mendoakan kebaikan bagi saudaranya (sesama muslim) tanpa sepengetahuannya, melainkan malaikat akan berkata, “Dan bagimu juga kebaikan yang sama.” (HR. Muslim no. 4912)


Dalam riwayat lain dengan lafazh:
دَعْوَةُ الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ مُسْتَجَابَةٌ عِنْدَ رَأْسِهِ مَلَكٌ مُوَكَّلٌ كُلَّمَا دَعَا لِأَخِيهِ بِخَيْرٍ قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِهِ آمِينَ وَلَكَ بِمِثْلٍ
“Doa seorang muslim untuk saudaranya (sesama muslim) tanpa diketahui olehnya adalah doa mustajabah. Di atas kepalanya (orang yang berdoa) ada malaikat yang telah diutus. Sehingga setiap kali dia mendoakan kebaikan untuk saudaranya, maka malaikat yang diutus tersebut akan mengucapkan, “Amin dan kamu juga akan mendapatkan seperti itu.”


Allah beri motivasi untuk kita doakan sahabat kita sehingga Allah mengirimkan malaikat untuk mengaminkan doa tersebut.

Seterusnya saya kongsi pengalaman saya masa berbual dengan mak baru-baru ini berkenaan ukhti X. Mak kenal ukhti X, yang pernah bersama dengan saya di MATRI dulu.

Dia seusia dengan saya, zaujnya meninggal ketika bayi pertama mereka baru berusia 30 hari kerana komplikasi buah pinggang.

"Kesian X mak, besarnya ujian dia".

Jawab mak ketika itu, seringkali kita lupa bahawa ada yang lebih mengasihani, yang Maha Mengasihani.

Allah yang Maha Mengasihani di atas segala tabir ujian yang berlaku. Allah yang lebih tahu takdir yang Dia ingini untuk setiap dari kita. Siapa yang paling mengasihani ukhti kita yang belum berkahwin? Siapa yang paling mengasihi ukhti kita yang belum dikurniakan zuriat? Siapa yang paling mengasihi ukhti kita yang diuji dengan penceraian, perkahwinan yang bermasalah?

Dan ada persoalan yang bermain di fikiran sekiranya saya berpindah keluar dari Johor. Siapa yang mampu menjaga anak saya dengan baik? Dan jawapan adik lelaki saya masih bermain di fikiran, Allah ada untuk Fatih.

Kita lupa takdir Allah itu yang terbaik. Kita lupa Allah bersama setiap dari kira. Zahirnya derita tapi hikmah sesuatu adalah rahsia Allah.

Dunia ini ujian. Dan Allah mencipta peradaban manusia, punya seribu rona rencam kehidupan. Andai semua punya anak, andai semua punya pasangan, dunia ini tidak memberi tarbiah bagi kita.

Dan pesan naqibah, semua doa dan perkara yang kita hajati pasti Allah makbulkan. Tidak di dunia, pasti di akhirat.

Allahu a'lam

Sunday, April 12, 2015

Amal terakhir..

Ahad, seperti biasa pesakit ramai, mencecah 100 lebih. Saya berniat yang baik untuk pergi kerja hari ini meskipun trauma untuk bekerja hari Ahad..

1 year old baby with bronchopneumonia
A middle age aunt with positive gonorrhea 
A middle age aunt with sepsis secondary to UTI (WCC 26.5, tachycardic)
One old man with pulmonary tb
3 nepalese positive dengue, have to fill up notification form, order NS1 combo..


The list goes on.
.
Tapi pesakit terakhir saya adalah MC seeker..

Diarrhea 3 hari,, examination normal,, FBC normal,,

'Saya baca kat internet, kes macam saya ini boleh jadi kanser".

Entahlah, penat barangkali dan jujur berkali-kali kelemahan saya adalah melayan lelaki yang 'lembik'..

'3 hari dah kanser ke encik?'

Pesakit itu pun tersenyum, mungkin memikirkan logiknya..

Saat menulis prescription, dia meminta MC,, masa sudah hampir 4 petang lebih..

"Yang ini tak dapat MC encik, saya beri time slip".

Terus saya dimarahi.. Malah diajar untuk berbahasa dengan lebih baik..

Jujur setelah berada di klinik kesihatan, saya hormat doktor-doktor di klinik kesihatan. Saya akan beralih arah tapi saya tak akan melupakan pengalaman di klinik kesihatan.

