Friday, April 18, 2008

Huwa..

Saya sepatutnya bersedia untuk kelas CC (Clinical Correlation) petang ini. Tapi terasa seperti banyak sekali perkara yang ingin saya coretkan. Semalam saya sakit lagi. Setelah lama tidak sakit setelah pembedahan dulu, saya sakit kembali semalam. Jadilah saya seperti seekor burung hantu yang berjaga malam. Alhamdulillah, masih ada sisa-sisa tramadol yang ada. Agak-agaknya apa punca penyakit saya? Sebab tekanan dari Anon ke? Tekanan dari blogger lain ke? Ada lagi soalan. Apa yang memberikan kelegaan bagi penyakit saya? Tramadol ke?

Mungkin saya akan katakan itu jawapannya. Tapi setelah melalui sendiri pengalaman hampir hilang nyawa dahulu, saya kira itu bukan jawapannya. Jom lihat tafsir ini. Saya pernah membacanya di blog yang lain. Cuba perhatikan ayat dari surah as-Syu’ara (26:78-81)



[78] Tuhan yang menciptakan daku (dari tiada kepada ada), maka Dialah yang memimpin dan memberi petunjuk kepadaku;

[79] Dan Tuhan yang Dialah jua memberiku makan dan memberi minum,

[80] Dan apabila aku sakit, maka Dialah yang menyembuhkan penyakitku;

[81] Dan (Dialah) yang mematikan daku, kemudian Dia menghidupkan daku;

Dalam 3 ayat yang pertama, Allah menggunakan kalimah ‘huwa’. Tapi kenapa tiada ‘huwa’ dalam ayat yang terakhir itu? Sebab manusia percaya 100% Allah yang menghidupkan dan mematikan. Jadi, tidak perlu ada ‘huwa’ sebelum ‘yumituni’. Sedangkan dalam ayat yang sebelumnya diletakkan ‘huwa’ kerana ada manusia yang meragukan bahawa Allah yang memberikannya makanan, minuman, dan menyembuhkan penyakit. Masya Allah, terlalu agung AlQuran sehinggakan begitu halus sekali bahasanya dan tidak mampu ditandingi sesiapa. AlQuran itu memang dari zat yang agung.

Pengalaman mati hidup semula dahulu meyakinkan saya akan tafsir ini. Sememangnya pertarungan mati itu menyebabkan kita terlupa semua manusia lain yang ada di sisi kita. Pertarungan mati meyakinkan kita bahawa mati itu adalah antara kita dengan Allah sahaja.

Tapi kadangkala dalam hal-hal lain, kita lupa mengenai Allah. Kita sangkakan stress yang menyebabkan kita sakit. Kita sangkakan ayah dan ibu yang memberi kita makan dan minum. Kita sangkakan manusia lain yang menujukkan kita jalan dalam mengharungi kehidupan. Kita sangkakan tramadol yang melegakan kesakitan kita. Kita lupakan Allah. Bisikkan di hati, Allah yang memberikan kita segalanya..

6 comments:

juliana said...

cepat sembuh ya dik!! Allah sayang sangat2 dengan adik :)salam perkenalan dari blog maryam lompat kesini..... :)

alhamdulillah suka sangt bace entry2 yg lalu....

cikgu jawe said...

salam ummu afeera. terus kuat ye! terus kuat! Sungguh manusia akan diuji mengikut tahap keimanan mereka.

Allah Maha Penyayang. DIA takkan uji hambaNYA dengan sesuatu ujian yang sangat berat hingga tidak terpikul oleh hambaNYA.

kakdik_green said...

assalamua'laikum wbt..

ummu,best tadi..walaupun sekejap ia amat bermakna pada akak.lepas rindu ni..
tahniah atas penulisan yang bagus2 ini..bykan bersabar.medan dakwah mmg tidak menjanjikan kita akan berjalan di karpet merah,ditaman2 bunga yang indah..tapi banyak onak duri yang akan kita rempuh dan yang perlu kita berjalan di atasnya..
jdkan sebarang teguran sebagai salah satu usaha untuk memperbaiki diri..
kemaafan adalah sesuatu yang mulia yang bleh dilakukn oleh setiap insan..
peringatan utk diri akak juga!!!

uhibbuki filah! =)

kak dik (^_^)

ummuafeera said...

maaf kalau lambat reply comment..saya sibuk di karnival kesihatan di shah alam semalam..

kek juliana, berapa ye umur akak? silakan kak untuk lompat-lompat di sini..=)

cikgu jawe..manusia akan terusan diuji..ujian ini masih kecil lagi...(",)

kak dik, best bangat jumpa kamu tadi..dah lama tak 'hotsit' sama-sama...uhibbuki fillah:)

Anonymous said...

betul ke pengolahan saudari tentang "huwa" tu?dari sumber mana saudari dapat?hasil penelitian atau sekadar dengar-dengar cakap dari ceramah?

kadang-kadang tu,kita lupa pada setiap nasihat itu adalah peringatan.manusia memang mudah melenting,dan tidak mudah menerima nasihat..

ummuafeera said...

100% dari tafsir..

kata belajar kat Azhar, bukalah semua kitab tafsir..mesti jumpa..

selamat buat homework, Anon!

There was an error in this gadget