Tuesday, October 20, 2009

Present tense...

Selalunya kalau kita baca novel, kita jarang terasa cerita itu cerita kita. Cerita-cerita dalam novel itu selalunya macam mustahil je. Novel-novel yang kita baca banyaknya fantasi dari realiti. Kalau kita dengar cerita pun, kita jarang rasa cerita itu pasal kita. Macam membazir masa sahaja membaca novel atau mendengar cerita sebenarnya. Sebabnya benda itu sedikit pun tidak relevan dengan kita.

Tapi kalau baca cerita dalam Quran, cerita itu mesti relevan sangat dengan kita. Kalau kita tak nak terasa dengan Quran pun, Allah akan membuatkan hati kita terasa. Misalnya macam kisah dua pemilik kebun yang pernah saya ceritakan sebelum ini.

Cerita itu past tense, cerita yang dah pun berlaku. Bila kita baca surah itu macam tak terasa apa-apa pada mulanya sebab cerita itu bukan pasal kita pun. Tapi bila sampai ayat 42 surah AlKahfi itu, Allah guna kalimah ‘yaqulu’, present tense dalam menerangkan dialog pemilik kebun itu. Kenapa? Sebabnya benda itu masih berlaku lagi zaman ini. Ayat itu menempelak kita dengan cara yang terlalu halus. Hanya cerita-cerita dalam Quran sahaja yang mampu melakukan semua itu. Hebatnya Quran..

Dan segala tanaman serta hartabendanya itupun dibinasakan, lalu jadilah ia membalik-balikkan kedua tapak tangannya (kerana menyesal) terhadap segala perbelanjaan yang telah dibelanjakannya pada kebun-kebunnya, sedang kebun-kebun itu runtuh junjung-junjung tanamannya; sambil dia berkata: "Alangkah baiknya kalau aku tidak sekutukan sesuatupun dengan Tuhanku!" (Surah AlKahfi: 42)

No comments:

There was an error in this gadget