Wednesday, August 10, 2011

Quwwatal jama'ah (Kekuatan jemaah)...



Hari ini insya Allah kita tadabbur surah An-nur ayat 35-37 berdasarkan rasmul bayan (peta minda) yang pernah disampaikan oleh seorang ustaz dari Indonesia suatu masa dulu. Catatan ini saya temui di dalam buku nota dan ternyata menguatkan saya kembali.

Berdasarkan pada peta minda tersebut, kita akan melihat bahawa kekuatan jemaah bergantung pada dua faktor utama. Pertamanya, amal yang dilakukan oleh ahli jemaah (‘amalaituha – 24:36) dan keduanya adalah muwassofat atau ciri-ciri yang ada bagi orang yang berada di dalam jemaah tersebut (a’dhauha – 24-37).

Keberhasilan sesebuah jemaah juga bergantung pada jalan yang ditempuhnya untuk merealisasikan tujuan (hazihi thoriqi – 12:108)

Kekuatan jemaah adalah suatu kemestian agar kita dapat mewujudkan tujuan besar. Harakah Islamiyyah (gerakan Islam) kalaulah ia exist dengan kekuatan yang dikehendaki, pastilah banyak manfaatnya pada umat manusia.

Buyuti dalam surah Annur ayat 35 disebut dengan lafaz umum. Kiranya di mana-mana rumah atau jemaah yang mahu berjaya, yang nur dakwahnya akan menguasai serata langit dan bumi perlulah memastikan bahawa amal-amal mereka selari dengan yang disebut oleh Allah dalam ayatNya.

1. An turfa’a (mengangkat syiar agama Allah): apapun profesi yang kita berada di dalamnya, kita boleh meninggikan islam dengannya. Segala hal yang boleh membuat Islam ditinggikan, maka itu adalah bidang kerja jemaah kita. Semua hal yang boleh membuat Islam ditinggikan, kita perlu membuatnya. Itulah tugas kita. “Jangan sampai kekalahan Islam itu datang dari pintu yang kita jaga”.

2. Wa yuzkaru fiihaa (diangkat nama Allah): berhasilnya dakwah di sesebuah tempat kerana ada ikhwah di situ. Prinsipnya “Nahnu du’aat qobla kulli syai’in” – kita adalah du’at (pendakwah) sebelum apa-apa. Kita adalah du’at sebelum kita seorang doktor. Kita adalah du’at terlebih dahulu sebelum kita seorang guru. Yakinlah, kalau kita tunjukkan kualiti dan mas’uliyah kita kepada orang lain, nescaya mereka akan timbul jadi simpati dgn kita. Rabtul am (ikatan-ikatan umum kita) tidak menjadikan mad’u sebagai kader dakwah, tapi ia akan menjadi penyokong dakwah walaupun tidak ikut serta dengan jemaah. Seorang akh di Indonesia yang dulunya kerja tentera, seminggu minimum 20 rumah dia ziarahi. Tapi ternyata yang dapat dia tarik hanyalah 5 orang daripada 20 rumah ini. Maknanya, yang penting bukan jumlah atau hasil tapi rencana, management dan usahanya.

3. Bil ghuduwi wal asal (pada waktu paqi dan petang) – dakwah ini sifatnya berterusan (mustamirah) untuk memastikan dakwah terus berkesinambungan.

Semua mereka yang mempunyai anasir-anasir baik ini disatukan di atas satu jemaah yang akan mengikuti thoriqah (jalan) yang baik. Semua ini dapat difahami dengan mentadabbur surah Yusuf ayat 108.

1) Qul (katakanlah) – perintah Allah. Inilah yang Allah Taala perintahkan pada kita.

2) Ha zihi sabili (Ini adalah jalanku) - Tiada seorang pun melainkan harus mengatakan kata-kata ini, bahawa ini jalan yang diikutinya. Dia perlu izzah dengan jalan yang dipilihnya.

3) Ad’uu (aku menyeru) fi’il mudhari’ (present tense) menunjukkan ia berterusan – gerak dakwah harus terus berjalan, tidak boleh hilang kerana hilang semangat kita, tidak boleh kurang kerana kurangnya perhatian kita.

4) Ilallah (kepada Allah) – Kita membawa semua manusia kepada Allah. Semakin besar dakwah ini, semakin besar tentangan duniawinya. Di mana saja kita berada, maka kita hiduplah dengan musykilah di tempat itu. Jangan hanya mengatakan, “Oh bagusnya dakwah di tempat itu, oh untungnya kamu di tempat ini”. Tapi hiduplah dengan apapun musykilah di tempat kita. Ketika penduduk Mekah menolak dakwah Rasulullah SAW, Rasulullah SAW ke Taif dan biarpun ditentang, Allah kurniakan Addas. Addas berasal dari Parsi. Seolah -olah Allah mahu mengatakan, kalaulah seluruh Tanah Arab tidak mahu menerimamu, maka pasti ada tempat lain yang akan menerima dakwah kamu. Kemudian setelah tahun huzni (kesedihan), berlakulah peristiwa isra’ mikraj pula. Seolah-olah Allah nak katakan, kalaupun seluruh penduduk bumi menolak kamu, penduduk langit mahu menerimamu. Prinsip inilah kita kena pegang. Kalaulah penduduk di sini tak boleh terima dakwah kita, pasti ada tempat lain yang akan menerima dakwah kita. In tansurullaha yansurkum. Sekiranya kamu menolang agama Allah, nescaya Dia akan menolong kamu. Apapun yang berlaku, Allah pasti akan bantu kita, dan betapa banyaknya saat-saat ketika Allah bantu kita dari pelbagai arah yang tidak disangka-sangka.

5) ‘ala bashirah (di atas bashirah) – Perlu ada bashirah, ada buktinya. Kita menyeru kepada agama Allah berdasarkan hujah yang terang dan jelas; serta ilmu dan pengetahuan yang cukup berkenaan apa yang disampaikan.

6) Ana, wa manittaba’ani (aku dan mereka yang mengikutiku) – sekiranya kita adalah qiyadah (pemimpin), maka yang kita perlukan qiyadah yang mukhlisah (ikhlas). Kalau kita jundi, jadilah jundi yang mu’ti’ah (para kader yang taat).

Inilah formula jemaah Islam. Moga-moga Allah terus menuntuni kita. Insya Allah bahagian kedua bersambung…

No comments:

There was an error in this gadget