Wednesday, June 16, 2010

Susahnya..

Saya tahu saya tiada masa untuk menulis. Tapi terkadang tekanan itu ada dan tulisan sebaik-baik rawatan dan teman yang mujarab bagi saya.

Tahun akhir memang susah. Tapi saya rasa gerak kerja dakwah beribu kali susah. Susahnya nak berkomunikasi dengan manusia. Susahnya nak buat kerja. Susahnya nak menarbiah adik-adik. Susahnya mendidik diri sendiri. Susahnya nak beramal jamaie. Susahnya segala-galanya.

Terkadang ingin sahaja saya luahkan pada naqibah, saya mahu berhenti. Tapi semalam naqibah sendiri meluahkan betapa sukarnya jalan dakwah yang dilaluinya. Betapa susah mengumpul manusia. Saya tidak mampu meluahkan tekanan yang ada dalam diri saya sendiri. Saya tidak mahu menambah beban di pundaknya. Itulah sebabnya jalan ini amat memerlukan Allah. Itulah sebabnya jalan ini amat memerlukan pemikulnya berqiamullail.

Gunung pun tidak mahu kerja ini. Makhluk lain juga tidak mengingininya. Terpikullah kerja ini di bahu manusia.

Hari ini dakwah dan tarbiah bukan dicari, sebaliknya duat itu perlu menawarkan. Lebih sukar begitu. Tapi seandainya berjaya, maka itu adalah lebih baik dari dunia dan seisinya. Itulah motivasi kita.

Terkadang tertanya-tanya, mengapa manusia memilih kita yang seperti bangkai dan tahi ini?

Senang sahaja manusia mencalonkan. Sedang yang memikulnya benar-benar dalam kepayahan.

Saya tidak menginginkan jawatan ini. Saya rasa hanya orang gila sahaja yang menginginkan hal-hal ini. Saya rasa tidak layak,hatta sekecil zarah kelayakan juga tiada. Saya benar-benar tidak mahu. Beratnya kerja ini ditambah dengan beban akademik yang bertimpa menambah sesak di dada. Tapi qadarNya mengkehendaki begitu. Bukan manusia yang memilih, tapi Dia. Allah sedang menarbiah pastinya...

Saya amat berharap Allah tidak menfuturkan saya kerana semua perasaan yang bercampur baur ini.

Saya nak sangat istiqamah tapi saya merasakan jalan ini terlalu susah. Sangat-sangat susah. Mampu ke saya istiqamah?

Terkadang saya mencari sebab-sebab kefuturan di kalangan duat lepasan universiti? Adakah disebabkan kepenatan bekerja semasa di universiti dahulu sehingga merasa serik dengan jalan ini?

Saya tahu soalan-soalan ini tidak patut saya ajukan. Cuma terkadang ingin mengetahui asbab agar saya dapat mengelak dari semua itu.

Saya terlalu takut akan kefuturan.

Ya Allah, aku tidak mungkin istiqamah tanpa kuasaMu..

Ya Allah, aku tidak mungkin kuat tanpa pimpinanMu..

Aku mengharap diriMu bersamaku dalam perjalanan ini.

Ya Allah, tariklah nyawa ini semasa imanku berada di puncaknya...

Ya Allah, tariklah nyawa ini semasa aku masih berada di atas jalan dakwah dan tarbiah..

Ya Allah, seandainya Kau tahu bahawa aku tidak mungkin istiqamah, panggillah aku untuk bertemuMu sebelum semua itu terjadi...

Sungguh diri ini tidak berdaya...

1 comment:

Anonymous said...

slm kak feera, shashu nie. sesungguhnya motivasi kita adalah yg lebih abadi, jannah.

saya copy balik madah di kanan screen akak,

Madah
Andai perjuangan ini mudah,
Pasti ramai yang menyertainya
Andai perjuangan ini menjanjikan kesenangan
Pasti ramai yang tertarik padanya
Tapi hakikatnya perjuangan bukan begitu
Turun naiknya, sakit pedihnya
Umpama kemanisan yang tiada terhingga
Andai rebah, bangkitlah semula
Andai terlena, ingatlah janjiNya
Selamat berjuang!

=) ...dan adakah kamu digelar beriman sedangkan kami tidak lagi mengujimu?...

bg saya, selagi saya fikir dan fikir hal2 susahnya semua ini, mmg rasa mcm kita nie sorang2 jer, mmg dagang sungguh, mmg rase mcm buih jer, tapi iA Allah tak lihat hasil kan, kak feera? Allah tgk usaha kita kan? =) betulkan sy jika sy silap.. =)

Allah hu alam..

There was an error in this gadget