Saturday, May 23, 2015

Doa..

Membaca luahan seorang ukhti tentang mereka yang memaparkan kebahagian bersama anak dan pasangan dan mungkin kurang mengerti tentang hati dan perasaan mereka yang diuji dengan tiada pasangan atau anak.

Izinkan saya berkongsi untuk memujuk hati sendiri yang diuji.

Saya baca serangkai doa yang diforwardkan oleh seorang ukhti meraikan seorang lagi ukhti yang baru dikurniakan anak.

بَارَكَ اللهُ لَكَ فِي الْمَوْهُوْبِ لَكَ، وَشَكَرْتَ الْوَاهِبَ، وَبَلَغَ أَشُدَّهُ، وَرُزِقْتَ بِرَّهُ.وَيَرُدُّ عَلَيْهِ الْمُهَنَّأُ فَيَقُوْلُ: بَارَكَ اللهُ لَكَ وَبَارَكَ عَلَيْكَ، وَجَزَاكَ اللهُ خَيْرًا، وَرَزَقَكَ اللهُ مِثْلَهُ، وَأَجْزَلَ ثَوَابَكَ.

“Semoga Allah memberkahimu dalam anak yang diberikan kepadamu. Kamu pun bersyukur kepada Sang Pemberi, dan dia dapat mencapai dewasa, serta kamu dikaruniai kebaikannya.” Sedang orang yang diberi ucapan selamat membalas dengan mengucapkan: “Semoga Allah juga memberkahmu dan melimpahkan kebahagiaan untukmu. Semoga Allah membalasmu dengan sebaik-baik balasan, mengaruniakan kepadamu sepertinya dan melipatgandakan pahalamu.” [Lihat Al-Adzkar karya al-Imam An-Nawawi hal. 349 dan Shahih Al-Adzkar lin Nawawi oleh asy-Syaikh Salim Al-Hilali (2/713)]

Tadabbur saya, doa ini mendidik kita gembira dengan kebaikan yang Allah berikan pada orang lain.

Islam mengajar kita untuk mendidik hati kita bergembira dengan kebaikan yang dikurniakan untuk orang lain dan saling mendoakan.

Doakan, doakan dan doakan.

Dulu Prof kami pernah pesan, nak doa kita dimakbulkan, doakan orang lain dulu.


Dari Abu Ad-Darda’ dia berkata: Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda:
مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَدْعُو لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ إِلَّا قَالَ الْمَلَكُ وَلَكَ بِمِثْلٍ
“Tidak ada seorang muslim pun yang mendoakan kebaikan bagi saudaranya (sesama muslim) tanpa sepengetahuannya, melainkan malaikat akan berkata, “Dan bagimu juga kebaikan yang sama.” (HR. Muslim no. 4912)


Dalam riwayat lain dengan lafazh:
دَعْوَةُ الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ مُسْتَجَابَةٌ عِنْدَ رَأْسِهِ مَلَكٌ مُوَكَّلٌ كُلَّمَا دَعَا لِأَخِيهِ بِخَيْرٍ قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِهِ آمِينَ وَلَكَ بِمِثْلٍ
“Doa seorang muslim untuk saudaranya (sesama muslim) tanpa diketahui olehnya adalah doa mustajabah. Di atas kepalanya (orang yang berdoa) ada malaikat yang telah diutus. Sehingga setiap kali dia mendoakan kebaikan untuk saudaranya, maka malaikat yang diutus tersebut akan mengucapkan, “Amin dan kamu juga akan mendapatkan seperti itu.”


Allah beri motivasi untuk kita doakan sahabat kita sehingga Allah mengirimkan malaikat untuk mengaminkan doa tersebut.

Seterusnya saya kongsi pengalaman saya masa berbual dengan mak baru-baru ini berkenaan ukhti X. Mak kenal ukhti X, yang pernah bersama dengan saya di MATRI dulu.

Dia seusia dengan saya, zaujnya meninggal ketika bayi pertama mereka baru berusia 30 hari kerana komplikasi buah pinggang.

"Kesian X mak, besarnya ujian dia".

Jawab mak ketika itu, seringkali kita lupa bahawa ada yang lebih mengasihani, yang Maha Mengasihani.

Allah yang Maha Mengasihani di atas segala tabir ujian yang berlaku. Allah yang lebih tahu takdir yang Dia ingini untuk setiap dari kita. Siapa yang paling mengasihani ukhti kita yang belum berkahwin? Siapa yang paling mengasihi ukhti kita yang belum dikurniakan zuriat? Siapa yang paling mengasihi ukhti kita yang diuji dengan penceraian, perkahwinan yang bermasalah?

Dan ada persoalan yang bermain di fikiran sekiranya saya berpindah keluar dari Johor. Siapa yang mampu menjaga anak saya dengan baik? Dan jawapan adik lelaki saya masih bermain di fikiran, Allah ada untuk Fatih.

Kita lupa takdir Allah itu yang terbaik. Kita lupa Allah bersama setiap dari kira. Zahirnya derita tapi hikmah sesuatu adalah rahsia Allah.

Dunia ini ujian. Dan Allah mencipta peradaban manusia, punya seribu rona rencam kehidupan. Andai semua punya anak, andai semua punya pasangan, dunia ini tidak memberi tarbiah bagi kita.

Dan pesan naqibah, semua doa dan perkara yang kita hajati pasti Allah makbulkan. Tidak di dunia, pasti di akhirat.

Allahu a'lam

No comments:

There was an error in this gadget