Saturday, March 01, 2008

Mati hidup semula...

Izinkan saya berkongsi cerita. Bukan menagih simpati, tapi sebagai peringatan buat diri saya sendiri dan insan lain. Semalam saya melalui saat-saat bertarung dengan kematian. Manusia yang telah mati tidak akan ada untuk menceritakan tentang kematian. Tapi saya yang nyaris mati dan diberi peluang kedua oleh Allah ingin berkongsi catitan ini. Dan saat ini saya menulis dalam kesakitan yang amat. Tapi ini adalah janji saya dengan Allah. Nafas dan peluang kedua ini akan saya gunakan dengan baik. Air mata masih bergenang dan mengalir saat saya menulis semua ini.

Dan Aku bersumpah dengan "Nafsul Lawwaamah" (bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati)! (Surah Qiamah:2)

Ayat ini mengisahkan bahawa Allah bersumpah dengan mereka yang menyesali dirinya dalam tafsiran yang lain. Ya, saya benar-benar menyesal saat ini.

Saya menghidap penyakit. Tapi penyakit ini tidak akan menyebabkan kesakitan. Doktor mengesyaki bahawa saya mempunyai penyakit endometriosis dan semalam saya melalui prosedur ’laparoscopic diagnostic’. Saya mempunyai sejarah menghidap asthma. Saya dipam (menggunakan nebulizer) sebelum prosedur.

Bukan ketakutan ditolak atas stretcher yang akan saya kongsikan. Bukan juga kisah jururawat yang sibuk berbual mengenai ’Mustika Ratu’ di saat saya ketakutan yang ingin saya khabarkan. Bukan juga kisah jururawat yang tidak mengambil hirau soal aurat saya yang ingin saya nukilkan. Tapi kisah sebuah pertarungan sakaratul maut yang tidak akan sesekali saya lupakan.

Kalau seseorang itu dibius, pernafasannya akan dibantu oleh alat bantu pernafasan. Setelah sedar, alat bantu pernafasan tersebut akan dikeluarkan. Saat itu saya diserang asthma dan tidak mampu bernafas. Saya terbayang wajah ibu saya. Tapi saya tahu dia tiada. Hanya ALLAH. ALLAH sahaja yang ada. Saya menjerit-jerit memanggil nama ALLAH saat itu. Doktor tanya saya samaada saya sakit ataupun tidak. Saya katakan saya ingin bernafas. Masya Allah, nikmat pernafasan yang selama ni Allah berikan secara percuma hilang dari saya saat itu.

Saat itu terbayang kehidupan saya selama 21 tahun saya hidup di dunia ini, tiada apa-apa. Allah banyak berfirman dalam kalamNya bahawa apabila kita hampir pada kematian, kita akan sedar bahawa kehidupan kita terlalu singkat sebenarnya. Ya, saya sedar kehidupan saya selama 21 tahun ini terlalu singkat saat itu.

Patutkah manusia (yang kafir) menyangka bahawa Kami tidak akan dapat mengumpulkan tulang-tulangnya (dan menghidupkannya semula)? Bukan sebagaimana yang disangka itu, bahkan Kami berkuasa menyusun (dengan sempurnanya segala tulang) jarinya, (tulang yang lebih halus dari yang lain). (AlQiyamah: 3-4)

Allah juga berfirman dalam kalamNya bahawa kebanyakan manusia akan meminta peluang kedua untuk hidup saat itu. Saya meminta kepada Allah peluang kedua saat itu. Percayalah, ianya terlalu sakit. Kesakitan yang maha luar biasa. Alangkah Rasulullah juga merasai kesakitan sakaratul maut, apatah lagi saya. Sakitnya terlalu luar biasa. Tercungap-cungap.

(Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): Ke manakah hendak melarikan diri? Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat perlindungan! Pada hari itu, kepada Tuhanmulah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara. Pada hari itu, manusia diberitahu akan apa yang dia telah lakukan dan apa yang dia telah tinggalkan. Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri, Walaupun dia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri). (AlQiyamah: 10-15)

Ya, saya akan menjadi saksi perbuatan saya sendiri. Tiada kebaikan yang mampu menjadi saksi, dosa yang bertimbun yang saya kumpulkan seakan-akan terbayang. Saya minta peluang kedua lagi dari Allah saat saya menjerit namanya. Dan saya sedar bahawa para doktor sedang cuba sedaya upaya untuk ’resuscitate’ saya. Apa yang ingin saya hadapkan pada Allah? Apa alasan yang ingin saya kemukakan kepada Allah atas dosa-dosa yang saya lakukan? Tiada alasan yang mampu saya kemukakan.

Sedarlah wahai orang-orang yang lalai. (Sebenarnya kamu tidak ingatkan kesudahan kamu) bahkan kamu sentiasa mencintai (Kesenangan dan kemewahan dunia) yang cepat habisnya. Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya). (Alqiyamah:20-21)

Ayat AlQuran mengkhabarkan kebenaran mengenai manusia seperti saya yang cintakan dunia, yang tidak memikirkan kesudahan seperti saya. Ya Allah, saat itu seolah-olah saya ingin peluang bertaubat.

