Thursday, March 04, 2010

Refleksi...

Saya tatap surat-surat feedback dari anak-anak usrah saya setelah beberapa bulan mereka bersama dengan saya. Surat-surat tersebut begitu memotivasikan saya. Sejujurnya setiap anak-anak itu berbeza. Saya melihat sendiri karakter mereka. Dan saya mengakui warna-warni sahabat yang dicetak oleh Rasulullah SAW.

Saat ada yang risau mengenai latar belakang mad’u yang ada di sini yang mungkin kaya, makcik memberitahu kami mengenai sahabat-sahabat nabi yang kaya. Rasulullah SAW juga mencetak manusia yang kaya seperti Mus’ab bin Umair. Seorang sahabat Rasulullah SAW yang telah dijamin syurga juga menitiskan air mata saat mengingati peribadi mulia ini. Sesungguhnya Saidina Abdul Rahman bin Auf telah menangis saat dihidangkan makanan kerana seolah-olah tersingkap kisah Musa’ab saat dia mahu menjamu makanan tersebut. Saidina Abdul Rahman bimbang kerana Mus’ab telah kehilangan segalanya demi Islam dan Allah bakal mengganti semua itu di akhirat, sedang dirinya dikurniakan kekayaan yang melimpah di dunia. Dia gusar. Masihkah ada lagi nikmat Tuhannya yang disediakan di akhirat buatnya.

Siapakah Mus’ab sebelum Islam? Dia menjadi kegilaan setiap gadis. Terlalu tampan. Dia adalah seorang yang berperawakan lemah lembut, suka berpakaian kemas, mahal dan indah. Malah dia selalu berlawan dengan kawan-kawannya untuk berpakaian sedemikian. Tapi tahukah apa yang terjadi padanya saat dia syahid? Tidak ada kain yang cukup untuk mengafankannya. Apabila ditarik ke atas, bahagian kakinya terbuka. Apabila ditarik ke bawah, kepalanya terbuka. Akhirnya, kain itu digunakan untuk menutup bahagian kepalanya dan kakinya ditutup dengan daun-daun kayu.

Begitulah dakwah mengajar kita. Walau belum bergelar ibu, kita telah berdepan dengan personaliti anak-anak yang berbeza. Jauh di sudut hati, saya mengakui analogi ream of paper yang pernah ditulis oleh seorang ukhti. Saya petik bicaraya dan mudah-mudahan Allah mengganjarinya dengan pahala yang melimpah ruah atas kebaikannya ini. Tulisannya benar-benar merawat luka yang mungkin ada di jalan dakwah ini.

Benar bicara ukhti. Terkadang kita tidak pasti tsiqahnya seseorang pada tarbiyah ini. Tidak mengapa. Kita hanya berusaha. Dan utama sekali, kitalah yang PERTAMA yang meyakini tarbiyah ini. InsyaAllah, Allah akan tolong apabila telah tiba masanya nanti.

Kadang-kadang rasa seperti mereka take for granted tarbiyyah ini, usaha murabbi dan murabiyyah, pengorbanan sahabat-sahabat seperjuangan.

Semua itu kerana mereka belum faham, jangan risau. Kita pun suatu masa dahulu seperti itu. Jangan letakkan expectation tinggi pada mad'u kita, towards the end, kita yang akan kecewa. Tapi untuk diri kita yang memahami erti da'wah dan tarbiyyah, letaklah expectation setinggi cita-cita kita untuk menggapai Ustaziatul Alam agar kita sentiasa memperbaiki keadaan diri kita untuk Deen ini. Banyakkan bersabar. Dan begitulah analogi a ream of paper mengajar kita.
Saat bilamana seseorang mendapat hidayah, umpamanya sudah lengkaplah satu ream kertas A4. Kita mungkin tersentuh dan faham sebab sangatlah ramai orang yang datang dan letak kertas pada ream kita. Satu demi satu helaian. Sehinggalah penuh dan cukup. Dan orang yg terakhir letak itu hanyalah mencukupkan rasa untuk kita memahami erti islam.

Bukan sebab hanya seorang yg terakhir itu kita mendapat hidayahNya. Tapi disebabkan adanya kertas-kertas yang terdahulu, yang terbina sedikit demi sedikit. Sehinggalah cukup untuk kita tersentuh dengan hidayah ini.

Untuk anak-anak usrah yang diamanahkan pada kita, hendaklah kita menjadi pemberi kertas itu. Mungkin kitalah orang pertama. Tapi disebabkan helaian yang kita bagi, barangkali ialah yang menjadi asbab adik itu faham suatu hari nanti. Yakinlah dengan janjNnya. InsyaAllah. InsyaAllah. InsyaAllah.

