Sunday, December 24, 2006

Rehlah...

Cerpen ini adalah luahan hati saya suatu ketika dahulu. Luahan hati di saat saya begitu memberontak dengan apa yang berlaku di sekeliling saya. Saya mohon maaf sekiranya terdapat sebarang kesilapan di dalam penulisan ini. Pastinya ada yang terasa. Namun ada sesuatu yang ingin saya luahkan dan sampaikan. Ambillah yang bermanfaat. Yang pasti tulisan ini datang dari seseorang yang begitu jauh dari dunia penulisan. Terpulang kepada anda untuk menilainya. Hikmah adalah harta yang terpendam bagi orang mukmin, sesiapapun yang menemukannya, ia berhak memilikinya.

Rehlah

Sefia termenung melayan angin bayu yang membelai tubuhnya. Dia duduk jauh dari kelompok yang hadir ke rehlah itu. Entah mengapa Sefia merasakan dirinya begitu terasing. Dia bagaikan tersisih di kalangan insan-insan yang begitu aktif dalam dunia dakwah itu. Hatinya merintih. Apakah dosanya? Adakah kerana tudung labuh yang dipakainya bukan sebulat tudung mereka? Adakah kerana ibu bapanya tidak aktif seperti dulu? Adakah kerana wajahnya tidak semirip mereka? Sefia mengasak dirinya dengan seribu satu persoalan. Dia termangu memikirkan karenah pendukung gerakan dakwah. Dia terkilan kerana ayahnya tidak dijemput ke rehlah itu. Dia hairan memikirkan gelagat insan-insan yang menggunakan kalimah ‘sahabat’ itu. Dia benar-benar hairan. Bagaimana insan-insan yang sering menggunakan kalimah ‘sahabat’ itu terlupa akan seorang sahabatnya yang lain? Mungkin kerana ayahnya tercicir sekian lama. Namun salahkah memberi sebuah sms untuk memberi jemputan? Adakah 20 sen untuk sebuah sms begitu mahal bagi para pendukung dakwah ? Dia hairan apabila memikirkan bukan seorang insan yang menggelarkan diri mereka ‘sahabat’, malah begitu ramai. Memikirkan itu semua, Sefia termenung lagi.

Hati Sefia ralat. Dia teringat junjungan besar Rasulullah. Insan mulia itu seperti seorang ayah untuk sahabat-sahabatnya, namun tidak sesekali dia membahasakan dirinya dengan kalimah ‘ayah’. Dia juga seperti seorang guru yang mengajarkan ilmu namun tidak sesekali dia membahasakan dirinya dengan panggilan ‘guru’. Dia membahasakan dirinya dengan kalimah ‘sahabat’ ketika bersama-sama pengikut dakwahnya kerana kalimah itu mengandungi makna yang tidak mungkin dapat dinilai dengan kata-kata. Hati Sefia mengimbas lagi kisah Nabi Musa. Nabi Musa juga merayu meminta Allah mengurniakan seorang sahabat yang boleh menemaninya dalam suka duka perjuangan, bukan seorang ayah atau seorang ibu. Namun fahamkah pengikut-pengikut jemaah itu dengan kalimah ‘sahabat’ yang selalu mereka gunakan. Sefia kelihatan bersedih dengan situasi yang terjadi. Pelik apabila rakan yang tidak ditemui sekian lama seolah-olah tidak mempedulikannya. Kesal apabila salamnya bagai tidak bersambut. Dia pernah diperlakukan seperti itu sewaktu dia berada di sebuah madrasah ilmu. Anak ‘sahabat’ akan dilayan dengan layanan yang begitu berbeza dengan yang lain. Soalan yang biasa ditanya bagi kebayakan pelajar baru, “Anti anak ‘sahabat’?” Jenuh dia memikirkan itu semua. Adakah anak ‘sahabat’ akan membuatkan dirinya terlepas dari tafsiran Allah. Namun Sefia faham segalanya. Sefia faham ukhwah itu diikat di hati insan pilihan Allah. Bukan mudah memupuk ukhwah. Tidak semudah menyanyikan lagu yang selalu didengarinya, “ Wahai kawan-kawan mari berukhwah, wahai kawan-kawan mari kita bina ummah”. Sefia bersyukur kerana pernah merasai itu semua semasa berada di alam matrikulasi dahulu. Sefia tahu itulah petujuk Allah untuk dirinya. Menunjukkan sesuatu yang terbaik buatnya. Sefia cuba memaafkan kerana dia tahu memaafkan menyebabkan kemuliaan seorang hamba bertambah. Sefia tahu pejuang Islam tidak pernah terluka dengan gelagat manusia. Dia hanyalah hamba Allah. Dia tidak mahu mengemis mengharapkan manusia. Manusia mudah berubah. Sefia tidak mahu emosinya terus terusik dengan semua itu. Melupakan segalanya lebih baik daripada terus mengenangnya.

