Monday, May 09, 2011

Munafiq....

Kadang terasa futur sangat diri ini di musim-musim peperiksaan. Jujurnya saya bencikan peperiksaan yang begitu menguji hati dan nubari. Harapan-harapan manusia terkadang menyulitkan perasaan. Peperiksaan kali ini ujiannya begitu hebat. Rasa down sangat..

Mentadabbur ayat ini semalam malam. Saya semakin gerun dengan hati sendiri sebenarnya. Bimbang sangat.
Dan di antara mereka ada yang membuat janji dengan Allah dengan berkata: "Sesungguhnya jika Allah memberi kepada kami dari limpah kurniaNya, tentulah kami akan bersedekah, dan tentulah kami akan menjadi dari orang-orang yang soleh" Kemudian setelah Allah memberi kepada mereka dari limpah kurniaNya, mereka bakhil dengan pemberian Allah itu, serta mereka membelakangkan janjinya; dan sememangnya mereka orang-orang yang sentiasa membelakangkan (kebajikan). Akibatnya Allah menimbulkan perasaan munafik dalam hati mereka (berkekalan) hingga ke masa mereka menemui Allah, kerana mereka telah memungkiri apa yang mereka janjikan kepada Allah dan juga kerana mereka sentiasa berdusta. (Surah Attaubah: 75-77)


Berapa kali kita berjanji dengan Allah? Terlalu banyak kan?

Ya Allah, aku sibuk sangat pre-clinical ini. Exam setiap minggu. Nanti bila aku masuk clinical year, aku akan buat kerja dakwah ini.

Ya Allah, aku nak Pro-Exam 1 sekarang ini. Kalau aku gagal, aku tak boleh masuk clinical year. Nanti bila aku dah lulus, aku akan buat kerja dakwah ini.

Ya Allah, aku nak Pro-Exam 2 sekarang ini. Kalau aku gagal, lama lagi aku perlu menunggu. Kalau aku berjaya, nanti aku buat dakwah ini.

Ya Allah, aku nak Pro Exam 3. Kalau aku tak lulus, aku tak jadi doktor. Nanti aku mencoreng arang pada dakwah dan tarbiah ini. Nanti bila aku dah lulus, aku buat kerja dakwah ini gila-gila.

Ya Allah, aku dah kena jadi houseman. Sibuk sangat. Ya Allah, nanti bila aku dah jadi MO, aku buat dakwah ini.

Ya Allah, aku dah jadi MO, semua HO di bawah aku. Banyak tanggungjawab aku. Nanti aku dah jadi pakar, aku buat dakwah ini.

Ya Allah, exam post-graduate susah sangat. Terlalu susah nak pass. Semua examiner akan cari alasan untuk failkan. Ya Allah, izinkan aku belajar. Nanti aku buat dakwah ini.

Ya Allah, duit aku tak banyak. Nanti aku dah jadi pakar, aku beri keseluruhan gajiku pada dakwah ini.

Ya Allah, aku tak jumpa ikhwah yang soleh lagi. Nanti kalau aku jumpa, mesti aku semangat nak buat dakwah ini.

Ya Allah, aku dah ada anak. Kalau aku tak jaga anak-anak aku, nanti diorang jadi liar. Aku akan jadi fitnah pada dakwah ini. Izinkan aku menjaga anakku. Nanti diorang dah besar sedikit, aku buat dakwah ini.

Ya Allah, aku dah tak berapa sihat lagi. Aku tak larat nak buat kerja dakwah ini. Tak larat nak ke sana dan ke mari.

Ya Allah aku dah nazak, dan aku betul-betul tak larat nak buat dakwah ini. Kau tahu kelemahanku.

Ya Allah, hari ini hari kiamat. Aku akan bertemu denganMu..


Apa maksud ayat-ayat AlQuran di atas itu ye? Ayat-ayat itu untuk mereka yang sering berjanji setia dengan Allah. Namun saat mereka telah dikurniakan semua nikmat, mereka memungkiri janji mereka.

Apa jawapan Allah untuk golongan ini? Allah akan menanamkan kemunafiqan dalam hati mereka sehingga bertemu denganNya. Allah gunakan kalimah fa, faa'qabahum. Fa ini serta merta. Serta merta Allah tanamkan sifat munafiq dalam diri kita pada setiap janji yang tak tertunai. Dapat bayangkan tak bahawa sifat munafik itu ada dalam diri kita sehingga kita bertemu dengan Allah pada hari kiamat kelak?

Lailahailla anta subhanaka inni kuntu minazzalimin…

1 comment:

GMS said...

jazakillah khaeyr! Allahuakbar...sangat menyedarkan. setiap janji yg dimungkiri, terus serta merta sahaja allah tanam sifat munafiq. allah...jazakillah khairan ukhti!

There was an error in this gadget