Pada hari akhirat itu, muka (orang-orang yang beriman) berseri-seri; Melihat kepada Tuhannya. (AlQiyamah: 22-23)

Ya Allah, berikan saya peluang kedua untuk menjadi manusia yang beriman. Saya benar-benar mengharapkan peluang kedua saat itu. Tidak mungkin kata-kata mampu menceritakan apa yang saya alami. Ianya terlalu menakutkan. Bukan saya ingin menakutkan sesiapa, tapi inilah hakikatnya. Kematian itu terlalu menakutkan. Baru saya faham kata-kata sahabat saya apabila saya meminta nasihat darinya. Katanya, ’cukuplah kematian sebagai nasihat’. Ya, benar. Tiada apa yang mampu memberi pengajaran sebaik mana kematian memberi saya pengajaran.

Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkong, Dan (orang-orang yang hadir di sisinya heboh) berkata: Siapakah yang dapat menawar jampi (dan mengubatnya)? Dan dia sendiri yakin, bahawa sesungguhnya saat itu saat perpisahan; Serta kedahsyatan mati pun bertindih-tindih. (Maka) kepada Tuhanmulah pada waktu itu engkau dibawa (untuk menerima balasan). (alQiyamah: 26-30)

Allah khabarkan semua ni dalam kalamNya. Ia bukan fantasi sahabat-sahabat sekalian. Tapi realiti yang tidak mungkin mampu saya ceritakan. Saya masih lagi tidak percaya bahawa saya masih menghirup nafas yang Allah kuniakan saat ini. Saya tidak percaya bahawa saya hidup semula. Saya masih lagi tidak percaya bahawa Allah memberikan saya peluang kedua untuk hidup.

Sahabat-sahabat sekalian, saya pohon sejuta kemaafan atas segala dosa yang saya lakukan terhadap kalian. Ampunkan saya andai saya pernah mengumpat mengenai kalian. Maafkan saya andai kata-kata saya pernah menggores hati kalian. Izinkan saya menjadi manusia baru atas nafas kedua yang Allah berikan.

Terlupa untuk mengkhabarkan diagnosis penyakit saya. Tiada endometriosis. Cuma hemorrhogic ovarian cyst. Ketumbuhan berdarah berukuran dalam 5 cm di ovari sebelah kiri. Semalam juga operation dilakukan. 4 tebukan di perut. Terlalu sakit saat ini. Tapi saya redha. Bukankah Allah berjanji setiap kesakitan itu akan menggugurkan dosa yang telah saya lakukan? Doakan saya agar Allah mengurniakan saya umur yang panjang dalam keimanan. Doakan saya agar saya mampu menjadi manusia yang lebih baik dengan nafas kedua yang Allah berikan ini. Doakan saya diberi peluang kedua untuk berjuang buat ummah ini. Doakan saya agar saya tidak melakukan perkara-perkara lagha lagi dalam kehidupan ini. Saya mengharapkan kemaafan dan doa dari kalian. Terima kasih Allah atas nikmat 3G ini yang memungkinkan email ini sampai ke inbox kalian.

Patutkah manusia menyangka, bahawa dia akan ditinggalkan terbiar (dengan tidak diberikan tanggungjawab dan tidak dihidupkan menerima balasan)? Bukankah dia berasal dari air mani yang dipancarkan (ke dalam rahim)? Kemudian air mani itu menjadi sebuku darah beku, sesudah itu Tuhan menciptakannya, dan menyempurnakan kejadiannya (sebagai manusia)? (AlQiyamah:36-38)

Dari katil U1040,

Insan yang mengharapkan kemaafan dan doa dari kalian,

Ummu Afeera Zainulabid

4 comments:

teacher_for_ummah said...

assalamualaikum cik ummu.

semua orang boleh berkata sabar,dan sudah pasti cik ummu tahu akan kesakitan dan kepayahan cik ummu sendiri.

banyak orang lupa pada Allah.maybe waktu sakit adalah salah satu ruang untuk kembali mencariNya.

jangan putus asa dan menyesali nasib diri.teruskan menghadapi hidup dengan positif.

carilah ruang untuk melupakan kesakitan yang ada.

saya mendoakan cik ummu.

mana tahu,suatu hari nanti cik ummu akan ingatkan saya bila saya menghadapi situasi yang serupa macam cik ummu.

tidak rugi untuk terus berdoa.moga sembuh dengan menjadi hamba yang lebih solehah dan lebih tabah.

ummuafeera said...

waalaikumussalam warahmatullahi taala wabarakatuh..

terima kasih sebab sudi mendoakan dan memberi kata-kata semangat..terima kasih..

paicop_albanna said...

ana insaf dengan pengisian blog nti...
pada allah sj ptt kite bersyukur...
dlm mase yang same ana bertanye...
"bilekah agaknye aku mmpu menyentuh jiwa2 manusia dengan karyaku...
bilakah masanya media "ditawan" kembali oleh mujadid dan jundi2 allah...lantas adakah aku juniNYA?"
ya allah...

ummuafeera said...

dalam banyak kalamNya..Allah hanya meminta kita berusaha..hasilnya terletak di tanganNya..

teruskan menulis..urusan menyentuh hati dan hidayah milikNya..siapa ye ni??

There was an error in this gadget