Sefia cuba mengalihkan hati dan tumpuannya kepada masalah lain. Dia melihat alam ciptaan Allah kerana Sefia tahu hati nuraninya akan tenang dengan mengingati Allah. Sefia merasai angin yang membelai tubuhnya. Dia melihat ombak yang memukul pantai dan merasakan sinar matahari yang kian membahang kepanasannya. Sefia memikirkan alam ciptaan Allah yang mengandungi hikmah yang tidak terkata. Sefia cuba merenung kembali hakikat kejadiannya. Dia dapat merasakan tanggungjawabnya yang berat sebagai khalifah Allah. Sefia tahu dirinya begitu alpa dengan kemungkaran yang berlaku di sekelilingnya. Mudah untuk mengajak manusia ke arah kebaikan, namun sukar bagi dirinya untuk mencegah kemungkaran yang kian merebak bagaikan virus yang sering mengancam itu. Dia takutkan azab Allah apabila tidak mencegah kemungkaran.

Allah telah berfirman menerusi kalamNya yang menggerunkan hati orang-orang yang beriman dalam Surah Azzukhruf ayat 55, “Maka tatkala mereka membuat Kami murka, Kami menghukum mereka lalu Kami tenggelamkan mereka semuanya (di laut)”. Janji Allah sangat benar melebihi segala kebenaran. Sefia mengetahuinya. Segalanya telah terbukti. Bahang panas yang melanda New Orlean, tsunami yang melanda Acheh dan Jogjakarta merupakan bukti kekuasaan Allah. Bukankah mereka telah mencabar Allah? Sefia masih mengingati misi kemanusiaanya ke Jogjakarta baru-baru ini. Sefia telah melihat sendiri percampuran mayat-mayat Muslim, Kristian dan lain-lain kerana di sana telah berlaku kebebasan agama yang keterlaluan. Muslim boleh mengahwini Kristian dan tinggal serumah! Meskipun Allah telah memberi isyarat dengan kejadian tsunami di Acheh, namun manusia-manusia yang mendiami Jogjakarta belum terkesan. Maka datanglah janji Allah, ombak yang kelihatan tenang datang mengganas kerana mematuhi perintah Allah.

Sefia benar-benar takutkan azab Allah. Negaranya juga telah mencabar Allah. Jiwa Sefia benar-benar terseksa dengan apa yang berlaku. Serasanya dia ingin memuntahkan segala lahar yang berapi. Sefia tidak menyangka bumi kelahirannya itu sanggup menghamparkan permaidani merah menerima kedatangan iblis betina, Condoleeza Rice. Kebengapan dan kebahlolan negaranya yang megetuai OIC sememangnya memalukan. Ingin terkeluar anak tekak Sefia merasakan keloyaaan pada tahap maksimum apabila terdapat pemuda pondan yang ingin melakukan pujuk rayu memujuk negara-negara kuffar lain supaya menentang Israel bangsat itu sedangkan syarikatnya sendiri memiliki kaitan dengan puak Zionis laknatullah. Tidak fahamkah pemuda-pemuda dayus itu bahawa Islam tidak pernah tertegak dengan kata manis? Atau barangkali mereka ingin bersuka ria di perjumpaan seantero dunia dengan menghabiskan duit rakyat. Bermesyuarat dalam bilik berhawa dingin di saat kulit rakyat Palestin terbakar lantaran dibedil.

Semalam Sefia terkejut sekali lagi. Sefia bagai terkena kejutan elektrik apabila mendengar berita semalam. Pak Lah tidak mahu memboikot Amerika yang menjadi sekutu Zionis. Malu rasanya melihat sikap presiden OIC itu. Minda Sefia mengimbas kesyahidan Sheikh Ahmad Yassin. Meskipun sakit, buta dan lumpuh, beliau adalah seorang mujahid yang digeruni musuh. Sukar menemukan mutiara sepertinya di saat dunia Islam hari ini yang bergantung sepenuhnya kepada Amerika.

