Monday, March 08, 2010

Perkongsian daurah...

Sedikit perkongsian dari secebis pengalaman daurah yang baru berlalu. Lokasi tempat yang sebenar dirahsiakan demi kemaslahatan. Pastinya saya bukan insan terbaik untuk mengungkapkan ibrah ini. Buat ikhwah dan akhawat yang lain yang turut hadir ke daurah tersebut boleh juga berkongsi pengalaman.

Konvoi

Kami berkonvoi ke Surau A dari kampus. Pastinya tiap saat dan ketika adalah tarbiah dari Allah dan konvoi juga mendidik kami semua. Dalam diri setiap akhawat yang terlibat dalam konvoi, perasaan kami sebak dan bercampur baur apabila melihat dua orang ikhwah yang menaiki motor basah kerana hujan lebat.

Bayangan surah Abasa mengusik hati.

Dia berwajah masam dan berpaling; kerana seorang buta telah datang kepadanya; Dan tahukah engkau barangkali dia ingin menyucikan dirinya (dari dosa); atau dia (ingin) mendapatkan pengajaran yang memberi manfaat kepadanya? (Surah Al Abasa: 1-4)

Selepas ayat ini diturunkan kepada baginda s.a.w, Rasulullah selalu memuliakan Ibn Ummi Maktum dan selalu berkata kepada beliau apabila bertemu, “Selamat datang wahai orang yang menyebabkan Tuhanku menegurku!” dan selalu bertanya, “Apa yang kau perlukan?”

Allah menerangkan keadaan hati Abdullah Ibn Ummi Maktum yang berupa syarat seseorang beroleh hidayah.

Wa amma man jaaka yas’a, wa huwa yakhsya. Dan adapun orang yang datang kepadamu dengan bersusah payah, dan dia takut kepada Allah. (Surah Abasa:8-9)

Dua tahap yang membolehkan seseorang itu memperoleh hidayah adalah ‘as sa’yu’ (susah payah) dan ‘alkhasyiyah’ (rasa takut kepada Allah SWT). Ertinya, sesiapa pun yang mengkehendaki hidayah Allah SWT, dia harus bersusah payah berusaha mencari dan mendapatkannya dan dia juga harus memiliki rasa takut kepada Allah di dalam lubuk hatinya yang paling dalam.

Melihat dua orang ikhwah tersebut, kami mengakui ayat-ayat Allah. Tidak mungkin hidayah Allah itu diraih tanpa kesusahan.

Surau A

Kami tiba di Surau A di saat matahari telah pun melabuhkan tirainya. Saat itu, maghrib kian hampir. Bertemu dengan akhawat pastinya merupakan kenangan indah dalam diri kami. Tiada hubungan darah tapi bahang ukhwah yang dirasai tidak mampu diungkapkan dengan kata-kata.

Teringat kata-kata Salman alFarisi - ‘Abil islamun, la abaali siwahun, hiina iftaqarrun bi qais au tamimun’ – Ayahku adalah islam, tidak ada ayah selainnya di saat manusia lain berbangga-bangga dengan puak Qais atau Tamim. Aku berbangga ayahku adalah Islam.

Salman berbangga ayahnya Islam. Apa maksud ayah kita adalah Islam? Maksudnya semua orang Islam itu adalah adik beradik kita. Kalau kita kata ayah kita adalah Encik S, maka adik beradik kandung kita sahaja adalah adik beradik kita. Tapi kalau ayah kita adalah Islam, semua orang Islam adalah adik beradik kita. Dan itulah yang kami rasai sepanjang kami di sana.

Kemudiannya kami merehatkan diri dengan solat.

Dalam Perang Khandak, ketika kaum Muslimin penat menggali parit, Rasulullah berkata kepada Bilal bin Rabah, "Ya Bilal! Akim as-salah wa arihna biha", maksudnya, "Hai Bilal! Dirikanlah solat dan rehatkan kami dengannya".

Masya Allah! Betapa indahnya kata-kata Rasulullah SAW. Arihna biha bissolah, arihna biha bissolah, arihna biha bissolah. Ya Bilal, rehatkan kami dengan solat!

Segala puji tertentu bagi Allah yang menciptakan langit dan bumi, yang menjadikan malaikat utusan-utusan yang bersayap: dua, tiga dan empat; Ia menambah pada bentuk kejadian makhluk yang diciptakanNya apa jua yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (Surah Fatir:1)

Masya Allah, betapa indahnya membaca ayat-ayat Allah.