Pengalaman itu mengajarkan sesuatu. Semua amal kita mungkin ditentukan oleh amal terakhir kita. Bagaimana andai pengakhiran kita adalah keburukan.. Nauzubillah..

Entahlah, that one case just spoil my whole day..saya cuma bermujahadah,,tapi kadang hati dan perasaan tak dapat menepis rasa loya terhadap pesakit-pesakit lelaki yang 'lembik'...

If i just can shout to you, "Boleh tak jadi kuat sikit? Lembik!!!"

Afeera, please mujahadah..

Korang rasa kalau Nusaibah r.a hidup lagi dan tengok lelaki lembik macam gini, macam mana perasaan dia??

Makin hari saya pun jadi MO frust..

Thursday, April 09, 2015

RM 80

Di klinik saya bertugas, ada waktu tambahan klinik (extended hours). Bayaran sejam bagi pegawai perubatan ialah RM 80. Sehari 4 jam mencecah RM320. Hari Khamis bayarannya mencecah RM 440. Saya juga pernah membuat extended hours untuk membayar yuran peperiksaan dan sewa kereta mutarabbi.

Extended hours ini slotnya sentiasa penuh. Seandainya ada pegawai perubatan yang tidak dapat membuatnya, pasti slot lelongnya juga ada yang sudi memenuhi. RM80 sejam, siapa tak mahu?
Terfikirkan jalan dakwah pula. Sudikah ada yang menyahut? Andai ada iklan,

"Slot dakwah kosong hari ini."

"Tiada muwajjih."

"Tiada penggerak."

"Tiada duit."

Berapa ramai yang akan menyahutnya. Sebab tak nampak RM 80 buat dakwah. Yang kelihatan zahirnya cuma kerugian, kena belanja adik, kena belanja minyak dan lain-lain.

Sebabnya? Syurga itu sangat-sangat jauh dari kita. Iman belum lagi merasai kewujudan syurga. Belum seperti sahabat yang imannya merasai syurga sehingga tamar dibuang jauh.

Hari itu perang Badar yang menyejarah itu menyingkap roh-roh jihad para sahabat.

Sang rasul mengobarkan semangat sahabatnya.

قوموا إلى جنة عرضها السموات والأرض
 
Qumu ila jannatin 'ardhuha-samawatu wal-ardh!

Bangkitlah menuju syurga yang luasnya seluas langit dan bumi!

Aduh! Sahabat bukan seperti kita! Mereka saat mendengar istilah syurga sahaja sudah meremang bulu roma, magical word buat mereka!

Lantas Umair Ibn Al Human mengungkapkan bakh, bakh..yang merupakan ungkapan takjub terhadap kebaikan dan pahala.

Dia membuang kurma yang sedang dikunyahnya.

لإن أنا حييت حتى آكل تمراتي هذه إنها لحياة طويلة

La-in ana hayyitu hatta akula tamarati hadzihi innaha lahayatun thowilah..
Jika saya hidup sampai selesai memakan kurma ini, oh betapa lamanya hidup (menanti syuga)..

Berangkatlah sahabat itu ke medan jihad dan gugur di medan Badar.

Begitulah kisah yang terakam dalam hadis riwayat Muslim dalam Riyadhus Salihin, Kitab Al Jihad, hadith no 1314.

Taajub bukan? Makan kurma sahaja kot. Sekejap sahaja. Tapi sahabat memang bukan seperti kita! Makan kurma yang sekejap itu pun dirasakan telah jauh dari syurga. Aduhai! Rasa tertampar-tampar diri ini dengan peribadi sahabat.

Syurga..syurga.. kalaulah syurga itu seperti RM 80, pasti berpusu-pusu orang yang ingin membuat dakwah. Tapi hanya orang beriman yang memahami syurga. Nilainya bukan RM 80.

Syahadah..

Hari itu seperti biasa saya melihat pesakit. Datang seorang makcik Cina bersama anaknya yang menghidap Down Syndrome. Anaknya dilihat oleh doktor di hadapan saya. Dia memukul dirinya sepanjang malam dan tidak tidur. Kawan saya memberi rawatan dan anak tersebut keluar bersama ayahnya.

