Monday, May 13, 2013

Setahun...

Saat aku merasai pelangi yang indah setelah hujan mendung tempoh hari, aku mengucapkan syukur pada Allah kerana menghantar ukhti S tempoh hari. Ceritanya mengenai pelajaran-pelajaran baitul muslim mengajarkanku seribu satu kebaikan yang ingin aku kongsikan pada yang lain pula..

Ya, aku mengkagumi ayahnya.. Saat aku mendengar ceritanya yang indah-indah, aku terpana seketika. Ayahnya bukan ayah kandungnya tapi adalah ayah tirinya..

Usia perkahwinan pertama ayahnya hanya bertahan selama setahun. Setelah 4 tahun, ayahnya mengahwini ibu ukhti S yang merupakan janda dan memiliki 4 anak. Melalui perkahwinan kedua, beliau dikurniakan 5 orang lagi anak. Ya, semuanya 9 orang anak. Andai perkahwinan pertama adalah dengan seorang akhawat, perkahwinan kedua adalah dengan seorang janda yang tidak pernah menerima tarbiah. Namun ayahnya berjaya menarik isterinya dan kesemua 9 anaknya bersama dalam gerabak tarbiah..

Izinkan aku berkongsi kisah perkahwinan pertama ayahnya. Ayahnya hanya berkongsi kisah ini pada ukhti S yang menjadi rahsia dirinya selama hampir 27 tahun sebelum walimah anak sulungnya itu, mengkhabarkan perjalanan kisah seorang isteri solehah.. 

Ya, usia perkahwinan mereka hanya setahun. Makcik tersebut namanya Iman. Sedang mengandungkan anak sulung mereka.. Kemalangan jalan raya.. Saat itu sudah sampai masanya untuk dia melahirkan anaknya.. Dan dia terkorban dalam kemalangan itu bersama bayinya.. 

Dia merupakan seorang peguam..Andai berbicara, suaminya perlu hampir dengannya.. Begitu halus bicaranya sebagai seorang akhawat.. Allah, betapa indah perjalanan isteri solehah.. Hanya setahun usia sebuah perkahwinan, namun mengesankan si suami bertahun-tahun lamanya.. Betapa indah perjalanan seorang isteri yang solehah, sudah menanti si suami dan anak di syuga.. Aku? Jauh sekali.. 

Ya rabbi, perbaikilah akhlaqku.. Sungguh orang terdekat kitalah yang lebih mengenali kekurangan-kekurangan kita.. Andai dulu keluarga, kini zauj mengetahui serba serbi kekuranganku.. Ya rabbi, bantulah aku dengan menutupi sisi-sisi kelemahanku di hadapannya.. Nangis.. 

No comments:

There was an error in this gadget