Tuesday, August 13, 2013

Forensik..

Alhamdulillah, Allah masih memberi saya kekuatan menjalani housemanship.. Hari ini hari kedua saya di Jabatan Forensik.. Terlalu banyak hikmah dan kesimpulan dari kaca mata saya yang kecil.. 

Tazkirah terbaik 
Jujurnya, saya telah mendengar seribu satu tazkirah, namun hati kecil saya merasai kematian adalah tazkirah terbaik yang saya perolehi.. Sekiranya mahu bermalasan dalam dakwah dan tarbiah, fikirkan sahaja mati.. Sekiranya malas mahu membaca dan melunasi kalamullah dalam bulan Syawal, ingatilah mati.. Duduklah di satu bilik.. Tutup mulut dan kepitkan hidung untuk dua minit cuma dan bayangkan rasanya bagaimana kelak azab sakaratulmaut.. 

Syahid 
Dalam dua hari berdepan dengan mayat, melihat luaran mayat, melihat tempurung kepala dicerakinkan, melihat satu-satu organ-organ badan dicerakinkan, melihat setiap organ dipotong-potong, hanya Allah yang mampu memahami getar hati perasaan saya.. Dan di sana saya membuat keputusan, membuat fatwa pada hati nubari, sesungguhnya hanya syahid merupakan khusnul khatimah yang terbaik.. Saya tahu saya bukan calon syuhada' lantaran pincangnya amal saya, namun melihat kematian manusia-manusia yang hadir, hanya syahid yang dapat menyelamatkan kita dari kekejaman maut... 

Syahadatul haq 
MO saya yang berbangsa Cina dan India berbual dengan saya perihal menderma organ, berbicara bagaimana mereka kepercayaan mereka bahawa tubuh tidak merasa sakit setelah mati dan salah seorang mengatakan, "My belief is totally different with Islam". Saya kaku.. Meludahi diri sendiri kerana belum mampu meyakinkan manusia lain mengenai syahadatulhaq saya sendiri.. 

Wallahi, terlalu banyak mengenai dakwah ini yang belum kita pelajari dan di bidang yang telah kita ketahui sedikit sebanyak, misalnya Allah mengurniakan kita mutarabbi di IPT, sejauh mana kita telah menjaga hak Allah tersebut untuk melepasi tanggungjawab-tanggungjawab kita pada benda-benda yang kita tak ketahui? Ada pekerjaan-pekerjaan kita yang perlu kita lakukan dengan sebaiknya untuk melepasi azab Allah pada titik-titik kelemahan kita dalam melaksanakan tuntutan Syahadatul Haq ini.. 

Rupa paras 
Menjadi wanita, kita tak dapat lari dari berbicara mengenai rupa paras.. Malah baru-baru ini naqibah saya sendiri berbincang mengenai mutarabbi saya yang mana sudah cukup muwosofatnya melainkan perihal penampilan.. Memakai eyelashes, memakai contact lens yang lain dari warna asal mata.. Saya juga berbincang dengan zauj mengenai hukum kerana kekurangan saya mengenai hukum hakam.. Pendapat zauj, memakai contact lens yang berwarna warni haram hukumnya kerana mengubah rupa asal kejadian Allah.. Saya sendiri mengakui, ujian bagi wanita adalah soal kecantikan.. Berdepan dengan 3 tubuh mayat, melihat seluruh organ dalamannya, melihat kulit kepala ditarik, saya mengakui kecantikan hanyalah selapis kulit yang menyelaputi seluruh organ dalaman kita yang hakikatnya sama.. 

Hmm,, hari ini juga saya bekerja dengan seorang MA yang menghidapi neurofibromatosis.. Semenjak posting pertama saya sebagai house officer, pakcik inilah yang akan mengambil mayat-mayat pesakit yang meninggal di wad.. Kehidupannya adalah bersama dengan mayat.. Seandainya bukan kerana kematangan sebagai seorang dewasa, bukan kerana ilmu perubatan yang saya ada, bukan kerana tarbiah yang ada dalam diri saya, pasti saya sudah takutkan pakcik MA tersebut kerana rupa parasnya.. Allah menguji setiap hambaNya.. dan saya pasti pekerjaannya sehari-hari di jabatan forensik telah mengubati hatinya, telah mengubah persepsinya mengenai apa yang dinilaikan manusia sebagai 'kecantikan'.. dan saya percaya dengan sebenarnya pada ayat-ayat Allah, dan saya mengakui keadilan Allah yang tidak menilai manusia pada zahirnya tetapi menilai mereka dari sudut taqwa kepadaNya.. 

 Kullu nafsin dzaiqatul maut.. Setiap yang bernyawa akan merasai maut!

No comments:

There was an error in this gadget