Saturday, May 30, 2015

Takdir..

Sharing dari seorang murabbi tadi tentang perjalanan takdir. Dia cerita satu cerita. Mungkin ada yang pernah mendengarnya. Cuma yang mengesankan saya adalah tadabbur satu ayat Quran yang seakan sama dengan cerita ini. Cerita murabbi tadi tentang raja yang terpotong jari.

Ada seorang raja yang hobinya memburu binatang. Setiap kali ingin pergi memburu, raja ini membawa penasihatnya sekali. Mereka berdua masuk ke dalam hutan. Kemudian, raja tersebut ternampak seekor rusa. Raja itu mengeluarkan pisau lalu meyembelih leher rusa itu. Tanpa disedari, satu jarinya telah terpotong. Lalu, dia mengadukan kesakitannya kepada penasihatnya itu.

Kata raja,"Wahai penasihatku, sungguh sakit yang ku rasakan akibat terpotongnya jariku ini".

Penasihat itu menjawab dengan tenang, "Ada hikmahnya, tuanku".

Raja mula berang. Dikatanya,"Wahai penasihat, hikmah apakah yang ada jika jariku terpotong? Tiada hikmah. Malah aku kehilangan satu jari".

Kemudian, raja itu menghumban penasihat itu ke dalam penjara istananya. "Apa hikmahnya kau masuk penjara?" Penasihat tersebut tenang, "Pasti ada hikmahnya".

Selepas itu, si raja meneruskan hobinya. Kali ini, raja itu berseorangan.

Raja berjalan sehingga tiba di sebuah perkampungan orang asli. Orang asli di situ makan orang. Lalu, mereka menangkap raja tersebut untuk dijadikan korban. Lalu, mereka memeriksa tubuh raja itu dan mendapati jarinya kurang satu. Hal itu pun diadukan kepada Tok Batin. Kemudian Tok Batin menjawab, "Lepaskanlah dia kerana kecacatan pada jarinya". Raja itu pun dilepaskan.

Dengan segera si raja pulang ke istana. Si raja bergegas menuju ke penjara istana. Lalu, dia menemui penasihatnya kemudian memeluknya sambil menangis. Penasihat itu pun pelik. Kemudian dia bertanya, "Wahai tuanku, apakah yang telah terjadi?". Tuanku menceritakan segala yang terjadi.

"Benarlah katamu. Ada hikmah hilangnya satu jariku ini. Jika tidak, pasti aku menjadi korban mereka".

Kemudian si penasihat menjawab,"Wahai tuanku, ada hikmahnya engkau meletakkan ku di dalam penjara ini. Jikalau aku turut bersamamu, pasti engkau akan terselamat dan aku akan menjadi korban mereka".

Apa cerita dalam Quran yang lebih kurang sama dengan pengajaran cerita ini?

Satu juzuk dari kisah Nabi Musa dan Nabi Khidr.

Lalu berjalanlah keduanya sehingga apabila mereka naik ke sebuah perahu, ia membocorkannya. Nabi Musa berkata: "Patutkah engkau membocorkannya sedang akibat perbuatan itu menenggelamkan penumpang-penumpangnya? Sesungguhnya engkau telah melakukan satu perkara yang besar". (Surah Kahfi :71)

Ia menjawab: "Inilah masanya perpisahan antaraku denganmu, aku akan terangkan kepadamu maksud (kejadian-kejadian yang dimusykilkan) yang engkau tidak dapat bersabar mengenainya. Adapun perahu itu adalah ia dipunyai oleh orang-orang miskin yang bekerja di laut; oleh itu, aku bocorkan dengan tujuan hendak mencacatkannya, kerana di belakang mereka nanti ada seorang raja yang merampas tiap-tiap sebuah perahu yang tidak cacat. (Surah Kahfi :78-79)

Nabi Khidr bocorkan perahu yang dia dan Nabi Musa tumpang. Apa perasaan kita kalau kita berada di tempat empunya perahu?

"Dahlah aku tolong, lepas itu buat jahat lagi".

Memang mengamuk, marah kan?

Tapi apa perasaan kita saat melihat perahu semua orang kena rampas oleh raja yang zalim dan perahu kita tidak disebabkan lubang yang dilakukan oleh Nabi Khidr?

"Alhamdulillah syukur orang itu rosakkan perahu aku, dah selamat tak kena rampas". Terus kita berubah 360 darjah kan?

Pernah tak dalam hidup ini berapa banyak takdir yang kita tak suka, yang kita sangkakan buruk? Dan akhirnya kita lihat hikmahnya?

Apa yang kita belajar dari semua ini? Hanya Allah yang tahu masa hadapan kita dan hanya Allah yang tahu hikmah kesakitan hidup yang kita lalui.

Oleh sebab itulah aku hidup di bawah bayangan al-Qur’an dengan hati yang tenang tenteram dan di sana aku melihat tangan kekuasaan Allah mengendalikan segala peristiwa dan segala perkara. (Assyahid Syed Qutb)

Dan saya tujukan tulisan ini pertamanya untuk diri sendiri..

Saturday, May 23, 2015

Doa..

Membaca luahan seorang ukhti tentang mereka yang memaparkan kebahagian bersama anak dan pasangan dan mungkin kurang mengerti tentang hati dan perasaan mereka yang diuji dengan tiada pasangan atau anak.

Izinkan saya berkongsi untuk memujuk hati sendiri yang diuji.

Saya baca serangkai doa yang diforwardkan oleh seorang ukhti meraikan seorang lagi ukhti yang baru dikurniakan anak.

بَارَكَ اللهُ لَكَ فِي الْمَوْهُوْبِ لَكَ، وَشَكَرْتَ الْوَاهِبَ، وَبَلَغَ أَشُدَّهُ، وَرُزِقْتَ بِرَّهُ.وَيَرُدُّ عَلَيْهِ الْمُهَنَّأُ فَيَقُوْلُ: بَارَكَ اللهُ لَكَ وَبَارَكَ عَلَيْكَ، وَجَزَاكَ اللهُ خَيْرًا، وَرَزَقَكَ اللهُ مِثْلَهُ، وَأَجْزَلَ ثَوَابَكَ.

