Friday, October 16, 2009

Paper...

Di saat saya mendidik anak dan adik manusia lain, seringkali saya berdoa agar Allah menunjukkan jalan buat adik-adik kandung saya sendiri. Jahiliah saya terlalu gelap dan adakalanya agak sukar untuk saya mendekati mereka. Latar belakang saya berbeza. Saya dan adik yang kedua bersekolah biasa manakala adik-adik yang lain bersekolah agama.

Saat saya mendapat ISK (Ini Sejarah Kita), saya tersentuh. Tapi pengalaman adik-adik saya nyata berbeza.

Ingat lagi adik lelaki saya yang bersekolah agama mengomel. “Apalah abang itu. Annasu ma’adin! Kejap lagi Annasu ma’adin. Kejap lagi ‘Annasu ma’adin. Lepas itu ada putih telur la, kuning telur la, ada sains tulen dan sains sosial la. Pening la”.

Eh tahu tak Annasu’ maadin itu apa? Manusia itu seperti logam. Itu sebahagian petikan hadis logam. Kalau nak baca, boleh je baca di sini.

Bila saya dapat tahu tentang hadis logam ini, saya bercita-cita dengan cita-cita yang tinggi. Saya nak jadi logam yang terpilih untuk Islam. Analogi kuning telur itu pun saya rasa best sangat. Tentang hal sains sosial dan sains tulen itu pula, benda itu juga mengubah pandangan saya. Tapi ternyata penerimaan setiap orang berbeza. Pasal itu apabila saya dan sahabat-sahabat sampaikan ISK di kalangan mereka yang punya jutaan ilmu agama dan fikrah, mereka kelihatannya seakan-akan bosan dengan pengisian itu. Mungkin itu juga satu faktor mengapa saya lebih suka mendekati golongan yang baru berkenalan dengan Islam. Rasa macam tidak layak sahaja nak duduk dengan kawan-kawan yang fikrahnya berapi-api ini.

Sukar sebenarnya mahu menjadi daie. Macam adik saya, saya kena terangkan balik semua yang dia keliru itu. Tapi pahala orang yang mula-mula menyampaikan padanya tentang ISK itu sedikit pun tidak berubah. Pasal itu ada satu lagi analogi, analogi a ream of paper. Bolehlah baca di sini.

Analogi itu amat bermakna buat kita yang bergelar daie ini yang selalu ada konflik, faham ke adik-adik aku ini tentang apa yang aku perkatakan? Mampu ke mereka memikul beban dakwah ini kelak? Mampu ke aku berjaya menghasilkan produk yang berguna untuk dakwah ini? Analogi ini jugalah yang membuatkan kita tidak akan kecewa. Saya sendiri gagal berkali-kali membawa usrah. Jalan nak jadi murabbi/murabbiah ini panjang.

Mungkin juga analogi itu juga yang menjawab soalan seorang lagi adik lelaki saya. Dia kata dia hanya mahu menyertai usrah ini hanya apabila semua jemaah Islam bersatu. Saya tahu dia amat pening dengan keadaan taadud jemaah di kolejnya.

Kalau faham analogi ini, tak delah kita pandang pelik jemaah lain. Kita tidak mampu nak buat macam apa yang tabligh buat, ketuk pintu rumah dari rumah ke rumah. Kita tidak mampu nak berjuang seperti PAS di dalam arena politik. Kita tidak mampu mengkaderkan manusia-manusia sepertimana yang dilakukan oleh kebanyakan jemaah yang berorientasikan tarbiah. Maka alangkah indahnya andai semua insan berlapang dada. Betul kata adik saya. Kat bumi Malaysia ini, masih ramai yang tak tahu nama-nama jemaah itu berbanding yang tahu. Maka rebutlah mereka-mereka yang kosong kefahamannya ini. Analogi ini akan membuatkan kita faham bahawa kita hanyalah penyambung mata-mata rantai perjuangan yang panjang.

No comments:

There was an error in this gadget