Saturday, February 21, 2009

Hadiah dari Gaza..

Ingat lagi tak kisah Hatib? Hmm..kalau tidak ingat, kamu boleh membacanya di sini. Kata-kata Hatib menyentuh dan menggoncang hati saya.

“Demi Allah, saya tidak mempunyai apa-apa tujuan melainkan untuk tetap beriman kepada Allah dan RasulNya. Tujuan saya berbuat begitu supaya budi saya dikenang mereka dan saya harap dengan budi ini Allah melindungi keluarga dan harta benda saya di sana, kerana tiada seorang pun dari sahabat-sahabat anda melainkan semuanya masing-masing ada anak buahnya, dan dengan perantaraan mereka Allah melindungi keluarga dan harta benda mereka di sana.”

Hatib meletakkan Allah segalanya dalam kehidupannya. Kita juga perlu begitu, bukan?

Saya dapat hadiah. Allah yang memberi saya hadiah tersebut dengan perantaraan pensyarah saya yang juga merupakan bekas mentor saya. Hadiah apa? Hadiah selendang Palestin dari Gaza. Prof memberikannya pada saya dan seorang teman. Prof membeli selendang tersebut semasa mengikuti misi bersama Mercy Malaysia ke sana.

Bagai mahu menitis air mata saat itu. Allah masih menahan butiran air mata dari gugur. Memegang selendang yang merupakan buatan tangan dari penduduk Gaza itu benar-benar meranumkan satu semangat yang sukar saya ungkapkan. Rindunya saya pada bumi itu.. Rindu...Terlalu rindu... Terlalu berat rasanya menanggung beban rindu..

Itulah antara hadiah terbaik yang pernah saya perolehi dalam hayat kehidupan ini...

Insya Allah, saya tidak akan membasuh selendang tersebut sampai bila-bila.. Moga harumannya mengingatkan saya pada satu rindu dan cita-cita..

No comments:

There was an error in this gadget