“Semoga Allah memberkahimu dalam anak yang diberikan kepadamu. Kamu pun bersyukur kepada Sang Pemberi, dan dia dapat mencapai dewasa, serta kamu dikaruniai kebaikannya.” Sedang orang yang diberi ucapan selamat membalas dengan mengucapkan: “Semoga Allah juga memberkahmu dan melimpahkan kebahagiaan untukmu. Semoga Allah membalasmu dengan sebaik-baik balasan, mengaruniakan kepadamu sepertinya dan melipatgandakan pahalamu.” [Lihat Al-Adzkar karya al-Imam An-Nawawi hal. 349 dan Shahih Al-Adzkar lin Nawawi oleh asy-Syaikh Salim Al-Hilali (2/713)]

Tadabbur saya, doa ini mendidik kita gembira dengan kebaikan yang Allah berikan pada orang lain.

Islam mengajar kita untuk mendidik hati kita bergembira dengan kebaikan yang dikurniakan untuk orang lain dan saling mendoakan.

Doakan, doakan dan doakan.

Dulu Prof kami pernah pesan, nak doa kita dimakbulkan, doakan orang lain dulu.


Dari Abu Ad-Darda’ dia berkata: Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda:
مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَدْعُو لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ إِلَّا قَالَ الْمَلَكُ وَلَكَ بِمِثْلٍ
“Tidak ada seorang muslim pun yang mendoakan kebaikan bagi saudaranya (sesama muslim) tanpa sepengetahuannya, melainkan malaikat akan berkata, “Dan bagimu juga kebaikan yang sama.” (HR. Muslim no. 4912)


Dalam riwayat lain dengan lafazh:
دَعْوَةُ الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ مُسْتَجَابَةٌ عِنْدَ رَأْسِهِ مَلَكٌ مُوَكَّلٌ كُلَّمَا دَعَا لِأَخِيهِ بِخَيْرٍ قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِهِ آمِينَ وَلَكَ بِمِثْلٍ
“Doa seorang muslim untuk saudaranya (sesama muslim) tanpa diketahui olehnya adalah doa mustajabah. Di atas kepalanya (orang yang berdoa) ada malaikat yang telah diutus. Sehingga setiap kali dia mendoakan kebaikan untuk saudaranya, maka malaikat yang diutus tersebut akan mengucapkan, “Amin dan kamu juga akan mendapatkan seperti itu.”


Allah beri motivasi untuk kita doakan sahabat kita sehingga Allah mengirimkan malaikat untuk mengaminkan doa tersebut.

Seterusnya saya kongsi pengalaman saya masa berbual dengan mak baru-baru ini berkenaan ukhti X. Mak kenal ukhti X, yang pernah bersama dengan saya di MATRI dulu.

Dia seusia dengan saya, zaujnya meninggal ketika bayi pertama mereka baru berusia 30 hari kerana komplikasi buah pinggang.

"Kesian X mak, besarnya ujian dia".

Jawab mak ketika itu, seringkali kita lupa bahawa ada yang lebih mengasihani, yang Maha Mengasihani.

Allah yang Maha Mengasihani di atas segala tabir ujian yang berlaku. Allah yang lebih tahu takdir yang Dia ingini untuk setiap dari kita. Siapa yang paling mengasihani ukhti kita yang belum berkahwin? Siapa yang paling mengasihi ukhti kita yang belum dikurniakan zuriat? Siapa yang paling mengasihi ukhti kita yang diuji dengan penceraian, perkahwinan yang bermasalah?

Dan ada persoalan yang bermain di fikiran sekiranya saya berpindah keluar dari Johor. Siapa yang mampu menjaga anak saya dengan baik? Dan jawapan adik lelaki saya masih bermain di fikiran, Allah ada untuk Fatih.

Kita lupa takdir Allah itu yang terbaik. Kita lupa Allah bersama setiap dari kira. Zahirnya derita tapi hikmah sesuatu adalah rahsia Allah.

Dunia ini ujian. Dan Allah mencipta peradaban manusia, punya seribu rona rencam kehidupan. Andai semua punya anak, andai semua punya pasangan, dunia ini tidak memberi tarbiah bagi kita.

Dan pesan naqibah, semua doa dan perkara yang kita hajati pasti Allah makbulkan. Tidak di dunia, pasti di akhirat.

Allahu a'lam

Sunday, April 12, 2015

Amal terakhir..

Ahad, seperti biasa pesakit ramai, mencecah 100 lebih. Saya berniat yang baik untuk pergi kerja hari ini meskipun trauma untuk bekerja hari Ahad..

1 year old baby with bronchopneumonia
A middle age aunt with positive gonorrhea 
A middle age aunt with sepsis secondary to UTI (WCC 26.5, tachycardic)
One old man with pulmonary tb
3 nepalese positive dengue, have to fill up notification form, order NS1 combo..


The list goes on.
.
Tapi pesakit terakhir saya adalah MC seeker..

Diarrhea 3 hari,, examination normal,, FBC normal,,

'Saya baca kat internet, kes macam saya ini boleh jadi kanser".

Entahlah, penat barangkali dan jujur berkali-kali kelemahan saya adalah melayan lelaki yang 'lembik'..

'3 hari dah kanser ke encik?'

Pesakit itu pun tersenyum, mungkin memikirkan logiknya..

Saat menulis prescription, dia meminta MC,, masa sudah hampir 4 petang lebih..

"Yang ini tak dapat MC encik, saya beri time slip".

Terus saya dimarahi.. Malah diajar untuk berbahasa dengan lebih baik..

Jujur setelah berada di klinik kesihatan, saya hormat doktor-doktor di klinik kesihatan. Saya akan beralih arah tapi saya tak akan melupakan pengalaman di klinik kesihatan.

Pengalaman itu mengajarkan sesuatu. Semua amal kita mungkin ditentukan oleh amal terakhir kita. Bagaimana andai pengakhiran kita adalah keburukan.. Nauzubillah..

Entahlah, that one case just spoil my whole day..saya cuma bermujahadah,,tapi kadang hati dan perasaan tak dapat menepis rasa loya terhadap pesakit-pesakit lelaki yang 'lembik'...

If i just can shout to you, "Boleh tak jadi kuat sikit? Lembik!!!"

Afeera, please mujahadah..

Korang rasa kalau Nusaibah r.a hidup lagi dan tengok lelaki lembik macam gini, macam mana perasaan dia??

Makin hari saya pun jadi MO frust..

