Tuesday, May 14, 2013

Alien..

Terkadang hari-hari di hospital sangat-sangat memenatkan. Entahlah, dari posting medical lagi sehinggalah sekarang, andainya saya menjaga wad, maka saya perlu menjaga acute bed. Perlu siapkan dressing. Perlu tukar trachy tube. Sekecil-kecil benda sampai sebesar-besar benda. Penat sangat!

Mutarabbi di sekolah, huhu, baru 17 tahun menceritakan betapa penatnya mereka. Ya, mereka kepimpinan asrama dan sekolah. "Akak, salah tak kalau kita cakap kita penat?"

Soalan yang menempelak diri sendiri.. Dan aku katakan penatnya kita menunjukkan betapa manusiawinya kita.. Namun penat tak membuatkan kita terduduk, mengambil cuti emergency, ponteng kerja dan lain-lain.. Kita masih melangkah, mencari kekuatan untuk terus bekerja.. Siang dan malam.. Dan kita jugalah yang tahu betapa nikmatnya tidur.. Sering juga aku menanyakan zauj, "Bila kita akan ke syurga?"

"Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain)", (Surah Insyirah: ayat 7)

Begitulah nature jalan dakwah.. Tiada henti.. Penat pun perlu terus melangkah.. Dan tak mungkin sama pahala mereka yang struggle dengan mereka yang mudah kerjanya! So struggle la.. Lagi penat, lagi banyak pahala! Jadilah orang yang gila syurga! Jadilah orang yang menanti-nanti syahidnya, menanti gilirannya untuk dipanggil syahid! Apa mungkin kita syahid andai sel, darah, hati dan segalanya yang ada pada kita tidak menunjukkan bukti itu?

Setiap bait kata semuanya aku tujukan pada diri sendiri, ketika dugaan terasa menyempitkan.. Ketika tanggungjawab-tanggungjawab yang ada makin bertambah.. aku perlu melahirkan segalanya pada Allah..

Satu perkara yang aku pelajari dari ukhti S juga adalah kita tak mungkin sama dengan manusia lain.. Telah aku ceritakan kisah ibu tirinya yang lemah lembut.. Dia juga mengkhabarkan mengenai ibu kandungnya.. Ketika ayah kandungnya meninggal kerana kanser otak, dia berusia 5 tahun.. Dan ibunya ketika itu mempunyai 4 anak.. Sebagai janda dan memiliki 4 anak, dia seorang wanita yang tegas, outspoken.. Tidak mungkin kerjanya menjual ayam ketika itu menjadikan dirinya lemah lembut seperti gambaran kebanyakan orang mengenai akhawat..

Di situlah setiap manusia berbeza.. Kita tak mungkin menjadi orang lain.. Latar belakang dan pengalaman setiap dari kita adalah unik.. Kita tak mungkin menjadi seperti gambaran sesetengah orang mengenai akhawat.. Di hospital juga, setiap house officer itu berbeza-beza bukan? Dan sangat penatlah andai kita meletakkan target yang tinggi pada diri kita dan mahu meletakkan expectation yang sama pada manusia lain..

Aku dan ukhti S belajar mengenai sesuatu juga.. Persamaan kami, kami memiliki ayah yang baik.. Dan terkadang kami mula membandingkan zauj dengan ayah sendiri.. 26 tahun di bawah perlindungan seorang ayah, dan kemudian mengahwini seorang alien yang tidak pernah dikenali, dapat bayangkan? Dan tiba-tiba, alien itu mengambil tanggungjawab yang besar dari ayah kita.. Dapat bayangkan perubahan itu? Dapat bayangkan bahawa syurga kita tiba-tiba berubah pada seorang alien?

Dan pesan ayah ukhti S ternyata sangat mengesankan diriku, "Zauj tak akan sesekali menjadi seperti ayah sendiri.. Zauj juga tak boleh merasai hal yang sama mengenai diri kita.. Seorang isteri tak akan sesekali dapat menyamai ibu kandung zauj sendiri.. Kematangan seorang ayah dan kebaikannya terbentuk setelah bertahun-tahun.. Sikap peduli kebapaan, keibuan dan semua itu akan terbentuk setelah proses berumah tangga bertahun-tahun.. Semua itu satu proses dan semua itu satu tarbiah"..

Allah, menangis diri ini malam itu! Dan aku mula belajar menerima alien tersebut malam itu sepenuhnya.. Dia adalah dia.. Pengalaman kami jauh berbeza.. Dan kami mula belajar melengkapi..

Tentang tanggungjawab, ada lagi pesanan ayah ukhti S.. "Seorang zaujah itu adalah amanah.. Seorang zauj mengambil amanah itu dari seorang ayah.. Dan bukan hanya dari seorang ayah, dia telah berjanji di hadapan Allah, mengambil amanah itu dari Allah juga! Seandainya dia melanggar amanah, bukan hanya melanggar amanah seorang ayah, malah juga melanggar amanah Allah!" Meski nasihat itu ditujukan untuk para suami, aku juga mengerti.. Ternyata tanggungjawab kita terlalu banyak dan kita juga akan diminta pertanggungjawaban atas semua itu!

Banyak lagi yang perlu kita pelajari dalam menelusuri perjalanan ini..

No comments:

There was an error in this gadget