Friday, March 15, 2013

Ssshh.. Monolog...

Jujurnya ada yang ingin saya tuliskan. Ada yang menjadi renungan sendiri..

Sejauh mana sebenarnya kita melahirkan rahsia baitul muslim kita? Sejauh mana kita berhak menceritakannya? Ya, sangat sukar kita sendiri menjadi qudwah. Sangat sukar kerana kita sendiri manusia yang penuh lupa.

Cuba mencari dari pakcik makcik di lapangan dakwah. Tiada yang terlahir dengan penuh zahirnya. Dan kami anak-anak dakwah yang baru meniti alam ini mencari-cari qudwah. Lantas kami menghadam bahan bacaan, terkadang hati segan meluahkan atau bertanya pada murabbi/ murabbiah kami..

Terkadang kita melihat betapa zahirnya pasangan ikhwah akhawat melahirkan di ruangan Facebook. Pastinya bicara kita bukan perihal orang biasa.. kita mahu bicara soal daie.. Bagaimana sewajarnya akhlaq seorang daie?

Pasti kisah baitul muslim kita seringkali tanda tanya orang biasa. Staff nurse di hospital juga bertanya. Kawan HO dan MO kita juga bertanya. Dan semua terkejut bahawa kami tidak mengenali sebelum walimah.

Lantas adakah tiket nikah adalah tiket untuk menzahirkan segalanya? Segala catatan cinta, luahan hati, bait nasyid cinta boleh kita zahirkan di ruangan maya di hadapan khalayak? Adakah seorang daie boleh melakukannya?

Ada respons yang mengatakan, kita perlu melahirkan cinta sebenar supaya boleh menjadi contoh bagi orang biasa? Benarkah?

Bukankah Rasulullah SAW sendiri meluahkan bahawa Saidatina Aisyah r.a adalah orang yang paling dicintainya ketika ada yang menanyakan?

Bagaimana sewajarnya kita mengaplikasikan kehidupan Rasulullah SAW dalam konteks kehidupan hari ini? Dan saya sendiri mencari jawapannya..

Saya lihat tokoh-tokoh ulama di Malaysia seperti Ustaz Zahazan, Dr MAZA.. Ya, mereka benar-benar menjaga akhlaq mereka..

Ya, kita juga melihat tokoh dalam jemaah sendiri seperti Prof Dr Harlina dan yang seangkatan dengannya, bila mereka berbicara soal baitul muslim, tiada rasa mual yang mengairi anak tekak sendiri bukan?

Lantas mengapa perilaku daie daiyah muda ini menimbulkan rasa geli dan mual? Adakah saya sahaja yang merasainya? Mungkin bukan geli dan mual, perasaan malu itu hadir saat menatap semua itu.. Sebulan walimah, saya masih malu melihat kelakuan itu.. Dan saya pasti malu itu begitu mencengkam hati andai melihatnya sebelum walimah..

Kemudiannya, perihal daie daiyah muda yang belum walimah.. Ya, saya akui baitul muslim adalah impian semua orang.. Ada yang bertanya dalam ruangan komen, bagaimana saya menjaga batasan ketika dalam tempoh pertunangan?

Teringat soalan saya pada Makcik Azizah / Dr Azizah beberapa tahun dahulu semasa daurah Baitul Muslim. Saya tanyalah makcik dilema akhawat. Bilangan ikhwah kan sedikit, sedang umur akhawat kian bertambah. Dan tekanan dari semua pihak untuk berkahwin itu ada. Apa penyelesaiannya?

Best sangat jawapan makcik. Makcik kata tidak perlu fikirpun persoalan ini. Fikirkan tentang Allah, rasulNya dan dakwah. Tapi pastikan diri bersedia. Biar benda itu terjadi naturally.

Ya, ada malu yang terbias dari hati ini kerana mengajukan soalan tersebut. Namun cukuplah jawapan makcik itu menjadi pengajaran berharga. Fikirkan tentang Allah, rasulNya dan dakwah! Menjaga hati ketika tempoh pertunangan, itulah juga jawapannya! Kuat ketika dalam fasa perkahwinan jarak jauh, itulah juga jawapannya! Fikirkan tentang Allah, rasulNya dan dakwah!

Tentang pemilihan jodoh, sama ada ikhwah atau tidak, saya sendiri menerima pelbagai versi jawapan dari para murabbi/murabbiah di lapangan dakwah. Namun saya berpuas hati dengan jawapan Pakcik T, kita perlu bertegas dalam menyampaikan fikrah kita yang menginginkan setiap akh berkahwin dengan ukhti yang sama-sama terlibat dalam gerak kerja dakwah dan tarbiah. Kita perlu menyampaikannya! Namun kita tiada kuasa memaksanya. Dan kita mengakui bahawa seorang akh/ukhti pasti ada ujiannya. Ada yang diuji dengan perasaan sendiri, diuji dengan keluarga sendiri, diuji dengan pertambahan usia dan seribu satu mehnah sendiri. Yang kuat terus bertahan dan begitu sebaliknya.. Namun fikrah tetap fikrah! Kitalah yang perlu menjaganya!

Dan saya percaya, buat mereka yang diuji barangkali itulah jalan Allah dalam membawa kalian ke JannahNya..

Kemudiannya, bukankah kita yang melafazkan tentang ukhwah? Bukankah kita yang memperjuangan ukhwah lillah wa fillah?

Namun benarkah ada penghayatan di sebalik semuanya? Sejauh mana kita sensitif dengan akak-akak dan akhawat fillah di atas jalan dakwah ini yang masih belum bertemu dengan jodoh mereka? Sejauh mana kita menjaga sensitiviti mereka saat semuanya mahu dipamerkan?

Sejauhmana kita menjaga sensitiviti ikhwah akhawat kita yang belum dikurniakan cahaya mata setelah bertahun-tahun berkahwin?

Adakah saya ekstrim? Entahlah.. Konflik dalaman saya barangkali.. Namun ada sesuatu yang mengganggu hati nubari..

Terkadang usikan juga begitu merimaskan.. Beginikah jalan dakwah mengajarkan?

Setiap dari kita adalah manusia, insan yang pelupa. Mengharap ada yang mengingatkan .. Diajar saling berpesan-pesan dalam Surah Al Asr..

Saya tiada penyelesaiannya.. Sejauh mana iman kita, itulah yang akan menjadi sandaran jawapan.. Sejauh mana fikrah kita, itulah juga sandaran jawapan.. Monolog yang andai dizahirkan, pasti berat dihadam oleh insan lain.. Usahkan orang lain, diri sendiri juga.. Sssshhhh .. Ini hanyalah monolog dalaman..

Allahu A'lam..

No comments:

There was an error in this gadget