Thursday, November 10, 2011

Palestina...

Semalam rasa penat sangat oncall. Serasanya saya tidak pernah kisah andai fizikal saya yang kepenatan, tapi rasa sangat sedih bila dimarahi. Bila oncall malam, kita seorang diri dan nak jaga 32 pesakit. Saya tidak tidur hatta 5 minit pun. List darah yang perlu diambil pun terlalu banyak. Buku pass over pun tak habis tulis. Ada new admission. Kena masukkan tibial pin lagi. Saya hilangkan satu alat semasa masukkan tibial pin itu dan kena bayar RM80. Huhu.. Botol darah habis pun, HO yang kena cari. Pagi harinya, ada HO yang tiada. Saya tidak pasti progress pesakit kesemuanya. Kenalah marah sebab saya yang oncall malam. Sedih..

Patut balik pukul 1 tengahari, saya balik 4.30 petang. Telefon di wad berdering tak henti-henti. Rasa macam nak campak sahaja phone itu. Dan dalam kepenatan itu, serasanya suara pesakit pun rasa macam annoying je kat telinga ini.

Dan saya bertanya pada Allah- Ya rabb, give me a reason to continue..

Setelah 36 jam, saya cuma tidur dua jam sahaja. Tapi saya gagahkan diri untuk pergi ceramah Palestin. Sebab minggu ini saya tidak dapat hadir usrah dan daurah kerana bekerja. Makanya program ini sahajalah charger iman saya minggu ini..

وَأَنَّ اللّهَ لَيْسَ بِظَلاَّمٍ لِّلْعَبِيدِ

"...Dan (ingatlah), sesungguhnya Allah tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambanya.” (Surah A-li ‘Imraan, Ayat 182)

Dengar ayat ini semasa memandu. Rasa sayu sangat.. Allah lebih tahu kenapa saya di sini...

Dan Allah memberikan jawapan di atas semua soalan yang saya ajukan. Air mata mengalir semasa mendengar ceramah tersebut sebabnya memang saya dalam keadaan super duper stress..

Bestlah program itu dan sangat istimewa sebabnya terbuka pada ahli sahaja. Sebelah petangnya sememangnya sudah ada beberapa program umum di beberapa kawasan. Dan bila istimewa untuk ahli, bahasa dakwah dan tarbiah yang digunakan begitu menyejukkan hati. Pertemuan yang sangat mengujakan.. Ada ikhwah akhawat kita yang sama-sama bekerja dengan kita di luar sana... We're not alone.. Excited juga sebenarnya bertemu dengan pimpinan Hamas di bawah kepimpinan Ismail Haniyeh..

Bila akh Abu Ayesh melafazkan kegembiraannya bertemu dengan sahabat-sahabat dakwahnya, perkara itu adalah renungan buat diri ini.. Layakkah diri ini menjadi sahabat seangkatan ikhwah dan akhawat di bumi Palestin dengan kerja-kerja dakwah tarbiah yang amatlah sedikit? Ya rabb, bantulah diri ini..

Banyak pesanannya. Dia berbicara bahawa rakyat Palestin tidak akan sesekali mengecewakan saudara Muslimnya dalam membebaskan bumi Palestin. Hati berdetik. Kalian tidak akan mengecewakan, tetapi kamilah yang sering mengecewakan kalian.. Maafkan kami Palestina..

Abu Ayesh berwasiat - Berdoalah kalian dalam setiap solat dan sujud kalian demi Palestina. Jangan sesekali melupakan Palestina dalam doa kalian.

Ya rabb, mereka cuma mengharapkan doa sahaja.. Malunya.. Bukankah tanggungjawab untuk membebaskan Palestina terpikul di atas bahu setiap Muslim? Palestina adalah aqidah setiap Muslim!

Dia mengkhabarkan sebelum eid adha, ada 9 ikhwah yang terkorban. Allah.. Tapi mereka gembira kerana sahabat-sahabat mereka telah berada di jannah, the ultima na'im, nikmat yang sangat didahagakan oleh setiap manusia.

Semasa pembebasan lebih seribu rakyat Palestina baru-baru ini, kamu tahu apa yang dilakukan oleh mereka sebaik sahaja dibebaskan? Dalam kehausan dan kelaparan, mereka tidak meminta makanan mahupun air. Mereka mahukan senjata serta merta untuk terus membebaskan Palestina. Ya rabb... Mereka tidak bergembira sepenuhnya dengan pembebasan mereka. Mereka hanya akan bergembira sepenuhnya saat setiap inci bumi Palestina telah dibebaskan.

