Friday, August 12, 2011

Quwwatal jama'ah (Kekuatan jemaah) 2...


Seterusnya kita tadabbur surah Annur ayat 37, bahagian kedua rasmul bayan (peta minda) ini. Kita akan melihat ciri-ciri ahli yang hidup dalam jemaah yang akan membuatkan jemaah mendapatkan cahaya Allah yang agung.

Pertamanya, dalam ayat 37 tersebut, Allah menggunakan kalimah rijalun, dengan lafaz nakirah (lafaz umum). Pemuda tersebut tidak semestinya seorang lulusan agama, para sheikh dan lainnya. Tapi pemuda tersebut mempunyai ciri-ciri yang disebutkan Allah SWT.

1) Tidak dilalaikan oleh perdagangan dari mengingati Allah (al mas’uliyah) – tidak melalaikan tanggungjawabnya terhadap Allah. Perdagangan bukan hanya merujuk pada urusan jual beli tapi apa-apa jua urusannya. Mereka meletakkan Allah sebagai prioriti utama kehidupan mereka.

2) Melaksanakan solat (ibadah) – menjaga semua hak-hak Allah

3) Menunaikan zakat (al-‘adalah) – prinsip keadilan (memberikan hak kepada yang berhak) – ketika setiap kader dakwah mengemban dakwah, maka dia harus bersikap adil dengan dirinya, dengan seluruh amanahnya. Mereka memberikan setiap yang berhak haknya.

4) Takut dengan satu hari yang ketika itu bergoncang hati (almuhasabah) – Mereka ini sentiasa memerhatikan segala aktiviti kehidupan mereka. Ketika Rasulullah SAW mengatakan manusia akan dibangkitkan dalam keadaan tidak pakai baju, Aisyah r.a bertanya, “Wahai Rasulullah SAW, apakah sebahagian mereka tidak melihat sebahagian yang lain?” Maka jawab Rasulullah Saw, “Urusan pada hari itu jauh lebih besar“. Semua manusia terlalu merisaukan amalan mereka pada saat itu sehingga tidak mungkin memandang aurat saudaranya. Kalaulah tiada siapa melihat kita, sesungguhnya Allah melihat kita!

Seterusnya bila amal-amal dan ciri-ciri ini telah ada, maka bertemulah cahaya Allah dengan cahaya pelita manusia. Cahaya Allah yang sangat hebat.
Ustaz umpamakan manusia keseluruhannya seperti sebuah misykat (keseluruhan pelita). Dan hati manusia seperti misbah, cahaya pelita. Azzujajah (kaca) digambarkan sebagai fikrah kita yang jelas. Andai hati kita telah bercahaya, yang terpancar hanyalah sinar-sinar yang bergemerlapan hasil dari nurul qalb, cahaya hati kita. Syajaratun mubarakah, pokok yang berkat itu diibaratkan dengan kesempurnaan syariat Islam yang telah sempurna. Semua ini membawa hidayah Allah, cahaya di atas cahaya yang tidak dapat digambarkan kehebatannya.

Antara poin-poin lain yang disampaikan ustaz:

1) Andai hati ini cahayanya malap – noda hitam akan bertapak di hati. Carilah jalan untuk menghilangkan noda hitam itu, antaranya dengan “ikuti kesalahan dengan kebaikan, nescaya ia akan menghapuskannya”.

2) Prinsip: Apa yang tidak dapat kita gapai 100%, maka hendaklah kita penuhi sebahagian besarnya (bukan jangan tinggalkan semuanya).

3) Jagalah amalan yang kita biasa lakukan, agar iman tidak menurun lagi.

4) Kita amat memerlukan lingkungan yang baik. Sangat perlu kita rindu dengan saudara seiman kita.

5) Ketika bingkai rumahtangga dibangunkan atas dasar dakwah, maka ia bisa mempertahankan dakwah kita.

6) Carilah nutfah solehah untuk anak-anak kita.

7) Cari jalan untuk kita tingkatkan keimanan misalnya melalui bacaan.

7) Berikan masa untuk dakwah, bukan masa-masa sisa. Habil vs Qabil: Habil memberikan yang terbaik yang dimiliki.

8) Harus kita sentiasa ingat, kita berdakwah bukan kerana ingin dipuji, tapi kerana kita khuatir nanti depan Allah kita akan dipertanggungjawabkan. Boleh je kita cipta alasan di depan ikhwah/akhawat - Ana tak boleh hadir kerana ana kurang sihat. Tapi, Allah Maha Tahu. Depan Allah nanti nak jawab apa?

9) Kita jangan sampai lemah bila orang lain lemah - jangan ikut-ikutan!

10) Rasulullah bersabda : ‘Tidak ada orang yang ikut perang dalam sabilillah kemudian dia mendapatkan ghanimah kecuali dia mengambil dua pertiga pahala akhirat sehingga masih sepertiga. Jika tidak mendapatkan ghanimah maka sempurnalah pahalanya”(HR.Muslim Kitab Al Imarah). Ertinya jika ada orang yang ikut berperang selamat dan mendapatkan ghanimah , pahalanya sedikit daripada pahala orang yang gugur atau selamat tetapi tidak mendapatkan ghanimah. Ghanimah (rampasan perang) merupakan imbalan sebagian dari pahala jihad. Apabila mendapatkan ghanimah , berarti mengambil bagian dua pertiga dari pahala akhirat. Dan ghanimah ini sudah masuk dalam hitungan pahala akhirat.

11) Kita harap sangat Allah menyimpan semua pahala kita di akhirat kelak!

1 comment:

Anonymous said...

jzkk ukhti...tp notes tu x bape paham

There was an error in this gadget