Sunday, May 08, 2011

Hati...

Lama sungguh tidak menulis. Kesibukan mengatasi segalanya. Dulu saya pernah bercita-cita untuk menulis setiap ibrah yang saya perolehi dalam kehidupan ini, namun ternyata masa terlalu mencemburui. Pedulikan. Tuliskan hatta sebaris kata, kan?

Minggu lepas kami berdaurah dengan adik-adik. Tajuknya tentang Ghazwatul Fikr atau serangan pemikiran. Kami juga membincangan sedikit sebanyak tentang sayonara jahiliah.

Sukar bukan meninggalkan jahiliah? Terlalu sukar. Jahiliah yang terkadang menyebabkan hati dan perasaan kita semakin jauh dari dakwah dan tarbiah. Jahiliah yang membuatkan kita terkadang sudah tidak memahami lagi bahasa pertuturan ikhwah dan akhawat. Bergelumang dengan Jahiliah membuatkan kita merasai inferiority complex yang amat sangat dalam dunia dakwah dan tarbiah.

Lantas kami bermuhasabah bersama-sama. Mencari kekuatan sang Jahiliah. Kenapa manusia masih merindui dosa dan noda lama mereka? Kenapa filem-filem Hindustan begitu menyentuh hati? Kenapa ramai sanggup menonton deretan siri-siri filem dan drama Korea? Kenapa novel-novel cinta ternyata sangat meliurkan? Kenapa perhubungan sang jejaka dan wanita sering menjadi tema di sebalik pembikinan sesuatu filem? Apa rahsia filem-filem dan tulisan-tulisan sang Jahiliah yang hebat?

Kami menemukan jawapannya. Sang Jahiliah bermain dengan EMOSI, bermain dengan HATI. Bukan AKAL. Ternyata kerana itulah mereka terlalu berkuasa. Mereka bijak bermain dengan potensi hebat manusia iaitu HATI.

Dan ternyata kita golongan daie tak terlalu hebat bermain dengan HATI kan? Kuliah-kuliah tafsir, ceramah-ceramah dan wasilah-wasilah yang kita gunakan dalam dakwah kebanyakannya bersifat ilmiah. Menambah potensi AKAL, tetapi bukan HATI.

Kita lupa AlQuran diturunkan bukan untuk menambah potensi AKAL manusia, tetapi mengubah HATI manusia. Pelajaran seerah Rasulullah SAW menjadi bahan ilmiah, tiada nilai HATI di dalamnya. Semuanya menjadi kering dan tidak basah lagi.

Sedang tarbiah ini menyentuh HATI. Persis peristiwa Uhud. Allah boleh sahaja mengajarkan perintah ketaatan itu dengan nada ilmiah. Tapi ternyata tidak. Sahabat-sahabat diajar bukan dengan pena dan kalam tetapi diajar dengan darah dan kesakitan. HATI mereka sedih dan perit menyaksikan sahabat-sahabat mereka yang terlalu hebat dalam dakwah dan tarbiah gugur. Mereka menyaksikan pemergian Mus’ab, sahabat yang mengislamkan Madinah. Mereka berdepan dengan kenyataan menyakitkan mengenai Hendon yang memamah hati Hamzah. Mereka melihat dengan HATI mereka pemergian Anas bin Nadhir yang mana pemergiannya dipastikan dengan mengecam jarinya yang putus. Peristiwa itu sering dibaca dengan nada ilmiah, bukan bahasa HATI.

Seerah yang sebenarnya adalah bermain dengan HATI, namun ternyata zaman ini manusia memahaminya dengan AKAL.

Saya melihat filem-filem islami dari Indonesia. Ternyata mereka hebat sehingga penangan filem islami di Indonesia diterima lapisan masyarakatnya. Saya melihat juga lambakan novel-novel islami semasa di pesta buku tempohari. Ya, mereka hebat kerana berjaya menyediakan alternatif terhadap bahan-bahan jahiliah di luar sana.

Namun seakan ada sesuatu yang tiada. Di saat akhir menonton filem-filem atau novel-novel tersebut, lahir fantasi-fantasi yang indah. Kita ingankan cinta yang ideal sepertimana yang ada di dalam novel tersebut. Timbul persoalan, masih adakah perbezaan di antara filem-filem dan novel-novel tersebut dengan cerita Cinderella dan Snow White?

Mungkin filem-filem dan novel-novel tersebut menggugah hati manusia kepada Islam. Namun mampukah semua itu menyedarkan manusia akan tujuan penciptaan mereka, membangunkan mereka dari lena mereka? Atau manusia-manusia yang membaca dan menontonnya akan terus berfantasi?

Lantas kita sang daie perlu meneroka segala wasilah, memaksimakan sunnatullah agar manusia-manusia ini kembali kepada tujuan penciptaan mereka.

“Kebanyakan muslim pada hari ini sibuk dengan urusan dunia dan lalai daripada beribadat kepada Allah s.w.t dan mentaati perintah-Nya. Mereka seperti sekumpulan manusia yang sedang nyenyak tidur. Di sebelah mereka terdapat api yang marak menyala dan akan membakar mereka sekiranya mereka masih lagi tidur.

Di kalangan manusia yang sedang nyenyak tidur, terdapat mereka yang tidak tidur dan menyedari apa yang berlaku di sekeliling, tetapi tidak mampu memadamkan api yang sedang membakar. Ketika itu kewajipan mereka ialah segera membangunkan manusia yang nyenyak tidur supaya setiap mereka menyedari keadaan masing-masing dan menjauhkan diri daripada api. Sebarang usaha untuk memperingatkan mereka yang tidur dari bahaya api akan menjadi sia-sia, jika dilakukan sebelum mereka terjaga dari tidur. Mereka tidak akan mendengar dan mentaati peringatan itu kerana mereka sedang nyenyak tidur. Jadi mereka mestilah dibangunkan terlebih dahulu barulah diberikan peringatan.

Dalam banyak kes, ketika usaha membangunkan orang yang sedang nyenyak tidur dilakukan, mereka tidak mahu bangun kerana sedang enak tidur dan tidak mahu diganggu. Ini kerana dia masih tidur dan belum lagi sedar. Jika dia benar-benar sedar dari tidurnya dan melihat api yang sedang membakar, nescaya dia bersegera menyelamatkan diri. Kata-katanya bahawa dia telah sedar tidak boleh dipercayai sepenuhnya kecuali apabila diikuti dengan tindakan menjauhkan diri dari api itu. ” (Dakwah Fardiah – Sheikh Mustafa Masyhur)

Faham ke kata-kata itu? Terkadang kita penat dalam dakwah ini kerana ternyata kita membawa manusia tanpa memberi pukulan terlebih dulu. Pukulan yang akan menyedarkan mereka dari lena mereka. Dan saya percaya karya yang baik adalah karya yang mampu memberi sentakan dan pukulan tersebut.

Moga Allah mengurniakan kekuatan dan mengilhamkan para duat untuk menghasilkan karya agung yang akan memberi sentakan dahsyat kepada mereka-mereka yang di luar sana sehingga mereka mengambil tindakan sesudah itu.

(Karya-karya seperti Bainal Ams wal Yaum, Syahadatul Haq semuanya telah memberi kesan itu. Bila kita pula mampu menghasilkan karya sebegitu ye?)

No comments:

There was an error in this gadget