Sunday, December 31, 2006

Ibu...


Rindukah saya pada ibu? Ya, saya merinduinya. Sudah hampir 2 minggu saya tidak mendengar suaranya. Pemergiannya bersama ayah untuk mengerjakan ibadah haji benar-benar saya rasai.

Ya, barangkali saya begitu manja. Saya menelefon rumah hampir tiap-tiap hari untuk mendengar suaranya. Berkongsi segalanya. Tidak pernah saya merahsiakan sesuatu perkara daripada pengetahuannya. Infiniti kesyukuran kepada Allah kerana mengurniakan saya seorang ibu yang begitu memahami.

Rindu ini tidak pernah saya zahirkan di hadapan adik-adik saya. Biarlah ianya terlipat kemas jauh di lubuk hati saya.

Saya tidak dapat membayangkan hatta sesaat kesusahan anak-anak kecil di Palestin yang kehilangan ibu mereka, yang melihat ibu mereka dibunuh di hadapan mata mereka.

Semalam jari makcik saya tersepit di celahan pintu kereta. Kesakitan membuatkan dia menangis. Namun hati saya begitu sayu melihat dua anak kecilnya juga menangis apabila melihat ibu mereka menangis. Tiada siapa mengajar mereka, namun kasih sayang di antara seorang ibu dan anak sukar diterjemahkan dengan kata-kata. Melihat mereka, saya terbayang trauma yang menimpa kanak-kanak Palestin.

Ada yang melihat kejadian rogol yang menimpa akak dan ibu mereka. Ada yang melihat otak adik mereka bersepai kerana peluru biadap Israel. Kadangkala mereka bersembunyi di celahan hirisan daging keluarga dan bau mayat yang menusuk hidung. Adakah kesatan telah mengkhatankan apa yang dipanggil sebagai tangisan dan keinsafan kita? Ya Allah, bantulah hamba-hambaMu di sana…

Friday, December 29, 2006

Mayat Yahudi...


Saya mengetahui cara pengebumian mayat orang Kristian, Cina, India, dan lain-lain melalui media. Namun, tidak pernah terlintas dalam minda benak saya, bagaimanakah caranya pengebumian mayat seorang Yahudi.

Saya hanya mengetahuinya melalui usrah dengan seorang pensyarah di sini. Rupanya mayat orang Yahudi ditanam dalam keadaan berdiri. Bagi mereka, kehilangan seorang Yahudi adalah suatu kehilangan yang begitu besar. Upacara pengebumian perlulah dilakukan dengan keadaan yang begitu rahsia. Ego Yahudi begitu tinggi sehinggakan masih ingin berdiri meskipun telah bergelar mayat.

Cuma persoalan yang bermain di dalam minda saya, apakah nilai mayat seorang Islam? Bagi orang Islam sendiri, kehilangan saudara-saudara seaqidah adalah perkara biasa. Syahidnya ribuan nyawa adalah suatu yang biasa. Ya, begitu biasa. Berkecainya nyawa saudara seislam adalah lumrah. Tangisan mereka hanya memekakkan telinga.

Hirisan kulit saudara Islam yang terdampar seakan tidak bermakna. Siapa yang masih menitiskan air mata memikirkan mereka? Ya, umat Islam sudah lupa. Lupa segalanya.

Lupa bahawa musuh bersatu membidikkan anak panah ke arah mereka. Lupa bahawa musuh telah berjanji dan membahagikan tugas agar tonggak Islam tidak berdiri. Mereka terus terlupa bahawa hancurnya dunia lebih kecil di hadapan Allah daripada pembunuhan seorang Muslim.

Kelupaan apakah ini?!!!

Monday, December 25, 2006

Pakistan 1

Saya ingin berkongsi pembacaan saya mengenai buku Catatan Pilu Tragedi Gempa Bumi Pakistan. Buku yang begitu menyentuh hati saya. Barangkali saya memahami sedikit sebanyak keperitan tanah yang sedang terluka itu kerana saya pernah mendatanginya.

Banyak persoalan yang bermain di fikiran saya sewaku saya membaca buku tersebut. Saya tahu bumi itu masih terluka sehingga kini kerana ramai manusia yang sudah melupakannya.

Salah satu di antara persoalan yang dibangkitkan oleh penulis buku tersebut adalah mengenai kedatangan 2300 orang doktor-doktor dari Cuba untuk membantu rakyat Pakistan. 2300, suatu angka yang cukup besar bagi saya. Sukar bukan untuk mengumpulkan doktor seramai itu dari Malaysia. Cukup sukar bukan untuk memikirkan apa yang telah memotivasikan doktor-doktor tersebut untuk mengharungi kepayahan di sebuah bumi yang kesejukannya begitu melampau yang mana begitu berbeza dengan negara asal mereka.

Apa yang membuatkan kita begitu berbeza dengan mereka? Apakah yang telah merantai kita dari terus berjuang seperti mereka? Ingatlah, majoriti yang ada di sana adalah saudara seaqidah.

Saya ingin menghurai persoalan ini. Namun masa begitu mencemburui. Insya Allah, saya akan menyambung entri ini kelak. Akhirul kalam – “Tidak beriman seseorang kamu selagi ia tidak mengasihi saudaranya seperti mana ia mengasihi dirinya sendiri”.

Sunday, December 24, 2006

Rehlah...

Cerpen ini adalah luahan hati saya suatu ketika dahulu. Luahan hati di saat saya begitu memberontak dengan apa yang berlaku di sekeliling saya. Saya mohon maaf sekiranya terdapat sebarang kesilapan di dalam penulisan ini. Pastinya ada yang terasa. Namun ada sesuatu yang ingin saya luahkan dan sampaikan. Ambillah yang bermanfaat. Yang pasti tulisan ini datang dari seseorang yang begitu jauh dari dunia penulisan. Terpulang kepada anda untuk menilainya. Hikmah adalah harta yang terpendam bagi orang mukmin, sesiapapun yang menemukannya, ia berhak memilikinya.

Rehlah

Sefia termenung melayan angin bayu yang membelai tubuhnya. Dia duduk jauh dari kelompok yang hadir ke rehlah itu. Entah mengapa Sefia merasakan dirinya begitu terasing. Dia bagaikan tersisih di kalangan insan-insan yang begitu aktif dalam dunia dakwah itu. Hatinya merintih. Apakah dosanya? Adakah kerana tudung labuh yang dipakainya bukan sebulat tudung mereka? Adakah kerana ibu bapanya tidak aktif seperti dulu? Adakah kerana wajahnya tidak semirip mereka? Sefia mengasak dirinya dengan seribu satu persoalan. Dia termangu memikirkan karenah pendukung gerakan dakwah. Dia terkilan kerana ayahnya tidak dijemput ke rehlah itu. Dia hairan memikirkan gelagat insan-insan yang menggunakan kalimah ‘sahabat’ itu. Dia benar-benar hairan. Bagaimana insan-insan yang sering menggunakan kalimah ‘sahabat’ itu terlupa akan seorang sahabatnya yang lain? Mungkin kerana ayahnya tercicir sekian lama. Namun salahkah memberi sebuah sms untuk memberi jemputan? Adakah 20 sen untuk sebuah sms begitu mahal bagi para pendukung dakwah ? Dia hairan apabila memikirkan bukan seorang insan yang menggelarkan diri mereka ‘sahabat’, malah begitu ramai. Memikirkan itu semua, Sefia termenung lagi.

