Saturday, April 02, 2011

Tercalarkah rindu?

Terlalu lama kita tidak berbicara mengenai Palestina. Tercalarkah rindu pada bumi anbiya’ itu? Masih tersisa air mata tangisan mengingati bumi isra’ dan mikraj itu? Sudah diutus kiriman-kiriman doa? Sungguh seringkali kesatan mengkhatankan keinsafan.

Kelmarin mendengar bicara Prof mengenai bumi itu. Ternyata bicaranya mengingatkan rindu dan cinta yang mungkin sudah suam-suam kuku.

Kisah dari bibirnya diceritakan oleh seorang akh yang bersama mengikuti rombongan Viva Palestina. Kata akh tersebut, semasa mengikuti Viva Palestina, ada di kalangan peserta rombongan merupakan mereka yang beragama Kristian. Mereka ini mengorbankan segala duit dan harta mereka untuk menjejaki bumi tersebut, mahu bertemu dengan saudara-saudara kita di bumi Palestina, mahu mengatakan bahawa mereka bersama dengan perjuangan para mujahidin Palestina. Perginya mereka dengan menghabiskan harta-harta mereka. Dan seandainya mahu kembali ke bumi Eropah, tempat asal mereka, mereka harus bekerja semula, mencari pendapatan untuk menampung duit tiket. Tapi itu bukan persoalannya bagi mereka. Paling penting, hajat mereka tertunai. Hajat untuk bersama dengan perjuangan membela Palestina.

Kata Prof, Islam ini pasti menang. Allah pasti akan memenangkan agamanya hatta di tangan seorang kuffar sekalipun. Dan sungguh malang seandainya kita tidak bersama dengan perjuangan ini. Sungguh memalukan perjuangan kita dibandingkan dengan mereka yang bukan Islam itu.

Semalam Prof ceritakan kisah mengenai seorang ayah seorang pensyarah mikrobiologi di sini. Pensyarah tersebut dari bumi Palestina, sedang membuat PHD juga. Dia mahu cepat-cepat menamatkan PHDnya, mahu segera ke bumi anbiya’ tersebut. Kelulusan minima untuk mengajar di sana adalah PHD. Satu hari ayahnya datang ke bumi Malaysia dan berada 3 bulan di Malaysia. Prof juga sempat bertemu dengan ayahnya. Kamu tahu apa bicara ayahnya? Dia mahu segera kembali ke bumi Palestina. Menurutnya, Palestina adalah syurga. Pelik kan? Hidup dalam dentuman dan bedilan bom adalah syurga. Tahu kenapa ianya adalah syurga? Kerana ayahnya adalah pemegang kunci surau di sana. Kerjanya seawal hening pagi adalah membuka pintu surau. Dan dia tidak dapat membuatnya di Malaysia. Hebat kan mereka? Kepahitan adalah madu. Dan ternyata memang benarlah hadis nabi seperti yang disebut dalam nasyid yang sungguh membangkitkan semangat ini…

Palestina ternyata mengajar kita banyak perkara kan? Mengajar kita bahawa perjuangan kita masih jauh, masih terlalu kecil dibandingkan mereka. Ya rabb, berikan kami kekuatan yang sama dengan mereka yang disana…

No comments:

There was an error in this gadget