Saturday, December 09, 2006

Sahabat..

Kak Azi, itulah namanya. Dia adalah mentor saya di sini. Saya ingin mengenalinya dan belajar banyak perkara darinya. Usianya barangkali 30 an. Memiliki 2 orang anak. Namun keinginannya untuk belajar perubatan membuatkan saya kagum padanya.

Dengan keluarga, anak, perniagaan, dia masih mampu membahagikan masa demi pelajarannya. Deretan A diperolehinya sepanjang bergelar pelajar perubatan. Dan yang membuatkan saya kagum padanya, dia tidak pernah lokek berkongsi ilmu. Sanggup meninggalkan segalanya demi mengajar menteenya.

Dia disayangi oleh semua insan di sini. Bayak yang saya pelajari darinya. Ketenangan ada di wajahnya.

Terlalu ramai manusia di sini yang ingin saya kenali. Mengenali mereka ini akan membuatkan saya malu pada diri sendiri. Mereka mengajar banyak perkara tentang kehidupan ini. Pengorbanan Kak Azi membuatkan saya malu sendiri. Tidak tahu bagaimana untuk membalas jasanya. Hanya Allah sebaik-baik pemberi balasan.

Saya juga memiliki seorang sahabat di Indonesia, Husna. Saya kagum dengan semangatnya. Dia sentiasa bersemangat untuk belajar apabila memikirkan rakyat Palestin yang berjuang dengan darahnya. Saya tidak pernah melihat wajahnya. Perhubungan kami hanya menerusi YM. Tapi talian hati yang dibina membuat saya tenang.

Barangkali itulah perbezaan di antara ukhwah yang dibina atas dasar kasih sayang Islam dengan ukhwah yang dibina atas landasan material.

Saya berterima kasih dengan rahmat kasih sayang Allah. Mengurniakan saya sahabat yang sentiasa memotivasikan saya. Sukar menemukan sahabat, dan apabila kita bertemunya kita akan menghargainya. Terima kasih Allah atas segalanya.

No comments:

There was an error in this gadget