Hati Sefia ralat. Dia teringat junjungan besar Rasulullah. Insan mulia itu seperti seorang ayah untuk sahabat-sahabatnya, namun tidak sesekali dia membahasakan dirinya dengan kalimah ‘ayah’. Dia juga seperti seorang guru yang mengajarkan ilmu namun tidak sesekali dia membahasakan dirinya dengan panggilan ‘guru’. Dia membahasakan dirinya dengan kalimah ‘sahabat’ ketika bersama-sama pengikut dakwahnya kerana kalimah itu mengandungi makna yang tidak mungkin dapat dinilai dengan kata-kata. Hati Sefia mengimbas lagi kisah Nabi Musa. Nabi Musa juga merayu meminta Allah mengurniakan seorang sahabat yang boleh menemaninya dalam suka duka perjuangan, bukan seorang ayah atau seorang ibu. Namun fahamkah pengikut-pengikut jemaah itu dengan kalimah ‘sahabat’ yang selalu mereka gunakan. Sefia kelihatan bersedih dengan situasi yang terjadi. Pelik apabila rakan yang tidak ditemui sekian lama seolah-olah tidak mempedulikannya. Kesal apabila salamnya bagai tidak bersambut. Dia pernah diperlakukan seperti itu sewaktu dia berada di sebuah madrasah ilmu. Anak ‘sahabat’ akan dilayan dengan layanan yang begitu berbeza dengan yang lain. Soalan yang biasa ditanya bagi kebayakan pelajar baru, “Anti anak ‘sahabat’?” Jenuh dia memikirkan itu semua. Adakah anak ‘sahabat’ akan membuatkan dirinya terlepas dari tafsiran Allah. Namun Sefia faham segalanya. Sefia faham ukhwah itu diikat di hati insan pilihan Allah. Bukan mudah memupuk ukhwah. Tidak semudah menyanyikan lagu yang selalu didengarinya, “ Wahai kawan-kawan mari berukhwah, wahai kawan-kawan mari kita bina ummah”. Sefia bersyukur kerana pernah merasai itu semua semasa berada di alam matrikulasi dahulu. Sefia tahu itulah petujuk Allah untuk dirinya. Menunjukkan sesuatu yang terbaik buatnya. Sefia cuba memaafkan kerana dia tahu memaafkan menyebabkan kemuliaan seorang hamba bertambah. Sefia tahu pejuang Islam tidak pernah terluka dengan gelagat manusia. Dia hanyalah hamba Allah. Dia tidak mahu mengemis mengharapkan manusia. Manusia mudah berubah. Sefia tidak mahu emosinya terus terusik dengan semua itu. Melupakan segalanya lebih baik daripada terus mengenangnya.

Sefia cuba mengalihkan hati dan tumpuannya kepada masalah lain. Dia melihat alam ciptaan Allah kerana Sefia tahu hati nuraninya akan tenang dengan mengingati Allah. Sefia merasai angin yang membelai tubuhnya. Dia melihat ombak yang memukul pantai dan merasakan sinar matahari yang kian membahang kepanasannya. Sefia memikirkan alam ciptaan Allah yang mengandungi hikmah yang tidak terkata. Sefia cuba merenung kembali hakikat kejadiannya. Dia dapat merasakan tanggungjawabnya yang berat sebagai khalifah Allah. Sefia tahu dirinya begitu alpa dengan kemungkaran yang berlaku di sekelilingnya. Mudah untuk mengajak manusia ke arah kebaikan, namun sukar bagi dirinya untuk mencegah kemungkaran yang kian merebak bagaikan virus yang sering mengancam itu. Dia takutkan azab Allah apabila tidak mencegah kemungkaran.

Allah telah berfirman menerusi kalamNya yang menggerunkan hati orang-orang yang beriman dalam Surah Azzukhruf ayat 55, “Maka tatkala mereka membuat Kami murka, Kami menghukum mereka lalu Kami tenggelamkan mereka semuanya (di laut)”. Janji Allah sangat benar melebihi segala kebenaran. Sefia mengetahuinya. Segalanya telah terbukti. Bahang panas yang melanda New Orlean, tsunami yang melanda Acheh dan Jogjakarta merupakan bukti kekuasaan Allah. Bukankah mereka telah mencabar Allah? Sefia masih mengingati misi kemanusiaanya ke Jogjakarta baru-baru ini. Sefia telah melihat sendiri percampuran mayat-mayat Muslim, Kristian dan lain-lain kerana di sana telah berlaku kebebasan agama yang keterlaluan. Muslim boleh mengahwini Kristian dan tinggal serumah! Meskipun Allah telah memberi isyarat dengan kejadian tsunami di Acheh, namun manusia-manusia yang mendiami Jogjakarta belum terkesan. Maka datanglah janji Allah, ombak yang kelihatan tenang datang mengganas kerana mematuhi perintah Allah.

Sefia benar-benar takutkan azab Allah. Negaranya juga telah mencabar Allah. Jiwa Sefia benar-benar terseksa dengan apa yang berlaku. Serasanya dia ingin memuntahkan segala lahar yang berapi. Sefia tidak menyangka bumi kelahirannya itu sanggup menghamparkan permaidani merah menerima kedatangan iblis betina, Condoleeza Rice. Kebengapan dan kebahlolan negaranya yang megetuai OIC sememangnya memalukan. Ingin terkeluar anak tekak Sefia merasakan keloyaaan pada tahap maksimum apabila terdapat pemuda pondan yang ingin melakukan pujuk rayu memujuk negara-negara kuffar lain supaya menentang Israel bangsat itu sedangkan syarikatnya sendiri memiliki kaitan dengan puak Zionis laknatullah. Tidak fahamkah pemuda-pemuda dayus itu bahawa Islam tidak pernah tertegak dengan kata manis? Atau barangkali mereka ingin bersuka ria di perjumpaan seantero dunia dengan menghabiskan duit rakyat. Bermesyuarat dalam bilik berhawa dingin di saat kulit rakyat Palestin terbakar lantaran dibedil.

Semalam Sefia terkejut sekali lagi. Sefia bagai terkena kejutan elektrik apabila mendengar berita semalam. Pak Lah tidak mahu memboikot Amerika yang menjadi sekutu Zionis. Malu rasanya melihat sikap presiden OIC itu. Minda Sefia mengimbas kesyahidan Sheikh Ahmad Yassin. Meskipun sakit, buta dan lumpuh, beliau adalah seorang mujahid yang digeruni musuh. Sukar menemukan mutiara sepertinya di saat dunia Islam hari ini yang bergantung sepenuhnya kepada Amerika.

Umat Islam bagai terlupa akan janji Yahudi yang ingin meluluhlantakkan Islam dari dunia ini. Seorang Yahudi di Palestin telah berkata, “Kami Yahudi tidak takut dan gentar selagi kami tidak melihat bilangan kaum Muslimin yang menunaikan solat subuh berjemaah di masjid sama dengan bilangan kaum muslimin di qariah itu”. Kaum Yahudi memiliki perancangan yang hebat untuk menghancurkan umat Islam. Perancangan mereka adalah rapi, bersifat global dan berangkaian. Sefia pernah membacanya dalam buku Dammirul al Islam Abidu Ahlahu atau dalam bahasa melayunya, Robohkan Islam dan Hancurkan Penganutnya. Sefia tahu bahawa Yahudi laknatullah itu begitu meyakini ayat AlQuran dan hadis. Malah Ariel Sharon itu juga menghafaz AlQuran dan puluhan hadis. Mereka meyakini hadis riwayat Bukhari, Muslim dan Attarmizi yang berbunyi, “Tidak akan berlaku Kiamat sehinggalah kamu memerangi Yahudi. Dan kamu memerangi mereka sehingga pokok dan batu berkata-kata. Lantas ia menyebut, wahai Muslim, wahai hamba Allah, di belakangku ini ada Yahudi, marilah ke sini dan bunuhlah dia kecuali pokok Gharqad kerana ia adalah pokok Yahudi”. Mereka benar-benar meyakininya sehingga menanam pokok tersebut di sekelilling bumi Shams. Namun bukankah itu adalah strategi yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah kepada kita? Carilah Yahudi di pokok Gharqad kerana di situlah mereka akan bersembunyi!

