Friday, April 10, 2009

Luahan rasa...

Hari ini hari lahir saya. Entahlah, saya tidak berminat mahu mengingati tarikh ini. Tapi ramai yang menghantar sms. Semakin ramai yang mengucapkannya, saya menjadi semakin bersalah. Kenapa? Perasaan bersalah itu lahir kerana saya tidak pernah dapat mengingati tarikh lahir mereka. Maafkan saya atas kekurangan ini.

Semasa saya melalui pembedahan tahun lepas, saya telah berdepan dengan hakikat kematian. Saya juga berdepan dengan hakikat ’kesakitan’ saat itu. Saya kira itulah sakit yang paling sakit. Tapi 4 bulan yang lalu, saya diserang dengan sakit yang lebih teruk. Semenjak saat itu, saya tahu umur yang kian bertambah mengingatkan saya bahawa saya kian mendekati takdir ajal saya.

Kamu pasti pernah membaca Surah Annasr, bukan? Surah yang paling pendek di dalam AlQuran. Ramai sahabat yang gembira apabila surah tersebut turun kerana surah itu menceritakan hakikat kemenangan. Tapi ada sahabat yang sedih. Kenapa? Sebab surah itu menunjukkan bahawa kematian Rasulullah SAW semakin hampir. Mission completed! Misi Rasulullah SAW sudah selesai.

Kalau kamu mahu mendoakan saya, usah doakan umur saya panjang. Saya bimbang saya menjadi beban pada dunia dan insan sekeliling saya. Tapi doakan agar Allah mencabut nyawa saya di kemuncak kehidupan dan perjuangan saya sepertimana Allah mencabut nyawa Rasulullah SAW. Alangkah indahnya andai kamu mampu mendoakan agar Allah mengurniakan saya kesyahidan yang meliputi seluruh tubuh.

Semalam saya menceritakan pada teman-teman betapa jahatnya saya suatu ketika dahulu. Tapi Islam merubah saya. Saya sukakan tajuk blog saya – Inqilaab yang membawa maksud bahawa Islam itu bersifat inqilabiyyah, Islam itu mampu merubah sesiapa sahaja.

Saya sukakan kisah Nabi Musa di dalam AlQuran kerana dia adalah insan yang penuh kekurangan. Dia pernah membunuh. Tapi Allah mengangkatnya sebagai rasul. Dia juga bukan insan yang petah berhujah sehingga dia meminta Allah mengurniakan Harun buatnya. Tapi semua itu tidak sesekali menghalang dirinya dari menjalankan kerja dakwah. Saya juga ada kisah jahiliyyah saya sendiri dan saya juga seorang yang introvert, tapi Allah masih memberikan saya peluang dalam kehidupan ini untuk melakukan perubahan sedikit demi sedikit.

Kak Long

Kak Long adalah sahabat saya. Kami berkenalan di matrikulasi. Saat itu kami rapat tapi kami bertambah akrab semenjak dia didiagnosis menghidap SLE.

Dia terlalu hebat. Allah memberikan ujian yang hebat buat insan yang hebat. Semalam adalah hari lahir Kak Long. Hari lahir kami hanya dibezakan sehari sahaja. Kami bertemu dua hari yang lepas di hospital. Kak Long datang untuk follow up. Buah pinggangnya sudah mula terjejas. Masya Allah, saat dia menitiskan air mata menceritakan semua itu, saya cuba menahan rasa. Matanya juga terjejas saat ini.

Saya mengulang bicara alang buatnya, ” Bukanlah muslimah sejati itu dikatakan hebat dengan besarnya ujian yang diterima. Tetapi, kehebatan seorang srikandi itu terserlah apabila dia redha dengan segala takdir yang menimpa”.

Saya menceritakan kisah Kak Long pada ibu. Kata ibu, dunia ini cuma sebentar. Fikirkan akhirat dan usah bersedih. Pastinya Allah telah menyediakan balasan yang terbaik buat Kak Long.

Saya suka bicara Syed Qutb di dalam muqaddimah Fi Zilalil Quran. Mukmin ada kehidupan kedua.

"Aku telah hidup di bawah bayangan al-Quran dan di sana aku melihat alam al-wujud ini adalah jauh lebih besar dari saiznya yang lahir yang dapat dilihat itu. Ia lebih besar dari segi hakikatnya dan dari segi bilangan aspek-aspeknya. Ia mencakup alam ghaib dan alam syahadah kedua-dua sekali bukannya alam syahadah sahaja. Ia merangkumi dunia dan Akhirat kedua-dua sekali bukannya dunia ini sahaja. Dan kewujudan manusia adalah bersinambung di lorong-lorong zaman yang amat jauh itu. Maut bukannya penghabisan perjalanan hidup manusia, malah ia merupakan suatu peringkat perjalanan di tengah jalan. Segala sesuatu yang dicapai oleh seseorang di dunia ini bukanlah merupakan seluruh habuannya, malah hanya merupakan sebahagian dari habuannya sahaja. Segala balasan yang terluput di dunia ini tidak akan terluput di Akhirat nanti. Di sana balasan tidak akan mengalami penganiayaan, pengurangan dan kesesiaan."