Thursday, April 09, 2015

RM 80

Di klinik saya bertugas, ada waktu tambahan klinik (extended hours). Bayaran sejam bagi pegawai perubatan ialah RM 80. Sehari 4 jam mencecah RM320. Hari Khamis bayarannya mencecah RM 440. Saya juga pernah membuat extended hours untuk membayar yuran peperiksaan dan sewa kereta mutarabbi.

Extended hours ini slotnya sentiasa penuh. Seandainya ada pegawai perubatan yang tidak dapat membuatnya, pasti slot lelongnya juga ada yang sudi memenuhi. RM80 sejam, siapa tak mahu?
Terfikirkan jalan dakwah pula. Sudikah ada yang menyahut? Andai ada iklan,

"Slot dakwah kosong hari ini."

"Tiada muwajjih."

"Tiada penggerak."

"Tiada duit."

Berapa ramai yang akan menyahutnya. Sebab tak nampak RM 80 buat dakwah. Yang kelihatan zahirnya cuma kerugian, kena belanja adik, kena belanja minyak dan lain-lain.

Sebabnya? Syurga itu sangat-sangat jauh dari kita. Iman belum lagi merasai kewujudan syurga. Belum seperti sahabat yang imannya merasai syurga sehingga tamar dibuang jauh.

Hari itu perang Badar yang menyejarah itu menyingkap roh-roh jihad para sahabat.

Sang rasul mengobarkan semangat sahabatnya.

قوموا إلى جنة عرضها السموات والأرض
 
Qumu ila jannatin 'ardhuha-samawatu wal-ardh!

Bangkitlah menuju syurga yang luasnya seluas langit dan bumi!

Aduh! Sahabat bukan seperti kita! Mereka saat mendengar istilah syurga sahaja sudah meremang bulu roma, magical word buat mereka!

Lantas Umair Ibn Al Human mengungkapkan bakh, bakh..yang merupakan ungkapan takjub terhadap kebaikan dan pahala.

Dia membuang kurma yang sedang dikunyahnya.

لإن أنا حييت حتى آكل تمراتي هذه إنها لحياة طويلة

La-in ana hayyitu hatta akula tamarati hadzihi innaha lahayatun thowilah..
Jika saya hidup sampai selesai memakan kurma ini, oh betapa lamanya hidup (menanti syuga)..

Berangkatlah sahabat itu ke medan jihad dan gugur di medan Badar.

Begitulah kisah yang terakam dalam hadis riwayat Muslim dalam Riyadhus Salihin, Kitab Al Jihad, hadith no 1314.

Taajub bukan? Makan kurma sahaja kot. Sekejap sahaja. Tapi sahabat memang bukan seperti kita! Makan kurma yang sekejap itu pun dirasakan telah jauh dari syurga. Aduhai! Rasa tertampar-tampar diri ini dengan peribadi sahabat.

Syurga..syurga.. kalaulah syurga itu seperti RM 80, pasti berpusu-pusu orang yang ingin membuat dakwah. Tapi hanya orang beriman yang memahami syurga. Nilainya bukan RM 80.

Syahadah..

Hari itu seperti biasa saya melihat pesakit. Datang seorang makcik Cina bersama anaknya yang menghidap Down Syndrome. Anaknya dilihat oleh doktor di hadapan saya. Dia memukul dirinya sepanjang malam dan tidak tidur. Kawan saya memberi rawatan dan anak tersebut keluar bersama ayahnya.

Kemudian nombor giliran seterusnya adalah nombor makcik Cina tersebut. Dia datang untuk rawatan susulan darah tinggi. Darah tingginya tak terkawal. 'Aunty, darah tinggi masih tinggi, makan ubat tak?' Tiba-tiba dia menangis. 'Kalau saya tade ini anak, mesti saya tade ini sakit, susah mahu jaga ini anak'. Saya diam, pesakit ini bukan Muslim, bagaimana meyakinkannya soal takdir dan lainnya.

'Aunty, aunty orang baik. Tuhan kasik ini anak pada aunty sebab Tuhan tahu aunty baik. Tak semua orang Tuhan kasik ini anak'.

Ada sesuatu yang menyentuh hati saya. Bukan mudah untuk mendidik anak istimewa. Melihat dan melaluinya adalah soal berbeza. Dia sudah sengsara di dunia, bagaimana akhiratnya?

Bagaimana mahu menerangkan padanya tentang syahadah ini?

Dan saya gagal. Syahadah yang Rasulullah SAW janjikan akan menakluk dunia ini gagal saya ajarkan. Mungkin pesakit ramai. Mungkin kerana sukar menerangkan hal itu agar difahami, namun rasa berdosa itu masih saya rasai.

Rasa kasihan itu sewajarnya menolak saya untuk berusaha lebih keras lagi. Apa punya keampunan dari Allah atas tuntutan syahadah yang gagal saya lunaskan? Saya masih di persimpangan khauf dan raja'. Moga ada yang menuntuni makcik Cina dan semua pesakit saya ke jalan hidayah. Dan moga Allah mengampuni saya.

Wednesday, April 01, 2015

Kebaikan..

Ahad itu seperti hari-hari Ahad sebelumnya. Pesakit melebihi 100. Kepala terasa sangat sakit setelah menyudahi kes terakhir. Zauj menunggu di rumah, akan pulang ke Pahang setelah saya balik kerja. Air mata mahu menitis. Penat dan stress.

Sedang mengharungi jalan keluar klinik, saya ternampak pesakit berusia 73 tahun yang baru saya rawat untuk asthma sedang berjalan kaki. Hati berbolak balik. Perlukah saya menghantar nenek tua itu ke rumah? Bukankah ada batas antara doktor dan pesakitnya. Tapi rasa kasihan begitu mendesak hati kecil untuk menghantar nenek tua itu. Pastinya keadaan asthma nenek tersebut boleh melarat. Saya berhentikan kereta. Nenek itu tiada wang untuk membayar tambang teksi. Saya membuat keputusan untuk menghantarnya pulang. 

Jujur saya tahu rakyat kebanyakan terlalu dhaif. Menjadi doktor, saban waktu saya melihat dengan dekat realiti masyarakat. Pesakit yang bertambah-tambah setiap hari. Kepala saya sakit setiap kali pulang dari kerja. Saya hilang lebih 10 kg, mungkin kurang tidur dan faktor lain. 

