Thursday, November 19, 2009

Sekali...

Saya dah tengok filem Ketika Cinta Bertasbih 1. Cerita yang baik. Teringat entri saya setahun yang lalu saat membaca novelnya.

Cerita itu benar. Seorang wanita bukanlah nak seorang lelaki yang berpelajaran sangat pun. Cuma satu sahaja yang seorang wanita itu nak – lelaki yang berprinsip. Saya tidak puas hati part Azzam cakap dengan wartawan yang dia cuma penjual tempe. Kenalah izzah kalau buat benda yang betul. Pengalaman hidup saya pun menemukan mereka yang hebat akademik tapi hancur bab lain sehingga saya hilang keyakinan dengan ahli akademik yang ‘tidak akademik’ bab lainnya.

Selain itu, cerita ini memang baik. Saya suka part Azzam nasihatkan Eliyana tentang kesucian perhubungan lelaki dan wanita. Sebenarnya susah jadi daie bila semua orang percayakan kita dan cerita masalah mereka kat kita. Antara masalah yang selalunya telinga kita tadah adalah masalah cinta. Lingkungan mad’u kita ramai. Ada yang di kalangan anak usrah, ada juga di kalangan kawan biasa. Sentuhan yang perlu diberi bagi setiap individu perlu sesuai dengan individu itu sendiri. Dengan kawan biasa, saya senang memberi link cerita ini. Mahu sebut tidak halal bercouple agak sukar sebabnya kawan sendiri. Kehadiran filem-filem sebegini saya kira amat baik untuk tackle sesetengah mad’u.

Saya juga sudah menonton filem Sang Murabbi. Cerita ini lebih realistik. Sebabnya KCB sama sahaja macam cerita Cinderella, Snow White dan lainnya. Hero jumpa heroin. Sedangkan kehidupan tidak berhenti setakat itu sahaja. Ada dunia dakwah yang kita cintai, ada dunia anak-anak, dunia masyarakat dan lainnya. Maka filem Sang Murabbi lebih relevan dengan kehidupan manusia-manusia yang berjuang di jalan dakwah.

KCB boleh jadi melalaikan seandainya mahu ditonton untuk kali kedua. Cukuplah sekali sahaja untuk tahu sedikit sebanyak tentang fiqh cinta.

Ada kerja lain lagi kan? Seperti bicara Sang Murabbi – ‘Adakah kita bisa cinta dakwah?’

Buat dakwah dan cinta dakwah pasti berbeza. Semoga kita cinta dakwah dan mencintai segala perkara yang mendekatkan kita pada dakwah.

1 comment:

Hawa Mahabbah said...

ya! betul!.. ALHAMDULILLAH. cinta dakwah. buat atas nama cinta. Insyaallah.. cinta oh cinta.. huhu.. syukron afeera!..=)

There was an error in this gadget