Kata Abu Ayesh, bom phosphorus sahaja sudah cukup untuk menghancurkan Palestina. Segala senjata yang paling canggih digunakan untuk menghancurkan Palestina.. Tapi Allah menjaga bumiNya. Allah akan terus membela Palestina.. Hatta sehingga kini, jihad terus berlarutan di bumi tersebut... Dan setiap saat, hari, siang dan malam, kemenangan Islam itu terus hampir dan kita sedang melihatnya..

Diceritakan pada kami kisah الاسير حسن سلامة. Sangat mengkagumkan. Dia dijatuhkan dengan hukuman lebih 3500 tahun penjara. Sangat-sangat tidak logik. Tapi begitulah Zionis. Kekejaman mereka tiada taranya. Namun dia tersenyum meskipun dikelilingi oleh 22 orang tentera Zionis. Sehinggakan ada ungkapan yang sangat mahsyur berkenaan dirinya - Siapa yang telah memenjarakan siapa?
Diceritakan pada kami kisah Reem Reyashi. Seorang ibu yang melakukan amaliiyah istisyhadiah demi Palestina dan meninggalkan dua anaknya. Ramai yang mengatakan dia heartless, tapi bagi mereka yang faham akan makna Palestina pasti akan memahami perjuangannya.








Antara poin yang saya rasakan sangat mengkagumkan juga adalah kasih sayang setiap anggota HAMAS. Saat pembebasan lebih 1000 orang rakyat Palestina, ramai juga di kalangan mereka adalah anggota Fatah. Dan mereka mengucup tangan Ismail Haniyeh kerana terlalu menghormatinya. Kata mereka, HAMAS yang bertungkus lumus membebaskan mereka. HAMAS yang mengambil berat tentang mereka. Kata Abu Ayesh - qatilunnas bil hubb, kita berperang dengan manusia dengan kasih sayang. Masya Allah! Refleksi bagi saya pastinya sebagai seorang doktor di saat kita rasa super penat dan nilai kasih sayang tersebut berkurangan.. Ya rabb, bantulah diri ini..

Diceritakan juga di saat awal penubuhan HAMAS, pengikutnya terlalu sedikit. Malah ada di kalangan pengikut HAMAS yang dibaling dengan batu. Namun dengan kasih sayang, hampir seluruh rakyat di Palestina menyokong Hamas. Semasa penahanan Gilad Shalit selama 5 tahun, Israel menawarkan bermillion duit buat mereka yang memberikan maklumat tentang tempat persembunyiannya. Namun rakyat Palestina mengatakan, hatta sekiranya seluruh kekayaan dunia ini diberikan kepada mereka, mereka tidak akan memberitahu tempat penahanan Gilad Shalit. Hebat kan? Lan na'tarifu Israel, kita tidak akan sesekali mengiktiraf Israel..

Poin yang best juga adalah hadis Rasulullah SAW - sesiapa yang membantu mujahid, dia juga adalah mujahid. Jangan lepaskan peluang untuk terus membantu Palestina..

Di saat akhir pertemuan, Abu Ayesh menaip sesuatu di screen dan mengajak kami melafazkannya beramai-ramai dan dia akan membantu menyampaikannya pada Ismail Haniyeh..

Ya Haniyeh, eash eash
Kulli Malaysian elak jayish!

Saya tidak pasti maknanya. Cuma kata-kata tersebut untuk meberitahu Ismail Haniyeh bahawa kita di Malaysia ini juga adalah tenteranya. Menurut Abu Ayesh lagi, Zionis sangat bodoh. Mereka ingatkan mereka berperang dengan 1 million rakyat Palestina. Tapi sebenarnya mereka berperang dengan seluruh Muslim di setiap tanah yang ada di atas dunia ini.

Moga Allah mengurniakan kita semua kesyahidan, the ultimate na'im and happiness... Dan moga Allah mengurniakan kita kesempatan untuk solat di masjidil aqsa..

1 comment:

Bintu Rafee said...

subhanallah.. terima kasih atas perkongsian. kadang2 saya sendiri yang tengah belajar medic ni rasa penat sangat. banyak betul nak fikir.

Tapi nak dibandingkan dengan mujahidin palestin, mereka bersungguh-sungguh dalam setiap yang mereka lakukan. subhanallah...

semoga kita semua jadi lebih semangat lepas ni.. inshallah

There was an error in this gadget