Seorang ulama’ di Azhar saat berbicara mengenai ayat ini berkata bahawa Allah mengurniakan malaikatNya 2, 3 dan 4 sayap agar mereka berubudiah kepadaNya. Apa yang telah Allah berikan kepada manusia? Allah memberikan mereka 2 rakaat Subuh, 3 rakaat Maghrib, 4 rakaat Zohor, Asar dan Isya’ agar mereka bertambah akrab denganNya. Itulah solat, nikmat yang tidak terhingga buat hambaNya.

Setelah solat, kami makan bersama di dalam talam. Ia menambah lagi makna di dalam kehangatan bahang ukhwah yang kami rasa. Masih teringat motto beberapa orang ukhti – Suapan pertama adalah untuk sahabat.

Jerat-jerat syaitan

Setelah solat maghrib dan isya’ berjemaah dan setelah makan, kami diberi pengisian tazkiyatun nafs yang bertajuk Jerat-jerat syaitan. Sesi tersebut bermula dengan tayangan video. Insya Allah video-video tersebut boleh diperolehi di link yang diberikan ini.

Barangkali kerana roh daurah, video-video tersebut terasa menginsafkan dan kami merasa sakit hati yang sungguh pada syaitan.

Kemudiannya kami ada sesi LDK - mengetahui pintu-pintu masuk syaitan ke dalam jiwa dan menutup jalannya. Perkongsian mengenai bab ini diambil dari buku Tazkiyatun Nafs oleh Said Hawwa yang boleh dibaca di halaman 164 e-book. Bagi yang inginkan e-booknya, boleh sahaja meninggalkan email.

Setelah itu, ada halaqah Quran. Ayat-ayat AlQuran yang kami tadabbur adalah untuk persediaan Qiamullail. Ayatnya bermula dari Surah AlAaraf ayat 34. Setelah itu kami membaca Surah Mulk bersama-sama dan kemudiannya kami tidur.

Qiamullail

Serasanya inilah saat yang paling ruhi di dalam daurah tersebut. Sejujurnya ada rasa penat yang amat. Barangkali sifir dan formula manusia mengatakan bahawa tidur adalah sebaik-baik cara untuk merawat kepenatan. Tapi tidak di sisi Allah yang merupakan murabbi agung di jalan dakwah ini. Allah menyuruh kita melakukan qiamullail untuk merawat kepenatan dan kelelahan kita.

Allah tahu berat dan bebannya dakwah dan tarbiah ini. Allah tahu kepenatan kita. Cuba bayangkan kita bekerja di satu syarikat yang besar. Pastinya terlalu sukar untuk berkomunikasi dengan boss di syarikat tersebut. Tapi tidak seandainya bekerja dengan Allah SWT. Tiap saat dan ketikanya, Allah ada untuk mendengar keluh kesah kita.

Wahai anak-anak Adam! Jika datang kepada kamu Rasul-rasul dari kalangan kamu yang menceritakan kepada kamu ayat-ayat (perintah) Ku, maka sesiapa yang bertaqwa dan memperbaiki amalnya, tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. (Surah AlAaraf: 35)

Allah tahu kita takut dengan assignment dan study kita di saat kita berjuang. Allah tahu kita sedih kerana tidak dapat pulang ke rumah untuk menghadiri daurah. Allah tahu semua itu. Lantas kita diingatkan dengan kalamNya. Mereka yang benar-benar bertaqwa dan memperbaiki amalnya, tidak akan bersedih dan berdukacita. Sayu sungguh saat imam membacakan ayat tersebut.

Kemudiannya imam membaca ayat-ayat seterusnya yang merupakan gambaran neraka. Dosa yang bertimbun menambahkan sesak di dada untuk terus merintih di hadapan Allah. Terasa begitu kerdil di hadapan Allah.

Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat (perintah) Kami dan yang angkuh (merasa dirinya lebih) daripada mematuhinya, tidak sekali-kali akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan mereka tidak akan masuk Syurga sehingga unta masuk di lubang jarum dan demikianlah Kami membalas orang-orang yang melakukan kesalahan. (Surah Al Aaraf: 40)

Di saat imam membaca ayat ini, ada keinsafan yang datang. Perasaan saat itu begitu berkecamuk. “….dan mereka tidak akan masuk Syurga sehingga unta masuk di lubang jarum”. Dahsyat sekali ayat-ayat Allah!

Disediakan untuk mereka hamparan-hamparan dari api neraka, dan di atas mereka lapisan-lapisan penutup (dari api neraka) dan demikianlah Kami membalas orang-orang yang zalim (disebabkan keingkarannya). (Surah Al Aaraf: 41)

Di saat kita rasa tidak berdaya memikul beban yang datang, imam membaca ayat yang seterusnya.

Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh - (dengan tidak menjadi keberatan kepada mereka, kerana) Kami tidak memberati diri seseorang (dengan kewajipan) melainkan sekadar yang terdaya olehnya, - merekalah ahli Syurga, mereka kekal di dalamnya. (surah Al Aaraf: 42)

Allah tahu kemampuan kita dengan sebenarnya. Dia tahu kita boleh melakukannya. Dia memberikan kita keyakinan untuk bergerak. Dan seterusnya Allah gambarkan pula kita tentang syurga untuk merawat kesedihan kita.

Bila sedih dan takut, Allah cuba sampaikan kat kita, dunia ini sekejap cuma. Kita pasti diuji dengan ketakutan dan kesedihan. Dan di syurga tiada kesedihan dan ketakutan. Di saat kita rindukan keluarga, Allah ingatkan kita bahawa pertemuan di syurga itu lebih abadi.

Dan orang-orang yang beriman yang diturut oleh zuriat keturunannya dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu dengan mereka (di dalam Syurga); dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikitpun dari pahala amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat dengan amal yang dikerjakannya. (Surah Attur: 21)

Kemudiannya di dalam solat yang seterusnya, imam membaca surah AlFath. Jujusan-jujusan dari bahagian pertama surah itu juga merawat segala kegelisahan yang hadir.

Ayat-ayat tersebut benar-benar meruntun jiwa. Tentera-tentera Allah di langit dan bumi semuanya bersama kita. Allah akan menambahkan lagi iman atas keimanan yang telah ada. Dan Allah berjanji akan menolong dengan pertolongan yang kuat. Semua ayat tersebut benar-benar memotivasikan. Teringat bicara Syed Qutb di dalam muqaddimah Fi Zilalil Quran.

“Hidup di bawah bayangan al-Quran adalah suatu keni’matan yang tidak dapat diketahui melainkan hanya oleh mereka yang mengecapinya sahaja. Ia adalah suatu keni’matan yang meluhur, memberkati dan membersihkan usia seseorang”.

“Alhamdulillah syukur ke hadrat Allah yang telah mengurniakan kepadaku keni’matan hidup di bawah bayangan al-Qur’an selama beberapa waktu, di mana aku telah mengecapi nimat yang tidak pemah aku kecapi sepanjang hidupku, iaitu ni’mat yang meluhur, memberkati dan membersihkan usiaku”.

”Aku hidup seolah-olah mendengar Allah bercakap kepadaku dengan al-Quran ini… ya Dia bercakap kepadaku seorang hamba yang amat kerdil dan amat kecil. Manakah penghormatan yang dapat dicapai oleh seseorang lebih tinggi dari penghormatan Ilahi yang amat besar ini? Manakah keluhuran usia yang lebih tinggi dari keluhuran usia yang diangkatkan oleh kitab süci ini? Manakah darjah kemuliaan bagi seseorang yang lebih tinggi dari darjah kemuliaan yang dikurniakan oleh Allah Pencipta Yang Maha Mulia?”

Roh berqiamullail bersama-sama dengan akhawat yang lain benar-benar dirasai malam itu.

Risalah Dhuha dan Infaq

Setelah berqiamullail, kami solat subuh bersama. Kemudiannya kami membaca Mathurat dan sarapan bersama. Setelah itu ada risalah dhuha dan infaq yang turut memberi motivasi agar kami tidak hanya melakukan sesuatu sekadar satu ibadah ritual semata-mata.

“Kekasihku Rasullullah SAW telah berwasiat kepadaku tiga perkara, aku tidak meninggalkannya, iaitu ; supaya aku tidak tidur melainkan setelah mengerjakan witir, dan supaya aku tidak meninggalkan dua rakaat solat Dhuha kerana ia adalah sunat awwabin, dan berpuasa tiga hari daripada tiap-tiap bulan” (Hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Dalam satu riwayat yang lain Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya :“Barangsiapa yang menjaga sembahyang Dhuhanya nescaya diampuni Allah baginya akan segala dosanya walaupun seperti buih dilautan.” (Riwayat Ibnu Majah dan At-Tirmidzi)

Dan daripada Anas bin Malik Radhiallahu ‘anhu berkata: “Aku mendengar Rasulullah SAW berkata: “Barangsiapa yang mengerjakan sembahyang sunat Dhuha dua belas rakaat dibina akan Allah baginya sebuah mahligai daripada emas” (Riwayat Ibnu Majah dan Tirmidzi)

Perkongsian tentang infaq juga benar-benar bermakna.

Kata-kata Syed Qutb yang sangat menarik: "Dalam perjuangan ini, semuanya akan menjadi murah dan mudah.."