Allah izinkan dengan kebaikan membantu nenek tua itu saya tenang pulang hari itu. Saya tenang bertemu zauj. Dengan kebaikan itu, saya niatkan moga Allah menitipkan kebaikan buat anak saya. 

Saya tak perlu bercerita soal ini sebenarnya. Saya perlu merahsiakan kebaikan. Dan jujur saya setiap hari bermujahadah di tempat kerja. Bukan mudah menghadapi karenah lebih 100 pesakit setiap hari. Saya cuma manusia biasa yang bermujahadah. 

Namun ada sesuatu yang Allah ajari, yang memanggil-manggil saya dari peristiwa ini. Dakwah dan tarbiah. Dakwah dan tarbiahlah oasis di tengah sahara kepanasan housemanship suatu ketika dulu. Andai membantu nenek tua itu memberi kepuasan sebegini, apatah lagi membantu hati-hati yang mencari hidayah Allah..

Kini kaki saya terbata-bata di atas jalan ini tanpa zauj di sisi dan membesarkan seorang bayi kecil. Agak sukar untuk berlari di atas jalan ini. Namun saya berjanji saya akan berlari semula. Kerana menjadi asbab hidayah seseorang itu lebih besar kebaikannya dari semua kebaikan. Kebaikan itu lebih menenangkan dari segala ketenangan. Membina manusia itu adalah sebesar-besar amal. Allah memberi kehidupan ruh yang tersangat dzuqnya untuk setiap daie. 

Tuesday, November 25, 2014

Dunia BM..

Saya pernah aktif dalam D&T. Namun perjalanan penuh rona. Saya berkahwin dan kini dikurniakan zuriat. Lantas fasa ini ternyata berbeza. Ujian Allah juga, saya masih diuji dengan PJJ. Saat hamil saya masih mampu berlari. Namun setelah bayi saya lahir, ternyata saya diuji di atas jalan ini. Saya kira saya masih mampu berlari. Saya letakkan anak saya di car seat namun ujian Allah bayi kecil saya tak mahu duduk di car seat. Dan dia akhirnya trauma dengan gelap, kereta dll. Ya, program malam. Silauan lampu, lori yang lalu menakutkannya. Dia menjerit-jerit. Kadang terbawa-bawa sehingga beberapa hari. Pengalaman itu membuatkan saya sedar beberapa perkara. Dan banyak pelajaran hidup yang saya kutip dari syuyukh dan akhawat lain. Ini hikmah yang saya pelajari.

1) Sekiranya kamu tidak pernah membuat sesuatu, jangan expect orang lain mampu melakukannya. Dan sekiranya kamu pernah mampu melakukan sesuatu, jangan expect orang lain mampu melakukannya. Kerana ternyata manusia berbeza. Saya suka tulisan Salum A Fillah - karena ukuran kita tak sama.

2) Kamu perlu belajar hakikat bahawa fasa BM akan sangat menguji. Andai fasa individu muslim sahaja sudah menguji, apatah lagi fasa seterusnya. 

3) Jangan segmentalisekan hidup. Jangan sekali-kali menyangka tugas sebagai ibu dan isteri bukannya dakwah. 

4) Jangan berfikiran bahawa dakwah hanya ketika kita di luar rumah. Rumahlah medan dakwah kita yang sebenar. Di sinilah semua kelemahan kita akan tersirna. Keluarga yang duduk sehari-hari dengan kita yang mengetahui kelemahan kita. Bermujahadahlah dengan sebenar-benarnya di rumah.

5) Terus-terusanlah berfikir bahawa rumah adalah ladang pahala yang luas buat kita. Penat tapi kena fikir pahala.

6) Di mana-mana fasa kehidupan kita, bukan pandangan naqibah atau orang lain yang penting. Di mana-mana fasa kehidupan kita, hubungan kita dengan Allah yang paling penting. Di akhirat kita perlu berdepan dengan Allah yang mengetahui setiap zarah segala yg bermain di hati kita.

7) Kalau kita terlihat kebahagian manusia lain, terus doakan mereka. Percayalah di sebalik tabir, ada takdir yang menguji setiap dari kita.

8) Niat dan bercita-citalah tinggi meski kudrat sangat terbatas. Betapa banyak amal yang menjadi besar di sisi Allah kerana niat.

9) Saat diuji, carilah wajah sahabat- sahabat yang pernah diuji. Mungkin satu masa ada ujub dalam amal-amal kita, kita lupa sahabat-sahabat kita yang diuji sehingga kaki mereka sangat terbata-bata di atas jalan ini. 

10) Pesan seorang ukhti, di atas jalan ini kita punya pilihan. Sama ada menjadi Latifah, isteri Assyahid Imam Hassan Al Banna atau menjadi seperti Zainab AlGhazali. Latifah tidak dikenali dakwahnya tapi menjadi pendukung tegar dakwah suaminya. Dialah yang membesarkan anak-anak dengan baik malah saat kesyahidan Assyahid, dia sedang hamil. Dialah madrasah pertama anak-anaknya. Namun kita juga punya sosok peribadi seperti Zainab AlGhazali yang tegar dakwahnya. Di dalam seerah juga kita belajar banyak peribadi Ummahatul Mukminin. Sama ada mahu menjadi persis Saidatina Khadijah atau Saidatina Aisyah. Namun menurut ukhti tersebut kita punya pilihan yang lebih baik. Saat di luar rumah, kita menjadi seperti Zainab AlGhazali dan saat di rumah kita menjadi seperti Latifah.

11) Insya Allah akan timbul mentari setelah gelap. Kalau kini sedang merangkak, yakinlah dengan Allah yang mengetahui hati kita. Pasti akan tiba masanya kita pasti berlari. Seorang syuyukh kita mampu ke Palestin setelah fasa membesarkan anak-anak. 

12) Rumah kita akan mendefinisikan dakwah kita. Jagalah cacat cela rumah kita sebaiknya. 

13) Berbincanglah dengan keluarga/ naqibah atau akhawat. Ya, saya pernah merasakan mahu lari dari D&T kerana tiada yang memahami. Percayalah pasti ada yang sudi mendengar dan memahami.

14) Bersedia dengan fikiran dan mental bahawa fasa BM mempunyai banyak kejutan yang tak dijangka. Kini kita adalah isteri, ibu, anak, menantu dan punya dua keluarga besar yang perlu disantuni.

