Friday, August 26, 2016

Tenat...

Beberapa hari ini fikiran saya sangat terganggu dengan perkhabaran di media sosial berkenaan kes sexual abuse di maahad tahfiz. Barangkali kerana saya merupakan ibu bagi dua anak lelaki.

Teringat pengalaman semasa dalam latihan housemanship 3 tahun lalu di jabatan forensik. Setiap house officer (HO) perlu membentangkan satu kes yang dilihat.

Kebanyakan kes yang dibentangkan oleh HO sebelum saya adalah kes MVA - motor vehicle accident tapi saya mendapat peluang melihat satu kes bukan MVA. Kes itu dilihat hujung minggu.

Seorang lelaki muda yang boleh dikategorikan good looking ditemui mati di dalam biliknya yang terkunci dengan beg plastik menyaluti muka dan tank gas helium yang biasanya digunakan untuk meniup belon-belon di majlis keramaian.

Macam-macam spekulasi dibuat. Ingatkan kes bunuh atau lelaki itu membunuh diri.

Datang pakar forensik, dia kata kes itu macam spot diagnosis sahaja.

Kes itu adalah kes autoerotic asphyxia. Pakar forensic itu recreate scene. Lelaki itu sebenarnya balut muka dengan plastik. Cuba kurangkan oksigen di dalam plastik dengan menggunakan gas helium. Perkara tersebut dilakukan untuk mendapat kepuasan seksual tapi dia mati semasa membuat semua itu dalam bilik berseorangan.

Masih ingat lagi pakar forensik itu cakap, jangan hanya kerana benda ini tidak berlaku dalam keluarga kita, ianya tidak berlaku. Ia berlaku dalam komuniti kita. Terlalu banyak laman maya yang mengajar benda-benda gila ini.

Semalam saya pergi HO teaching di hospital. Infectious disease consultant tanya pada HO-HO ini, sama ada HIV adalah treatable atau tak.

Dan seorang HO memberi jawapan tak. Jawab consultant tersebut, 'If you said it is not treatable, i don't have to be here".

Berkali-kali dia pesan pada HO, kalau pergi district atau klinik kesihatan, be open. Be open to talk about men who have sex to men and other things. Be open to catch them early and start treatment for them. Bagi para doktor mesti sedar, recent trend penyakit HIV bukan di kalangan heterosexual tapi homosexual. Kita melihat pesakit-pesakit yang datang dengan perianal discharge, immunocompromised state dan banyak lagi. Dan Wardina dan ZF Zamir highlight punca-punca benda ini berlaku.

Bila Syed Azmi dan Wardina bongkar kisah-kisah sexual abuse ini pada mulanya, hati saya seakan tidak bersetuju. Pada saya ia hanya membuatkan sesetengah orang gila terus berfantasi dan menjadi lebih gila. Saya kira itu sebabnya Allah tidak menyebut pendetailan kisah pembunuhan Nabi Yusuf kerana tidak perlu memberi idea kepada orang-orang gila.

Tapi kes di maahad ini membuatkan cara pandang saya berubah. Untuk pertama kali saya baru tahu berkenaan seks oral 69 dan menggigil saya baca kisah tersebut. Betapa besar kes ini untuk anak dan ibu bapa yang terlibat.

Untuk pertama kali saya rasa masyarakat saya terlalu tenat. Saya rasa semua orang terlalu pentingkan diri sendiri dan tidak mengambil peduli apa yang berlaku.

Untuk pertama kali saya terkejut dengan pernyataan ahli agama yang mengatakan tak perlu viral kisah ini sebab maahad tahfiz hasilkan ramai hafiz. Tiada kewajiban bagi ibu bapa atau masyarakat untuk melahirkan jutaan hafiz tapi menjadi kewajiban setiap ibu bapa, guru dan masyarakat bahawa setiap anak berhak untuk selamat. Apa gunanya jadi hafiz, professional tapi tak mampu berkahwin disebabkan pengalaman silam yang dilalui.

Dan sumpah sedih sangat bila ahli agama rasa kes ini kecil. Seks oral 69 adalah kecil? Apabila seorang anak kecil meluahkan hal ini, apakah kamu rasa kecil? Ianya besar di mata Allah. Cukup besar magnitudnya untuk saya sebagai seorang ibu.

Tulisan saya akan membuatkan sesetengah orang gila berfantasi tapi niat saya hanya untuk menyedarkan ibu bapa yang masih merasakan kes-kes ini terpencil. Selamatkanlah anak-anak ini. Kita tak mampu melakukan apa-apa dengan orang-orang gila ini, tapi cukuplah untuk kita sedar mereka ini ada dan setiap dari kita berperanan menjaga keselamatan anak-anak dalam komuniti kita.

Cukuplah untuk saya katakan, hati saya mendidih luluh dengan kedahsyatan umat ini.

Moga Allah berikan kita kekuatan untuk terus membaiki umat ini.