Kemudian nombor giliran seterusnya adalah nombor makcik Cina tersebut. Dia datang untuk rawatan susulan darah tinggi. Darah tingginya tak terkawal. 'Aunty, darah tinggi masih tinggi, makan ubat tak?' Tiba-tiba dia menangis. 'Kalau saya tade ini anak, mesti saya tade ini sakit, susah mahu jaga ini anak'. Saya diam, pesakit ini bukan Muslim, bagaimana meyakinkannya soal takdir dan lainnya.

'Aunty, aunty orang baik. Tuhan kasik ini anak pada aunty sebab Tuhan tahu aunty baik. Tak semua orang Tuhan kasik ini anak'.

Ada sesuatu yang menyentuh hati saya. Bukan mudah untuk mendidik anak istimewa. Melihat dan melaluinya adalah soal berbeza. Dia sudah sengsara di dunia, bagaimana akhiratnya?

Bagaimana mahu menerangkan padanya tentang syahadah ini?

Dan saya gagal. Syahadah yang Rasulullah SAW janjikan akan menakluk dunia ini gagal saya ajarkan. Mungkin pesakit ramai. Mungkin kerana sukar menerangkan hal itu agar difahami, namun rasa berdosa itu masih saya rasai.

Rasa kasihan itu sewajarnya menolak saya untuk berusaha lebih keras lagi. Apa punya keampunan dari Allah atas tuntutan syahadah yang gagal saya lunaskan? Saya masih di persimpangan khauf dan raja'. Moga ada yang menuntuni makcik Cina dan semua pesakit saya ke jalan hidayah. Dan moga Allah mengampuni saya.

Wednesday, April 01, 2015

Kebaikan..

Ahad itu seperti hari-hari Ahad sebelumnya. Pesakit melebihi 100. Kepala terasa sangat sakit setelah menyudahi kes terakhir. Zauj menunggu di rumah, akan pulang ke Pahang setelah saya balik kerja. Air mata mahu menitis. Penat dan stress.

Sedang mengharungi jalan keluar klinik, saya ternampak pesakit berusia 73 tahun yang baru saya rawat untuk asthma sedang berjalan kaki. Hati berbolak balik. Perlukah saya menghantar nenek tua itu ke rumah? Bukankah ada batas antara doktor dan pesakitnya. Tapi rasa kasihan begitu mendesak hati kecil untuk menghantar nenek tua itu. Pastinya keadaan asthma nenek tersebut boleh melarat. Saya berhentikan kereta. Nenek itu tiada wang untuk membayar tambang teksi. Saya membuat keputusan untuk menghantarnya pulang. 

Jujur saya tahu rakyat kebanyakan terlalu dhaif. Menjadi doktor, saban waktu saya melihat dengan dekat realiti masyarakat. Pesakit yang bertambah-tambah setiap hari. Kepala saya sakit setiap kali pulang dari kerja. Saya hilang lebih 10 kg, mungkin kurang tidur dan faktor lain. 

Allah izinkan dengan kebaikan membantu nenek tua itu saya tenang pulang hari itu. Saya tenang bertemu zauj. Dengan kebaikan itu, saya niatkan moga Allah menitipkan kebaikan buat anak saya. 

Saya tak perlu bercerita soal ini sebenarnya. Saya perlu merahsiakan kebaikan. Dan jujur saya setiap hari bermujahadah di tempat kerja. Bukan mudah menghadapi karenah lebih 100 pesakit setiap hari. Saya cuma manusia biasa yang bermujahadah. 

Namun ada sesuatu yang Allah ajari, yang memanggil-manggil saya dari peristiwa ini. Dakwah dan tarbiah. Dakwah dan tarbiahlah oasis di tengah sahara kepanasan housemanship suatu ketika dulu. Andai membantu nenek tua itu memberi kepuasan sebegini, apatah lagi membantu hati-hati yang mencari hidayah Allah..

Kini kaki saya terbata-bata di atas jalan ini tanpa zauj di sisi dan membesarkan seorang bayi kecil. Agak sukar untuk berlari di atas jalan ini. Namun saya berjanji saya akan berlari semula. Kerana menjadi asbab hidayah seseorang itu lebih besar kebaikannya dari semua kebaikan. Kebaikan itu lebih menenangkan dari segala ketenangan. Membina manusia itu adalah sebesar-besar amal. Allah memberi kehidupan ruh yang tersangat dzuqnya untuk setiap daie. 
There was an error in this gadget