15) Inilah fasa untuk kita lebih menghormati syuyukh yang lama bertatih di atas jalan ini. Mereka mampu bertahan di jalan ini. Dulu semasa dara kita tak mengerti kesukaran mereka dan sering expect sesuatu yang besar dari mereka. Inilah tarbiah Allah untuk kita.

16) Saya membaca juga artikel dari satu blog popular tentang BM yang ideal. Expectation terhadap senior ikhwah akhawat mereka. Percayalah setiap dari mereka diuji dengan ujian berbeza.

17) Sekiranya masih muda belia, belum meniti alam BM, dekati akhawat yang sudah berBM. Di sana akan ada banyak pelajaran berguna yang akan kamu pelajari. Belajar untuk berdikari dan expect less dari mereka yang sudah berBM. Belajar memahami. Usah ditahan-tahan akhawat/ makcik-makcik di dalam program sehingga lewat malam.

Semua ini saya pesan berkali-kali pada diri sendiri kerana dunia BM adalah dunia yang penuh mujahadah.

Thursday, September 18, 2014

Cemburu..

Jujur saya cemburu apabila melihat pemergian seorang adik saudara saya ke alam abadi. Noor Afiqah, ye saya cemburu pada dirinya.

Saat mahu mengenalkan keluarganya kepada zauj pada awal perkahwinan kami, saya turut memberitahu zauj kekaguman saya pada dirinya.

Lahir dalam keluarga yang biasa, dia menjadi sangat luar biasa. Membawa usrah anak gadis, saya pernah mendengar perbualan anak gadis mengenai lelaki. Tapi Afiqah tidak begitu. Tak gedik, auratnya sangat terjaga hatta di kampung. Tak pernah mengumpat, wajahnya penuh kemanisan. Dia menyentuh hati manusia-manusia di sekelilingnya. Orangnya matang. 

Saya baru membeli buku Menalar Makna Diri oleh Ustaz Hasrizal. Buku yang baru di pasaran itu ada di rak bukunya juga. Ya, pembacaannya juga menunjukkan kematangannya. 

Dia pergi tiba-tiba setelah demam dua hari. Ya, sebagai doktor saya ada banyak differential diagnosis.Tapi takdir Allah mengatasi segalanya. Dia telah tiada di dunia fana ini. 

Ciuman terakhir pada dahinya. Melihat kain kafan yang membalutinya, melihat orang mengusung jenazahnya menimbulkan keinsafan pada diri ini. Lebih menginsafkan, apabila semua mulut berbicara mengenai kebaikannya. FBnya  juga memaparkan komen-komen yang baik terhadap dirinya.

Lantas saya mendefinisikan kejayaan semula. Kejayaan yang hakiki adalah tika mana kita memperoleh khusnul khatimah. 

Kecemburuan saya tidak berakhir di situ. Kadang terjadi konflik kecil suami isteri, dan saya akan bermonolog sendiri, "Bestnya Afiqah, tidak diuji dengan semua ini". Dia pergi pada usia 22 tahun saat sedang ada yang sedang merisiknya. Cemburunya saya pada dirinya. 

Kecemburuan itu menjadi-jadi sehingga banyak tanda tanya dalam diri ini. Adakah Allah tak menyayangi diri ini? Terlalu banyak kelemahan diri sehingga saya jadi penasaran memuhasabah diri. 

Dalam kelesuan iman dan ribuan persoalan yang berlegar dalam ruang minda, saya menghadiri pengisian dari Sheikh Dr Ibrahim Munir, pimpinan ikhwan yang turut hadir semasa muktamar Pas. 

Saya tahu Sheikh berbicara soal-soal yang besar, tentang dakwah, ummah dan sebagainya. Namun pengisiannya menjawab beberapa persoalan yang hadir dalam diri ini. 

Hakikat pahala di sebalik ibtila', ujian yang berlaku. Betapa di akhirat nanti, golongan yang tidak diuji akan mencemburui mereka yang diuji. Rupanya ujian-ujian dan tingkat kehidupan yang dilalui kini adalah sumber pahala yang mengalir. 

Dan saya tersentak mendengar pengalamannya bersama Assyahid Syed Qutb. Saat Assyahid Syed Qutb dijatuhkan hukuman gantung, Sheikh ada berbicara dengan Assyahid,"Ujian yang kamu hadapi sekarang ini, Allah takkan membiarkan kamu!" 

Apa jawapan Assyahid Syed Qutb yang cukup menggentarkan hati-hati manusia, "Di dalam ujian ini, yang penting adalah di mana kamu dalam dakwah?!"

Allahu akbar! Keberadaan yang hampir dengan ajal, dan masih mengingati dakwah. Saya teringatkan hadis ghulam, betapa kematian ghulam menghidupkan hati-hati yang lain. 

Dalam ujian kehidupan yang kita lalui misalnya housemanhip, MOship, masalah di tempat kerja, konflik perkahwinan, anak dan lain-lain, di manakah kita dalam dakwah?

Wednesday, September 10, 2014

Duri ujian..

Entahlah, saya perlu menulis. Menuangkan segala keluh kesah yang berlegar di minda. Penat. Teruji. Semuanya sedang saya lalui kini. Yang pasti saya merasakan saya berseorangan. Lantas cuba mengingatkan kembali, Allah itu ada di sisi. 

Jalan dakwah yang saya cintai. Jalan yang telah menemukan saya dengan banyaknya kelemahan diri sendiri. Saya mengakui kesilapan diri cuma dunia terlalu suka mengadili. Saya jadi pesimis untuk melangkah. 

Mungkin Allah 'menghinakan' saya kini untuk saya belajar dan menarbiah diri. Cuma serasanya kali ini saya rasa ditinggalkan. Adakah ini juga yang dilalui oleh akhawat lain yang tidak saya temui lagi kini di atas jalan ini? Adakah ini pengajaran untuk saya yang mengabaikan hak-hak ukhwah?

Ada tarbiah dalam semuanya..

Thursday, July 10, 2014

ﻓﺎﺗﺢ حارص


Pada dirimu yang lahir saat tangisan ummah kedengaran..

Kami namakan dirimu Fatih Haris..
ﻓﺎﺗﺢ حارص

Moga tarbiah ilahi mengikuti di setiap langkah kehidupanmu..