Monday, August 22, 2016

Qudwah

Kadang di sebalik mujahadah kita, pasti ada benda yang ingin Allah ajari. Allah izin dapat hadir kursus klinikal di KL, kelas bersama Dr Felix. Sangat mujahadah meninggalkan anak. Sangat mujahadah mengeluarkan duit dan berjalan jauh. Semuanya diniatkan untuk tujuan menuntut ilmu.

Banyak yang saya pelajari. Pelbagai kes seperti TOF, Eisenmenger's Syndrome, Myesthenia Gravis, VSD, MND dan lain-lain.

Tapi ada tarbiah Allah yang sangat menjentik hati saya. Allah izinkan saya berkenalan dengan Dr Felix. Momen bertemunya seakan bertemu cahaya setelah hidup dalam kegelapan. Akhlaknya membuatkan saya sangat terkesan. Hormatnya pada pekerja Radicare, jururawat dan kami yang ingin belajar darinya sangat mengesankan. Pelik bertemu dengan guru yang berterima kasih pada muridnya. Komennya pada kami yang belajar ini sangat konstruktif.

Terngiang-ngiang pesannya. Tidak perlu doa banyak-banyak untuk peperiksaan. Yang paling penting adalah merawat dan memeriksa pesakit dengan baik. Doa pesakit adalah rahmat untuk berjaya.

Bertemu dengannya mengingatkan saya dengan beberapa individu. Kuat lagi ingatan saya pada kursus ACLS yang saya hadiri. Bertemu dengan Prof Dr Ismail Saibon yang sangat semangat mengajar walaupun di dalam bas. Mereka sangat mengalu-alukan soalan dari doktor-doktor junior seperti kami. Tak perlu takut untuk bertemu mereka. Tak perlu takut mendengar tempelak,

'Ini pun tak tahu'.

'Balik baca sendiri'.

Teringat juga semasa kursus Patient's Blood Management, bertemu dengan HOD sebuah hospital, Dr Carol. Consultant yang juga sangat baik, mengalu-alukan soalan dari peserta kursus. Sangat terkesan dengan akhlaqnya bila mana dia menyedari kehadiran MOnya yang paling junior. Tak tahulah berapa ramai consultant yang sedar kelibat doktor-doktor junior di bawahnya. Kalau saya berkesempatan menemuinya awal, besar kemungkinan saya membuat O&G.

Teringat juga pada Dr LTC semasa saya membuat latihan housemanship. Akhlaqnya dengan pekerja buruh warga asing. Sangat-sangat mengesankan. Masih teringat bila jururawat kata tiada bekas untuk mengukur urine output pesakit, dia beli 10 bekas dan membawanya ke hospital. Consultant tapi akhlaqnya sangat mengesankan.

Bertambahnya usia kita dalam bidang perubatan, bertambah ilmu dan kepakaran. Mungkin juga Allah izinkan kita bergelar pakar dan consultant suatu hari nanti. Tapi dunia ini juga mungkin membunuh jiwa kita bila berada dalam biah yang tidak baik atau bertemu dengan peribadi yang tidak membina kita.

Isu akhlaq, adab dan hati ini adalah sangat halus. Perasaan bongkak, takabur, rasa tahu semua benda, memandang rendah orang lain hanya membunuh dalaman kita.  Banyak perkara yang saya rasakan membunuh saya sehari-hari.

Dan saya sangat berharap, Allah terus-terusan menemukan saya dengan peribadi baik ini, yang mana tanpa bicara, akhlak mereka memuhasabah saya yang banyak kekurangan ini.

Moga Allah temukan saya dengan tarbiah-tarbiah sentap ini yang tidak mungkin saya pelajari di dalam buku-buku atau jurnal perubatan.

Saturday, July 23, 2016

Hardship...

Yesterday there is mortality meeting in the department. I didn't know at all that was my case. No one inform me. Luckily i came early and manage to flipped the patient's folder and i was shocked to found out that it was my case. The case that i saw in March.

It is about a 70+ year old man who is a chronic smoker and blind who came with respiratory distress and abdominal distention. Patient was intubated at emergency itself because of impending respiratory collapse. When i saw him, he already intubated. Auscultation of the lung revealed that the patient had prolonged expiratory phase. The abdomen is distended and bowel sound sluggish. I can't commit whether this patient had pneumonia or not as he is already intubated and i can't do thorough examination. So i ordered chest x ray and abdominal x ray. 

The case however directly admitted to medical ward without anyone tell me the finding of chest and abdominal x ray. Abdominal x ray actually showed dilated bowel and chest x ray is fairly clear. The source of infection is likely to be abdomen however surgical team didn't want to go in or do anything. Later on patient succumbed to death after 6 days of admission.

Mortality meeting is something that i myself hate. But everytime there is mortality meeting, i will go despite it is not my case. Someone told me that we must learn from our mistake but the best is that we learn from others mistake and didn't repeat the mistake.

Why i hate mortality meeting? Because most of the superior will be driven by emotion. Plus i believe the good mortality discussion will not highlighting whosever involved. The meeting should be held for the purpose to teach, to find things that can be improved next time.

