Monday, October 29, 2012

9 Huruf - Bahagian 3...

Terkadang rasa letih untuk menulis, namun seakan ada rasa tanggungjawab terhadap bahan tarbiah yang diperolehi. Tempoh hari kami tadabbur surah al hadid dari ayat 16 dan jujusan ayat seterusnya..

Indahnya dunia tarbiah kerana dengannya kita menghayati ayat-ayat Allah..

Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik - derhaka. Ketahuilah kamu, bahawa Allah menghidupkan bumi sesudah matinya; sesungguhnya Kami telah menjelaskan kepada kamu keterangan-keterangan dan bukti, supaya kamu memahaminya. (Surah Al Hadid: 16-17)

Ayat tersebut turun di Madinah selepas peristiwa hijrah. Seandainya kita menyorot kembali peristiwa hijrah, kita tahu betapa besarnya pengorbanan sahabat. Mereka berhijrah sehelai sepinggang. Realiti hidup mereka di Mekah sangat menghibakan, namun di sana hati mereka khusyuk.. Dan ketika berada di Madinah, dalam keadaan yang damai, hati mereka mula lalai sedikit demi sedikit.. Mereka bebas di Madinah, bebas untuk melakukan apa sahaja.. Hati mereka mula terikat dengan keduniaan dan hati pun mula lambat untuk khusyuk dan mengingat ayat-ayat Allah..Sama seperti kita.. Di mana hati kita ketika ini?

Lalu turunlah ayat-ayat di atas untuk mengingatkan mereka kembali.. Macam mana nak tahu hati kita ini khusyuk? Ustaz kata, bila kita sedar segala amalan kita.. Kita sedar dan menghayati bacaan solat kita.. Kita sedar Mathurat yang kita baca sehari-hari.. Kita sedar perjanjian dan doa-doa kita dalam zikir-zikir mathur yang kita baca.. Kita hadir dalam setiap perjalanan hidup kita..

Teringat kisah yang dikongsikan oleh Hamza Yusuf mengenai Maryam saat ustaz bercerita mengenai ayat itu..... Dengarlah... Saya percaya kamu akan lebih memahami ayat itu dengan mendengar kisah ini..


No comments:

There was an error in this gadget