Tuesday, May 17, 2011

Dua jalan...

Terlalu banyak ujian yang berlalu. Terkadang menilai hati sendiri yang masih belum terobsesi sepenuhnya pada Allah. Ujian-ujian yang hadir dalam kehidupan tidak lain hanyalah untuk membawa diri ini kembali padaNya.

Saya pernah melalui depression. Saat itu bukan antidepressant atau ECT yang membantu merawat saya. tapi secebis pengalaman melalui seketika erti nazak. Terlalu pahit kehidupan yang perlu saya lalui kini, tapi saya perlu melaluinya kerana mati ternyata terlebih menyakitkan.

Teringat kata-kata sahabat Rasulullah SAW..

Saidina Abu Bakar r.a pernah berkata pada seekor burung: “Andai aku menjadi burung seperti mu dan aku tidak ingin menjadi manusia!”.

Abu Dza pernah berkata: “Alangkah baiknya, andai aku hanya sebatang pohon”.

Uthman r.a pernah berkata: “Alangkah baiknya, andai setelah mati nanti tidak dibangkitkan”.

Aisyah r.a pernah berkata: “Alangkah baiknya, andaikan setelah ini aku dilupakan sahaja”.

Diriwayatkan bahawa Umar r.a pernah jatuh pengsan kerana takut kepada Allah ketika ia mendengar salah satu ayat AlQuran. Pada suatu waktu, ia menggenggam segenggam jerami seraya berkata: “Alangkah baiknya, andai aku hanya menjadi jerami ini. Alangkah baiknya, andai aku tidak pernah ada dan disebut-sebut orang, andai aku dilupakan sahaja, andai ibuku tidak melahirkan aku”.

Entahlah, terkadang hati ini benar-benar tidak mahu menjadi manusia lagi. Tapi itulah takdir Allah. Terlalu banyak kepayahan yang perlu dilalui.

Lantas mentadabbur Surah Al Balad. Surah yang indah. Kadang bila kita penat sangat, kita cuma nak manusia yang di sekeliling kita memahami kita. Macam notislah kepenatan atau kepayahan kita itu.

Begitulah surah itu. Memang faham sangat kehidupan manusia ini yang penuh dengan kepayahan. (90:4)

Surah-surah Makkah juga adalah surah yang menanam aqidah. Kita tidak nampak Allah, tapi perlu mantap keyakinan kita pada Allah. Saat kita asyik mengeluh tentang penat, harta yang kita habiskan di jalanNya, (90:6) jawapan Allah mudah. Seolah-olah kita tak rasa Allah melihat kita. (90;7 & 90:5) Sedang kita perlu yakin sepenuh hati bahawa Allah tahu kesusahan hidup kita.

Surah ini juga menyentuh mengenai golongan kanan. (90:18) Golongan kanan yang perlu melalui jalan yang sangat payah. (90: 11-12) Apa jalan yang payah itu? Nanti tadabburlah. Kalau kita rasa membebaskan hamba (90:13) itu tak relevan dengan kita, ternyata kita tersilap. Lagi ramai hamba zaman ini. Hamba pada nafsu dan segalanya. Dan ternyata kepayahan kita adalah kerana kita cuba membebaskan hamba ini kan? Kita ambil bidang yang sukar juga kerana matlamat ini kan? Moga Allah memudahkan.

Mahu atau tidak, kita perlu memilih jalan yang susah ini. (90:11-12) Sebabnya kalau kita tidak pilih jalan ini, kita termasuk dalam golongan kiri. (90:19) Balasannya adalah neraka yang tertutup (90:20) Maksudnya dah tak boleh keluar lagi.

Moga-moga kepayahan yang kita lalui melayakkan kita memasuki JannahNya. Bersabarlah diri…

No comments:

There was an error in this gadget