Monday, November 07, 2011

Asiya...

Setiap hari mahu ke hospital, ada sahaja ujian yang berlaku. Semalam semasa eid adha, saya bekerja. HO yang sepatutnya bekerja sehingga 4.30 petang, balik awal kerana ada kenduri arwah. Tinggal saya dan seorang tagger sahaja di wad. Dan saya di wad orthopaedic. Semalam banyak kes baru. Ramai yang kemalangan semasa hari raya. Majoritinya di kalangan remaja yang tiada lesen. Sabar sahaja..

Syukur Allah kurniakan seorang tagger yang sangat memahami. Sekiranya kita masuk mana-mana posting, kita perlu tag di wad terlebih dahulu. Belajar sebanyak mungkin kerana seusai tag, kita sudah mula oncall. Orthopaedic di sini perlu tag selama dua minggu.

Tagger yang banyak membantu saya ini cina kristian. Sangat baik. Semalam dia membantu saya dalam banyak perkara. Tak cukup tangan nak jaga satu wad seorang diri. Syukur Allah menghantar dirinya. Semasa saya di wad yang satu lagi, ada ramai HO non muslim juga. Tapi geram sangat dengan diorang. Kaki buli dan sangat biadab. Saya faham bahasa Tamil. Ada HO india yang berpakat cara nak cabut kerja dan saya memahami percakapan mereka. Sabar..

Pengalaman bersama tagger tersebut semalam mengajar saya satu perkara. Lebih baik kualiti dari kuantiti. Kadang wad dipenuhi dengan HO tapi lebih menyukarkan.

Dan semalam saya cuba sebaik mungkin bekerja dan terus bekerja. Ada pesakit yang restless. Penat sangat insert brannula banyak kali. Dan balut dengan bandage pun tercabut juga. Ya rabb..

Ada pesakit yang marah sebab ambil darah banyak kali. Allah.. Kadang tak tahu nak cakap macam mana. Senang je medical officer order, nak renal profile dua kali sehari. Tapi yang perlu menghadap pesakit dan ambil darah mereka adalah kita. Dan yang kena marah pun kita. Kadang senang je diorang trace result di komputer. Adakalanya sebagai HO, awak tak sempat pun nak tengok result satu-satu pesakit. Dan awak juga yang akan dimarahi oleh superior untuk semua yang berlaku.

Kadang saya tak faham semua yang berlaku. Kalau saya oncall petang (dari 7 pagi sehingga 11 malam), saya pastikan semua pesakit sudah ada night review. Tapi kalau HO lain, ada juga yang lompong. Dan sangat penatlah, sebab kalau hari yang kita oncall malam (7 pagi sehingga 4.30 malam dan kemudian sambung pukul 10 malam sehingga 1 tengahari esoknya), awak juga yang perlu siapkan kerja-kerja yang tak disudahi oleh HO lain. Memang tak cukup tangan oncall malam seorang diri. Itupun ada sahaja kesilapan yang saya lakukan. Ada hari yang sepatutnya saya balik 1 tengahari, tapi saya balik pukul 4 petang lebih sebab pastikan kerja-kerja saya dilunasi. Tapi orang lain balik macam itu sahaja.

Semalam HO yang patut masuk pukul 10 malam, tak datang-datang. Saya cuba call dia sampai hampir pukul 1 pagi. Satu panggilan pun tak dijawab. Ada lagi kes yang baru masuk. Dan saya dah rasa penat sangat. Pukul 1 pagi baru dia sampai. Kalau dia tak datang, saya yang kena bekerja. Attitude HO kadang sangat teruklah. At least, angkatlah phone. Penat sangat. Menangis jugalah bila orang buat kita seperti ini.

Dan kadang saya tidak faham, bagaimana kita boleh makan duit gaji kita bila kita tak pernah sempurnakan kerja-kerja kita, bila kita merampas hak orang lain. Konon balik kampung, orang lain tiada kampung ke? Orang lain tiada hati dan perasaan ke?

Semalam saya luahkan juga rasa geram saya dan beritahu staff nurse. Ya rabb...Bila balik, saya rasa malu sangat dengan diri saya sebab tak dapat nak bersabar. Wallahi, bukan senang nak sabar... Sangat-sangat susah..

Dan terkadang kita memang mencuba untuk menjadi yang terbaik, tapi keadaan persekitaran kita sangat-sangat tak membantu. Sedih sangat...

Saya beritahu naqibah saya yang hospital dipenuhi oleh orang-orang yang sakit. Bukan pesakit sahaja yang sakit, semua orang dalam itu berpenyakit. Saya rasa macam toksik sangat hospital itu. Dan hanya tarbiahlah penyembuhnya. Setiap saat saya menghadiri program tarbiah adalah saat-saat terbaik dalam hidup saya dan saya rasakan saya masih normal lagi. Cuma terkadang saya sendiri lemah dan jahiliah saya yang terpendam terbakar semula. Ya rabb...

Setiap hari saya minta pada Allah agar saya tak hanyut dalam dunia yang sangat gelap itu. Saya tak mahu diwarnai oleh kegelapan itu. Hari ini Allah hadiahkan saya kisah Asiah, isteri Firaun. Dengarlah, saya nangis dengar talk ini. Dia hidup dalam kegelapan yang tidak pernah dirasai oleh sesiapa pun. Tapi dia tak diwarnai oleh kegelapan itu. Nanti satu masa kita tadabbur makna kurrata a'yun dan kita akan cerita kembali kisah Asiya ini. Dan bila Allah bersamanya, setiap kepahitan bertukar menjadi madu sehingga dia mampu tersenyum. Moga Allah memberikan kita kekuatan untuk belajar darinya..

1 comment:

sam_senpai said...

MAHASUCI ALLAH...MOGA akak terus tabah k...bekerja dengan manusia ni kena ada extra sikit sifat sabar..yelah..bermain2 ngan manusia terkadang melelahkan..ya...saya pun akan jadi macam akak nanti...cuma saya x sibuk la..sebab saya tau bekerja under health science ni agak melelahkan...ilmu dari tuhan,tangan untuk insan...moga akak tabah...zaid adik akak kim salam k

There was an error in this gadget