Thursday, April 16, 2009

Rona pemudi..

Tadi saya terjumpa serangkap kata yang menarik.

"Life is predestined, yet it's presented to us as unpredictable..hence signifying the Power of the Creator & the dependence of His creations~"

Saya juga sempat berchatting dengan seorang adik mengenai hal memiliki dan meredhai. Mungkin perkongsian link dari adik Liyana mengenai karya Jalan Cinta Para Pejuang membantu menambahkan lagi makna dalam mencari untaian hikmah. Hebat sungguh cinta mereka!

Di sebalik yang terjadi, pasti ada yang terjanji. Di sini terdapat sedikit perkongsian dari saya. Saya tidak pasti sama ada saya akan menamatkan tulisan ini. Saya merancang dengan cita-cita, Allah merancang dengan cintaNya.

------------

Tsana, Ulfah dan Afnan adalah tiga sahabat yang mekar mewangi sebagai bunga-bunga Islam. Di tengah kehanyutan dan kehancuran dunia, mereka bangkit untuk menewaskan yang batil. Sejalur rona pengalaman telah mereka kecapi demi sebuah kebangkitan.

“Kau ingat lagi Tsana saat kita berkenalan dengan Tafsir Fi Zilalil Quran?”

“Mana mungkin aku melupakannya Ulfah. Kita telah menikmati Quran semenjak kita berkenalan dengan tafsir agung itu. Fi Zilalil Quran atau terjemahannya di dalam bahasa ibunda, Di Bawah Lembahyung Quran telah memercu kita untuk terus berada di jalanNya. Bukan begitu?”

Afnan turut bersuara, “Aku bukan Afnan yang dahulu semenjak aku berkenalan dengan tafsir agung itu. Perjalanan hidupku telah berubah. Semangat dan roh jihad telah berapi dalam diriku. Perjalanan untuk mengenali tafsir ini di dalam program-program tarbiah yang kita hadiri secara tidak langsung telah membuatkan kita menjahit dedaunan ukhwah”.

Perbualan petang itu membangkitkan kembali kerinduan pada secebis pengalaman. 5 tahun lalu mereka telah diperkenalkan dengan muqaddimah atau permulaan tafsir itu oleh Kak Wafa.

”Tafsir ini tidak mungkin bermakna tanpa kita mengenali pengarangnya terlebih dahulu”, ujar Kak Wafa saat itu memulakan bicara.

”Ya. Ayah pernah berpesan bahawa setiap tulisan menceritakan sesuatu. Pengalaman dan jalur kehidupan pengarang sentiasa mewarnai madah penulisan. Kak Wafa mahu ceritakan pada kami mengenai penulisnya?”

”Ya, mungkin adik-adik sudah pun mengenali Assyahid Syed Qutb. Sebarang perkongsian dari adik-adik amat akak alu-alukan. Izinkan akak memulakan bicara mengenai peribadi yang muktabar ini. Assyahid merupakan seorang ulama di Mesir yang dilahirkan pada tahun 1906”.

”Tidak silap saya dia sememangnya lahir dalam lingkungan keluarga yang mengamalkan Islam. Dia menghafaz Quran sebelum berusia 10 tahun lagi. Namun semasa muda, pemikirannya diwarnai oleh fahaman sosialis, liberal dan lainnya. Dia sendiri mengakui semua itu”, Tsana yang diam juga turut berbicara.

”Ya Thana. Titik perubahannya bermula pada tahun 1948 saat dia ke Amerika untuk melanjutkan pengajian di dalam bidang Master. Apabila dia melihat pemuda di Amerika, dia menjadi tersentak. Kemajuan di sana tidak sedikit pun menggiurkan dirinya. Malah dia menulis surat kepada gurunya di Mesir yang bernama Taufiq Hakim - Aku melihat bahawa di Amerika ada kesemuanya tapi tiada satu perkara iaitu ROH.”

”Apa maksudnya tiada roh Kak Wafa?”

”Di sebalik fizikal yang zahir, tiada yang tersirat di sebaliknya. Fizikal dan roh saling melengkapi. Apabila tiada roh, fizikal hanyalah seperti bangkai yang tidak bernilai sama sekali. Mereka mencipta teknologi tanpa mengetahui tujuan di sebalik semua itu. Ingat lagi analogi telur ayam?”
”Saya ingat. Akak pernah ceritakan bahawa keseluruhan hidup manusia ini diibaratkan seperti telur ayam. Telur ayam ada telur kuning dan telur putih di dalamnya. Di antara telur kuning dan telur putih, telur kuning pastinya yang lebih penting kerana kandungan genetik seekor ayam ada di dalamnya. Telur kuning itulah yang kelak akan membentuk seekor ayam. Telur kuning diibaratkan seperti matlamat. Putih telur wujud untuk menyokong keberadaan kuning telur. Putih telur dianalogikan sebagai semua benda-benda teknikal seperti teknologi dan kemajuan dalam kehidupan kita. Tapi hari ini kita lebih fokus pada putih telur dan putih telur tersebut tidak langsung menyokong keberadaan kuning telur. Malah kadangkala putih telur itu menolong menghancurkan kuning telur iaitu matlamat kita untuk berubudiah kepada Allah”.

”Entahlah kak. Kata-kata Syed Qutb itu menyedarkan saya mengenai hakikat di bumi sendiri. Adakah jutaan ringgit yang dibelanjakan untuk teknologi telah mendekatkan kita pada Rabb yang agung? Di bumi kita hari ini, orang Islam sendiri sudah keliru dengan pegangan mereka”.

”Ya, umat Islam sendiri melupakan tanggungjawab mereka iaitu kerja dakwah. Syed Qutb sendiri melakukan perubahan setelah kembali belajar dari Amerika selama dua tahun. Kembalinya dia adalah untuk menguatkan lagi jentera dakwah. Dia menulis untuk akhbar-akhbar Islam. Dia begitu berani. Segala yang batil ditegur dengan penanya. Oleh kerana keberaniannya dalam memperjuangkan kebenaran, kerajaan Mesir yang ala komunis dan begitu baik dengan Rusia saat itu telah menangkap dan memenjarakan dirinya. Dia dihukum gantung”, Kak Wafa memugar semangat adik-adiknya itu dengan bicaranya.

Bersambung...

2 comments:

ismisyakila said...

Assalamualaikm wbt.

Kakak..

Saya menanti sambungan seterusnya okke.

ummuafeera said...

waalaikumussalam warahmatullahi taala wabarakatuh..

insya Allah dik..saya cuba usahakan:)

There was an error in this gadget