Tuesday, January 20, 2009

Allah ada...

Malunya saya kerana masih tidak dapat menyelesaikan tugasan yang diberikan oleh murabbi. Saya perlu menyiapkan mindmap buku Bagaimana Menyentuh Hati tulisan Abbas Assisi hari ini, tapi saya gagal menyelesaikannya. Saya tidak mahu menganaktirikan urusan tarbiah tapi urusan akademik meragut masa yang perlu diberikan pada urusan tarbiah. Saya terlalu memerlukan masa. Buku tersebut pula saya kira terlalu menyentuh hati. Terlalu sukar bagi saya untuk membuat mindmap kerana setiap baris terlalu penting dan berharga.

Ada lagi tugasan yang diberikan murabbi. Setiap minggu saya perlu menulis mengenai satu ayat Quran yang menyentuh hati. Alhamdulillah, tugasan tersebut saya kira sebagai peluang untuk meng’update’ blog secara tidak langsung.

Mungkin kerana ujian yang datang bertimpa dan merasai hakikat kelemahan diri, saya benar-benar tersentuh dengan Surah AlMumtahanah yang mana pernah saya baca kisahnya di blog seseorang.

Di dalam posting ini, saya kehilangan diri sendiri sebenarnya. Saya gagal menjadi sahabat yang baik. Saat seorang sahabat mengirim mesej, saya kesempitan masa untuk membalas mesej tersebut. Akhirnya saya tahu dia sakit. Masya Allah, apabila saya menghubunginya, dia memberitahu bahawa dia terlalu sakit. Terasa lemah seketika saat mendengar semua itu. Dia meminta saya mendoakan agar penyakit beliau tidak membebani keluarganya. Saya benar-benar sedih dengan kealpaan saya sebagai sahabat.

Di dalam posting ini juga, saya gagal menjadi anak yang baik. Saya terlalu menyesakkan ibu dan ayah dengan masalah sendiri. Maafkan saya. Maafkan saya. Maafkan saya. Itu sahaja yang saya pinta. Saya juga gagal menjadi akak yang baik buat adik-adik saya.

Di dalam posting ini juga, saya bergaduh dengan dua orang budak lelaki. Saya gagal mengatasi tekanan yang datang. Saya terasa gagal menjadi seorang individu Muslim di dalam posting ini.

Kelemahan-kelemahan tersebut menjadi sebab musabab mengapa Surah AlMumtahanah menyentuh hati saya. Asbabun Nuzul ayat 1-9 surah ini adalah berkenaan kisah Hatib bin Abi Balta’ah. Dia adalah seorang muhajirin dan juga merupakan ahli Badar. Pelan pembukaan kota Mekah dirancang saat itu. Rasulullah SAW memberitahu keputusan tersebut hanya kepada beberapa orang sahabat yang terpilih dan salah seorang darinya adalah Hatib.

Hatib menjadi serba tidak kena apabila mendengar perkhabaran tersebut. Dia memikirkan keselamatan keluarga dan harta benda yang ditinggalkan di Mekah semasa berhijrah. Lebih-lebih lagi Hatib dan keluarganya adalah pendatang di Kota Mekah dahulu. Tiada siapa yang boleh melindungi keluarga dan hartanya di Mekah andai tentera Muslimin memasuki kota tersebut nanti.

Hatib nekad menulis surat kepada musyrikin Mekah untuk memberitahu kedatangan tentera Muslimin. Harapannya, moga kaum mustrikin Mekah akan mengenang jasanya itu dan melindungi keluarga dan harta bendanya sebagai balasan. Surat itu dikirim untuk dibawa oleh seorang perempuan musyrik yang datang meminta bantuan di Madinah yang kemudiannya akan berangkat menuju ke Mekah.

Perancangan Allah mengatasi segalanya. Allah mewahyukan kepada Rasulullah SAW mengenai rancangan Hatib tersebut, lantas Rasulullah memerintahkan beberapa sahabat untuk menghalang perempuan musyrik tersebut, dan merampas surat tersebut. Terbukti Hatib bersalah lalu beliau dibawa berjumpa Rasulullah.

Seperti biasa, Saidina Umar dengan ganasnya berkata, “Hatib telah mengkhianati kita! Biar aku penggal saja lehernya!” Rasulullah dengan tenangnya bertanya Hatib sebab musabab dia berbuat begitu. Hatib pun berkata sepertimana yang disebut dalam tafsir Fi Zilalil Quran tulisan Syed Qutb, “Demi Allah, saya tidak mempunyai apa-apa tujuan melainkan untuk tetap beriman kepada Allah dan RasulNya. Tujuan saya berbuat begitu supaya budi saya dikenang mereka dan saya harap dengan budi ini Allah melindungi keluarga dan harta benda saya di sana, kerana tiada seorang pun dari sahabat-sahabat anda melainkan semuanya masing-masing ada anak buahnya, dan dengan perantaraan mereka Allah melindungi keluarga dan harta benda mereka di sana.”

