Friday, July 11, 2008

Entah..

Langgar Sunnatullah

Nampak gayanya malam ini saya melanggar Sunnatullah lagi. Tidak boleh tidur. Malam dijadikan untuk berehat. Itu Sunnahnya. Entahlah..

Ketika Cinta Bertasbih

Saya dah habis baca novel dwilogi ini. Sangat baik tulisannya. Saya lebih sukakan novel ini berbanding Ayat-Ayat Cinta. Sebabnya? Banyak masalah dalam novel ni. Saya suka perkara-perkara bermasalah dalam dunia ini. Novel bermasalah. Filem bermasalah. Segala perkara yang ada rencam masalah adalah kegemaran saya.

Husna

Husna adalah adik kepada Azzam dalam novel Ketika Cinta Bertasbih. Saya sangat dekat dengan watak ini. Saya adalah anak yang paling bermasalah. Saya di antara adik beradik yang paling banyak di’sesah’. Sampaikan bila adik saya melihat stetoskop saya, dia cakap – Kau hanya tidak kena ’sesah’ dengan ni sahaja lagi. Memang saya anak yang paling degil. Sememangnya saya merupakan ujian besar buat ayah dan ibu saya. Titik perubahan? Apabila saya mengenali tarbiah. Masih banyak lagi yang perlu diubah dan saya akui saya sememangnya memerlukan tarbiah. Tarbiahlah yang mengubah Saidina Umar yang garang itu. Insya Allah, saya mahu berubah dan saya mahu mengikuti tarbiah ini sampai akhir hayat.

Althafunnisa’

Anna Althafunnisa’, itu nama heroin Ketika Cinta Bertasbih. Suka nama Althafunnisa’ – selembut-lembut wanita. Masalah novel semuanya merakamkan peribadi perempuan dan lelaki yang sempurna. Dulu naqibah saya pernah tanyakan pada anaknya, betul ke ada lelaki sebaik Fahri (hero dalam novel Ayat-Ayat Cinta) dalam dunia? Anaknya jawab, kalau Allah nak jadikan lelaki sebaik tu, adalah lelaki tu kat dunia ini. Saya tidak percaya pada kesempurnaan. Tapi bila fikirkan semula kekuasaan Allah, tidak mustahil ada wanita dan lelaki yang sempurna. Tapi kena ingat satu perkara. Peribadi Rasulullah SAW yang paling sempurna.

Azzam

Saya sukakan watak usahawan yang dibawanya. Dia mengusahakan bakso sewaktu di alam pengajian lagi. Sangat seronok membaca turun naik kisahnya sebagai usahawan. Sejujurnya saya sukakan manusia yang bekerja sendiri. Saya sukakan manusia yang pakai motor kapcai tapi dari hasil titik peluh sendiri berbanding manusia kaya yang mewarisi kekayaan dari keluarganya. Saya tidak pernah pandang orang kaya yang kaya sebab kekayaan keluarganya. Faham ke? Saya merepek lagi..

Habiburrahman

Saya mendengar temubualnya semasa dia di Singapura. Katanya, semasa menulis, tulislah dari hati, jangan difikirkan sangat soal tatabahasa dan lainnya. Setelah siap menulis kelak, barulah difikirkan soal nahu, tatabahasa dan hal-hal lain yang memerlukan pemikiran. Ya, tulislah dari hati.

Filem Ketika Cinta Bertasbih

Novel ini pun akan difilemkan. Tapi saya lebih sukakan novel berbanding filem. Tulisan menceritakan segala-galanya. Novel ini sangat baik dan sangat ’berilmu’. Terlalu banyak perkara yang saya pelajari dari novel ini.

No comments:

There was an error in this gadget