Di sebalik nama, abi dan umi punya cita-cita dan cinta..

Fatih si pembuka, laksana Sultan Muhammad Fatih yang membuka kota Constantinople..

Haris.. punya dua sebutan…sama ada haris atau harits…hujungnya shad atau tha..

Kedua-duanya punya makna yang sangat indah anakku..

Kami ingin engkau mengerti..

Haris..hujungya shad...maksudnya yang mengawasi atau menjaga…seperti yang disebut-sebut dalam satu muwosofat tarbiah..harisun ‘ala waqtihi…yang menjaga waktunya….atau penggunaan lain dalam bahasa arabnya seperti dalam mukhayyam yang kami lalui, di sana ada hirasah, kawalan keselamatan..

Harits…hujungnya tha..maksudnya memelihara tapi penggunaanya lebih kepada memelihara nilai-nilai..

Menurut seorang teman yang kami percayai kemampuan bahasa Arabnya..andai mahu dipadankan dengan Fatih, lebih baik Haris..hujungnya Shad..maksudnya sang pembuka persis Sultan Muhammad AlFatih yang mengawasi (kota/wilayah)…

Betapa kami punya cita-cita besar anakku..

Di sana, kami juga membaca hadis..andai kami mahu memanggilmu Harits…hujungnya tha..

'Namakanlah diri kalian dengan nama-nama nabi, dan nama yang paling disukai Allah Subhanahu waTa`ala adalah Abdullah dan Abdurrahman, dan yang paling benar di antaranya adalah Harits dan Hammam, sedangkan yang paling buruk di antaranya adalah Harb dan Murrah'."

(Sunan Abu Dawood 3: 4140)

Nama yang paling disukai Allah ialah Abdullah (hamba Allah) dan Abdul Rahman(hamba kepada Arrahman). Dan nama yang paling benar ialah Harits dan Hammam. Yang paling buruk ialah Harb (peperangan) dan Murrah (kepahitan).

Maksud Harits adalah mereka yang menanam anak benih. Dan Hammam ialah mereka yang berusaha menghidupkan anak benih tersebut sehingga menjadi tumbuhan yang indah. Hadis yang sangat futuristik. Bukan hanya cukup menjadi hamba Allah dan hamba Arrahman, tetapi perlu berusaha menjadi Harits dan Hammam.

Ya, sangat-sangat penting untuk menanam benih-benih Islam di mana sahaja. Dan sentiasa berusaha. Kami ingin engkau menjadi seperti itu, menanam benih iman di setiap langkah… dan engkau suburkan benih tersebut sehingga menjadi pohonan yang cantik yang kelak akan memberikan hasilnya pada insan lain pula.

Kami ingin engkau menjadi persis pemuda Kahfi. Mereka tinggalkan benih iman di satu tempat. Meskipun mereka tertidur di gua tapi tidur mereka menjadi sangat bermanfaat. Hatta tidur, Islam terus tertegak di luar. Sebab mereka adalah Harits. Mereka telah menanam benih iman. Liku-liku perjalanan mereka dipenuhi dengan iman.

Kami ingin engkau menjadi fityah itu anakku…

Yang terus mendoakan, 
Abi dan umi…

Tuesday, December 17, 2013

Mar'ah Muslimah...

Sharing dari Ustaz Wan dan Makcik Wan semasa usrah yang lalu:

 - Sharing berdasarkan tulisan Assyahid Imam Hassan Al Banna Mar'ah Muslimah.
 - Peranan wanita ada 3:
  1/ Terhadap Allah
  2/ Terhadap ahlinya - ibu bapanya bagi yang belum berkahwin, yang dah berkahwin terhadap suaminya, juga terhadap anak dan kerabatnya
   3/ Terhadap masyarakat
 - Pertamanya, memang kena settle dengan Allah dulu. Tak settle dengan Allah, tak boleh tengok yang lain. 
 - Kedua, terhadap keluarganya. Kena settle segala urusan di rumah. Kalau yang belum kahwin, ibu bapa lagi besar peranannya dari naqib/ naqibah. Kena pandai berdiplomasi untuk D&T!
 - Ustaz bawa kisah wanita yang tidak keluar rumah melawat ayahnya yang sakit lantaran suami tiada di rumah dan dia belum meminta izin suaminya. Sehinggakan si ayah meninggal dunia. Syurga bagi wanita tersebut dan si ayah juga mendapat syurga kerana mendidik anaknya sebegitu. 
 - Semua hal kena minta izin suami - keluar rumah, belanja rumah
 - Bila dah settle hal di rumah, barulah datang D&T!
 - Tanya dengan ustaz, kalau nak tunggu settle hal Allah dan hal di rumah, tidak keluar dakwahlah.. Huhu.. Jawab ustaz, salah  pemikiran itu. Orang yang settle Allah dan ahlinya (keluarganya), lagi kencanglah dakwahnya! At the end, memang kena muhasabah balik mutabaah amal! Sejauh mana hubungan kita dengan Allah.
 - Bagaimana dengan kerja kalau kita rasa even kerja kita pun merampas hak Allah? Selalunya sebagai doktor, kena banyak bersabar. Ada short term beberapa tahun yang kita kena suffer. Kalau niatnya kerana Allah, semua sengsara, tersiksa itu adalah pahala!
 - Kalau ada masalah - Allah? Hal di rumah? Dakwah ? Mana yang nak settle dulu? Yang paling dekat dengan kita seperti susunan itu. Seperti kawanan lembu di kandang. Kalau ada yang lari dari kandang, apa yang nak buat dulu? Kawal yang dah sedia ada di kandang, kemudian cari yang paling dekat, dan baru cari yang lain. Mula dengan yang paling dekat dengan kita. 

Allahu A'lam

Sunday, December 08, 2013

Kena belasah!

Kadang bila Allah uji, macam terduduk sangat.. Nak melangkah di atas jalan dakwah pun terkedek-kedek.. Terduduk sampai tangguh usrah dengan mutarabbi.. 

Dan tertanya-tanya, betul ke aku ini duduk dalam sistem tarbiah? Kenapalah perangai tak macam orang yang ditarbiah? Paling sedih, masa itu kita tidak tahu pun pada siapa kita patut cerita masalah kita.. 