So about the meeting yesterday, the superior is asking who is the first call that saw the case? I confessed. And i described that i am stucked with other patients as well. Can you imagine the emotion behind the mortality meeting? It was like a court. It is extremely stressful. Then the superior is asking why you're not firm that you want to see back the case.

The more you talk, the more you will be bashed. Better keep quiet. Haha..
Let me tell you another part of the story. I actually can recall most of my 1st call because it is extremely hectic. In March actually, i am heavily pregnant. When i am oncall, i didn't have time even to urinate. I got recurrent urinary tract infection during pregnancy.  And i know the call that day is extremely hectic.
But no one see that. After the mortality meeting, i cried but i consoled myself that Allah knows.

The meeting continued. Why no one ordered CT abdomen? Why suggesting to surgical to do CT abdomen instead of doing it? Why no one is firm enough that this is surgical case? It continues, but my head of department profesionally wrapped it.

Why i am writing this? Because i read one of my junior status in Facebook how depressing she was doing housemanship currently. Someone commenting it is just 2 years of hardship. It is up to you to quit after that.
Yes i agree depending on the path that you will take after 2 years of housemanship.

But for me, i knew that i will continue to bleed as i am in clinical pathway.

Do i have the feeling of quitting? Yes, everyday. Each time i saw my baby, i felt like quitting. I even had experience asking Allah for miscarriage during pregnancy because the oncall is extremely hectic. I experienced threatened miscarriage during my early days of pregnancy. I didn't even know that i will be only given 2 weeks holiday for maternity if i am in master program. Alhamdulillah i am still survived.

I just came back from Patient Blood Management course that was held on Monday and Tuesday this week. For me to being able to attend that course, my husband had to sacrifice to take care of our children. I had to be strong enough to drive there for hours. The course had given me big impact in the way of understanding and managing patient. Maybe later i will write on that course. Believe me, for you to become a doctor, there are thousand of people behind it.

Why you yourself want to become a doctor? Why my parent, husband, children can make a huge sacrifice to support me?

Because to be in this path is jihad and to support someone in this path is jihad.
لَوۡ كَانَ عَرَضً۬ا قَرِيبً۬ا وَسَفَرً۬ا قَاصِدً۬ا لَّٱتَّبَعُوكَ وَلَـٰكِنۢ بَعُدَتۡ عَلَيۡہِمُ ٱلشُّقَّةُ‌ۚ
Kalau apa yang engkau serukan kepada mereka sesuatu yang berfaedah yang sudah didapati dan satu perjalanan yang sederhana (tidak begitu jauh), nescaya mereka akan mengikutmu; tetapi tempat yang hendak dituju itu jauh bagi mereka.


And believe me, if someone told you that it is only 2 years duration, don't trust them. Haha.. There is a lots more in front of you depending on your path that you choose. And you know why your superior is stressed out during mortality meeting and round? Because your job involved lives. Everyone that deals directly with unstable patient is dealing with stress everyday in their life. Everyone is stress. If you go to mortality meeting, you will see your medical officer being bashed and lashed. Haha. Then only you understand enough and have empathy with their life. You know they scold you, bashed you because your job is dealing with lives. If you tag with your medical officer for one day, you will understand the stress. They have to oncall 36 hours, managing few wards with lots and lots of unstable patient, receiving referral etc.

Then why on earth you still continues despite you yourself is bleeding? Because this life is short. There is afterlife and hereafter that is eternity. Compared whatever life that you faced here, it is nothing. You want to rest in hereafter.

Till now for me to become a doctor, i have gone through 5 years medical school, 2 years of housemanship, and 3rd year of MO-shif, one and half year of post graduate study. If i quit, all the experience that i have is not meaningful anymore. If i quit, all the sacrifice made by everyone surround me is not meaningful. My son had been admitted for pneumonia and i am still doing call. He survived and i don't want his sacrife is nothing.


I dream and pray that one day we will have reasonable call, number of patient to deal. I pray that the number of doctors doing call is increase. I pray that we have good government that have enough budget to increase the allocation number of doctors in each department. I pray that i become someone that going to bring  changes. I hope that i will become a consultant that can manage my emotion, understand my juniors. It is lifelong struggle. I am stress dealing with house officer nowadays but i hope that my anger, blabbering when teaching them is for the sake of Allah. Ya Allah, please guide me and my intention.

Friday, May 27, 2016

Fahad Muidz..

Fahad Muidz, begitulah takdir pilihan nama putera kedua kami. Pengalaman mengandung dan melahirkannya jauh berbeza dengan abangnya. Yang nyata, ia pengalaman yang sangat menginsafkan. 

Ya, saya sedang dalam program master. Dia yang menemani saya di hari-hari oncall yang mencabar. Dia yang menemani di saat saya melihat kes berterusan di jabatan kecemasan, menahan kencing dan makan. 

Saat mengandungkannya saya mendapat indeterminate APH, kemungkinan threatened miscarriage. Saya mengambil risiko ke Myanmar saat itu. Terlalu banyak pengalaman tawwakkaltu 'alallah. 

