Wednesday, August 03, 2011

Attin...


Ramadhan ini target saya adalah untuk mentadabbur sebanyak mungkin ayat-ayat Allah. Sudah bertahun-tahun saya membaca Alquran, namun tidak dapat memahaminya.

Setiap kali saya dapat memahami ayat-ayat Allah, excited sangat perasaannya. Nanti saya sambung entri asas-asas dakwah dan tarbiah dari surah-surah pendek. Semalam saya tadabbur surah Attin. Best bangat!
Blog saya bukan blog tafsir, banyak yang saya tulis di sini adalah tadabbur. Apa beza tafsir dan tadabbur? Tafsir adalah yang menambah potensi akal, sedang tadabbur adalah apa yang menambah potensi hati. (47:24) Quran diturunkan untuk mengubah hati atau akal? Hati jawapannya. Saya cuma berkongsi sedikit sebanyak yang saya dapat dari Alquran. Itu sahaja..

Selalunya bila membaca Surah Attin ini, terbayang kebaikan buah tin dan zaitun. Selepas itu tentang Bukit Tursina. Dan negeri yang aman iaitu Mekah. Ada yang akan menceritakan kebaikan buah tin dan zaitun dan macam-macam lagi pendapat tentang tiga ayat pertama. Pokok tin misalnya adalah selfless tree sebab sebelum akarnya tertancap dengan kuat lagi, si pokok sudah mengeluarkan buah.

Cuma bila diceritakan, ada pendapat yang mengatakan bahawa Attin ini adalah Bukit Attin , tempat berlabuhnya kapal nabi Nuh. Az Zaitun, tempat Nabi Isa mendapat wahyu illahi, yakni di bukit Zaitun di daerah Syam, Palestina, kemudian disusul lagi dengan Thur Sina yaitu di Sinai, wilayah Mesir yang merupakan tempat Nabi Musa as mendengar kalam ilahi dan memperoleh bimbinganNya. Dan terakhir dengan Al - Amin, yakni kota Mekah yang aman tempat Nabi Muhammad SAW pertama kali menerima al-Qur'an.

Nampak tak perkaitannya? Nabi Nuh adalah rasul yang pertama. Dan benarlah kata-kata Assyahid Syed Qutb dalam muqaddimah zilal.

Oleh sebab manusia mempunyai darjah kemuliaan dan ketinggian yang seluhur ini, maka Allah telah menjadikan tali hubungan yang mengikat umat manusia itu ialah tali hubungan yang diambil dari tiupan ilahi yang mulia, iaitu tali hubungan ‘aqidah kerana Allah. Oleh itu ‘aqidah seseorang Mu’min merupakan tanahairnya, kaumnya dan keluarganya dan di atas ‘aqidah inilah umat manusia harus bersatu padu bukannya seperti haiwan yang berpadu kerana rumput, kerana padang ragut, kerana kumpulan dan kerana pagar.

Orang yang beriman mempunyai keturunan yang amat tua yang bersinambung di lorong-lorong zaman yang amat jauh. Dia adalah salah seorang dan angkatan manusia yang mulia yang dipimpin oleh para rasul yang mulia, iaitu Nuh, Ibrahim, Ismail, Ishaq, Ya’kub, Yusuf, Musa, ‘Isa dan Muhammad alayhimus-salam.


Apa perasaannya saat kita memikul dakwah dan tarbiah ini? Kita rasa akrab dengan para nabi Allah. Kita nampak jalur keturunan kita yang sangat panjang. Nabi-nabi Allah pun buat kerja yang sama dengan kita. [Boleh rujuk entri ini juga]


Selepas itu Allah cerita tentang penciptaan manusia yang sangat indah. Manusia yang diciptakan dalam keadaan fitrah, dicipta sebaik-baiknya. Ada pendapat tentang ayat 4 dan 5 ini. Ada yang kata ayat 4 ini adalah tentang masa muda kita, dan ayat 5 itu merujuk tentang usia kita yang semakin tua. Kiranya setelah Allah bersumpah dari ayat 1-3 itu, Allah nak sangat kita perhatikan usia muda kita. Gunakan masa muda kita ini untuk deen Allah.

Antara pendapat yang kuat adalah bahawa ayat 4 itu merujuk kepada keadaan fitrah manusia yang sentiasa mengagungkan Allah. Dan kemudian di dalam ayat 5, Allah gunakan kalimah thumma. Apa beza thumma dan fi? Fi adalah cepat sementara thumma adalah merujuk sesuatu yang mempunyai jangka masa yang lebih lama. Kiranya, manusia secara beransur-ansur mengotorkan fitrah mereka.

Seterusnya Allah gunakan kalimah illa – kecuali. Illa ini ada dua jenis. Illa yang definite, contohnya – semua ini adalah buah-buahan kecuali pensil. Kiranya pensil itu memang tiada kaitan dengan buah-buahan pun. Tapi illa dalam ayat ini merujuk bahawa terdapat perkaitan di antara golongan yang terkecuali dengan golongan yang disebut dalam ayat 5. Sebab apa? Sebab membuktikan bahawa di sana ada pintu-pintu keampunan dari Allah. Ada harapan dari Allah. No sin that is greater than Allah’s rahmah. Mungkin satu masa kita pernah hidup dalam kelompok Jahiliah, dan kini Allah memilih kita. Dan kita hendaklah sentiasa termotivasi untuk berubah. Quran adalah motivasi terbaik yang kita ada.

Ayat 6 itu best, Allah gunakan kalimah fa. Fa ini serta merta. Serta merta Allah berikan pahala yang tidak putus-putus. Lahum itu pun best sangat. Sebabnya Allah letakkan lahum itu ditengah-tengah ayat. Apa tujuannya? Memang istimewa untuk mereka, Allah janjikan pahala yang tidak putus-putus. Macam entri sebelum ini. Untuk siapa? Untuk mereka yang beriman dan beramal soleh. Iman pasti akan melahirkan amal. Quran tidak mengasingkan iman dan amal. Iman adalah sesuatu yang bergejolak dalam hati kita dan tak sabar-sabar untuk mengairi hati-hati yang lain.

Dan kemudiannya Allah sebut tentang mereka yang mendustakan agama. Macam pelik sangat setelah kita diangkat ke darjat yang tinggi, kita mendustakan agama. Setelah kita diletakkan dalam posisi yang sangat istimewa, kita mendustakan Allah.

Sehingga Allah guna kalimah fama – ma. Kenapa Allah tak gunakan kalimah man? Man selalunya merujuk pada manusia, sedang ma merujuk pada benda yang tidak berakal. Allah merujuk mereka yang mendustakan agama ini sebagai mereka yang tidak mempunyai akal. Sedih kan?

Alaisallahu biahkamil hakimin. Hakimin ini ada dua makna. Hakim merujuk kepada pengadil atau hikmah. Cukuplah Allah sebaik-baik pengadil. Cukuplah Allah yang mengetahui segala hikmah.

2 comments:

agenua said...

assalamualaikum kak,

macam mana nak tadabbur dengan efektif? kadang2 bila ada sahabat kita bentangkan hasil tadabbur dia, saya rase macam "eh, apa pasal la aku tak dapat tadabbur sampai level dia ni?".

jzkk

Anonymous said...

salam kak..

macam nak appreciate setiap kalimah tu.. macam fa.. lahum.. illa.. sume tu..

akak belajar sendiri ke mmg ada basic ke, dalam daurah ke.. camne?

There was an error in this gadget