Monday, June 29, 2009

Haiwan...

Sejak kecil lagi saya suka menonton rancangan discovery mengenai dunia haiwan, alam ciptaan Allah dan kehidupan manusia-manusia lain di benua yang terlalu jauh dengan saya. Saya perlu berterima kasih kepada ayah dan ibu saya yang menanamkan minat tersebut sejak saya kecil lagi.

Saya pernah dimarahi kerana rancangan discovery semasa saya kecil. Sebabnya saya suka mengumpamakan haiwan-haiwan tersebut dengan keluarga saya. Bapa singa seperti bapa saya, ibu penguin seperti ibu saya, akak harimau seperti saya dan seterusnya. Nonsense! Manalah tak kena marah.

Tapi alhamdulillah minat terhadap rancangan discovery tidak pernah berkurangan. Bagi saya, adalah suatu yang baik sebenarnya untuk mengenalkan anak-anak dengan rancangan sebegini. Contohnya macam tengok singa, masa saya kecil saya ingatkan yang ada rambut itu betina tapi rupa-rupanya itulah bapa singa, yang botak rupanya ibu singa:)Kelakar kan?

Baru-baru ini saya menonton rancangan discovery yang sangat mengujakan berkenaan Blue Whale. Ini promo discovery tersebut.

Masya Allah, ianya terlalu mengujakan. Blue Whale perlu makan beribu-ribu kilogram makanan setiap hari. Anak yang baru dilahirkan perlu menambah berat badannya 100 kg setiap hari. Masya Allah, hanya Allah yang menjamin rezeki mereka.

Terlalu mengujakan sebenarnya melihat proses kelahiran baby Blue Whale. Ada darah sebabnya Blue Whale adalah mamalia. Lepas itu kat badan baby Blue Whale ada lekukan-lekukan kesan rahim ibu Blue Whale. Ibu Blue Whale perlu berenang begitu jauh untuk mencari tempat yang sesuai dan selamat untuk melahirkan anaknya. Masya Allah saya terlalu kagum dengan ciptaan Allah. Saya dapat bayangkan perasaan saintis-saintis yang juga begitu teruja apabila melihat semua itu. Malah para saintis tersebut begitu terharu melihat hubungan fizikal di antara ibu Blue Whale dan anaknya. Bestnya kalau dapat melihat semua itu secara langsung.

Ada seorang saintis ini dia mengkaji Blue Whale selama 22 tahun. Ibu Blue Whale yang ditemuinya rupa-rupanya pernah ditemui olehnya 22 tahun yang lalu. Saya dapat bayangkan betapa excitednya perasaan saintis itu. Ada ribuan gambar Blue Whale dalam simpanan saintis tersebut. Agak sukar mencari padanan gambar tersebut tapi dia berjaya menemui padanannya. Rasa malu dengan saintis-saintis ini apabila melihat kesungguhan mereka mengkaji alam ciptaan Allah ini. Bukan mudah untuk menghasilkan satu rancangan discovery. Saya tidak dapat membayangkan diri saya berenang untuk mengambil video proses kelahiran bayi Blue Whale itu semua. Sememangnya semangat mereka menyuntik motivasi yang amat berharga.



Saya juga rasa kerdil setiap kali saintis tersebut mengatakan hakikat kekerdilan mereka di atas setiap penemuan baru yang mereka temui. Bunyi-bunyi yang dihasilkan, komunikasi di antara Blue Whale sememangnya terlalu mengkagumkan. Ada perkara-perkara yang tidak diketahui oleh saintis-saintis ini dan mereka mengakuinya.



Teringat ayat Allah di akhir penceritaan kisah Nabi Hud.

تِلْكَ مِنْ أَنْبَاءِ الْغَيْبِ نُوْحِيْهَا إِلَيْكَ مَا كُنْتَ تَعْلَمُهَا أَنْتَ وَ لاَ قَوْمُكَ مِنْ قَبْلِ هَذَا فَاصْبِرْ إِنَّ الْعَاقِبَةَ لِلْمُتَّقِيْنَ

“Itu semua termasuk dari berita-berita ghaib (yang) Kami wahyukan kepadamu. Sebelum ini, engkau dan kaummu tidak mengetahuinya. Maka, bersabarlah! Karena masa depan berada di tangan orang-orang yang bertakwa”. (Hud:49)

