Wednesday, September 01, 2010

Tabir...

Alhamdulillah, exam tadi tidak mampu saya lakukan dengan baik. Kes yang saya dapat adalah kes yang paling saya tidak mahu. Pemeriksa yang saya dapat adalah pemeriksa yang paling saya tidak mahu juga. Continuous assessment semasa tahun 5 berbeza semasa tahun 3. Tahun 5 kita dibenarkan memilih pesakit tapi akan ditanya sedetailnya mengenai pesakit tersebut. Tapi dengan pemeriksa tadi, saya tidak dibenarkan memilih pesakit. Dia yang memilih. Rasa seolah-olah tidak adil.

Kebaikannya mendapatkan dia sebagai pemeriksa adalah saya perlu belajar semua perkara. Dunia sebenar juga saya tidak boleh memilih pesakit. Saya tidak kisah. Cuma rasa tidak adil bila perkara yang sama tidak berlaku pada pelajar lain. Mereka punya masa yang lama untuk bersama pesakit. Dapat bersedia dan membaca terlebih dahulu. Tidak perlu lihat pesakit pun. Hanya membentangkan sahaja. Ya Allah, rasa sungguh tidak adil…

Tapi tiada apa yang boleh dilakukan. Tidak boleh nak berdemonstrasi. Tidak boleh berteriak mengatakan hal itu tidak adil. Bukan dunia memang tidak adil?

Lama saya bermuhasabah. Mak menyuruh saya bersangka baik dengan Allah walau apa jua yang berlaku. Di dalam Ramadhan ini teruji iman dengan sebenarnya. Di bulan baik ini, diuji kesekian kalinya. Begitulah takdir saya hari ini.

Tadi saya buka tafsir Tafhimul Quran surah AlKahfi. Bukunya nipis, diterbitkan tahun 1986. Ditulis oleh Abul A’la Maududi dan diterjemah oleh Abu Urwah. Harganya cuma RM3.20. Tapi nilainya cukup besar. Menyedarkan hati yang bergejolak. Menenangkan iman yang ditiup angin kencang.

“Kisah Khidr dan Musa a.s telah diturunkan dengan satu cara yang memberi jawapan kepada soalan kaum kafirin dan dalam masa yang sama memberi ketenangan kepada kaum muslimin. Pengajaran yang terkandung di dalamnya adalah seperti berikut: Kamu semestinya mempunyai keimanan yang teguh di atas hikmah yang berlaku di dalam perancangan Rabbani menurut kehendak Allah SWT. Oleh kerana kenyataannya terlindung daripada kamu, kamu sebenarnya tidak dapat memahami hikmah di atas sesuatu yang berlaku, dan kadang-kadang jika kelihatan bahawa kejadian itu bercanggah dengan apa yang kamu kehendaki, maka kamu akan berkata, “Bagaimana dan mengapa ini berlaku?” Hakikatnya ialah jika tabir disingkapkan dari perkara-perkara ghaib, kamu sendiri akan mengetahui bahawa apa yang berlaku di sini adalah sesuatu kebaikan. Walaupun kadangkala kelihatan sesuatu merugikan kamu, tetapi kamu akan lihat akhirnya bahawa ia menghasilkan sesuatu yang baik bagi kamu.”


Masya Allah…

Kemudian membaca kisah dua pemilik kebun. Membaca tafsir ini, Allah memberi sudut pandang dan tasawwur yang lain pula. Sesetengah perkara Allah ajar dengan peristiwa. Tulisan tersebut mungkin kurang bermakna bagi saya, namun di saat ujian melanda, terasa seperti ditempelak. Ini adalah tasawwur keempat yang Allah berikan pada saya mengenai kisah yang sama. Saya sertakan tulisan-tulisan yang lama.

Tulisan 1

Tulisan 2

Tulisan 3

Di sini saya kongsikan dari tafsir Tafhimul Quran pula:

Ini menunjukkan bahawa kufur kepada Allah tidak hanya terbatas kepada menolak kewujudan Allah di dalam perkataan-perkataan, tetapi bongkak, besar kepala, angkuh dan menolak wujudnya Hari Kiamat juga adalah kufur. Walaupun orang itu tidak menolak wujudnya Allah, mungkin ia mengaku kewujudan Allah seperti kata-kata zahirnya (“….sekiranya aku dikembalikan kepada Tuhanku….”), tetapi walaupun ia membuat pengakuan ini sahabatnya mengatakan dia telah kufur kepada Allah. Ini adalah kerana seseorang yang merasakan kekayaan dan kebesarannya dan lain-lain, adalah hasil dari kuasa dan kebolehannya sendiri dan bukan dari pemberian Allah, dan sesiapa yang memikirkan bahawa kekayaan itu adalah kekal dan tidak ada sesiapa yang dapat merampas daripadanya serta ia tidak akan dipetanggungjawabkan oleh sesiapa, maka ia telah kufur kepada Allah, walaupun ia mengaku beriman kepada Allah. Ini adalah kerana ia cuma mengaku kewujudan Allah tetapi tidak menerima bahawa Allah adalah Tuhannya, Pemilik dan berhak untuk memerintah. Sesungguhnya, beriman kepada Allah bukan hanya semata-mata mengaku kewujudanNya tetapi juga mengakui Uluhiyyah Allah dan kekuasaanNya untuk memerintah.


Menangis membaca semua ini. Terasa habis. Ya Allah, ampunilah hambaMu ini….

No comments:

There was an error in this gadget