Saturday, December 02, 2006

Putus asa?


Putus asa? Kecewa? Gelisah? Barangkali itulah perasaan saya sewaktu menjawab soalan pathology semalam. Entah mengapa saya rasa begitu berputus asa. Saya mengambil masa untuk kembali tenang.

Seusai peperiksaan, saya benar-benar mulai berprasangka buruk kepada Allah. Saya merasa malas mengerjakan solat dan zikir, kerana ternyata kenyataan yang terjadi lain dengan yang apa yang saya hajati. Bukan mudah untuk saya mengerjakan solat dhuha selepas selesai peperiksaan semalam. Semuanya tidak seperti hari-hari lain.

"(Yaitu) ketika mereka datang kepadamu dari atas dan dari bawahmu, dan ketika tidak tetap lagi penglihatan(mu) dan hatimu naik menyesak sampai ke tenggorokan dan kamu menyangka terhadap Allah dengan bermacam-macam purbasangka. Di situlah diuji orang-orang mukmin dan digoncangkan (hatinya) dengan goncangan yang sangat."[AlAhzab: 10-11]

Bukan mudah melalui apa yang dinamakan ujian. Bukan mudah jua memujuk hati dan perasaan agar rela menerima segalanya. Sahabat saya berpesan agar belajar bersyukur. Itulah ujian terbaik untuk hati. Belajar menerima segalanya. Usah terlalu banyak bersoal. Hakikatnya, perjalanan ini masih panjang untuk saya lalui.

Barangkali niat saya untuk belajar selama ini cacat di sana sini. Pertama, adanya niat dalam hati untuk "bebas dari masalah akademik yang membelenggu". Berharap memperoleh kejayaan sehingga merasa cukup dari segala sudut. Ternyata, hal ini bisa menggelincirkan hati pada kemusyrikan yang lembut. Kemusyrikan yang ditimbulkan oleh kejayaan akademik. Bagi Allah, jika saya merasa tenang kerana kecukupan kejayaan akademik, maka itu sama saja dengan kemusyrikan. Sebab saya merasa tenang bukan kerana Allah. Saya tenang kerana sesuatu selain Allah. Belum saatnya bagi saya untuk berhadapan dengan kejayaan ini, kerana saya pasti akan terjerumus ke dalam sifat ujub dan riya’. Suatu saat jika sudah tiba waktunya, pasti Allah akan menganugerahi saya dengan kejayaan. Tarbiyah Allah sangat lembut. Suatu masa apabila saya di puncak kelak, Allah ingin bahawa tiada lagi ujub dan segala sifat mazmumah dalam diri saya. Bukankah ujian Allah untuk mendidik saya menjadi yang terbaik?

Kedua, adanya keinginan untuk bisa membantu lebih banyak orang dengan ilmu perubatan yang dimiliki .Saya ingin ke Palestin untuk membantu saudara-saudara saya.Bukankah ini niat yang baik? Benar, tetapi ternyata keinginan ini bisa menipu dengan halusnya. Ada kesalahan dalam keinginan tersebut, iaitu sesungguhnya bukan saya yang membantu manusia lain, tetapi Allah. Jika benar terjadi bahawa saya bisa membantu banyak orang, pasti saya akan tertipu oleh diri saya sendiri. Pengakuan bahwa "saya telah beramal soleh dengan membantu banyak orang." Lalu muncul kepuasan dan kebanggaan spiritual yang tidak saya sedari. Tidak seharusnya saya memiliki perasaan seperti itu, kerana semua harus dikembalikan kepada Allah. Diri saya hanya menjadi wasilah Allah untuk menolong orang lain, tetapi bukan saya yang menolong. Kesedaran ini harus tumbuh terlebih dahulu, sebelum saya benar-benar menolong orang lain nanti. Dan exam ini mengajar saya makna "Bismillah", "Atas nama Allah", "dengan nama Allah". Ertinya ketika saya membantu orang lain, saat itu dalam hati saya harus sedar bahawa yang membantu adalah Allah, bukannya saya. Dan tidak sepatutnya saya mengakui itu sebagai amal perbuatan saya.

Masih banyak yang perlu saya pelajari dan baiki. Perjalanan ini masih panjang untuk saya lalui.

“Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan tindakan-tindakan kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami dan tetapkanlah pendirian kami, dan tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”. (Ali Imran:147)

4 comments:

zf_zamir said...

kata Teh Sofia, kerja Tuhan, siapa tahu?

ummuafeera said...

Huhu..Siapa yerk Teh Sofia?

zf_zamir said...

Tunggu Teduh Dulu, Faisal Tehrani..
tiada di kedai, dijual online je..

ummuafeera said...

Saya belum membacanya lagi...

There was an error in this gadget