Kemudiannya balik dari intensive course di HUSM, terasa seperti prem contraction. Alhamdulillah syukur, cuma jangkitan UTI.

Dan kemudiannya terlalu lama latent phase, sehingga hampir 4 kali ke hospital. Dan pada malam 13 Mei, sakitnya bertambah-tambah. 

A023
(Ketika ia hendak bersalin) maka sakit beranak itu memaksanya (pergi bersandar) ke pangkal sebatang pohon tamar (kurma); ia berkata alangkah baiknya kalau aku mati sebelum ini dan menjadilah aku sesuatu yang dilupakan orang dan tidak dikenang-kenang!

Saya pernah mentadabbur ayat ini dulu. Namun kesekian kalinya saat saya membaca ayat ini, bayangan melahirkan Fahad kembali.

Setelah ARM (dipecahkan air ketuban), sakit menjadi-jadi. CTG menunjukkan Type 1 deceleration. Sakit yang menggila membuatkan saya tidak waras. Saya cabut IV drip dan CTG dan berlari bersembunyi di tandas selama hampir 20 minit. Saya tidak diberikan ubat tahan sakit kerana CTG persistent Type 1 decelation. 

Kemudiannya dipasangkan internal CTG. Saya menjerit lagi. Allah, sakitnya jauh berbeza dengan sakit melahirkan Fatih dahulu. Betapa saat itu, saya merayu-rayu dipermudahkan. 

Sakit yang azab itu membawa saya mentadabbur lagi ayat-ayat Allah. 

A034
Pada hari seseorang itu lari dari saudaranya,
A035
Dan ibunya serta bapanya,
A036
Dan isterinya serta anak-anaknya; -
A037
Kerana tiap-tiap seorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja.
Sakit yang menyebabkan saya kira tak mampu membuatkan hati saya memikirkan anak di dalam kandungan. Saya hanya memikirkan agar sakit ini berlalu. 

CTG masih menunjukkan persistent Type 1 decelaration. Doktor ingin membuat keputusan untuk pembedahan, namun memberi peluang untuk saya mencuba. Bukaan os 6 cm, cervix effaced, saya diminta push. Alatan untuk prosedur forcep dan vacuum juga telah ada, namun Allah mengizinkan saya melahirkan Fahad normal. Allahu Akbar!

Kerana cepatnya active phase of labor, rahim lambat mengecut. Pendarahan berlaku. Dua kali dicucuk syntometrine dan kemudian pitocin. 

Dan 3 hari selepas melahirkan, sakit seakan mahu bersalin datang dan pergi. Hari ketiga setelah ibu saya memandikan dengan kunyit dan air panas, blood clot sebesar tapak tangan keluar. Barulah sakit beransur pulih. 

Breast sore juga menjadi ujian. Sungguh berat dugaan menjadi ibu. Fahamlah kini hadis nabi, Ummuka! Ummuka! Ummuka!

Ianya pengalaman yang sangat menginsafkan. Melahirkan tanpa epidural dan analgesic. Dan yang pasti kita semua akan melalui kematian, sakit yang tidak dapat diceritakan. Ya rabb, berikanlah kami khusnul khatimah!

Fahad Muidz..

Fahad bermakna harimau bintang, bayangan seorang lelaki gagah. Dan juga sempena qari kegemaran saya Fahad Kanderi. 

Saya mahu menamankan Ma'az, bersempena nama doktor kanak-kanak yang syahid di Syria, Dr Waseem Ma'az kerana dia yang banyak menemani hari-hari sukar saya sebagai doktor. 

A079

Yusuf berkata: "Kami berlindung kepada Allah daripada mengambil sesiapapun kecuali orang yang kami dapati barang kami dalam simpanannya. Sesungguhnya jika kami mengambil orang lain, nescaya menjadilah kami orang-orang yang zalim".

Namun teman kami yang baik penguasaan arabnya, mengatakan sekiranya digabungkan dengan Fahad, maka Muidz pilihan yang lebih baik. Begitulah nama putera kedua kami, Fahad Muidz. Dan moga Allah menjadikannya lelaki gagah yang akan melindungi umat ini. 

Sunday, May 22, 2016

Susun kerusi..

Saat saya membaca buku kumpulan tulisan-tulisan Isteriku Seorang Doktor, saya mengulang baca satu kisah yang menceritakan mengenai sosok seorang pemuda yang saya kagumi di dalam satu program. 

Kelihatan dia menyusun kerusi untuk program tesebut. Perbuatannya disedari dan ada yang menegur, "Ya sheikh, kenapa anda menyusun dan membuat semua ini. Bukankah hal-hal seperti ini kami yang perlu lakukan dan bukan insan seperti anda. Anda bukan di bawah menyusun kerusi tetapi anda perlu di atas menunggu disusunnya kerusi".

Dia merupakan figur hebat. Dan dia menjawabnya tenang, "Saya sebenarnya melakukan tugas menyusun kerusi ini kerana saya tidak pasti mana satu amalan saya akan diterima Allah. Mungkin sahaja anda melihat saya hebat berpidato membangkitkan ummah, tetapi ada riak dalam diri. Ia tertolak. Mungkin sahaja anda melihat saya hebat berdakwah tetapi tidak ikhlas dalam hati, ia tertolak. Jadi mungkin menyusun kerusi boleh jadi menjadi satu asbab saya ke syurga". 