Teringat kisah Nabi Yunus yang ditelan oleh ikan paus. Saya pernah menulisnya di sini. Ayat-ayat tersebut seakan bermain-main di fikiran saat menonton rancangan discovery tersebut. Kisah tersebut adalah kisah yang ghaib. Tidak siapa tahu mengenai paus sebelum ini. Hatta sehingga kini pengetahuan manusia terlalu sedikit mengenai dunia paus. Tapi Nabi Yunus berdoa di tempat yang tidak pernah ada manusia lain berdoa iaitu di dalam perut ikan Nun. Masya Allah, dzikrullah itulah yang menjadi azimat yang menyelamatkannya di tengah-tengah lautan dan kegelapan yang terlalu menakutkan.

"Sesungguhnya Yunus beriar-benar salah seorang rasul. (Ingatlah) ketika ia lari ke kapal yang penuh muatan, kemudian ia ikut berundi lalu dia termasuk orang-orang yang kalah dalam undian. Maka ia ditelan oleh ihan besar dalam keadaan tercela. Maka kalau sekiranya ia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah, niscaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit. Kemudian Kami lemparkan dia ke daerah yang tandus, sedang ia dalam keadaan sakit. Dan kami tumbuhkan untuk dia sebatang pohon dari jenis labu. Dan Kami utus dia kepada seratus orang atau lebih. Lalu mereka beriman, karena itu Kami anugerahkan kenikmatan hidup kepada mereka hingga waktu yang tertentu." (QS. ash-Shaffat: 139-148)

Allah mendengar suara hati setiap insan yang berdoa padanya sepertimana Dia mendengar permintaan Nabi Yunus di tempat yang tidak pernah mampu dijangkau oleh akal fikiran manusia.

“Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al Quran ini kepadamu,” (Yusuf: 3)

Kisah yang Allah ceritakan di dalam AlQuran adalah kisah yang terbaik, tiada yang lebih baik dari kisah-kisah tersebut untuk kita mentadabburnya.

Allah ceritakan kisah haiwan di dalam AlQuran terlalu banyak. Pastinya haiwan-haiwan tersebut mempunyai signikan yang amat besar di dalam kehidupan kita.

Ada burung gagak yang diutus Allah kepada anak Nabi Adam untuk melakonkan bagaimana cara menguburkan mayat saudaranya, ada burung merpati yang disembelih Nabi Ibrahim lalu dipisah-pisah di puncak bukit, kemudian burung-burung itu dibangkitkan Allah dari kematian. Ada lembu Bani Israel yang disuruh oleh Nabi Musa untuk disembelih dalam mengungkap sebuah misteri pembunuhan, ada serigala yang dituduh secara zalim telah menerkam Nabi Yusuf, ada hud-hud Nabi Sulaiman yang memberikan informasi tentang Ratu Balqis, ada rayap tanah yang memakan tongkat Nabi Sulaiman ketika beliau meninggal di singgasananya, sehingga beliau jatuh tersungkur ke tanah. Ada keledai Nabi Uzair yang Allah matikan selama seratus tahun kemudian dibangkitkan kembali di hadapan pemiliknya. Ada ikan paus yang menelan Nabi Yunus selama beberapa hari lalu dilemparkannya tubuh sang Nabi ke daratan karena ia termasuk orang yang selalu bertasbih. Ada anjing ashhabul kahfi yang tidur bersama mereka selama tiga ratus sembilan tahun. Ada semut Nabi Sulaiman yang menyeru semut-semut lainnya untuk masuk ke sarang masing-masing agar tidak dimusnahkan oleh Sulaiman dan tenteranya sementara mereka tidak menyadarinya. Ada gajah Abrahah yang ditugaskan untuk menghancurkan Ka'bah, kemudian ia dihinggapi rasa takut kepada Allah sehingga ia tidak mau berganjak dari posisinya.

Inilah signikan rancangan discovery dengan saya, tidak lain tidak bukan untuk menambah rasa cinta pada Rabb yang agung yang menciptakan sesuatu dari tiada kepada ada.

"...Maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir". (Surah Al Aaraf:176)

Ayat ini tidak diturunkan untuk Rasulullah SAW sahaja. Ayat ini turun untuk kita juga. Allah menyuruh kita menceritakan pada manusia-manusia lain mengenai kisah-kisah ini. Berceritalah...

No comments:

There was an error in this gadget