Hairan apabila memikirkan bahawa Yahudi juga mempercayai Kalam Allah dan hadis Rasulullah. Namun mengapa umat Islam membelakangi Alquran dan hadis? Sefia bermonolog sendirian. Jepun juga mengkaji Alquran sehingga meniru bacaan Alquran yang bermula dari kanan ke kiri di dalam komik-komik mereka. Jepun mengetahui kehebatan Alquran yang melatih penggunaan otak kanan berbanding otak kiri. Namun sayang sekali hanya sedikit umat Islam yang mengetahui hal itu.


Barangkali umat Islam terlupa dengan apa yang telah menimpa mereka. Mereka terlupa bahawa Barat mahu memisahkan mereka dari AlQuran. Umat Islam telah mengambil enteng kata-kata seorang Perdana Menteri British, “Barat sekali-kali tidak dapat menguasai Timur dan Barat sendiri tidak akan aman selagi mana AlQuran berada di tangan orang-orang Islam”. Mereka juga terlupa kenyataan yang sama dibuat oleh Pesuruhjaya Perancis di Algeria, “Kita tidak akan menang dalam peperangan menentang orang-orang Algeria selagimana mereka membaca AlQuran dan bercakap dalam bahasa Arab. Oleh itu kita perlu hapuskan AlQuran daripada kehidupan mereka dan hapuskan bahasa Arab dari menjadi bahasa mereka”. Istilah “menghapuskan AlQuran daripada kehidupan orang Algeria” bukanlah bermakna menghapuskan naskhah AlQuran yang mereka baca tetapi menghapuskan roh AlQuran di dalam kehidupan mereka. Malah seorang ketua gerakan Kristian telah menyampaikan amanah kepada pendakwah Kristian dengan berkata, “Peranan kamu bukanlah hendak mengkristiankan orang-orang Islam tetapi mengeluarkan mereka daripada Islam supaya menjadi makhluk yang tidak ada hubungan dengan Allah dan tidak berakhlak”.


Semua kata-kata ini telah dibuktikan oleh musuh Islam dalam perlakuan mereka. Namun umat Islam terus-terusan melupakan segala apa yang menimpa mereka. Mereka terlupa pembunuhan dan penindasan lebih sejuta umat Islam di Bosnia setelah kesatuan Yugoslavia yang terdiri daripada 8.5 juta penduduk Islam dipecahkan. Maka berlakulah perjanjian Dayton yang diiktiraf dunia sebagai perjanjian damai yang sebenarnya merupakan penghapusan etnik dengan menjadikan orang Islam Bosnia sebagai mangsa. Lupakah mereka dengan dakyah musuh Islam yang menipu tanpa henti? Bukankah semua ini terjadi apabila umat Islam Bosnia membelakangkan agama sebelum berlakunya pembunuhan massacre di sana? Mereka mengikuti Barat dalam segala aspek kehidupan. Zina dan arak berleluasa. Perkahwinan campur di antara Islam dan Kristian dibenarkan. Segala penganiayaan yang dilakukan oleh Komunis Rusia di Balkan sekarang telah diperkatakan terlebih dahulu oleh pemimpin Kristian di Timur yang dikeluarkan oleh sebuah akhbar Komunis. Katanya, “Mustahil Komunis boleh berkuasa sebelum Islam dapat diganyang habis-habisan”.


Semua itu membuatkan Sefia terus-terusan berfikir. Melihat kewujudan Persatuan Murtad Malaysia atau lebih dikenali di kalangan kawan-kawannya sebagai persatuan Sisters in Islam (SIS), Sefia tidak dapat menahan tangisannya. SIS menyokong IFC yang membenarkan umat Islam untuk murtad sewenang-wenangnya. Sefia berasa takut. Malaysia benar-benar telah mencabar Allah. Bahkan tanggungjawab untuk mencegah kemungkaran yang besar itu bagai tidak dihiraukan. Mungkin ada yang takutkan Pak Lah kerana anaknya, Nori Abdullah menjadi dalang di sebalik SIS. Tapi tidakkah mereka takutkan azab Allah yang begitu keras? Ingin sahaja Sefia menjerit agar manusia di sekelilingnya mengerti gejolak jiwa yang menyiat dirinya. Mulanya umat Islam sedar yang haq itu adalah haq, yang batil itu adalah batil. Namun musuh Islam terus-terusan berusaha menukar yang haq itu menjadi batil. Budaya couple kini tidak lagi dirasakan pelik. Cara berpakaian yang mendedah aurat dianggap lumrah.


Musuh Islam mengetahui bahawa umat Islam tidak boleh dihancurkan secara terang-terangan seperti apa yang berlaku dalam Perang Salib, Perang Tartar dan lain-lain. Mereka mengetahui sumber kekuatan umat Islam adalah AlQuran. Maka mereka cuba memisahkan AlQuran dari dada setiap Muslim. Malah pada tahun 2002, timbul kontroversi apabila 3500 pelajar University of North Carolina dilarang untuk membaca dan mengkaji AlQuran. Kumpulan Kristian konservatif menyaman pihak universiti untuk tidak membenarkan kajian tersebut. Mereka begitu takutkan AlQuran kerana bimbang AlQuran akan mendoktrinasikan Islam dalam diri pelajar.Sefia tahu kebenaran AlQuran diakui oleh pihak musuh cuma kedangkalan dan keegoan menutup hati mereka dari menerima hidayah Allah.


Sefia menantikan kembali kegemilangan Islam. Islam perlu bangkit kembali. Umat Islam perlu disedarkan dengan segala fakta yang cuba diselewengkan oleh musuh-musuh Islam.Hasil kajian tokoh-tokoh Yahudi sendiri seperti Arthur Kostler yang membuktikan bahawa lebih 80 peratus Yahudi hari ini tidak mempunyai pertalian keturunan atau sejarah dengan Bani Israel dan juga bumi Palestin perlu diberitakan kepada umat Islam seluruh dunia agar mereka mengerti betapa hebatnya penipuan yang telah ditimpakan ke atas mereka. Majoriti Yahudi hari ini adalah Yahudi ‘Khazar’ yang berasal dari Kabilah Tatri-Turki kuno yang mendiami Caucasus, selatan Rusia. Mereka hanyalah menjadi Yahudi pada kurun kelapan Masihi di bawah pemerintahan Raja Bulan pada tahun 740. Apabila pemerintahannya jatuh, orang-orang Yahudi telah bertaburan di Rusia dan Eropah Timur yang akhirnya dikenali dengan panggilan ‘Yahudi Asykinaz”. Sekiranya mereka diberi hak untuk kembali ke tanah air asal mereka, maka selatan Rusialah yang sepatutnya menjadi tempat untuk mereka kembali dan bukannya Palestin. Sefia mahu semua fakta itu diketahui oleh umat Islam agar Perjanjian Balfour yang bertujuan menegakkan negara Yahudi di bumi Palestin tidak berulang.

Monolog Sefia tidak berkesudahan Panggilan seorang teman membuatkan Sefia melabuhkan tirai monolognya. Moga umat Islam mengambil iktibar akan segala peristiwa yang telah menimpa mereka seperti di Bosnia, Palestin, Somalia, Kashmir, Burma, Sri Langka dan negara lainnya. Sefia berdoa agar dia diberi kekuatan untuk menghadapi hari-hari mendatang. Dia berdoa agar Allah menjauhkan dirinya dari sifat riya’ dan ujub kerana dia tahu pejuang sepertinya sering dihinggapi penyakit hati yang mungkin akan menyebabkan dirinya terkandas kerana kuda yang hebat tidak pernah tergelincir bila berhadapan dengan batu besar tetapi batu kecil kadangkala membuat kuda tersebut tersungkur.