Ya, itulah sosok peribadi Assyahid Imam Hassan Al Banna. Dan cerita ini sangat menyentuh hati saya saat membaca satu tulisan di dalam koleksi catatan Isteriku Seorang Doktor. Cerita ini dikaitkan dengan hubungan suami isteri di jalan dakwah. 

Saya berharap Allah menerima amal suami saya yang menyokong saya sepanjang masa-masa sukar. Langkahnya perlahan di medan-medan amal besar kerana menyokong saya membuat master. Dia tidak berada di khalayak, namun dialah tulang belakang kekuatan saya.

Dia yang menjaga Fatih semasa saya perlu oncall. Dia yang perlu menyiapkan Fatih ke taska keesokan harinya. Dia yang perlu menjaga Fatih saat saya postcall dan kepenatan yang amat. Dia yang menghantar dan mengambil saya dari usrah sekiranya kepenatan. Dia yang akan menolong menyelesaikan kerja rumah. Dia yang menemani saya ke Myanmar. Dia yang menemani saya ke intensive course di HUSM. Dan Allah mengujinya dengan dengue shock kerana homestay kami di Kelantan ternyata merupakan kawasan hitam denggi. Maafkan umi kerana tidak dapat menjaga abi ketika itu kerana Fatih juga demam.

Dialah yang sering menguatkan saat saya mengandung anak kedua, memberi kekuatan saat saya perlu menjaga acute bed, saat oncall dan lainnya. 

Dan dia jugalah yang akan memberi motivasi ketika saya gagal. "Takpe, sikit je lagi itu. Boleh cuba lagi". Seringkali saya rasa bersalah dengan kegagalan saya. Namun dialah orang yang paling redha dengan semuanya. 

"Abi, betulkan umi buat master ini pasal dakwah?" Saya acapkali mengulang soalan itu padanya untuk membetulkan kembali niat membuat master. Dan dia akan menjadi pendengar setia yang akan meyakinkan saya dengan jalan yang saya pilih. Saya mungkin sahaja menukar bidang, tetapi dialah yang terus menguatkan. 

Abi, umi nak jadi isteri abi di syurga nanti. Maafkan umi untuk semuanya.. 

Saturday, May 21, 2016

Keputusan..

Alhamdulillah Allah izinkan saya lulus peperiksaan teori MMED Part 1, namun belum mengizinkan saya lulus ujian clinical lagi. Namun saya telah berusaha, dan saya mengambil peperiksaan clinical pada hari keenam setelah melahirkan zuriat kedua. Saya cuba belajar clinical di saat perut semakin sarat. Di saat langkah kaki semakin perlahan, di saat Braxton Hicks contraction menjadi-jadi.

Dan saat saya membuat keputusan untuk mengambil peperiksaan setelah 3 hari melahirkan, tiket kapal terbang adalah mahal. Duit tiket, hotel dan teksi hampir mencecah RM 1500. Sungguh saya kehilangan banyak duit dan hal lainnya di atas jalan menuntut ilmu. Semasa cuba mengambil peperiksaan MRCP di Myanmar, saya kehabisan duit sehingga RM 7000 dan saya gagal. Penat bekerja namun tidak merasa nikmat duit tersebut kerana kebanyakannya di habiskan di jalan ilmu.

Berbaloi ke semua ini? Bersusah sebegini. Jawapannya berbaloi apabila melihatnya dengan pandangan akhirat. Laksana anak-anak akhirat yang melihat dunia dari jendela akhirat.

Sama tak perjuangan master di bidang yang mungkin lebih mudah dengan bidang yang memerlukan kita oncall 36 jam, meninggalkan anak dan suami? Allah menilai mujahadah setiap dari kita. 

Betapa banyak amal yang menjadi besar kerana niat. Kita membuat master kerana dakwah. Supaya kita berada di kedudukan selesa untuk memberi lebih besar pada dakwah. Tiada siapa tahu sama ada kita akan menyudahkan perjalanan master ini. Masihkah kita sempat memberi pada dakwah pada akhirnya? Tiada siapa tahu penyudahan sebuah kehidupan namun niatlah yang menjadikan mudah-mudahan segalanya besar di sisi Allah .

Berkali-kali saya mengulang pada diri. Pahala ini Afeera! Pahala! Pahala! Setelah melahirkan anak, saya diuji dengan darah beku yang cuma keluar setelah 3 hari. Berguling-guling di katil. Boleh ke saya mengambil peperiksaan? Saat luka belum sembuh. Saat kita diuji dengan breast sore dan lainnya. Dan siapa yang sedang melihat amal kita? Allah! Allah jua yang tahu kita melakukan semuanya keranaNya. Berkali-kali niat perlu dibaiki di sepanjang jalan ini. Sebabnya bertambah tinggi jawatan kita, gaji semakin besar. Semua ini adalah ujian hati dan perasaan. Sama ada kita melakukannya kerana dorongan dunia atau akhirat. 

