Wednesday, October 31, 2012

23 tahun..

Saya kira saya sahaja yang mungkin bersedih melihat kes itu, rupanya kawan cina saya juga merasakan hal yang sama. Dan kami berdua setuju umur 23 tahun terlalu muda untuk kanser pangkal rahim. 

Sedih..adik tersebut seorang muslim. Belajar di universiti yang punya nama islam di sebutannya. 

Malam itu saya menjaga wad. Dan seorang MO meminta saya melihat dua kes di wad periphery. Saya hanya mengikut, tak pernah pun jaga periphery di jabatan ini. Saya merasakan Allah sememangnya memilih saya untuk melihat kes itu.

Saat membaca kes tersebut di paparan komputer, saya sudah menjerit-jerit dalam hati. Tidak! Tidak! 23 tahun untuk kanser pangkal rahim (cervical carcinoma) adalah terlalu muda. Tidak pernah saya jumpa umur semuda itu untuk mendapat kanser pangkal rahim. 

Dan penyakit kanser pangkal rahim adalah disebabkan oleh hubungan kelamin. Dan disebabkan hal itu, wanita yang telah berkahwin atau telah mengadakan hubungan kelamin diminta menjalani screening seperti ujian Pap Smear dan lainnya..

Alhamdulillah, saat berjumpa adik itu saya temukan bibit-bibit sesal dalam dirinya. Dan saya yang sudah lama tidak menangis di hadapan pesakit menangis hari itu. Seakan setiap bicara adalah untuk adik sendiri..

Kerana penyesalannya, saya merasakan Allah terlalu menyayanginya... Dan Allah memanggil dirinya dengan ujian ini.. Betapa ramai mereka yang melakukan zina namun Allah tidak memanggil sebegitu.. Lebih menyedihkan, dia telah kehilangan sesuatu yang berharga. Dia telah kehilangan rahimnya... Dia telah pun menjalani pembedahan Wertheim's hysterectomy... 
Tambah menyedihkan, kini dia berhadapan dengan metastasis. Ya, saki baki kansernya telah merebak dengan sangat cepat. Perutnya membusung, baru tekan dia akan muntah. Hatinya membengkak. Dan telah mengganggu saluran sistem perkumuhannya... Dan bahan kumuh di dalam badannya tinggi..Dia sudah perlu menjalani hemodialisis. Sedih sangat...Dan dia perlu menjalani percutaneous nephrostomy (membuat satu saluran keluar supaya kencingnya boleh disalurkan lantaran kansernya telah menghalangi saluran kencingnya).. Saya pernah menemani seorang pesakit dahulu menjalani percutaneous nephrostomy dan saya tahu betapa azabnya prosedur tersebut.. Sedih sangat...Kata adik tersebut dia redha sebagai kafarah dosa-dosanya..Allah..
Dan malam itu, saya perlu mendapatkan social history darinya. Bukan calang-calang orang. Dia anak sulung. Adik beradiknya juga berjaya. Ada yang belajar di US, MRSM dan lainnya. Ayahnya telah meninggal dunia 3 tahun lalu, dan merupakan pengetua di sebuah sekolah agama..

Dia mengaku dengan saya cuma melakukan sekali sahaja hubungan kelamin. Saya tidak pasti kebenarannya.. Namun dia malu untuk mengakuinya... Dan saya hormati hal itu kerana saya telah menemui banyak pesakit yang tidak pernah malu untuk menzahirkan hal zina yang dilakukan mereka...

Tidak pernah terfikir zina akan menyebabkan hal itu terjadi. Selalunya yang kita jumpa adalah hal-hal kehamilan luar nikah. Tapi ini pertama kali saya berhadapan dengan kes sebegitu.. Entahlah, kadang sangat-sangat teringin untuk menyedarkan remaja di luar sana... Sebagai doktor, saya tidak menyebut namanya.. Namun saya meminta izinnya untuk menulis kisahnya lewat maya untuk memberi kesedaran kepada yang sudi membaca.. 

Dan saya tahu menulis di sini bukan amal yang besar yang dituntut dari saya... Ada banyak kerja-kerja kita.. Alhamdulillah bidang perubatan ini seringkali menyedarkan saya tentang realiti umat untuk terus bergerak...

3 comments:

nusrah said...

assalamualaikum kak,
sy sebenarnya terkejut baca entry akak ni.
23 thun adlah usia yg tlalu muda utk kanser rahim.. Umat kita makin tenat T_T

Rue Anemone said...

moga Allah mengampunkan kesilapannya.biarlah di azab di dunia..agar kuranh sket azab di akhirat kelak..hurm..moga kisah ini menjadi pengajaran buat kita bersama.. kadang2 bila x kena bala atau ujian kita lupa.. lupa siapa yg Berkuasa dan siapa kita..hanya hamba yg hina..

.:biLa_Aku~ said...

23 tahun? mudanya...hope that Allah akan terima taubat dia :)

There was an error in this gadget