Friday, June 18, 2010

Dompet...

Terkadang itu rasa berputus asa itu hadir. Dan adakalanya kita mengeluh pada manusia. Dan ramai yang memberi sepatah kata.

“Takpe Afeera, kalau dah tidak boleh itu, berhenti sahaja”.

Ada juga ukhti yang memberitahu kata-kata ibunya, “Ramai yang aktif dulu-dulu semasa zaman ibunya, kini tiada lagi di dalam jemaah”.

“Ada yang aktif di kampus akhirnya keluar tanpa ijazah”.

Macam-macam lagi. Tapi kata-kata itu juga tarbiah Allah hakikatnya. Semasa kita keletihan, terkadang kita tidak mahu mendengar kisah Tabuk, Uhud mahupun Badar. Kita rasa kita bukan seperti sahabat Rasulullah SAW. Atau kita rasa, “Senang je kau cakap, kau tidak rasa apa yang aku rasa”.

Tapi bila manusia mengungkapkan kata-kata yang boleh melemahkan kita, bukan dengan kisah kekuatan, ia juga boleh menjadi tarbiah Allah. Kata-kata itu macam reverse psychology. Kita rasa nauzubillah kalau nak berhenti. Kita ingat Allah secara tiba-tiba. Kita teringat inilah jalan perjuangan. Dan akhirnya kita mengungkapkan kata,”Takpelah, doakan saya ye”.

Hidup ini penuh tarbiah. Kelemahan juga adalah tarbiah. Macam kisah Hatib. Berulang kali saya baca kisah Hatib dan saya akan menangis.

Takpelah, abaikan sahaja semua itu.

Hari ini saya beri kongsikan sesuatu dari buku Hazaddeen.

Kata Assyahid Syed Qutb, “Iman yang sebenar tidak akan mantap di hati kecuali setelah hati ini bermujahadah melawan manusia kerana secara tidak langsung ia sebenarnya telah bermujahadah melawan dirinya sendiri. Mereka selama-lamanya tidak akan memahami fenomena alam ini jika masih memerap diri, duduk dalam keadaan aman dan selesa. Sebaliknya dengan iman, mereka akan dapat memahami fenomena alam ini. Mereka juga tidak akan dapat memahami dengan jelas segala realiti manusia dan realiti kehidupan ini melainkan setelah mereka melalui proses ini. Jiwanya, emosinya, fikirannya, adatnya, nalurinya dan reaksinya tidak akan dapat merasai apa yang dirasainya kecuali apabila mereka melalui pengalaman yang sukar dan perit ini”.

Dahsyat kan kata-kata itu? Iman adalah keyakinan. Kita tidak akan yakin betul-betul seandainya kita tidak bermujahadah. Iman tidak akan mantap tanpa mujahadah. Kita dapat iman ini simple kan? Ada orang suap. Iman kita longgar sebab tiada mujahadah. Samalah keadaannya iman ini seperti memegang dompet. Kalau kita rasa tempat itu selamat, kita pun mesti pegang biasa-biasa sahaja. Tapi kalau kita tahu tempat itu banyak peragut, kita mesti pegang dompet itu kuat-kuat kan? Begitulah iman. Kena mujahadah. Cuba tengok sahabat nabi dapat iman macam mana. Tengok Bilal dapat iman macam mana. Tengok Sumayyah pula. Mereka dapat iman itu dengan kesusahan. Sebab itulah jalan ini susah. Kita kena lawan nafsu kita dalam mendapatkan iman itu.

Apa maksud mujahadah? Ramai sahaja yang menggunakan istilah mujahadah ini. Ada yang guna masa exam. Ada yang kata mujahadah melawan hawa nafsu. Maksud Assyahid Syed Qutb, mujahadah adalah dengan bencikan kebatilan dan mujahadah memindahkan manusia dari alam batil kepada kebenaran. Itulah cara dan manhaj Rasulullah SAW. Baginda mengajar para sahabatnya membenci Jahiliah dengan sebenarnya dan selepas itu membawa manusia pula. Usaha begitulah yang dipanggil mujahadah.

Kesabaran atas mehnah menjadikan seseorang itu tetap teguh tetap dan terus mara. Kalau kita tidak buat dakwah ini, kita tidak rasa iman. Kalau kita buat dakwah ini di saat sukar, dan datang pertolongan Allah, masa itulah kita yakin dengan jalan yang kita pilih ini. Saat itulah iman kita bertambah-tambah.

Pernah sekali, sehari nak exam dan saya masih berprogram. Penat sangat. Saya rasa tawakal ‘alallah sahaja pergi exam. Saat sampai di lif hospital, saya terjumpa kawan. Dia kata Prof tak boleh ambil exam clinical hari itu, esok baru Prof ada. Masya Allah, nak menangis saat saat itu. Nak sujud syukur terus je. Rasa sangat bantuan Allah. Dan akhirnya saya punya sehari lagi untuk praktis.

Ada sekali semasa exam orthopedic, saya tidak sempat nak praktis. Case di ward pun melambak. Mana-mana case pun boleh dapat. Tapi saya cuma praktis examination Diabetic Foot Ulcer. Saya revise banyak kali topik itu pagi hari nak exam itu. Semasa exam, saya dapat case foot abscess. Patient itu ada diabetis juga. Tidak banyak beza dengan apa yang saya ulangkaji. Saat itu terasa bahawa benarlah janji Allah. Saya tahu keputusan saya tidak sehebat yang lain. Tapi merasai perasaan ketika itu begitu indah.

Hakikat iman dan kehidupan manusia tidak akan terbuka ufuqnya tanpa mujahadah dan melalui kepenatan. Penatlah yang akan membuka banyak ufuk terhadap iman ini.

Semalam conduct program. Program itu benar-benar menguji saya. Stressnya begitu membukit. Menangis sahaja kerja saya. Kata seorang adik, “Tawakal ‘alallah”. Hati saya membentak. Bagaimana nak tawakal? Di saat akhir juga, Allah masih menguji. Tapi di akhirnya, Alhamdulillah atas segalanya. Saat itulah, saya membenarkan kata-kata adik tersebut, “Tawakal ‘alallah”.

Teringat satu kisah yang pernah saya baca. Tapi semalam Allah mengajar kisah ini dengan hati. Benar, nak dapat iman itu perlu buat. Usah bertawakal dengan usaha kita dalam gerak kerja dakwah kita, bertawakallah hanya semata-mata kerana Allah. Allahu A’lam. Terpanjang pula entri ini.

Nak baca kisah tersebut, boleh baca di sini.

Allahu A’lam.

1 comment:

Anonymous said...

Bila baca ni rasa bersemangat semula.Thanx for the writing:)

There was an error in this gadget