Dan it is a big reminder juga buat kita as duat. Yang faham, bahawa da'wah ni bukan hanya kita seorang sahaja yang menyumbang sekiranya adik itu memahami erti da'wah dan tarbiyyah, malah menjadi hebat selepas itu. Tetapi sebab ramainya yang datang kepada dia sebelum itu. Dan ini membersihkan niat kita. Dan memahamkan kita erti bahawa, Allah sahajalah yang memegang hati-hati manusia. Dan kita hanya melaksanakan tugas kita. Tidak kisahlah kita jadi pemberi helaian muka depan ke, muka tengah ke, ya, bahkan percentage kita mungkin lebih kecil dari usaha-usaha orang sebelum kita. Tapi semua itu contribute untuk melengkapkan a ream of paper itu kan? Ya, dan kita ini hanya menyambung usaha-usaha orang sebelum-sebelum kita.

Ya, tepat sekali. Lagi besar pahala mereka yang meletakkan batu asas sesebuah rumah, despite of kekurangan banyak benda. Cuba bandingkan dengan mereka yang terus sahaja duduk dalam rumah itu?

Dan tak akan sama mereka yang sebelum fathul dan selepas fathul (pembukaan)... (57:10)

Analogi ini begitu membekas di hati saya. Terkadang kita terlalu bersemangat dengan dakwah ini, namun adakalanya sesetengah bicara begitu menggusarkan kita. Bukan salah adik-adik itu, barangkali Allah cuba mengingatkan kita mengenai diri kita sendiri suatu dahulu.

Saat saya mencadangkan agar satu buku fikrah difotostat oleh semua, seorang adik bertanya, ”Tidak boleh ke kak kalau seorang sahaja yang fotostat? Kami kongsi”.

Adik, akak bersangka baik. Ya, adik tidak faham lagi. Teringat diri sendiri suatu ketika dahulu. Saat ayah menggalakkan saya membaca buku-buku fikrah, saya berbisik di dalam hati – ”Cukuplah hal-hal ini berakhir dengan ayah saya sahaja. Saya tidak inginkan semua ini.” Saya bergelumang dengan novel-novel picisan saat itu.

Hari ini, setelah sempurna ream of paper saya, saya terlalu kedekut untuk membeli novel-novel picisan. Saat bertemu makcik saya laburkan hampir RM200 lebih untuk buku-buku fikrah. Adik, bilakah saatnya kau juga akan memahami bahawa buku-buku itu terlalu berharga dan akan turut juga melabur untuk semua itu? Akak akan bersabar menantinya. Barangkali juga akak tidak akan berjaya menyempurnakan ream of paper adik-adik. Namun doa akak, moga-moga adik-adik akan menemukan hidayahNya juga.

Saat saya berbicara mengenai syiar minggu ini yang mana perlu dilaksanakan oleh setiap adik-adik, seorang adik meluahkan rasa hati menganggapnya sebagai paksaan. Jauh di sudut hati, saya tertanya-tanya sendiri. Ekstremkah saya dalam mentarbiah mereka?

Dan saya merefleksi diri sendiri. Suatu ketika dahulu juga, saya pernah menggores hati para murabbi saya sendiri. Apa yang saya lalui kini seakan-akan pengalaman yang pernah dilalui oleh para murabbi saya yang mendidik saya suatu ketika dulu.

Saya perlu banyak bersabar kerana dakwah ini ,topiknya adalah manusia yang banyak ragamnya, yang berwarna-warni personalitinya.

Sabarlah duhai diri. Teruskan usaha menjadi pemberi helaian kertas.

2 comments:

Adik said...

Assalamualaikum

Secara jujurnya..
Saya suka baca nukilan2 kakak.
Semoga kakak terus menulis dan menyumbang kepada muslimin dan muslimat..

Terasa apa yang kakak tulis..
Saya jugak mad'u..
pernah menjadi mad'u..
hari ni pun masih mad'u..
tapi bercita-cita tinggi nak jd da'ie.. insyaAllah..
Selalu kena reflect diri, adakah raem kertas A4 saya sudah penuh??
Atau masih belum cukup?
apapun blog kakak memang best!!
~~winkwink~~

Anonymous said...

laen ikan,laen umpannya....laen org..laen care pembawakannya..pepepu, troskanlah utk hidup dalam tarbiah ini..pandanglah org dari kacamata dakwah(pesanan buat diri ini...lebh2 lagi)

There was an error in this gadget