Umat Islam bagai terlupa akan janji Yahudi yang ingin meluluhlantakkan Islam dari dunia ini. Seorang Yahudi di Palestin telah berkata, “Kami Yahudi tidak takut dan gentar selagi kami tidak melihat bilangan kaum Muslimin yang menunaikan solat subuh berjemaah di masjid sama dengan bilangan kaum muslimin di qariah itu”. Kaum Yahudi memiliki perancangan yang hebat untuk menghancurkan umat Islam. Perancangan mereka adalah rapi, bersifat global dan berangkaian. Sefia pernah membacanya dalam buku Dammirul al Islam Abidu Ahlahu atau dalam bahasa melayunya, Robohkan Islam dan Hancurkan Penganutnya. Sefia tahu bahawa Yahudi laknatullah itu begitu meyakini ayat AlQuran dan hadis. Malah Ariel Sharon itu juga menghafaz AlQuran dan puluhan hadis. Mereka meyakini hadis riwayat Bukhari, Muslim dan Attarmizi yang berbunyi, “Tidak akan berlaku Kiamat sehinggalah kamu memerangi Yahudi. Dan kamu memerangi mereka sehingga pokok dan batu berkata-kata. Lantas ia menyebut, wahai Muslim, wahai hamba Allah, di belakangku ini ada Yahudi, marilah ke sini dan bunuhlah dia kecuali pokok Gharqad kerana ia adalah pokok Yahudi”. Mereka benar-benar meyakininya sehingga menanam pokok tersebut di sekelilling bumi Shams. Namun bukankah itu adalah strategi yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah kepada kita? Carilah Yahudi di pokok Gharqad kerana di situlah mereka akan bersembunyi!

Hairan apabila memikirkan bahawa Yahudi juga mempercayai Kalam Allah dan hadis Rasulullah. Namun mengapa umat Islam membelakangi Alquran dan hadis? Sefia bermonolog sendirian. Jepun juga mengkaji Alquran sehingga meniru bacaan Alquran yang bermula dari kanan ke kiri di dalam komik-komik mereka. Jepun mengetahui kehebatan Alquran yang melatih penggunaan otak kanan berbanding otak kiri. Namun sayang sekali hanya sedikit umat Islam yang mengetahui hal itu.


Barangkali umat Islam terlupa dengan apa yang telah menimpa mereka. Mereka terlupa bahawa Barat mahu memisahkan mereka dari AlQuran. Umat Islam telah mengambil enteng kata-kata seorang Perdana Menteri British, “Barat sekali-kali tidak dapat menguasai Timur dan Barat sendiri tidak akan aman selagi mana AlQuran berada di tangan orang-orang Islam”. Mereka juga terlupa kenyataan yang sama dibuat oleh Pesuruhjaya Perancis di Algeria, “Kita tidak akan menang dalam peperangan menentang orang-orang Algeria selagimana mereka membaca AlQuran dan bercakap dalam bahasa Arab. Oleh itu kita perlu hapuskan AlQuran daripada kehidupan mereka dan hapuskan bahasa Arab dari menjadi bahasa mereka”. Istilah “menghapuskan AlQuran daripada kehidupan orang Algeria” bukanlah bermakna menghapuskan naskhah AlQuran yang mereka baca tetapi menghapuskan roh AlQuran di dalam kehidupan mereka. Malah seorang ketua gerakan Kristian telah menyampaikan amanah kepada pendakwah Kristian dengan berkata, “Peranan kamu bukanlah hendak mengkristiankan orang-orang Islam tetapi mengeluarkan mereka daripada Islam supaya menjadi makhluk yang tidak ada hubungan dengan Allah dan tidak berakhlak”.


Semua kata-kata ini telah dibuktikan oleh musuh Islam dalam perlakuan mereka. Namun umat Islam terus-terusan melupakan segala apa yang menimpa mereka. Mereka terlupa pembunuhan dan penindasan lebih sejuta umat Islam di Bosnia setelah kesatuan Yugoslavia yang terdiri daripada 8.5 juta penduduk Islam dipecahkan. Maka berlakulah perjanjian Dayton yang diiktiraf dunia sebagai perjanjian damai yang sebenarnya merupakan penghapusan etnik dengan menjadikan orang Islam Bosnia sebagai mangsa. Lupakah mereka dengan dakyah musuh Islam yang menipu tanpa henti? Bukankah semua ini terjadi apabila umat Islam Bosnia membelakangkan agama sebelum berlakunya pembunuhan massacre di sana? Mereka mengikuti Barat dalam segala aspek kehidupan. Zina dan arak berleluasa. Perkahwinan campur di antara Islam dan Kristian dibenarkan. Segala penganiayaan yang dilakukan oleh Komunis Rusia di Balkan sekarang telah diperkatakan terlebih dahulu oleh pemimpin Kristian di Timur yang dikeluarkan oleh sebuah akhbar Komunis. Katanya, “Mustahil Komunis boleh berkuasa sebelum Islam dapat diganyang habis-habisan”.