Redha...

Terkadang kita akan diuji pada titik terlemah kita. Dan terkadang kita diberikan dengan rezeki yang diingini oleh ramai orang kerana perkara tersebut bukan merupakan keinginan tertinggi kita. Itu yang boleh saya simpulkan dari sedikit perjalanan kehidupan.

Master bukanlah cita-cita terbesar saya. Tapi tawaran master datang tanpa perlu dipinta. Begitu juga dengan banyaknya rezeki dan ujian lain. Ketika keinginan untuk mendirikan perkahwinan begitu tinggi, Allah tidak mendatangkan pasangan. Namun saat hati begitu redha dengan ketentuannya, Allah kurniakan pasangan dari arah yang tidak disangka-sangka. Ketika kita begitu berhajat untuk mempunyai zuriat, Allah melambatkan permintaan tersebut. Namun ketika kita sangat diuji dengan kekangan kerja dan master, belum bersedia untuk menerima satu lagi zuriat, Allah menghadiahkan zuriat kedua buat kita.

Lantas ada sesuatu yang ingin Allah ajari. REDHA. Redha dengan sebarang ketentuannya. Dan redha tidak lahir dengan mudah. Ya, kita sedang belajar untuk redha. 

"Abi, umi tahu umi kena redha. Tapi bukan mudah untuk belajar redha". 

Lantas suami berbicara, "Ya, kerana itulah dinamakan belajar". 

Kerana redha tidak pernah mudah. Kerana kita manusia yang sedang belajar untuk redha. 

Dan ternyata kita manusia yang gagal menyoroti hikmah takdir ilahi. 

Friday, May 20, 2016

Bukan mudah..

Lama saya mendiamkan diri dari semua. Inferiority complex kerana pengalaman lalu semasa di undergrad. Ya, saat ujian perkahwinan jarak jauh (PJJ) begitu menguji, saya memohon bekerja di UIA. Dan saya diterima bekerja sebagai trainee lecturer dan ditawarkan program master. Maka bermulalah kembara saya sebagai pelajar master. 

Jujur tiada dalam perancangan saya untuk menyambung master semasa housemanship. Kegilaan saya dengan program-program tarbiah, membina adik-adik membuatkan saya lebih berminat dengan parallel pathway seperti MRCP. Namun Allah jua yang membawa saya ke UIA. Dia yang lebih mengetahui takdir terbaik untuk hambaNya. 

Saat melihat orang lain begitu gembira ditawarkan program master, saya menerimanya dengan biasa. Yang pasti saya bahagia dengan pilihan tersebut kerana tempoh PJJ selama dua tahun setengah telah berakhir. Saat saya membuat keputusan untuk menerima tawaran UIA, yang ada di benak kepala hanyalah untuk menamatkan tempoh PJJ. Saya memikirkan kemaslahatan baitul muslim yang terbina. 

Bukan mudah melalui ujian PJJ. Apatah lagi kita berkahwin melalui proses baitul muslim, diperkenalkan oleh orang tengah. Ustaz Wan dan Makcik Wan yang menguruskan baitul muslim kami. Berkahwin dengan orang yang tidak dikenali dan melalui PJJ selama dua tahun setengah adalah sangat sulit. PJJ membuatkan saya tidak mengenali suami. Diamnya, emosinya, kasih sayangnya semuanya tidak saya fahami. Mengandung anak pertama berseorangan membuatkan ujian emosi bertambah-tambah. Dan saya tidak memahami fungsi terdirinya sebuah institusi perkahwinan. Di saat itu, terlalu banyak konflik perkahwinan yang perlu kami lalui. 

Dan kerana itu saya membuat keputusan besar untuk memohon UIA. Dan saya membuat keputusan besar meninggalkan keluarga yang saya sayangi di Johor untuk berpindah ke Kuantan. Kemaslahatan baitul muslim adalah demi kemaslahatan dakwah. Baitul muslim merupakan tangga kedua setelah individu muslim. Dan saya perlu menyelamatkan baitul muslim kami demi dakwah yang kami cintai. 

Saya kira ada baiknya saya menukilkan semua ini kerana terkadang ramai yang berfantasi dengan baitul muslim dan lainnya. Perkahwinan seorang akh dan ukhti kadangkala ada ujiannya, Dan semua ini adalah realiti. Namun percayalah seandainya langkah pertama kita adalah kerana Allah, maka Allah akan menyelamatkan kita di saat-saat yang sulit yang kita lalui kerana pilihan yang dipilih kerana Allah. 

Monday, January 25, 2016

Tawakal..

Pernah saya bertanya pada suami, "Abi, macam mana abi boleh positif?" Serasanya perit untuk berdepan dengan kegagalan. Lantas suami memberitahu, "Semua ini dunia sahaja bukan?"

Di waktu lain, pernah saya luahkan padanya, "Abi, kalau umi gagal lagi, semua susah payah kita tidak berbaloi. Duit, tenaga dan lain-lain."

