Monday, December 25, 2006

Pakistan 1

Saya ingin berkongsi pembacaan saya mengenai buku Catatan Pilu Tragedi Gempa Bumi Pakistan. Buku yang begitu menyentuh hati saya. Barangkali saya memahami sedikit sebanyak keperitan tanah yang sedang terluka itu kerana saya pernah mendatanginya.

Banyak persoalan yang bermain di fikiran saya sewaku saya membaca buku tersebut. Saya tahu bumi itu masih terluka sehingga kini kerana ramai manusia yang sudah melupakannya.

Salah satu di antara persoalan yang dibangkitkan oleh penulis buku tersebut adalah mengenai kedatangan 2300 orang doktor-doktor dari Cuba untuk membantu rakyat Pakistan. 2300, suatu angka yang cukup besar bagi saya. Sukar bukan untuk mengumpulkan doktor seramai itu dari Malaysia. Cukup sukar bukan untuk memikirkan apa yang telah memotivasikan doktor-doktor tersebut untuk mengharungi kepayahan di sebuah bumi yang kesejukannya begitu melampau yang mana begitu berbeza dengan negara asal mereka.

Apa yang membuatkan kita begitu berbeza dengan mereka? Apakah yang telah merantai kita dari terus berjuang seperti mereka? Ingatlah, majoriti yang ada di sana adalah saudara seaqidah.

Saya ingin menghurai persoalan ini. Namun masa begitu mencemburui. Insya Allah, saya akan menyambung entri ini kelak. Akhirul kalam – “Tidak beriman seseorang kamu selagi ia tidak mengasihi saudaranya seperti mana ia mengasihi dirinya sendiri”.

No comments:

There was an error in this gadget