Monday, July 14, 2008

Syahid?

Alhamdulillah, Allah memberikan ilham buat sahabat sahibah yang lain untuk terus berkarya. Terima kasih buat para moderator yang turut mengirimkan karya dan menguruskan yahoogroup ini. Moga yang lain akan terus menyusul berkongsi karya-karya mereka.

Hari ini kita nak bincangkan sesuatu berkaitan syahid. Saya pasti ramai yang bercita-cita mahukan syahid dalam perjuangan yang panjang ini. Maka hari ini kita cuba bincangkan satu ayat berkaitan syahid ni.


Dan demikian pula Kami telah menjadikan kamu (umat pertengahan) agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu...(AlBaqarah: 143)

Dalam bahasa Arab, singular atau tunggal dipanggil mufrad, dua dipanggil musanna, plural atau banyak dipanggal jamak. Bahasa mudahnya:

  • Mufrad – 1
  • Musanna – 2
  • Jamak - >2

Syahid adalah mufrad (satu). Syahidani adalah musanna (dua). Dan syuhada’ adalah jama’.

Dalam ayat di atas, Allah sebut kita ni semua, saya dan awak, perlu menjadi syuhada’. Disebabkan kita ni ramai (jama’), ayat ni menggunakan kalimah syuhada’. Tapi disebabkan Rasulullah seorang sahaja, Rasulullah menjadi syahid dalam ayat tersebut.

Syahid dalam ayat ni macam syahid mati dalam peperangan ke? Tidak. Jadi apa maksudnya syahid dalam ayat ni? Syahid/ Syuhada dalam ayat ni maksudnya menjadi saksi. Kita yang menganut Islam pastinya mengucap dua kalimah Syahadah bukan? Kita bersaksikan bahawa Allah itu satu dan Muhammad itu Pesuruh Allah. Dan itulah namanya Syahadah. Sekarang ada satu soalan, itukah maksudnya Syahadah? Hanya dengan melakukan rukun Islam dan rukun Iman, adakah kita telah menunaikan tuntutan Syahadah yang kita lafazkan?

Jawapannya belum berdasarkan ayat di atas. Apa tuntutan Syahadatul Haq, syahadah yang benar? Kita perlu menjadi saksi ke atas manusia. Apa maksudnya? Maksudnya adalah kita yang faham tentang Islam ni perlu berdakwah kepada seluruh manusia supaya esok bila di hadapan Allah kelak, manusia lain tiada hujah untuk mengatakan di hadapan Allah bahawa mereka melakukan kejahatan dan kezaliman di muka bumi ini disebabkan mereka tidak tahu. Seandainya mereka mengatakan demikian di hadapan Allah, kita ni semua akan memikul kesalahan mereka. Maka hendaklah kita menjalankan dakwah semampu yang boleh agar kita terlepas dari memikul kesalahan manusia lain.

Kalau kita tengok ayat ini, kita adalah umat pertengahan. Gambar ni menerangkan maksudnya.



Rasulullah SAW menjadi pertengahan di antara Allah dan kita. Rasulullah SAW menyampaikan segala amanah yang Allah berikan padanya kepada kita. Dan sekarang ni kita pula menjadi umat pertengahan di antara Allah dan Rasulullah dengan seluruh manusia lainnya. Kita kena sampaikan dakwah Islam yang kita warisi dari Rasulullah SAW agar manusia lain tidak akan memberikan alasan bahawa mereka tidak pernah diberitahu tentang Islam dan perkara ni.

Pertama kali dengar tentang ayat ni, saya rasakan alangkah baiknya kalau saya tidak tahu. Mesti kita akan rasa seronok kalau kita tidak tahu tentang ayat ni. Sebabnya kalau dah tahu, kenalah buat dakwah. Tapi ustaz cakap sebenarnya menjadi tanggungjawab setiap Muslim untuk mengetahui tanggungjawab mereka.

Bagi sahabat-sahabat yang mungkin masih lagi keliru, saya telah uploadkan buku Syahadatul Haq oleh Abu al’A’la AlMaududi di ruangan files. Buku ini yang menghuraikan topik ini dengan begitu mendalam. Buku ini juga menerangkan tentang pembahagian Syahadah dan hal lainnya. Saya amat berharap agar sahabat-sahabat dapat memulakan pembacaan dan memahami hakikat tanggungjawab masing-masing.

Muslimat / perempuan/ akhawat / sahibah yang menginginkan usrah atau pengisian dan masih mencari-cari tujuan hidup mereka, add sahaja ID Yahoo Messenger saya, afeera_szaza. InsyaAllah, saya akan berusaha sedaya upaya untuk memberi anda kefahaman walau dengan apa jua cara.

No comments:

There was an error in this gadget