Tuesday, June 23, 2009

Labah-labah...

Saya buat kesilapan di dalam entri Laut. AlMizzi telah memberikan komen membetulkan kesalahan tersebut. Sebenarnya perkongsian itu ditulis berdasarkan kuliah Understanding the Quran oleh Imam Anwar Awlaki. Cari jangan tak cari =)

Pernah tak kamu rasa takut untuk menulis? Takut untuk membuat kesalahan? Adakalanya ia adalah satu dilema. Saya tidak kenal pun manusia-manusia yang membaca blog ini. Chatting dengan pembaca blog ini pun kadangkala menakutkan.

Adik saya kata senior sekolah dia baca blog ini. Saya pun tidak tahu tahap pembaca blog ini. Coursemate saya ada yang gelakkan blog ini. Yalah, saya merepek kat sini...

Kalaulah manusia memikirkan soal hasil, hanya kerisauan yang terpalit di hati. Tapi apabila dia memikirkan usaha dan meletakkan soal hasil di tangan Allah, tenanglah hatinya. Menulis adalah satu usaha saya di dalam melaksanakan tugas Syahadatul Haq.

Ingat lagi kisah labah-labah di dalam AlQuran. Saya pernah menulisnya di sini. Allah kata sarang labah-labah adalah sarang yang paling rapuh.

….sesungguhnya sarang-sarang yang paling reput ialah sarang labah-labah. (AlAnkabut:41)

Kita boleh hancurkan sarang labah-labah dengan satu jari sahaja. Tapi ingat lagi peristiwa hijrah? Apa yang menghalang orang musyrikin dari memasuki gua tempat persembunyian Saidina Abu Bakar ra dan Rasulullah SAW? Ianya adalah sarang labah-labah…

Hebat kan Allah? Allah berkuasa menjadikan makhluknya yang paling lemah menjadi tenteranya.

Adakalanya bila terasa diri lemah, saya selalu ingatkan diri dengan kisah labah-labah ini.

Tugas kita hanyalah menyampaikan dan adakalanya akan berlaku kesalahan dalam penyampaian tersebut tapi peristiwa tersebut pastinya adalah tarbiah dari Allah.

Ingat lagi kisah burung Hud Hud dalam AlQuran? Burung yang kecil itu sanggup nak menyampaikan perihal kekufuran kerajaan Saba’ kepada Nabi Sulaiman yang memiliki kekuasaan yang sangat besar. Kerajaan Nabi Sulaiman tidak mungkin dapat ditandingi oleh sesiapa kerana Nabi Sulaiman memimpin jin dan haiwan. Burung Hud Hud itu kecil sahaja tapi dia nak menjalankan tanggungjawab Syahadatul Haq. Dia sanggup berhadapan dengan seorang yang hebat.. Kalau nak difikirkan, boleh sahaja burung Hud Hud rasa inferior tapi Allah cerita pada kita burung Hud Hud itu sangat berani. Apa yang menghalang kita dari menjadi burung Hud Hud untuk menyampaikan peringatan kepada manusia lain?

Kadang terasa malu dengan haiwan yang Allah sebutkan di dalam kalamNya. Mereka bertungkus lumus berkerja sedaya mampu menjalankan tanggungjawab mereka. Andai Allah memberikan kita kemampuan memahami bahasa mereka, pastinya kita dapat mendengar perbualan mereka yang asyik berkisar tentang dakwah dan tarbiah. Haiwan itu semua mesti tiada masa nak buat benda lagha.

Tapi siapakah makhluk yang Allah amanahkan tugas syahadatul haq? Manusia. Sirf manusia. Hanya manusia…

Tulisan mengenai Syahadatul Haq boleh dibaca di sini.

No comments:

There was an error in this gadget