Wednesday, April 01, 2015

Kebaikan..

Ahad itu seperti hari-hari Ahad sebelumnya. Pesakit melebihi 100. Kepala terasa sangat sakit setelah menyudahi kes terakhir. Zauj menunggu di rumah, akan pulang ke Pahang setelah saya balik kerja. Air mata mahu menitis. Penat dan stress.

Sedang mengharungi jalan keluar klinik, saya ternampak pesakit berusia 73 tahun yang baru saya rawat untuk asthma sedang berjalan kaki. Hati berbolak balik. Perlukah saya menghantar nenek tua itu ke rumah? Bukankah ada batas antara doktor dan pesakitnya. Tapi rasa kasihan begitu mendesak hati kecil untuk menghantar nenek tua itu. Pastinya keadaan asthma nenek tersebut boleh melarat. Saya berhentikan kereta. Nenek itu tiada wang untuk membayar tambang teksi. Saya membuat keputusan untuk menghantarnya pulang. 

Jujur saya tahu rakyat kebanyakan terlalu dhaif. Menjadi doktor, saban waktu saya melihat dengan dekat realiti masyarakat. Pesakit yang bertambah-tambah setiap hari. Kepala saya sakit setiap kali pulang dari kerja. Saya hilang lebih 10 kg, mungkin kurang tidur dan faktor lain. 

Allah izinkan dengan kebaikan membantu nenek tua itu saya tenang pulang hari itu. Saya tenang bertemu zauj. Dengan kebaikan itu, saya niatkan moga Allah menitipkan kebaikan buat anak saya. 

Saya tak perlu bercerita soal ini sebenarnya. Saya perlu merahsiakan kebaikan. Dan jujur saya setiap hari bermujahadah di tempat kerja. Bukan mudah menghadapi karenah lebih 100 pesakit setiap hari. Saya cuma manusia biasa yang bermujahadah. 

Namun ada sesuatu yang Allah ajari, yang memanggil-manggil saya dari peristiwa ini. Dakwah dan tarbiah. Dakwah dan tarbiahlah oasis di tengah sahara kepanasan housemanship suatu ketika dulu. Andai membantu nenek tua itu memberi kepuasan sebegini, apatah lagi membantu hati-hati yang mencari hidayah Allah..

Kini kaki saya terbata-bata di atas jalan ini tanpa zauj di sisi dan membesarkan seorang bayi kecil. Agak sukar untuk berlari di atas jalan ini. Namun saya berjanji saya akan berlari semula. Kerana menjadi asbab hidayah seseorang itu lebih besar kebaikannya dari semua kebaikan. Kebaikan itu lebih menenangkan dari segala ketenangan. Membina manusia itu adalah sebesar-besar amal. Allah memberi kehidupan ruh yang tersangat dzuqnya untuk setiap daie. 

2 comments:

Anonymous said...

ukhti..
biarpun mengenali hanya melalui blog ini,
i can feel your perjuangan..

keep strong ukhti.
Lelah to Lillah, inshaAllah

doaku mengiringimu <3

Anonymous said...

ukhti..
biarpun mengenali hanya melalui blog ini,
i can feel your perjuangan..

keep strong ukhti.
Lelah to Lillah, inshaAllah

doaku mengiringimu <3

There was an error in this gadget