Saturday, December 23, 2006

Kerinduan...

Saya tidak dapat lari dari berbicara mengenai topik ini.Topik yang menjadi perhatian remaja seusia saya. Sehinggakan sewaktu reflection, topik ini yang menjadi fokus.

Saya menarikan tinta menulis mengenai hal ini sebagai nasihat buat diri dan sahabat-sahabat sekalian.

Ketahuilah bahawa setiap diri perlu berhati-hati dari perasaan rindu, perasan yang hanya menimbulkan kecemasan dan kesedihan yang berlanjutan.

“Pernahkah kalian memerhatikan orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai TuhanNya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmuNya dan mengunci mati pendengaran dan hatinya serta meletakkan tutup pada penglihatannya (sehingga dia buta terhadap kebenaran)?"(AlJaatsiyah :23)

Saya benar-benar terasa sewaktu membaca tulisan seorang penulis tersohor, Dr Aidh bin Abdullah AlQarni. Seandainya rongga dada seseorang diliputi taqwa dan zikir, dan jiwanya adalah jiwa yang dekat dengan Tuhannya, nescaya ia akan sampai kepada kebenaran, akan mengetahui dalil, akan mendapatkan petunjuk dan akan menempuh jalan yang lurus.

Sememangnya jiwa kita adalah jiwa yang lompang di sana sini. Kita mudah merindui kerana ada kelompangan pada jiwa dan tidak pernah terisi dengan zikrullah. Pastinya mereka yang mempu mengingati Allah dengan sebaiknya dapat berlari sejauhnya dari masalah kerinduan ini.

“Jika kamu ditimpa suatu godaan dari syaitan, maka pohonlah perlindungan dari Allah..” (AlAaraf :200)

“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, jika mereka ditimpa godaan syaitan, maka mereka akan ingat kepada Allah, dan ketika itu juga mereka menyedari kesalahan-kesalahannya.” (AlAaaraf :201)

Faktor penyebab kerinduan yang membara adalah seperti berikut:

1) Kosongnya hati dari rasa cinta kepada Allah SWT, zikir kepadaNya, syukur atas nikmatNya, dan ibadah kepadaNya.

2) Sikap meliarkan pandangan mata, sebab pandangan mata yang liar boleh menimbulkan kesedihan dan kecemasan dalam hati.

“Katakanlah kepada orang-orang yang beriman agar mereka menundukkan pandangan mereka.” (Annur: 30)

Rasulullah SAW pernah bersabda : “Pandangan mata merupakan panah dari panah-panah iblis”.

Dalam sebuah syair dinyatakan:

Ketika engkau melepaskan pandanganmu
Ke segala arah tanpa batas
Maka pandangan itu
Akan mengakibatkan kesusahan bagimu
Engkau akan melihat banyak hal
Yang membuatmu tak kuasa menahan diri
Dan banyak hal
Yang membuatmu tidak mampu bersabar

3) Sedikitnya bahagian ibadah, berzikir, berdoa dan solat sunat.

“…sesungguhnya solat akan mencegah dari perbuatan keji dan mungkar..” (Al Ankabut:45)

Adapun penawar kerinduan yang membara antara lain:

1) Menyibukkan diri dengan beribadah kepada Allah dan memohon kesembuhan dan kesihatan kepadaNya.

2) Menjaga pandangan mata dan kemaluan.

“Dan orang-orang yang menjaga kemaluan mereka.” (AlMukminun:5)

3) Meninggalkan tempat di mana orang yang dirindukan berada dan menghindarkan diri dari mengingatnya.

4) Menyibukkan diri dengan amal soleh.

“Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam mengerjakan kebaikan dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap-harap cemas." (AlAnbiya’: 90)

5) Menikah secara syar’i.

“..dan nikahilah wanita yang engkau sukai..” (Annisa’: 3)

“Termasuk tanda kekuasaan Allah adalah Dia menjadikan dari diri kalian isteri-isteri agar kalian tenang bersamanya”. (Arrum: 21)

Rasulullah SAW bersabda: “Wahai para pemuda, barangsiapa di antara kalian yang sudah memiliki kemampuan zahir dan batin, hendaklah dia menikah”.

“Demikianlah agar Kami hindarkan dia dari perbuatan buruk dan keji. Sesungguhnya dia termasuk hamba-hamba Kami yang terpilih”. (Yusuf: 24)

Buah pinggang..

Pertama kali saya menatap mesin dialysis, tiada apa yang hadir dalam hati saya. Tapi bicara Prof Latiff membuat hati saya tersentuh. Terasa kerdilnya diri ini.

Mesin sebesar itu digunakan untuk menggantikan ciptaan Allah yang begitu kecil iaitu buah pinggang. Kerdilnya manusia.

Selama bertahun kita hidup di dunia, tidak pernah sesekali Allah meminta bayaran di atas nikmatnya buah pinggang yang kita miliki. Dan kadangkala kita tidak pernah terfikir pun mengenai hal ini, seperti mana bicara Syed Qutb, kita jarang bersyukur kerana kita sudah terbiasa dengan nikmat tersebut. Cuba bayangkan, kalau Allah tarik sekejap sahaja nikmat tersebut?

Terlalu banyak nikmat Allah yang perlu kita syukuri. Ketahuilah bahawa manusia itu terlalu kerdil Namun kekerdilan itu semacam tidak mendatangkan keinsafan dalam diri kita. Mengapa hati kita begitu keras? Tepuk dada, tanyalah iman.

Dan pertama kali sebenarnya, saya mengetahui bahawa pengidap penyakit buah pinggang tidak mampu untuk kencing. Ya Allah, rupanya buang air kecil yang kita rasakan tiada apa-apa itu juga adalah nikmat. Bayangkan seminit, kalau Allah tarik nikmat tersebut?

Rahmat Allah terlalu luas buat kita. Allah mengetahui sekecil-kecil perkara tentang kita. Cuba bayangkan setiap pokok yang ada di dunia ini. Terlalu banyak dan kita tidak pernah mampu untuk mengiranya. Tapi Allah, Dia mengatahui setiap helai daun yang gugur di muka bumi ini. Dan bagi pelajar perubatan, kita pasti mengatahui betapa tersusunnya ciptaan Allah di dalam badan kita hatta sehingga kepada struktur molecularnya. Dan Allah yang Maha Mengetahui semua ini pastinya mengetahui segala maksiat yang kita lakukan. Kerdilnya kita di sisiNya..

Tuesday, December 19, 2006

Bicara..

Di sebalik segalanya, pasti ada yang terbaik yang Allah kurniakan kepada saya. Di saat saya merindui bicara rohani, hadir sahabat untuk menemani perjalanan ini. Saya bertemu dengan seorang sahabat dari Indonesia lewat YM. Kami jauh, tetapi dekat. Jauh pada pandangan mata, tetapi dekat di hati. Kami belum pernah bertemu tetapi ukhwah yang terbina begitu manis. Justify FullHusna namanya.

Hari-hari yang saya lalui lesu sebelum ini. Saya seakan-akan kurang bersemangat. Namun semangat Husna membuat saya juga turut bangkit. Dia sentiasa bersemangat untuk belajar lebih baik dan lebih ikhlas. Lantas saya bertanya, apakah yang membuatkan dia begitu bersemangat untuk melalui liku-liku kehidupan sebagai pelajar. Sebaris ayat di YM itu benar-benar membuat saya terpukul. “Husna merasa semangat ketika ingat pejuang palestina yang sedang menangis dengan darahnya”. Ya, palestina masih menangis, namun manusia terus melupakannya.