Murah dan mudah. Bila berada di jalan ini, kita melihat segala di dunia sebagai murah. Harga wang itu murah, jika dibandingkan dengan mahalnya syurga Allah itu. Kalau kita seorang yang sangat particular dengan expenses, tetapi islam mengajar wang itu jika diinfakkan ganjarannya jauh lebih tinggi daripada nilai wang itu sahaja. Nyawa itu amat berharga, tetapi untuk mendapat syahid.. Nyawa itu terasa sangat murah harganya.

Insya Allah, kita adalah orang yang sanggup mengorbankan waktu yang kita ada untuk insan lain. Kita sanggup mengorbankan masa hari-hari minggu dan masa senggang bersama keluarga. Allah membuatkan kita melihatnya sebagai murah dan mudah. Apalah sangat berkorban apa yang ada pada kita demi mendapat redha Allah dan syurga yang sangat hebat itu?

Allah mengubah persepsi kita bahawa duit yang kita laburkan bukannya berkurang tapi bertambah.

Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji. Dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya. (Surah Al Baqarah: 261)

1=700. Masya Allah!

Aktiviti Bedah Buku

Aktiviti bedah buku Bila Allah Menduga Kita oleh penulisnya sendiri, Syed Alwi AlAtas yang dikenali dengan Pak Alwi merupakan saat yang ditunggu-tunggu. Terdetik kekaguman apabila dia yang berlatarbelakang Arab mampu menulis buku di dalam bahasa Melayu dan Indonesia. Malah dia bercita-cita untuk menulis di dalam bahasa Inggeris juga. Meskipun kupasannya bersifat umum dan tidak menjurus kepada haraki tetapi tetap memberi makna.

Memetik tulisan Ustazah,

Tiada seorang penulispun kecuali akan pergi akhirnya
Yang kekal adalah apa yang telah dikarang dan ditulisnya
Justeru, jangan engkau tulis dengan jari jemarimu
Kecuali sesuatu yang membahagiakanmu ketika engkau bertemu Tuhanmu

Saya masih mengingati bicara saya dengan seorang ukhti yang telah pun dikhitbah oleh seorang lelaki yang soleh.

”Nti kahwinlah cepat-cepat, senang nak berkomunikasi. Senang nak buat kerja dakwah”.

Ukhti tersebut memberitahu bahawa umminya tidak membenarkan dirinya berkahwin andai ia kerana dakwah semata-mata.

Saya jadi pelik dengan bicaranya lantas bertanyakan maksudnya. Menurut ukhti tersebut, perkahwinan bukan hanya berkenaan dakwah sahaja. Banyak persediaan yang perlu dilakukan. Kekuatan, kemampuan dari aspek kewangan, ilmu dan segalanya juga perlu dititikberatkan. Ada banyak lagi hal yang perlu dilalui selain dakwah semata-mata. Makanya, perkahwinan juga memerlukan persiapan yang amat besar.

Saya menyifatkan sesi kupasan dan bedah buku ini juga sebegitu. Kadangkala kita bukan hanya melalui ujian di jalan dakwah semata-mata. Ada banyak lagi ujian lain di dalam kehidupan ini. Ujian kegagalan, kemalangan, penyakit dan lain-lain lagi juga memerlukan persediaan spiritual yang tinggi.

Sesi ini benar-benar menguatkan saya sendiri seakan-akan terasa bahawa Allah mendesign sesi tersebut khas untuk saya. Insya Allah, buat ikhwah dan akhawat yang berminat untuk membeli buku ini, bolehlah membelinya di daurah-daurah yang seterusnya.

Ikrar dan Wida’

Setelah sesi bedah buku, kami ada LDK, seterusnya diikuti dengan ikrar dan juga perpisahan. Setiap pertemuan diakhiri dengan perpisahan dan pastinya pertemuan yang abadi adalah di syurga Allah nanti. Kesimpulannya, jomlah datang program tarbiah. Tidak sama membaca di sini dengan menghadirinya sendiri. Ada nikmat dalam setiap kesusahan dan pengorbanan menghadiri program. Jom!

2 comments:

kak lin said...

Alhamdulillah..perkongsian yg sgt bermanfaat..walaupun xberada dlm daurah t'sebut tetapi dpt merasai apa yg diperolehi shbat2 yg hadir..moga2 penulis terus berkongsi pengalaman dgn pembaca2 yg merindukan program2 begini.

niksolihah said...

wah..mcm bes je buku tuu.. sshnye nk dptkn buku2 fikrah (dlm bhsa sendiri) kt sini..

There was an error in this gadget