Teringat juga kes Altantuya saat membaca perenggan tersebut. Allah sebaik-baik pemberi balasan.

SLE

SLE adalah penyakit autoimun. Banyak lagi sebenarnya penyakit autoimun yang lain. Penyakit ini berlaku apabila sel badan tidak dapat mengenali dirinya sendiri dan mula menyerang setiap organ.

Saya suka kisah yang diceritakan oleh Prof mengenai penyakit autoimun. Kisah tersebut menyedarkan bahawa manusia ini terlalu kerdil di hadapan Allah. Tidak semua mampu diketahuinya.

Kisahnya mengenai seorang doktor yang menduduki peperiksaan post-graduatenya. Doktor tersebut dapat menjawab setiap soalan yang diajukan oleh pemeriksa. Tiba-tiba seorang pemeriksa bertanyakan punca satu penyakit autoimun yang sangat pelik. Doktor tersebut tidak mengetahui jawapannya tetapi cuba menjawab dengan penuh berhemah.

”I know the answer but I can’t remember it right now. I will definitely read about it later”.

Jawab pemeriksa tersebut, “How can you forget the answer? Only God and you know the answer!”.

Begitulah kisahnya. Tiada siapa pun yang tahu sebab musabab penyakit autoimun terjadi. SLE misalnya menyerang seorang dari 4 wanita. Penyakit ini sangatlah popular. Untuk peperiksaan klinikal saya semalam, saya mendapat case demam dan SLE. Tiada siapapun tahu punca penyakit ini. Tiada siapa pun tahu rawatan yang spesifik untuk penyakit ini. Tiada siapa pun tahu mengapa penyakit ini menyerang wanita di dalam child-bearing age. Tiada siapa pun tahu. Allahu A’lam. Allah lebih mengetahui. Maha Hebat Allah yang mencipta segala sesuatu.

4 comments:

~*puding caramel*~ said...

terkesan dengan post yang ini..

feinar said...

Subhanallah...Maha Suci Allah...
Moga ketenangan dan kesabaran diperoleh dan dititipkan oleh Allah Yang Maha Agung kerana ketenangan itu diperoleh apabila mengingati Allah s.w.t.

Renungilah sejauh mana kita mengingati Allah s.w.t sepanjang kehidupan yg sudah kita lalui ini...Mohon Allah tujuki kita jalan yang lurus..jalan yang diredhaiNya...inshaAllah...

p/s: kpd k.long, tabahkanlah hatimu...kekuatanmu menjadi contoh kpd sahabat2 dan org yg berada disekelilingmu....

Wassalam..

humaira' said...

Subhanaallah..walhamdulillah..walaailaahaillah..
allahuakhbar..

ummu,smlm..umi tertanya2 kenapa agaknya..ummu tidak membalas meseg ucapan hari lahir y umi ucap..skrg,umi sudah tahu jwpannya..

entri ini benar2 buat hati umi tersentuh..semoga Allah melindungi ummu..melindungi kak long..semoga Allah terus memberikan kekuatan itu pada kalian sbb umi tahu..ummu seorang yang kuat..begitu juga kak long..umi setuju bile ummu kate..Allah menguji hebat mrk yang hebat..

doa umi agar kalian dipanjangkan umur..krn Islam memerlukan insan spt kalian..hanya Allah yang tahu..bila ajal menjemput kita..tdk smstinya yang sakit,awal ajalnya n yang tidak sakit lambat ajalnya..ajal tak kira dimana..tak kira siapa..tak kira org itu sakit atau tidak..tgh tidur pun..andai ajal kita dah sampai..kita akan pergi..tinggalkan dunia ni..

cuma apa yang perlu kita selalu doakan agar bilamana sampai ajal kita..pergi kita dlm keadaan beriman padanya..selagi kita hidup..kita perlu stase doa agar Allah memanjangkan umur kita agar kita bisa beribadat padanya..dan tidak lupa untuk mendoakan agar Allah menetapkan iman dihati kita..

teringat umi satu hadith riwayat muslim

Dari Abu Hurairah r.a katanya, Rasulallah SAW bersabda:sekali2 janganlah kamu meminta2 mati n jgnlah pula mendoakannya sblm mati itu datang sendiri..Kerana apabila kamu tlh mati maka berhentilah kamu beramal..Sesungguhnya bertmbh panjang umur seorang mukmin bertambah pula kebaikan yang dapat diperbuatnya..

semoga kalian berdua stase di dlm rahmat dan lindungan Allah..

ummuafeera said...

liyana, terima kasih kerana sentiasa menyokong penulisan saya..

ain, kak long sememangnya sentiasa memugar semagat semua..

umi, ana hargai ucapan dan komen umi yang tulus dari hati..

terima kasih semua atas perkongsian buat diri yang serba hina ini..

There was an error in this gadget