Diri ini terpanggil meluahkan rasa yang berkecamuk. Barangkali saya lebih terasa bahangnya memandangkan ibu bapa saya mengerjakan haji tahun ini.

Jumlah jemaah haji sekarang mencapai jutaan jiwa. Jika setiap individu berkorban, menyembelih seekor binatang korban kerana Allah, maka seluruh darah yang mereka persembahkan adalah lebih rendah dibandingkan dengan darah yang menitis di Palestin untuk mengukir sejarah Islam.

Bicara mengenai Palestin tiada sudahnya. Tadi saya mendengar seseorang menuturkan soal Palestin. Entahlah, kadangkala kita bertengkar soal kecil sesama kita. Ukhwah kita terlalu rapuh. Bagaimana mungkin Palestin akan kembali ke tangan Muslimin yang asyik bertengkar mengenai soal remeh. Fahamkah anda dengan bicara ini? Bicara untuk menamatkan kata-kata yang telah termula. Fahamkah? Biarlah..

Friday, December 15, 2006

Mimpi?

Esok adalah final pathology. Alhamdulillah, saya lulus untuk kedua-dua continuous assessment sebelum ini. Setakat lulus namun bukan terbaik. Bahasa mudahnya, lulus tapi tidak excellence. Tapi pastinya itu yang terbaik yang Allah tetapkan untuk saya. Percayalah, Afeera. Percayalah..

“Tiada satu bencana pun yang menimpa di bumi (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam Kitab (Lauh Mahfuzh) sebelum kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikanNya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri”.


Dalam tekanan menghadapi ambang peperiksaan, saya membuka Alquran. Dan ayat itulah yang terdampar di hadapan mata. Besar maknanya buat saya. Terlalu mendalam dan membekas di dalam sanubari.

Beberapa hari ini , saya teruji dengan sesuatu. Saya luahkannya pada Allah, dan kemudian saya tertidur. Saya bermimpi seseorang membacakan bait-bait yang begitu indah, dan saya berasa gembira sebaik bangun dari tidur tersebut.

Saya gagal mengingati mimpi tersebut keseluruhannya. Tapi saya percaya mimpi itu sangat indah. Di antara kata- katanya yang saya fahami, namun terlupa akan bait yang sebenarnya - “Sekiranya ingin meluahkan perasaan, buatlah qiamullail dan luahkan segalanya pada Allah. Sekiranya merindui manusia dan teringin melihat wajahnya, adalah lebih baik menatap frame Alquran”.

Sukar memahami maksud mimpi tersebut, tapi mimpi itu sentiasa bermain dalam fikiran saya sehari dua ini. Siapakah insan yang membacakan bait-bait tersebut. Kabur, tapi saya ingin sekali berjumpanya. Mimpi? Antara realiti dan fantasi.

Bumi yang berdarah...

Assalamualaikum, ya Humaira, Apa khabar iman di hatimu? Sepuluh jari dipohonkan atas kelewatan marsum maya Humaira abang balasi.Abang agak sibuk akhir-akhir ini dan sudah jarang menghabiskan masa di hadapan jaringan internet. Kiranya, sebagai sayap kiri perjuangan, Humaira lebih memaklumi kesibukan abang, bukan? Bersama Aman Palestin, abang semaikan jihad berkorban dalam jihat atma yang paling dalam. Istilah penat dan mengharapkan kerehatan terpaksa abang entengkan. Bukankah dunia sebagai tempat pertempuran kerana kerehatan yang sebenarnya akan kita temui di Jannah kelak? Kamar syurga sedang menanti, ya Humaira.


Apa khabar mujahid dan mujahidah muda, Umar AlFaruq dan Sumayyah? Bagaimana hafazan mereka? Abang rindukan kalian. Namun perjuangan yang ada masih berbaki dan perlu dilunaskan. Bisikkan di cuping telinga mereka bait-bait perjuangan agar mereka mengertinya. Khabarkan mereka erti sebuah perjuangan yang memerlukan pengorbanan yang tiada taranya.


Misi terus menanti ya Humaira di sini. Saudara-saudara seislam kita di kem pelarian ini amat memerlukan perhatian dan pertolongan yang tiada henti. Malangya isu Palestin ini kurang mendapat perhatian saudara seislam kita di bumi Malaysia. Terlalu jauh ungkapan akrab dalam diri setiap Muslim terhadap isu ini. Jika hati bergetar kerana isu ini, cukuplah masa yang dipanggil minit untuk menyisihkan isu ini dari minda benak kita. Andai jantung berdegup kencang bila terdengar tangisan saudara seislam di sini, renungannya hanya seketika. Tidak pernah terdengar esakan andai butir-butir air mata mengalir. Cukuplah kesatan untuk mengkhatankan apa yang dipanggil sebagai keinsafan.


Gema wahyu dalam surah al-Isra’ ayat pertama mengungkapkan : “ Maha suci Allah yang telah memperjalankan hambanya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa”. Hebatnya masjid ini tiada duanya, tiada tiganya dan tiada seterusnya kerana namanya sahaja telah diungkapkan sendiri oleh Allah dalam kalamNya. Namun telah bertahun bumi ini berdarah, Humaira. Sadis sekali Yahudi Laknatullah memperlakukan bumi ini. Keturunan-keturunan kera ini begitu menginginkan Palestin kerana lokasinya yang terletak di tengah-tengah dunia Islam. Palestin ibarat badan seekor burung, kedua-dua sayapnya adalah dunia Islam. Menjajahnya kiranya menakluk dunia Islam, ya Humaira. Namun umat Islam sedunia seolah-olah tidak mengetahui fakta ini, ya Humaira.


Kau tahu Humaira apa yang diperkatakan oleh Yahudi Laknatullah itu dalam petikan Talmud? Israel bertanya kepada Tuhannya : Mengapa Engkau ciptakan makhluk selain bangsa pilihanmu (Yahudi)? Kau tahu Humaira apa kononnya jawapan yang diberikan oleh Tuhan dalam kitab Taurat yang telah diubah itu? Kononnya Tuhan menjawab : Supaya kamu menaiki belakang mereka, menghisap darah mereka, membakar yang baik, mencemari yang suci dan menghancurkan segala yang dibangunkan. Buat pengetahuanmu, doktrin ini disuntik dalam benak setiap Yahudi, tidak kira dari kalangan kanak-kanak mahupun orang tua yang mula dijangkiti penyakit Alzheimer dan nyanyuk. Membunuh bukanlah suatu dosa! Menghancurkan sebuah binaan adalah pahala bagi mereka!


Ingin abang khabarkan sesuatu pada dirimu yang cukup membuat abang tersentak. Abang telah menemukan beberapa mayat yang keadaannya cukup mengerikan sewaktu abang membantu misi kemanusiaan di sini. Jantung, hati dan dua buah pinggang mayat-mayat tersebut telah dicuri. Ya, satu nyawa rakyat Palestin digunakan untuk menyambung nyawa empat orang Yahudi Laknatullah! Dapat kau gambarkan betapa kejamnya mereka? Dan itu bukanlah satu, malah ribuan nyawa telah diperlakukan seperti itu. Semuanya kerana doktrin yang telah disuntik oleh petikan Talmud itu. Malah pembunuhan yang ngeri sebegini adalah pahala buat mereka. Ajaran-ajaran dalam kitab Talmud membuatkan orang Yahudi menganggap bangsa lain adalah lebih rendah dari haiwan dan lebih hina dari anjing.