Lantas dia menjawabnya dengan tenang, "Pahala hilang tak?"

Sentap, memang sentap.

Entahlah. Saya menghormatinya.

Masih teringat lagi hari-hari awal perkahwinan. "Macam mana kalau umi tidak mampu memberikan zuriat? Umi pernah buat pembedahan buang cyst dulu."

Dia menjawabnya tenang seperti selalu, "Semua itu takdir bukan? Orang yang normal pun ada yang tidak dikurniakan zuriat".

Dan kini saya hamil anak kedua kami. Sungguh dia mengajar saya makna tawakal yang sebenarnya.

Thursday, January 14, 2016

Usaha lagi..

Ada dua kertas MRCP part 1. Masa yang diperuntukkan untuk setiap kertas adalah 3 jam, 100 soalan. 200 soalan dan jumlah duit yang dibelanjakan hampir RM7000. Duit peperiksaan, tiket, hotel, visa dan kos-kos lain. Duit yang dikumpul dengan susah payah oncall dan lain-lain.

Selepas kertas pertama, saya meladeni rasa. Melihat video dan gambar-gambar anak dan suami.

Ada air mata yang mengalir. Benarkah keputusan saya? Dua orang yang paling banyak berkorban, anak dan suami.

Suamilah yang menyelesaikan semuanya sendirian, memberi ruang untuk saya belajar. Segala urusan anak diuruskan sebaiknya. Terlalu banyak urusan kerja rumah yang turut dibantu.

Terus menangis. Saat keluar dari dewan peperiksaan seusai kertas kedua, saya ingin menangis. Melepaskan semuanya. Lantas anak kecil saya, Fatih datang berlari. Tersenyum.

Fabiayyi ala irabbikuma tukazziban..

Nikmat Tuhan kamu yang manakah yang ingin kamu dustakan.

Saya punya anak kecil yang menjadi penyejuk hati saya dan suami yang baik.

Yang sudi menemankan sepanjang perjalanan yang sukar ini. Melalui hari-hari yang mencabar.

Kami berjalan menyusuri jalan Lanmadaw, Yangon seusai peperiksaan mencari makanan halal. Kami berbual. "Abi, umi rasa peperiksaan susah. Kalau umi gagal lagi, macam mana abi?"

Lantas suami berbicara, "Tiada apa-apa. Cuba lagi. Yang penting dah usaha."

Ya, Allah tahu saya sudah berusaha. Saya mengalami pendarahan ketika hamil. Indeterminate hemorrhage likely threatened miscarriage. Dan dalam keadaan itu, saya cuba membuat latih tubi 3000 soalan, mengulang soalan dan lain-lain. Allah tahu saya sudah berusaha. Dan saya tahu Allah jualah yang mempunyai perancangan yang terbaik untuk kami sekeluarga.

Sekular?

Kenapa perlu menyambung pengajian? Mengapa saya menyambung lagi pengajian?

Saya pernah berada di klinik kesihatan namun teruk dibuli MO in charge. Jujurnya kita perlu menjadi yang terbaik di lapangan kita.

Dan jujur saya punya banyak perancangan lain sesudah menyelesaikan pengajian sebagai pakar.

Saya ingin belajar AlQuran, mendalami skil dakwah lagi dan membuat yang terbaik di medan dakwah.

Kehidupan yang lebih baik. Tiada oncall. Ruang masa yang lebih baik untuk keluarga dan dakwah.

Cumanya dakwah tidak pernah menunggu kita. Kita kian sibuk. Fasa sebelum dan selepas baitul Muslim jauh berbeza.

Semasa housemanship, saya masih sempat membawa dua usrah. Kini dengan anak kecil, hamil, kerja yang sibuk menyesakkan ruang masa untuk dakwah. Pastinya kita tidak mahu sekular. Seluruh kehidupan kita adalah dakwah. Namun di sana ada tugasan dakwah utama yang tidak boleh diabaikan. Makanya di setiap fasa kehidupan, kita perlu melakukan yang terbaik. Tidak menunggu hari-hari seterusnya kerana bimbang tiada esok dalam kehidupan kita.

Gila..

Saya baru mengambil peperiksaan MRCP Part 1 di Myanmar. Itu percubaan saya yang kedua.

Mungkin ada yang menganggap saya gila untuk mengambil peperiksaan di Myanmar. Saya hamil anak kedua dan dijangka bersalin bulan Mei semasa peperiksaan dijadualkan di Malaysia.

Saya perlu menggunakan masa yang ada sebaiknya. Berniat mahu mengambil peperiksaan di Singapura tapi saat mahu mendaftar, tempat di Singapura sudah penuh.

Ada tekanan yang dirasai. Bagaimana seandainya saya gagal? Malu bukan mahu berdepan dengan teman-teman yang mengetahui. Tapi Allah jualah yang lebih mengetahui rahsia dan hikmahnya.