Rasulullah membenarkan kata-kata Hatib dan melarang sahabat berkata apa-apa melainkan yang baik sahaja. Saidina Umar tetap berkeras mahu memenggal kepala Hatib, tapi Rasulullah bertanya kembali kepada Saidina Umar, “Bukankah dia ahli Badar?” Saidina Umar menjawab, “Semoga Allah memberi kebaikan kepada ahli Badar.” Kemudian Rasulullah SAW mengingatkan para sahabat betapa Allah seolah-olah telah berkata kepada para ahli Badar, “Buatlah apa yang kamu suka, sesungguhnya syurga telah ditetapkan untuk kamu atau sesungguhnya dosa-dosa kamu telah diampunkan Allah.”

Lalu bergenang air mata Saidina Umar dan dia berkata, “Allah dan RasulNya lebih mengetahui.”

Masya Allah, membaca kisah ini menyebabkan butir-butir air mata mengalir deras. Terlalu hebat tarbiah Allah buat hamba-hambaNya yang beriman. Terlalu dekat kisah ini dengan saya saat ini.

Hatib terpilih sebagai salah seorang dari hanya segelintir sahabat yang dipilih oleh Rasulullah SAW untuk mendengar mengenai rancangan pembukaan kota Mekah. Masakan Allah dan rasulNya tidak tahu bahawa rahsia tersebut akan dibocorkan oleh Hatib. Allah Maha Mengetahui. Tapi Allah merancang dengan perancangan yang terlalu hebat. Allah mahu insiden tersebut berlaku dan dengan peristiwa tersebut menjadi tarbiyyah buat para sahabat.

Hatib sendiri merupakan ahli Badar. Allah menjanjikan syurga dan mengampunkan dosa setiap ahli Badar. Darjat ahli Badar terlalu tinggi kerana iman mereka bukan calang-calang. Tapi Allah menunjukkan betapa hebat pun seseorang itu, ada masa dan ketikanya, dia akan tewas dengan benda-benda yang amat dekat di hatinya. Allah menjadikan semua itu fitrah kepada manusia yang merupakan makhluk yang tidak sempurna. Allah menjadikan semua itu bukan bertujuan agar orang lain merendahkan kedudukan insan tersebut tapi untuk saling memahami dan menyokong sesama insan. Tidak semua insan sempurna. Kekuatan dan kelemahan setiap manusia adalah berbeza.

Kata-kata yang diucapkan Hatib juga benar-benar membuktikan keimanannya. Hatib sedar bahawa hanya Allah sahaja yang berkuasa memberi perlindungan. Kaum keluarga dan sahabat hanyalah perantaraan kepada perlindungan yang hakikatnya datang dari Allah. Masya Allah, kata-kata tersebut menggoncang hati mereka yang mahu memikirkan.

Dalam kisah ini juga, kita melihat betapa hebatnya ketenangan Rasulullah SAW menghadapi detik-detik tersebut. Rasulullah SAW berlapang dada dengan kelemahan-kelemahan tersebut. Setiap insan akan lemah saat berhadapan dengan sesuatu yang terlalu dekat di hatinya. Sejauh mana kita berlapang dada saat melihat sahabat-sahabat kita berkeadaan begitu? Sejauh mana kita berbaik sangka?

Masya Allah, kisah di dalam surah ini terlalu akrab dengan saya. Allah terlalu memahami setiap detik yang saya lalui. Ya, saya melalui tarbiah namun adakalanya saya terlalu lemah. Bicara Allah menerusi petunjukNya benar-benar menyentuh hati saya. Hanya Allah yang Maha Mengetahui kelemahan dan kekuatan saya. Allah, Dia sentiasa ada bersama saya. Allah ada, Allah ada dan Allah sentiasa ada bersama saya.

2 comments:

mysterious_musafir said...

salam ummu...terima kasih atas penulisan nti, ana nak tanya, nti dapat cerita-cerita ini dari mana? ke'ignorance' ana menyebabkan ana leka, lalu lupa dgn tujuan sebenar...

~*puding caramel*~ said...

salam..

selama ini saya hanya pembaca senyap blog ini. tapi, kisah ini betul2 buat saya terkesan. hampir mengalir air mata.

tanpa tarbiyah. hati kosong. benar.

There was an error in this gadget