Humaira, sematkan kalimah-kalimah dan bait-bait ini dalam dirimu. Seandainya mereka berpegang pada Taurat yang telah diubah itu maka sewajarnya kita perlu memerangi mereka dengan AlQuran. Apabila ajaran Talmud disanjung oleh mereka, maka menjadi tanggungjawab kita untuk berpegang pada Bukhari dan Muslim. Sekiranya hari Sabtu menjadi hari kebesaran mereka, bukankah kita sewajarnya berbangga dengan hari Jumaat? Andainya mereka berimpian untuk membina Haykal Sulaiman, sewajarnya kita mempertahankan Masjidil Aqsa sepenuh hati. Sekiranya panji Yahudi mejadi lembayung kekuatan mereka, maka kita wajib berperang dengan mereka di bawah bendera Islam. Kita akan berperang atas nama Musa, Isa dan Muhammad seandainya mereka membangunkan kekuatan tentera di bawah nama Musa. Bukankah kedudukan kita adalah lebih utama terhadap Musa daripada mereka?


Humaira, kecintaan terhadap bumi AlQuds ini sewajarnya perlu ada dalam lubuk hati setiap orang beriman. Sewaktu pembukaan Mekah, hanya dua nyawa sahaja yang terkorban, namun untuk membebaskan bumi AlQuds, ribuan nyawa telah syahid untuk mengadukan kekejaman dan keterlaluan manusia kepada Allah. Humaira, mengapa Masjidil Aqsa menjadi kiblat pertama dalam Islam? Mengapa bumi ini yang dipilih Allah sebagai bumi pertama untuk mendapat kefardhuan solat? Mengapa 16 bulan lamanya Allah mengarahkan Rasulullah dan umat Islam mengadapkan wajah mereka ke arah Masjidil Aqsa sedangkan di kala itu Masjidil Aqsa di dalam pemerintahan orang Kristian? Mengapa tidak dihadapkan sahaja wajah ke arah Masjidil Haram? Bukankah Allah berkuasa untuk mengangkat Rasulullah secara terus daripada Masjidil Haram di Mekah dalam peristiwa Isra’ dan Mikraj? Akan tetapi mengapa Allah sengaja ‘memperjalankan’ baginda ke Masjidil Aqsa terlebih dahulu? Pastinya ada sesuatu yang hebat mengenai masjid ini. Betapa Allah mengetahui bahawa pada zaman ini, ramai manusia akan melupakan Masjidil Aqsa dalam diri mereka.


Ya Humaira, ingatkah kau akan peperangan Mu’tah? Peperangan yang menghimpunkan tiga panglima serangkai. Peperangan untuk melawan kerajaan Rom yang menguasai AlQuds. Sebuah peperangan di mana tiga panglima sekaligus gugur sebagai syahid seperti mana ramalan Rasulullah, “Jika Zaid bin Harithah gugur, Jaafar bin Abi Talib penggantinya, dan jika Jaafar gugur, Abdullah bin Rawwahah penggantinya”. Kekuatan musuh adalah seramai 200000 orang melawan 3000 orang tentera muslim. Seorang tentera Islam perlu melawan dengan sekurang-kurangnya 67 orang musuh. Dapat kau bayangkannya Humaira? Berlawan dengan lautan manusia. Namun bergema kalimah jihad dari bibir Abdullah bin Rawwahah, “Wahai saudara-saudaraku sekalian! Kenapa kita tidak menyukai mati syahid yang menjadi tujuan kita berangkat ke medan peperangan ini? Peperangan kita tidak bergantung kepada bilangan anggota pasukan atau besarnya kekuatan, tetapi semata-mata kerana agama yang dikurniakan Allah kepada kita. Kerana itu marilah kita maju! Tidak ada pilihan lain kecuali satu dari dua kebaikan iaitu menang atau mati syahid!”. Maka gugurlah ketiga-tiga mereka sebagai syuhada’. Keinginan untuk berada di taman-taman syurga dan dikelilingi oleh bidadari menjadi azimat yang menjadikan mereka merindui syahid. Malah, keinginan mereka yang paling tinggi adalah untuk bertemu Allah, Rabb sekalian alam. Tahukah engkah wahai Humaira siapakah insan-insan yang telah terkorban? Zaid bin Harithah, anak angkat yang begitu disayangi Rasulullah sehingga terakam kisah yang melarang memberikan “bin” atau menisbatkan seseorang kepada selain bapa kandungnya sendiri di dalam AlQuran. Siapa lagi yang terkorban? Jaafar bin Abi Talib! Sepupu yang bersama Rasulullah dalam suka duka perjuangan. Peperangan Mu’tah membuatkan Rasulullah menggugurkan butir-butir air mata.


Namun, sedarkah kita mengenai pentingnya AlAqsa? Alangkah Rasulullah sendiri sanggup menghantar orang yang dikasihi ke perbatasan perang untuk membebaskan Alquds. Anak dan sepupu yang sangat disayangi. Bagaimana pula dengan kita? Apa yang telah kita korbankan untuk AlAqsa? Betapa hebat sejarah Islam. Namun, kesedaran remaja kini memandang enteng terhadap kehandalan para panglima Islam bagai hembusan angin yang tidak dihiraukan. Di bibir mereka meniti nama-nama yang hanya ada di alam fantasi. Minda benak mereka juga disuntik oleh doktrin Zionis yang ingin melihat Islam terkubur di dunia ini. Zionis yang ingin melihat AlAqsa diganti dengan Haykal Sulaiman. Mereka berusaha setiap minit dan setiap saat untuk menghancurkan AlAqsa. Terowong digali untuk merobohkan Masjil AlAqsa secara semulajadi seperti mana pendedahan Syeikh Raed Solah, ketua Harakah Islamiyah di Palestin.


Paling membuatkan hati tersiat, adalah melihat sikap berdiam diri umat Islam sedunia. Umat Islam begitu membisu memandang isu ini. Dayus apabila membiarkan Masjid Ibrahimi dibahagi dua, satu pertiga dijadikan masjid dan dua pertiga dijadikan kuil. Dayus kerana membiarkan masjid Ibrahimi dibakar di mana lebih 60 jemaah terkorban. Dayus kerana membiarkan lebih 1200 masjid dirampas dan dijadikan kandang kambing, tempat perzinaan dan juga tempat berpesta. Dayus apabila membiarkan saudara seislam dizalimi, dirogol dan disembelih.


Rasulullah telah bersabda dalam hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad dan Abu Daud dari Thauban : Hampir sahaja seluruh bangsa dari setiap penjuru dunia, berebutan terhadap kamu, sebagaimana orang-orang yang makan berebut terhadap mangkuk makanannya. Para sahabat bertanya, “Apakah jumlah kita sedikit pada masa itu wahai Rasulullah?”. Baginda menjawab, “ Bahkan pada saat itu jumlah kamu sangat banyak, tetapi kewujudan kamu tidak ubah seperti buih air bah, sesungguhnya Allah akan mencabut rasa takut dari dada musuh-musuhmu terhadap kamu dan akan melemparkan rasa wahan ke dalam hati kamu”. Para sahabat bertanya, “Apakah wahan itu wahai Rasulullah?”. Baginda menjawab, “Cinta dunia dan takut mati”.


