Wednesday, November 19, 2008

Tips 7: Mus'ab..



Ingin sekali aku berkongsi rona perjalanan kisah sorang sahabat padamu dalam kesendatan masa yang ada. Kisah ini aku akrabi di saat-saat aku kesedihan. Kuukir kisah ini di dalam hati sehinggakan empang mata tidak mampu lagu ditahan saat aku mengingati peribadi mulia ini. Kisah ini turut aku ceritakan pada bonda dan dia akan mengulangnya padaku di saat aku meluahkan rasa gusar. Sesungguhnya aliran pekat merah sedarah daging Islam yang mengalir dalam diri peribadi sahabat ini. Dialah Mus’ab bin Umair. Tidak keterlaluan andai aku mengatakan bahawa aku ingin meberi nama Mus’ab kepada zuriatku. Andai Allah tidak mengurniakan zuriat buatku, aku ingin sekali mendidik wanita-wanita lain agar zuriat yang lahir dari mereka mampu mengulang kembali sejarah Mus’ab dalam merentasi arus jahiliah ini.

Bukan aku yang baru sahaja bertatih dalam dunia tarbiah ini sahaja yang menitiskan air mata saat menyitir kembali memori kisah Mus’ab, seorang sahabat Rasulullah SAW yang telah dijamin syurga juga menitiskan air mata saat mengingati peribadi mulia ini. Sesungguhnya Saidina Abdul Rahman bin Auf telah menangis saat dihidangkan makanan kerana seolah-olah tersingkap kisah Musa’ab saat dia mahu menjamu makanan tersebut. Saidina Abdul Rahman bimbang kerana Mus’ab telah kehilangan segalanya demi Islam dan Allah bakal mengganti semua itu di akhirat, sedang dirinya dikurniakan kekayaan yang melimpah di dunia. Dia gusar. Masihkah ada lagi nikmat Tuhannya yang disediakan di akhirat buatnya.

Kau tahu siapakah Mus’ab sebelum Islam? Dia menjadi kegilaan setiap gadis. Terlalu tampan. Dia adalah seorang yang berperawakan lemah lembut, suka berpakaian kemas, mahal dan indah. Malah dia selalu berlawan dengan kawan-kawannya untuk berpakaian sedemikian. Tapi tahukah kau apa yang terjadi padanya saat dia syahid? Tidak ada kain yang cukup untuk mengafankannya. Apabila ditarik ke atas, bahagian kakinya terbuka. Apabila ditarik ke bawah, kepalanya terbuka. Akhirnya, kain itu digunakan untuk menutup bahagian kepalanya dan kakinya ditutup dengan daun-daun kayu.

Tahukah kau kisah kesyahidannya? Dialah pemegang panji bendera Islam di saat peperangan Uhud. Ketika itu, seorang tentera berkuda Quraisy, Ibn Qamiah menyerbu ke arah Mus’ab dan melibas tangan kanannya yang memegang panji-panji Islam. Mus’ab menyambut panji-panji itu dan memegang dengan tangan kirinya sambil mengulang-ulang laungan ‘Muhammad adalah Rasul, dan sebelumnya telah banyak diutuskan rasul”. Laungan itu menyebabkan Ibn Qamiah bertambah marah dan menetak tangan kirinya pula. Mus’ab terus menyambut dan memeluk panji-panji itu dengan kedua-dua lengannya yang kudung. Akhirnya Ibn Qamiah menikamnya dengan tombak. Maka gugurlah Mus’ab sebagai syuhada' Uhud.

Abu al-Rum, Amir ibn Rabiah dan Suwaibit ibn Sad telah berusaha mendapatkan panji-panji tersebut daripada jatuh ke bumi. Abu Rum telah berjaya merebutnya dan menyaksikan sendiri syahidnya Musab. Abu Rum tidak dapat lagi menahan kesedihan melihat kesyahidan abangnya. Bukit Uhud seolah-olah menjadi saksi tangisan Abu al Rum.

Izinkan aku mengulang kata-kata Mus’ab pada ibunya yang sanggup berlapar agar si anak kufur dari perjuangan. “Andaikata ibu mempunyai seratus nyawa sekalipun, dan nyawa ibu keluar satu demi satu, nescaya saya tetap tidak akan meninggalkan Islam sama sekali.” Kasihnya pada Islam mengatasi segala resah cinta pada yang fana.

Dia telah mengikuti hijrah ke Habsyah saat penyiksaan ke atas umat Islam semakin berapi. Sekembalinya dari Habsyah, keadaan beliau semakin berubah. Kurus kering dan berpakaian compang-camping. Keadaan itu menimbulkan rasa sedih di dalam hati Rasulullah. Kata-kata Rasulullah mengenai Mus’ab sering disebut-sebut oleh sahabat: ”Segala puji bagi bagi Allah yang telah menukar dunia dengan penduduknya. Sesungguhnya dahulu saya melihat Mus’ab seorang pemuda yang hidup mewah di tengah-tengah ayah bondanya yang kaya raya. Kemudian dia meninggalkan itu semua kerana cinta kepada Allah dan Rasul-Nya.”

Dialah insan yang mengetuk pintu setiap rumah di Madinah untuk menyedarkan manusia akan tuntutan syahadah. Perjuangan membuatkan dia larut sehingga melupakan kesukaran sendiri.

Usah bersedih. Andai kau kehilangan segalanya di dunia, yakinlah bahawa Dia akan menggantinya dengan yang lebih baik di akhirat…Terus sahaja berjuang kerana perjuangan yang akan membuatkan kau melupakan kesedihanmu..

Tips ketujuh seandainya berhadapan dengan ujian, ingatilah kisah Mus’ab ini dengan hatimu..

No comments:

There was an error in this gadget