Tapi banyak kali Allah panggil balik.. Sangat kagum dengan ayat-ayat Allah.. Surah Hadid, salah satu favourite surah.. Perkara yang paling saya ingat tentang surah ini adalah menagih cahaya orang lain kat akhirat nanti.. Pernah sama-sama di jalan dakwah, tapi tertinggal.. 

Allah panggil balik, tadabbur surah ini lagi.. Saya sangat kagum bila tahu surah ini turun selepas 4 tahun sahabat hijrah ke Madinah.. Surah ini surah madani, tapi 6 ayat awal completely pasal ayat-ayat Makki.. 

Padahal turun pada sahabat yang dah super hebat dengan tarbiah.. dapat tarbiah bukan senang kot.. kena belasah, panggang atas api, keluarga kena bunuh.. super hebatlah sahabat.. lepas itu duduk Madinah kot.. biah terbaik, murabbi Rasulullah SAW kot, the best ever murabbi ... Kenapa ek? Bukannya ada orang Quraisy kat Makkah,memang completely ayat itu untuk sahabat yang dah super duper hebat itu.. Allah lah yang paling kenal sahabat! Allah lah yang paling kenal kita! Paling tahu iman kita seciput mana! Nangess...Allah kena ajar aqidah tu semula! Nangess.. 

Segala yang ada di langit dan di bumi tetap mengucap tasbih kepada Allah; dan Dia lah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; Ia menghidupkan dan mematikan; dan Ia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. Dia lah Yang Awal dan Yang Akhir; dan Yang Zahir serta Yang Batin; dan Dia lah Yang Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu. Dia lah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, kemudian Ia bersemayam di atas Arasy; Ia mengetahui apa yang masuk ke bumi serta apa yang keluar daripadanya; dan apa yang diturunkan dari langit serta apa yang naik padanya. Dan Ia tetap bersama-sama kamu di mana sahaja kamu berada, dan Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan. Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan. Dia lah yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam (silih berganti); dan Dia lah yang Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada. Berimanlah kamu kepada Allah dan RasulNya, (Surah Hadid: 1-7) 

Allah suruh reflect balik tasbih kita, sejauh mana ingat Allah di saat dunia dan ciptaanNya dalam keadaan bertasbih memujiNya... Bukan segala yang perlaku adalah dalam kuasa Allah? Fikir sangat pasal kehidupan, takut sangat mati.. Allah tegaskan Dialah yang menghidupkan dan mematikan.. 

Dialah yang Awal dan yang Akhir.. Ops, kena belasah lagi. Patutnya dalam hidup kita, Allah lah yang Awal dan yang Akhir.. Fikiran kita first sekali kena ingat Allah, sebelum berakhir nak tidur pun kena ingat Allah.. Allah kena ingatkan balik! Malunya.. 

Yang Zahir dan Yang Batin.. Allah itu Maha Zahir.. Orang beriman itu nampak Allah dalam segala-galanya. Ops, kena belasah lagi.. Tengok pelangi nampak Allah, tengok alam nampak Allah, ada masalah nampak Allah.. Allah itu Yang Batin.. even tak nampak Allah pun, ketahuilah Allah itu ada! Dan Allah tegaskan lagi dia paling tahu semuanya.. Repeatedly supaya masuk kepala otak hal-hal aqidah ini! Nampak basic, tapi sejauh mana iman kita, hati kita.. 

Dan Allah cerita dia bersemayam di ArsyNya, kuasa paling agung, paling tinggi.. Kuasa yang paling agung itu tahu benda paling rendah.. Dia tahu benda paling dalam kat muka bumi ini.. apa yang masuk dan apa yang keluar.. 

Wa huwa ma’akum aina makuntum.. . Dan Ia tetap bersama-sama kamu di mana sahaja kamu berada.. Allah! Allah! Menangis lagi.. Dan brother Nouman tadabbur lagi.. kenapa kalimah ma’a? Kenapa bila kat dalam gua Thur, Rasulullah SAW kata kat Saidina Abu Bakar, innallaha ma’ana.. sebab ma’a bukan setakat bersama, tapi dia akan jaga, akan protect.. Allahu Akbar! 

Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi; dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan. Allah ulang ayat ini.. Kalau seorang ayah itu tengah cakap dengan anak dia sampai si ayah ulang dua kali – aku ini ayah kau, apa maksudnya? Mula-mula anak dia tak dengar, ayah dia kena tegaskan lagi.. Nada ayat ini marah.. Allah sedang tegaskan.. Tak masuk-masuk lagi kepala otak itu? Ops, nangis lagi.. Dan Allah kata semua yang kita buat ini akan kembali pada Allah! 

Dia lah yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam (silih berganti); Kenapa lepas marah itu, cerita ayat ini? Sebab kalau faham ayat itu, akan berubahlah seluruh kehidupan kita, siang dan malam kita.. Huhu.. 

Dan Dia lah yang Maha Mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada. Yang paling kenal kita Allah.. Zauj kita pun tak kenal kita.. Parent kita pun tak kenal kita.. Dan Allah tahu semua bisikan dada kita.. Tak payah cakaplah tiada orang faham masalah kita.. Allah itu tahu every single details kot.. Allah.. Orang cakap kita hebat? Allah yang tahu kita ini hancur sangat.. 

Berimanlah kamu kepada Allah dan RasulNya,.. Zappss... Allah suruh sahabat yang hebat itu beriman? Suruh kita refresh dan renew balik iman kita yang rapuh.. Menangis lagi kesekian kalinya.. 

Ya rabb, jangan give up dengan saya.. Belasah je lagi!

Tuesday, December 03, 2013

Lain syakartum...

Ketika banjir memisahkan.. Hmm.. ada sedih yang berkunjung.. Tidak tahu sampai bila ujian ini akan berlarutan.. Ujian hati dan perasaan.. 

Lantas hari ini Dia menghadiahkan lagi ayatNya.. kerana tahu diri ini perlu diuji untuk belajar mengerti.. 

Lain syakartum la azidannakum.. Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. 

Ayat yang saban masa diulang tapi tidak pernah ditadabbur.. ayat-ayat awal dari Surah Ibrahim.. ayat yang menggambarkan keadaan mereka yang diuji di zaman Nabi Musa.. yang mana anak-anak mereka disembelih.. ujian yang sangat berat.. Ujian yang akan membuatkan sesiapa sahaja terduduk.. Malah dalam ayat-ayat tersebut, Allah sendiri mengiktiraf beratnya bala' ujian tersebut.. Ujian hati dan perasaan.. Ujian kehilangan orang yang paling disayangi.. 