Sememangnya benar ramalan Rasulullah itu. Hari ini, ramai umat Islam yang telah dijangkiti penyakit wahan sehingga ukhwah sesama mereka terlalu rapuh. Tidak dapat membezakan di antara isu bangsa dan agama. Bukankah Islam tidak membezakan yang mana Arab dan yang mana bukan? Bukankah kita telah diikat dengan ikatan ukhwah di bawah panji Islam? Di mana mahu dicari pejuang-pejuang seperti Imaduddin Zanki? Di mana mahu mencari pejuang seperti anaknya, Nuruddin Zanki yang bercinta dengan solat malam? Di mana mahu mencari seorang Kurdi seperti Salahuddin Al Ayyubi, yang melatih dan mengumpul kekuatan ketenteraan selama 33 tahun sehingga tidak sempat menunaikan haji semata-mata kerana AlQuds? Bilakah sejarah peperangan Yarmuk akan berulang? Tentera Rom yang berjumlah 240 000 orang dengan peralatan yang hebat, bekalan yang cukup dan pengalaman perang berpuluh tahun boleh dikalahkan oleh tentera Islam yang hanya berjumlah 39 000 orang yang hanya memiliki peralatan ketenteraan yang sangat sederhana.Rahsianya adalah apa yang pernah diucapkan oleh seorang tua di hadapan Kaisar Herculis, “Wahai tuanku, kekalahan kita adalah disebabkan musuh yang kita hadapi adalah suatu kaum yang bangun beribadah di waktu malam dan berpuasa di siang hari. Mereka juga adalah kaum yang berpegang pada janji, menyuruh mengerjakan yang baik dan melarang dari berbuat perkara yang munkar dan saling menjalinkan ukhwah di antara mereka. Sedang yang menyebabkan kita kalah ialah tabiat suka minum arak, berzina, sentiasa berbuat yang haram, melanggar janji, selalu marah, menganiaya, menyuruh mengerjakan perkara yang dimurkai Allah, melarang berbuat perkara yang diredhai Allah dan membuat kerosakan di muka bumi”.


Humaira, kekuatan yang menjadi kegerunan bagi pihak musuh adalah kekuatan taqwa. Bukan fizikal mahupun luaran yang akan menimbulkan ketakutan. Saidina Umar mengambil kunci kota AlQuds hanya dengan berjalan kaki dan memakai pakaian yang memiliki 17 tampalan. Namun musuh menggeruninya dan mematuhi Perjanjian Umariah. Dia bukan sahaja digeruni musuh malah dia merupakan salah seorang sahabat Rasulullah yang paling ditakuti oleh iblis dan syaitan. Wahai Humaira, jahitlah pakaian taqwa dalam dirimu serta diri mujahid dan mujahidah kita.


Humaira, tanamkan benih kecintaan dalam diri Umar dan Sumayyah akan kecintaan terhadap AlAqsa. Ingatkan mereka bahawa AlAqsa adalah sebuah tanah wakaf yang menjadi milik umat Islam. Sebuah tanah waqaf tidak mungkin menjadi milik musuh-musuh Islam. Berilah mereka kefahaman yang sebenarnya mengenai AlQuds, sebuah tanah haram yang tidak boleh dipijak hatta oleh seorang kuffar pun. Sematkan dalam diri mereka mengenai setiap siri peperangan untuk membebaskan AlAqsa seperti peperangan Khaibar, peperangan Mu’tah, pengutusan pasukan Usamah bin Zaid, peperangan Ajnadain, peperangan Yarmuk dan peperangan lainnya agar mereka mengerti bumi ini adalah bumi para syuhada’ yang telah berjuang bermati-matian dalam usaha membebaskan bumi isra’ dan mikraj ini. Khabarkan kepada mereka akan bahaya yang menimpa AlAqsa agar mereka mengerti penderitaan hati saudara seislam mereka di bumi ini.


Bumi ini telah lama berdarah. Bumi ini telah lama terluka. Bumi ini menanti fajar baru untuk terus bernyawa. Harapan abang agar kau mengertinya, Humaira. Abang terpaksa khatami marsum maya ini di sini dahulu. Moga doa menjadi penghubung hati kita. Moga doa mampu memberi kekuatan kepada saudara seislam kita yang telah lama berduka.

Nun jauh di sana,
Iwadh Soleh

Tuesday, December 12, 2006

Ubat titis dari AlQuran!

Berinspirasikan baju Nabi Yusuf a.s, saintis Muslim dari Mesir telah mampu menghasilkan ubat titis bagi mengubati penyakit katarak. Bagaimana?

“Dan Yaaqub berpaling dari mereka (anak-anaknya) seraya berkata: Aduhai dukacitaku terhadap Yusuf, dan kedua matanya menjadi putih kerana kesedihan dan dia adalah seorang yang menahan amarahnya (terhadap anak-anaknya)” . (12: 84)

( وتولى عنهم وقال يا أسفي على يوسف وابيضت عيناه من الحزن فهو كظيم ( يوسف (84)

Mata Nabi Yaaqub a.s yang menjadi putih merujuk kepada penyakit katarak yang menyerang mata. Ianya adalah kelegapan pada selaput mata yang menghalang kemasukan cahaya secara penuh atau separuh dan ini bergantung pada tahap kelegapan penyakit katarak tersebut.

Punca-punca penyakit katarak:

Trauma yang secara terus kepada selaput mata yang mungkin disebabkan oleh suhu yang tinggi. Ianya juga boleh berlaku disebabkan oleh radiasi cahaya yang disebabkan oleh pancaran secara tiba-tiba dan dinamakan sebagai ‘katarak radiasi’.

Penyakit katarak juga boleh berlaku disebabkan kelegapan yang berlaku pada mata pada penghujung usia manusia. Kencing manis juga dapat meningkatkan bendalir pada selaput mata. Selaput mata kemudiannya menyerap bendalir tersebut dan seterusnya mengakibatkan kehadiran katarak secara kerap. Kesedihan yang teruk juga meningkatkan penghasilan hormon adrenalin yang meningkatkan kandungan gula di dalam darah yang menjadi salah satu sebab mengapa katarak berlaku. Secara kebetulan, perkara ini menerangkan mengapa kesedihan sering dikaitkan dengan air mata.

Nabi Yusuf a.s dengan petunjuk Allah, telah mengarahkan saudaranya supaya memberikan bajunya kepada Nabi Yaaqub: “Pergilah kamu dengan membawa baju gamisku ini, lalu letakkanlah di wajah ayahku, nanti ia akan melihat kembali; dan bawalah keluargamu semuanya kepadaku”. (12: 93)

(إذهبوا بقميصي هذا قألقوه على وجه أبي يأت بصيرا وأتوني بأهلكم أجمعين) يوسف 93

“Tatkala kafilah tu telah ke luar (dari negeri Mesir) berkata ayah mereka: “Sesungguhnya aku mencium bau Yusuf, sekiranya kamu tidak menuduhku lemah akal( tentu kamu membenarkan aku”). Keluarganya berkata: “Demi Allah, sesungguhnya kamu masih dalam kekeliruanmu yang dahulu”. Tatkala telah tiba pembawa khabar gembira itu, maka diletakkannnya baju gamis itu ke wajah Yaaqub, lalu kembalilah dia dapat melihat. Berkata Yaaqub: Tidakkah aku katakan kepadamu bahawa aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tidak mengetahuinya” .(12: 94-96)

(ولما فصلت العير قال أبوهم إني لأجد ريح يوسف لولا أن تفندون * قالوا تالله إنك لفي ضلالك القديم * فلما أن جاء البشير ألقاه على وجهه فارتد بصيرا قال ألم أقل لكم إني أعلم من الله ما لا تعلمون) يوسف 96:94

Di sinilah permulaannya dan petunjuk!!

Apakah pengubatan yang terdapat pada baju gamis Nabi Yusuf a.s?

