Tuesday, March 02, 2010

Bulan...

Alhamdulillah, presentation tadi berjalan baik. 3 case write up saya yang mana perlu dihantar pada hari Jumaat telah berjaya saya siapkan hari ini. Alhamdulillah, infiniti kesyukuran ke hadrat Allah di atas pertolongan-pertolonganNya yang datang dari segenap arah.

Ada pensyarah yang terlalu risaukan anak muridnya yang aktif berdakwah. Sejujurnya saya merasakan keputusan saya paling teruk di saat saya berehat dari dakwah dan lebih mahu menumpukan pada akademik. Tidak lain tidak bukan kerana dakwah dan tarbiahlah yang menghidupkan kita. Tidak mungkin kita semangat nak belajar, tidak mungkin kita semangat untuk menyelesaikan tugasan-tugasan kita andai dakwah dan tarbiah bukan sebahagian dari kehidupan kita. Dakwah dan tarbiahlah nafas kita, cinta kita dan hidup kita. Merampasnya membuatkan kita lemah, tidak bersemangat mengharungi hari-hari yang berlalu.

Semalam semasa ward round, kami melihat seorang pesakit Cina yang menghidap adenoid cystic carcinoma, yang jika diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu barangkali adalah kanser kalenjar air liur. Tahap kanser pesakit ini begitu teruk sekali. Kansernya sudah merebak ke peparu, hati, otak dan bahagian lain. Dan pesakit ini merayu pada doktor yang dia terlalu inginkan kematian. Doktor tidak boleh melakukan euthanasia (mengambil nyawa pesakit) dan hanya meminta pesakit bersabar.

Melihat kehidupan pesakit, adakalanya terdetik juga di hati, bagaimana kelak penghujung kehidupan saya? Sakit apa? Mati tiba-tiba atau terlantar? Tidak patut saya memikirkannya dan yang lebih penting saya perlu memikirkan bagaimana saya melalui kehidupan ini sebenarnya. Hidup kita akan melahirkan natijah pengakhiran kita. Khusnul khatimah atau suul khatimah?

Membaca kisah Ibrahim Nasser pula membuat hati saya sebak. Di sebalik kelumpuhannya, dia begitu aktif berdakwah. Malah dia menitiskan mata dan teresak-esak menangis saat diajukan soalan dari seorang sheikh yang begitu dikaguminya mengenai cita-citanya andai dia sihat seperti manusia yang lain. Dia bercita-cita untuk solat di masjid dan meraih mardhatillah (keredhaan Allah) dalam setiap pekerjaannya. Bagaimana pula dengan kita? Di saat Allah mengurniakan segalanya buat kita, sejauh mana pula kita menggunakannya di jalan Allah? Ya rabb, ampunkan kami dalam segala tindakan kami..

Setiap orang ibarat bulan
Memiliki sisi kelam
Yang tak pernah ingin ia tunjukkan pada siapapun
Pun sungguh cukup bagi kita
Memandang sejuknya permukaan bulan
Pada sisi yang menghadap ke bumi

(Puisi yang dipetik dari buku Bahagianya Merayakan Cinta oleh Salim A. Fillah)

No comments:

There was an error in this gadget