Bila saya bicarakan pada Aiman, adik lelaki saya tentang keputusan untuk mengambil peperiksaan di Myanmar, yang mungkin pada pandangan mata yang lain gila, katanya hanya orang luar biasa yang akan melakukan perkara luar biasa. Usah jadi orang biasa, jadi orang luar biasa.

Wednesday, January 13, 2016

Kebaikan yang mencurah-curah

Perlu menulis kembali. Berdepan dengan kegagalan dan jatuh bangun kehidupan. Pasti ada hikmah yang akan digarap. Pastinya perlu membuang rasa rendah diri yang membunuh untuk memberi.

Perkara itu telah lama berlalu namun menjejaskan keyakinan diri saya selama ini. Ada kekuatan yang Allah beri untuk mendepani hari-hari kini.

Siapa yang tidak pernah gagal? Yang penting, adalah cara kita menghadapi kegagalan itu.

Itu yang saya pelajari setelah lama membisu.

Hari itu adalah hari konvokesyen saya. Dan saya telah pun memulakan housemanship. Namun kata-kata seorang pensyarah meremukkan hati saya. Keputusan peperiksaan klinikal saya tidak berapa baik. Markah keseluruhan yang menyelamatkan saya. Ya, hari konvokesyen dan saya menangis. Tamparan hebat kehidupan. Dan saya melalui hari-hari seterusnya sebagai pegawai perubatan dengan inferiority complex yang teruk.

Kemudiannya setelah menamatkan housemanship, masih teringat pertemuan dengan seorang sahabat saat mengetahui permukiman ilmu saya di tempat baru. "Ingat lagi kata Prof X? Kalau ada dua doktor, kita pasti ingin dirawat oleh doktor yang lebih cemerlang dalam akademiknya."

Ya, saya masih diadili oleh hari-hari lalu. Manusia kadang tidak menyedari racunnya kata-kata.

Namun Allah yang lebih tahu dan lebih mengenali kita, yang tidak mengadili kita. Keadilannya dalam menilai seorang hamba berbeza dari kaca mata manusia biasa.

Dan Allah temukan saya dengan kebaikan yang lebih mencurah-curah. Memahami kasih sayang Allah membuatkan saya lebih bersemangat melalui hari-hari kini. Ya rabb, izinkan diri ini untuk menintakan kebaikanMu yang tidak akan pernah mampu untuk  diri ini menghitungnya.

Thursday, December 24, 2015

Rendah diri..

Setiap kali saya membaca tulisan ukhti Muna, seringkali hati terpanggil untuk menulis. Apatah lagi berkenaan kerjaya dan profesi saya yang menemukan seribu satu rencam tarbiah. Namun jauh di sudut hati, saya dihantui pengalaman dan kegagalan lalu.

Wajah pensyarah, universiti dan kenangan lalu sering membantutkan hasrat hati. Ada mimpi buruk yang membuatkan saya menjauhi dan menyembunyi.

Dan seringkali saya berharap, berdoa untuk secebis kejayaan agar saya punya keyakinan untuk menulis hikmah yang saya temui.

Moga kembara Januari ini ke bumi Yangon akan membuahkan barakah, mengembalikan sebuah keyakinan.

Thursday, October 29, 2015

Bongkak..

Kadang dalam profesi ini, saya mencari-cari qudwah yang akan menunjukkan saya cahaya harapan.

Ya, saya pernah menemuinya semasa latihan housemanship di posting medical. Dr LTC. Seorang consultant yang sangat baik. Masih ingat lagi segala tunjuk ajarnya di medical. Masih terngiang-ngiang pentingnya untuk monitor urine output dalam pesakit denggi, beza fungsi kalimate dan lytic coctail dan lain-lain.

Masih teringat juga saat MO reject case cellulitis, tegurannya yang halus tapi mengesankan. Masih teringat lagi dia belikan beberapa bekas untuk monitor urine output pesakit denggi bila jururawat beritahu tiada bekas tersebut di wad. Ya, seorang consultant. Sangat mengesankan qudwahnya saat dia berbicara dengan pesakit warga asing. Setiap kali melihat akhlaqnya, saya akan merasakan betapa teruknya saya sebagai doktor. Dan dia seorang Cina yang sangat mengesankan seorang Muslim seperti saya.

Dan saya mencari-cari qudwah itu setiap hari. Dalam dunia profesi yang gelap ini, saya mencari cahaya itu untuk saya belajar dan bermuhasabah.

Namun sukar. Bila saya menonton filem Ankor Arora Murder Case, yang saya lihat  menerusi filem itu adalah bagaimana seorang doktor boleh menjadi begitu bongkak. Ya, bongkak.

Dan hari-hari yang dilalui kini hanya menemukan saya dengan doktor-doktor yang bongkak ini. Yang merasakan diri segalanya. Sangat hebat, mahu dipuja-puja. Tiada rasa kerdil mahupun insaf bila berada di puncak.

Bukan ke semakin kita belajar, kita lagi merasai kekerdilan? Kenapa yang ada hanya kebongkakan?

Saya masih berharap akan ada lebih ramai doktor seperti Dr LTC yang menunjukkan cahaya buat doktor-doktor junior.

There was an error in this gadget