Selapas bertafakur, saintis muslim dari egypt , Dr Abdul Basit Sayed Mohammed memikirkan bahawa hanya terdapat peluh pada baju Nabi Yusuf. Dia kemudiannya mencari komponen yang ada pada peluh tersebut dan seterusnya merendamkan selaput mata pesakit katarak ke dalam peluh tersebut. Dia mendapati perubahan transperansi secara bearansur-ansur pada selaput tersebut.

Persoalan kedua: Apakah komponen yang terdapat pada peluh tersebut yang bertindak secara efektif ke atas pesakit katarak? Adakah keseluruhan peluh tersebut atau hanya komponen tertentu? Dr Abdul Basit kemudiannya menyedari bahawa komponen utamanya adalah urea (Goandin) yang mana boleh disediakan melalui proses kimia.

Keputusan yang diperolehi menerusi kajian tersebut mendapati 250 pesakit dapat membuang katarak yang terdapat pada mata mereka dan 90% daripada mereka berjaya melihat kembali.

Berinspirasikan Surah Yusuf, saintis Muslim, Dr. Abdul Basit Sayed Mohammed dari National Centre of Resarchers di Mesir mampu menghasilkan ubat titis bagi mengubati penyakit katarak dan memperolahi dua paten antarabangsa, The European International Patent pada ahun 1991 dan American Patent pada tahun 1993.

Allah SWT berfirman : “ Dan Kami turunkan Al-Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman”. (Isra’ :82)

( وننزل من القرآن ما هو شفاء ورحمة للمؤمنين) الإسراء 82

Saturday, December 09, 2006

Sahabat..

Kak Azi, itulah namanya. Dia adalah mentor saya di sini. Saya ingin mengenalinya dan belajar banyak perkara darinya. Usianya barangkali 30 an. Memiliki 2 orang anak. Namun keinginannya untuk belajar perubatan membuatkan saya kagum padanya.

Dengan keluarga, anak, perniagaan, dia masih mampu membahagikan masa demi pelajarannya. Deretan A diperolehinya sepanjang bergelar pelajar perubatan. Dan yang membuatkan saya kagum padanya, dia tidak pernah lokek berkongsi ilmu. Sanggup meninggalkan segalanya demi mengajar menteenya.

Dia disayangi oleh semua insan di sini. Bayak yang saya pelajari darinya. Ketenangan ada di wajahnya.

Terlalu ramai manusia di sini yang ingin saya kenali. Mengenali mereka ini akan membuatkan saya malu pada diri sendiri. Mereka mengajar banyak perkara tentang kehidupan ini. Pengorbanan Kak Azi membuatkan saya malu sendiri. Tidak tahu bagaimana untuk membalas jasanya. Hanya Allah sebaik-baik pemberi balasan.

Saya juga memiliki seorang sahabat di Indonesia, Husna. Saya kagum dengan semangatnya. Dia sentiasa bersemangat untuk belajar apabila memikirkan rakyat Palestin yang berjuang dengan darahnya. Saya tidak pernah melihat wajahnya. Perhubungan kami hanya menerusi YM. Tapi talian hati yang dibina membuat saya tenang.

Barangkali itulah perbezaan di antara ukhwah yang dibina atas dasar kasih sayang Islam dengan ukhwah yang dibina atas landasan material.

Saya berterima kasih dengan rahmat kasih sayang Allah. Mengurniakan saya sahabat yang sentiasa memotivasikan saya. Sukar menemukan sahabat, dan apabila kita bertemunya kita akan menghargainya. Terima kasih Allah atas segalanya.

Saturday, December 02, 2006

Putus asa?


Putus asa? Kecewa? Gelisah? Barangkali itulah perasaan saya sewaktu menjawab soalan pathology semalam. Entah mengapa saya rasa begitu berputus asa. Saya mengambil masa untuk kembali tenang.

Seusai peperiksaan, saya benar-benar mulai berprasangka buruk kepada Allah. Saya merasa malas mengerjakan solat dan zikir, kerana ternyata kenyataan yang terjadi lain dengan yang apa yang saya hajati. Bukan mudah untuk saya mengerjakan solat dhuha selepas selesai peperiksaan semalam. Semuanya tidak seperti hari-hari lain.

"(Yaitu) ketika mereka datang kepadamu dari atas dan dari bawahmu, dan ketika tidak tetap lagi penglihatan(mu) dan hatimu naik menyesak sampai ke tenggorokan dan kamu menyangka terhadap Allah dengan bermacam-macam purbasangka. Di situlah diuji orang-orang mukmin dan digoncangkan (hatinya) dengan goncangan yang sangat."[AlAhzab: 10-11]

Bukan mudah melalui apa yang dinamakan ujian. Bukan mudah jua memujuk hati dan perasaan agar rela menerima segalanya. Sahabat saya berpesan agar belajar bersyukur. Itulah ujian terbaik untuk hati. Belajar menerima segalanya. Usah terlalu banyak bersoal. Hakikatnya, perjalanan ini masih panjang untuk saya lalui.

Barangkali niat saya untuk belajar selama ini cacat di sana sini. Pertama, adanya niat dalam hati untuk "bebas dari masalah akademik yang membelenggu". Berharap memperoleh kejayaan sehingga merasa cukup dari segala sudut. Ternyata, hal ini bisa menggelincirkan hati pada kemusyrikan yang lembut. Kemusyrikan yang ditimbulkan oleh kejayaan akademik. Bagi Allah, jika saya merasa tenang kerana kecukupan kejayaan akademik, maka itu sama saja dengan kemusyrikan. Sebab saya merasa tenang bukan kerana Allah. Saya tenang kerana sesuatu selain Allah. Belum saatnya bagi saya untuk berhadapan dengan kejayaan ini, kerana saya pasti akan terjerumus ke dalam sifat ujub dan riya’. Suatu saat jika sudah tiba waktunya, pasti Allah akan menganugerahi saya dengan kejayaan. Tarbiyah Allah sangat lembut. Suatu masa apabila saya di puncak kelak, Allah ingin bahawa tiada lagi ujub dan segala sifat mazmumah dalam diri saya. Bukankah ujian Allah untuk mendidik saya menjadi yang terbaik?

Kedua, adanya keinginan untuk bisa membantu lebih banyak orang dengan ilmu perubatan yang dimiliki .Saya ingin ke Palestin untuk membantu saudara-saudara saya.Bukankah ini niat yang baik? Benar, tetapi ternyata keinginan ini bisa menipu dengan halusnya. Ada kesalahan dalam keinginan tersebut, iaitu sesungguhnya bukan saya yang membantu manusia lain, tetapi Allah. Jika benar terjadi bahawa saya bisa membantu banyak orang, pasti saya akan tertipu oleh diri saya sendiri. Pengakuan bahwa "saya telah beramal soleh dengan membantu banyak orang." Lalu muncul kepuasan dan kebanggaan spiritual yang tidak saya sedari. Tidak seharusnya saya memiliki perasaan seperti itu, kerana semua harus dikembalikan kepada Allah. Diri saya hanya menjadi wasilah Allah untuk menolong orang lain, tetapi bukan saya yang menolong. Kesedaran ini harus tumbuh terlebih dahulu, sebelum saya benar-benar menolong orang lain nanti. Dan exam ini mengajar saya makna "Bismillah", "Atas nama Allah", "dengan nama Allah". Ertinya ketika saya membantu orang lain, saat itu dalam hati saya harus sedar bahawa yang membantu adalah Allah, bukannya saya. Dan tidak sepatutnya saya mengakui itu sebagai amal perbuatan saya.

Masih banyak yang perlu saya pelajari dan baiki. Perjalanan ini masih panjang untuk saya lalui.

“Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan tindakan-tindakan kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami dan tetapkanlah pendirian kami, dan tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”. (Ali Imran:147)
There was an error in this gadget