Tuesday, March 26, 2013

Fa anta 'anhu talahha...

Tarbiah Allah itu indah. Dan Dia saban waktu mentarbiah diri ini dengan peristiwa. Saya bukan sesiapa dalam dunia dakwah dan tarbiah. Masih belajar. Dan ingin terus belajar. Betapa saya mengharapkan di sana ada yang sudi mengajar dengan hikmah, membetulkan segala kecacatan fikrah andai ada yang melihatnya.

Zauj meminta saya berdiam sahaja. Saya duduk di persimpangan. Mahu menerobos yang hak atau berdiam diri. Saya tidak mengatakan saya di pihak yang hak, malah mungkin sahaja sayalah yang tersasar jauh. Lantas saya menginginkan penjelasan untuk membaiki kecacatan yang ada. Betapa saya berharap yang hak terus menang dan menyuluh jalan kembali. 

Lantas dalam perjalanan saya dari rumah mertua dari Jengka ke Johor, saya dan zauj menghadam mp3 yang ada. Dan Allah mengajari diri yang serba kerdil ini sesuatu. Lantas saya membenarkan bicara zauj untuk berdiam. Tapi bukan berdiam dalam jejak-jejak yang kami yakini pastinya.. 

Tadabbur surah Abasa itu mengetuk hati sekali lagi.. Ketika Rasulullah SAW mendakwahi golongan bangsawan Quraisy, apakah matlamatnya? Adakah kerana duit, pangkat, kekayaan dan lainnya? TIDAK! Malah dia melakukan semuanya kerana DAKWAH ini. 

Betapa Allah mengajari kekasihnya seni dakwah. Siapa pula Abdullah Ibni Ummi Makhtum? Inilah pertama kali saya belajar fiqh dakwah dalam menganalisis siapakah dia.. Dari kaca mata fiqh dakwah, dia adalah mereka yang telah berada dalam sistem tarbiah, dalam proses pentakwinan. 

Ya, dialah yang disifati Allah dengan menginginkan proses tazkiah yang juga merupakan komponen penting tarbiah.. 

Wa amma man jaaka yas’a, wa huwa yakhsya. Dan adapun orang yang datang kepadamu dengan bersusah payah, dan dia takut kepada Allah. (Surah Abasa:8-9) 

Dua tahap yang membolehkan seseorang itu memperoleh hidayah, dipilih dalam proses takwin adalah ‘as sa’yu’(sudah payah) dan ‘alkhasyiyah’ (rasa takut kepada Allah SWT). 

Ertinya, sesiapa pun yang mengkehendaki hidayah Allah SWT, dia harus bersusah payah berusaha mencari dan mendapatkannya dan dia juga harus memiliki rasa takut kepada Allah di dalam lubuk hatinya yang paling dalam. 

Ya, siapa pula golongan Quraisy? Mereka adalah orang yang ditajmik di fasa taarif. Mereka yang istaghna.. Merasa cukup dengan segalanya.. Merasa cukup dengan apa yang diketahui mereka.. 

Apa pengajarannya? Di antara dua amal dakwah, fokus tetap pada takwin, takwin dan takwin.. Ya, taarif juga adalah untuk dakwah. Namun bila berlaku pertembungan, mana yang perlu diberi perhatian? Tetaplah takwin yang utama.. 

Bukankah rasa hati itu kurniaan Allah? Ya, saya sendiri dijentik dengan abasa watawalla.. Ya, Allah sedang berbicara.. Akukah yang bermasam muka dengan takwin? Fa anta 'anhu talahha.. Akukah yang telah mengabaikan adik-adik ini? Barangkali saya sedang memberi fokus pada taarif atau mereka yang menyokongnya, sedang ramai lagi yang dibawah binaan merayu-rayu penyusunan takwin.. 

Penyusunan dan tarbiah sendiri? Biarlah Allah yang menjaganya.. Moga Allah menjauhkan diri ini dari istaghnaa, merasa cukup.

1 comment:

Lintasan Hati said...

Maaf ye ana bertanya takwin tu apa ye?

There was an error in this gadget