Semua itu membuatkan Sefia terus-terusan berfikir. Melihat kewujudan Persatuan Murtad Malaysia atau lebih dikenali di kalangan kawan-kawannya sebagai persatuan Sisters in Islam (SIS), Sefia tidak dapat menahan tangisannya. SIS menyokong IFC yang membenarkan umat Islam untuk murtad sewenang-wenangnya. Sefia berasa takut. Malaysia benar-benar telah mencabar Allah. Bahkan tanggungjawab untuk mencegah kemungkaran yang besar itu bagai tidak dihiraukan. Mungkin ada yang takutkan Pak Lah kerana anaknya, Nori Abdullah menjadi dalang di sebalik SIS. Tapi tidakkah mereka takutkan azab Allah yang begitu keras? Ingin sahaja Sefia menjerit agar manusia di sekelilingnya mengerti gejolak jiwa yang menyiat dirinya. Mulanya umat Islam sedar yang haq itu adalah haq, yang batil itu adalah batil. Namun musuh Islam terus-terusan berusaha menukar yang haq itu menjadi batil. Budaya couple kini tidak lagi dirasakan pelik. Cara berpakaian yang mendedah aurat dianggap lumrah.


Musuh Islam mengetahui bahawa umat Islam tidak boleh dihancurkan secara terang-terangan seperti apa yang berlaku dalam Perang Salib, Perang Tartar dan lain-lain. Mereka mengetahui sumber kekuatan umat Islam adalah AlQuran. Maka mereka cuba memisahkan AlQuran dari dada setiap Muslim. Malah pada tahun 2002, timbul kontroversi apabila 3500 pelajar University of North Carolina dilarang untuk membaca dan mengkaji AlQuran. Kumpulan Kristian konservatif menyaman pihak universiti untuk tidak membenarkan kajian tersebut. Mereka begitu takutkan AlQuran kerana bimbang AlQuran akan mendoktrinasikan Islam dalam diri pelajar.Sefia tahu kebenaran AlQuran diakui oleh pihak musuh cuma kedangkalan dan keegoan menutup hati mereka dari menerima hidayah Allah.


Sefia menantikan kembali kegemilangan Islam. Islam perlu bangkit kembali. Umat Islam perlu disedarkan dengan segala fakta yang cuba diselewengkan oleh musuh-musuh Islam.Hasil kajian tokoh-tokoh Yahudi sendiri seperti Arthur Kostler yang membuktikan bahawa lebih 80 peratus Yahudi hari ini tidak mempunyai pertalian keturunan atau sejarah dengan Bani Israel dan juga bumi Palestin perlu diberitakan kepada umat Islam seluruh dunia agar mereka mengerti betapa hebatnya penipuan yang telah ditimpakan ke atas mereka. Majoriti Yahudi hari ini adalah Yahudi ‘Khazar’ yang berasal dari Kabilah Tatri-Turki kuno yang mendiami Caucasus, selatan Rusia. Mereka hanyalah menjadi Yahudi pada kurun kelapan Masihi di bawah pemerintahan Raja Bulan pada tahun 740. Apabila pemerintahannya jatuh, orang-orang Yahudi telah bertaburan di Rusia dan Eropah Timur yang akhirnya dikenali dengan panggilan ‘Yahudi Asykinaz”. Sekiranya mereka diberi hak untuk kembali ke tanah air asal mereka, maka selatan Rusialah yang sepatutnya menjadi tempat untuk mereka kembali dan bukannya Palestin. Sefia mahu semua fakta itu diketahui oleh umat Islam agar Perjanjian Balfour yang bertujuan menegakkan negara Yahudi di bumi Palestin tidak berulang.

Monolog Sefia tidak berkesudahan Panggilan seorang teman membuatkan Sefia melabuhkan tirai monolognya. Moga umat Islam mengambil iktibar akan segala peristiwa yang telah menimpa mereka seperti di Bosnia, Palestin, Somalia, Kashmir, Burma, Sri Langka dan negara lainnya. Sefia berdoa agar dia diberi kekuatan untuk menghadapi hari-hari mendatang. Dia berdoa agar Allah menjauhkan dirinya dari sifat riya’ dan ujub kerana dia tahu pejuang sepertinya sering dihinggapi penyakit hati yang mungkin akan menyebabkan dirinya terkandas kerana kuda yang hebat tidak pernah tergelincir bila berhadapan dengan batu besar tetapi batu kecil kadangkala membuat kuda tersebut tersungkur.

2 comments:

Sanur Sukur said...

saya ingin memuat cerpen cerpen seperti ini tapi kurang percaya diri soalnya saya belum pandai membuat cerpen...hehehe..bikin semangat yaa ^_^

ummuafeera said...

kamu pasti boleh menulis cerpen juga..kamu amat berbakat...

There was an error in this gadget