Di kala itulah Nabi Musa berkhutbah.. Lain syakartum la azidannakum.. Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. 

Hebatnya Allah.. hebatnya Quran.. ayatnya bukan lain sabartum la azidannakum.. seandainya kamu bersabar, nescaya Dia menambahkan..

Tapi Lain syakartum la azidannakum.. Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. 

Apa? Perlu bersyukur saat anak disembelih? Ya, begitulah Quran membetulkan perspektif setiap manusia yang diuji.. 

Dan Allah bukan menginginkan syukur yang beratus.. cukuplah seandainya di sana ada sekelumit syukur.. maka dia menambahkan.. Apa yang akan ditambah? Di setiap ayat tentang tambah, Allah akan mengungkapkan objeknya.. namun tidak di dalam ayat ini.. Ada infiniti perkara yang Allah tambahkan!!! 

Dan brother Nouman terus-terusan menyambung ayat-ayat Allah ini.. Adakah disebutkan walainsyakartum LAHUM? Apa sambungan ayat seterusnya? 

Dan air mata terus-terusan mengairi pelupuk mata.. Dari ratusan video di Youtube, dia mengizinkan diri yang kerdil yang kesedihan ini melihat video ini.. Benarlah, persis perjalanan kehidupan kita yang bukan kebetulan kerana kebetulan bertentangan dengan aqidah kita... Ada qadar Allah di setiap perjalanan.. Dan aku perlu terus menguatkan.. Lain syakartum la azidannakum.. 

Seandainya kamu bersyukur, nescaya Dia akan menambahkan.. Moga Allah menemukan kami kembali..

Saturday, November 30, 2013

Rona 1...

Alhamdulillah, kembara perjalanan sebagai house officer selama lebih dua tahun hampir ke muara penghujungnya. Lantas saya berkira-kira mahu menukilkan kembara perjalanan tarbawi rona kehidupan sebagai house officer. Ya, perjalanan gelap hitam sebuah kehidupan namun di dalamnya punya seribu satu hikmah ilahi. 

Dan saya pasti perjalanan itu tidak akan menarik tanpa ujian yang bertali arus. Bagaimana untuk setia thabat di atas jalan dakwah yang panjang semasa housemanship? Bagaimana menghadapi dunia hitam gelap bagi seorang daie? Dunia yang telah membunuh begitu ramai daie. Bagaimana? Andai tanpa tarbiah, percayalah saya bukan di sini!

Ya, Dialah Allah yang mengurniakan saya keluarga yang sangat memahami, zauj yang dengan cintanya membuka seribu satu pintu kekuatan dalam diri yang penuh lemah ini. 

Tidak dapat tidak Allah yang mengurniakan semua itu pada saya. Zauj adalah keajaiban Allah yang agung. Tanpa menyembunyikan segalanya, saya letakkan pada borang BM bahawa saya pernah melalui pembedahan ovarian cystectomy suatu ketika dahulu. Borang yang ditolak sebelum itu oleh beberapa calon. Dan zauj menerima kekurangan itu meski di sana mungkin sahaja saya tidak pernah mampu memberikan zuriat buatnya. Saya mengakui imannya. Rezeki Allah di mana-mana. Dan alhamdulillah kini saya hamil 2 bulan. Terima kasih abang! Terima kasih Allah di atas segala nikmatMu.

Perkahwinan, hamil dan semua ini saya lalui di dalam fasa housemanship. Kenapa lebih dua tahun housemanship? Saya berjaya melalui 5 posting sebelumnya tanpa extension. Namun di posting yang keenam, posting akhir saya melalui perlanjutan selama 3 bulan lagi kerana tidak pass viva akhir. Allah yang lebih mengetahui! 

Andai tiada extension, bagaimana catatan tarbawi ini punya nilai di dalamnya? Ya, extension tersebut membuka lembaran catatan lagi untuk mereka yang akan mengharungi dunia ini. Penat yang berganda-ganda. Dari 8 pagi sehingga 3 petang. Dan kemudiannya menyambung syif dari 10 malam sehingga ke 3 petang keesokan harinya. Dan begitulah selang sehari kehidupan. 9-10 oncall dalam sebulan. Hamil lagi. Hampir 7 bulan saya melalui hari-hari yang gelap tersebut. Ya, hikmahnya banyak. Hanya Allah yang mengerti penatnya fizikal dan mental saya ketika itu.

Perkahwinan jarak jauh yang mengundang rindu juga ujian yang hebat bagi diri yang kerdil ini. Sudah 9 bulan kami melaluinya. Terima kasih abang sekali lagi kerana sudi berulang alik 3 jam pergi dan 3 jam balik untuk diri yang kerdil ini. Cinta dan kasih sayang manusia sekeliling juga menjadi salah satu faktor yang menguatkan diri ini. 

Dan tanpa lupa, dunia tarbiah yang saya cintai juga menguatkan saya. Anak-anak yang lahir dari kantung didikan tarbiah saban waktu menguatkan dengan doa dan kesungguhan mereka di atas jalan ini. Murabbi murabbiah di atas jalan ini juga sering menitipkan kekuatan yang tiada taranya. Saya mahu menulis! Ya, saya mahu menulis semua hikmah itu agar ia mampu membantu jiwa-jiwa yang lain yang sedang bertarung dalam dunia gelap itu! Tidak saya nafikan ada seribu satu lagi cahaya yang hadir yang memancarkan nur dalam gelap kehidupan itu. Moga saya mampu menukilkannya.. 

Friday, September 13, 2013

Izzah..

Bayangan orang terhadap ikhwah akhawat pastinya yang super lembut, boleh dibodohkan sesuka hati. 

Saya sudah lama dibuli oleh MO yang sama berkali-kali. Dan hari ini pertama kalinya saya hilang sabar dan menjerit padanya semula. Cukup! Enough! Izzah seorang manusia itu ada. 

Yang hak tetap hak! Dan hari ini saya terpaksa menjalankan hak terhadap diri sendiri!

Saya bukan di medan ini untuk dibodohkan sesuka hati!

Rezeki ada di mana-mana! Bukan kamu penentu rezeki, hidup dan mati saya!


There was an error in this gadget