Monday, August 05, 2013

Ramadhan..

Alhamdulillah sangat bersyukur dengan kehadiran Ramadhan.. Ianya adalah oasis untuk menghadapi sahara sebuah kehidupan.. Meskipun jadualnya oncall, postcall, pm shift.. Dan kemudiannya oncall semula, ada barakah yang saya rasai..

Ya, saya pasti dunia kerja saya adalah dunia yang sangat gelap bagi saya.. Hatta seorang sahabat saya juga MIA (missing in action) kerana depression meskipun ini adalah posting terakhir kami.. Moga Allah terus menguatkan .. dan moga doa-doa kami di dalam Ramadhan ini didengari... Dunia kerja saya adalah tamrin, mukhayyam bagi saya... 

Dunia rumah tangga..barakahnya mencurah-curah.. Andai sebelum Ramadhan, ada konflik-konflik kecil yang berlaku, maka Ramadhan datang sehingga mawaddah itu dirasai segenap jiwa.. Bak kata Pak Cah dalam mengungkapkan usia perkahwinannya, saya merasai hal yang sama..

Namun aku merasa selalu dekat, bahkan sangat dekat dan teramat dekat
semakin tua usiaku, semakin nyata ketidaksanggupanku menjalani sisa hidup ini tanpamu
Mungkin aku berlebihan, namun senyatanya aku hanya lelaki yang lemah
yang menjadi kuat karena kebersamaanku denganmu
Hari-hari kita lalui di jalan Tuhan,
sesungguhnyalah waktuku sudah habis di jalan itu
pengertianmu yang selalu menguatkan langkahku

Perkahwinan jarak jauh, bahagianya ketika bertemu.. Menangis ketika berpisah.. Dan ujian beratnya ketika raya juga jarak jauh.. Namun dia membisikkan, "Orang Islam tak raya, kita sambut 10 malam terakhir Ramadhan"..Menitis sekali lagi air mata..

Tarbiyah dzatiyah Ramadhan ini ternyata bertambah baik.. Meskipun sebagai HO, alhamdulillah hampir khatam bacaan Quran saya.. Dunia kerja saya menganggap pelik Quran itu..

"Apa ini? Boleh pegang ke Dr?"

"Dr guna ini untuk tujuan perubatan ke?"

"Baguslah Ummu ko ni.. Muka pun macam kurma.."

Bila sibuk sangat di satu-satu zon, seorang MA selalu bertanya, "Ummu, tak ngaji Quran ye hari ini?"

TOSS, Training of Syria Speakers ternyata menguatkan lagi langkah untuk ummah.. Saya harapkan saya bukan insan yang diungkapkan dalam cerpen Bumi yang Berdarah...

"Terlalu jauh ungkapan akrab dalam diri setiap Muslim terhadap isu ini. Jika hati bergetar kerana isu ini, cukuplah masa yang dipanggil minit untuk menyisihkan isu ini dari minda benak kita. Andai jantung berdegup kencang bila terdengar tangisan saudara seislam di sini, renungannya hanya seketika. Tidak pernah terdengar esakan andai butir-butir air mata mengalir. Cukuplah kesatan untuk mengkhatankan apa yang dipanggil sebagai keinsafan".

Saya rasakan dakwah saya terlalu jauh dengan dunia hospital saya.. Isu Syria juga begitu.. Dalam dunia yang gelap itu, ada motivasi untuk menulis supaya dapat menyantuni mereka.. Moga Allah mengurniakan keberkatan masa untuk semua itu.. 

1 comment:

Anonymous said...

Assalamualaikum akak :) saya sangat mengagumi akak. Am so inspired by u. IAllah saya bakal melanjutkan pelajaran in medicine di india, usm kle. Doakan saya :)

Share it